-->

TIENYEN INTERNATIONAL

TIENYEN INTERNATIONAL

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

BELAJAR DARI JEPANG OPTIMALKAN KUALITAS BAHAN PAKAN

On September 24, 2021

Workshop Optimalisasi Teknologi Pakan dalam Peningkatan Kualitas Pakan Lokal. (Foto: Istimewa)

Untuk memenuhi ketersediaan pasokan bahan pakan dalam negeri, limbah tanaman pertanian banyak digunakan untuk bahan pakan. Di Jepang, tanaman umbi-umbian seperti ketela digunakan sebagai pakan ternak. Namun hijauan dari tanaman tersebut tidak begitu sering digunakan sebagai pakan karena tingginya kelembapan, rendahnya kandungan nutrisi dan biaya pemrosesannya.

Hal itu diuraikan pakar nutrisi ternak dari Hiroshima University, Jepang, Prof Taketo Obitsu dalam Workshop Optimalisasi Teknologi Pakan dalam Peningkatan Kualitas Pakan Lokal, Sabtu (18/9/2021), yang diselenggarkan secara daring oleh Fakultas Peternakan UGM.

Dalam pemaparannya, Obitsu menggarisbawahi bahwa produksi pakan ternak dengan limbah pertanian dan mitigasi dampak lingkungan perlu diperhatikan. Dikatakan, beberapa bahan pakan, terutama konsentrat di Jepang masih diimpor.

Data 2019 menunjukkan bahwa 77% dari total hijauan di Jepang telah mampu dicukupi dari produksi dalam negeri, sementara konsentrat hanya berkisar 12%. Untuk sapi perah dan sapi potong, mayoritas kebutuhan konsentrat masih diimpor. “Berdasarkan hal tersebut, Jepang berusaha mengembangkan teknologi pakan dengan menggunakan bahan-bahan lokal,” kata Obitsu.

Untuk meningkatkan swasembada pakan, teknologi baru untuk menghasilkan silase tanaman jagung dan padi (termasuk dengan bijinya) telah dilakukan dengan dukungan pemerintah. Jepang mengembangkan silase tongkol jagung dan padi yang ditanam oleh peternak sapi perah.

“Silase tongkol jagung mulai dikenalkan di Jepang. Jagung yang akan digunakan untuk silase ditanam dengan sistem rotasi pada lahan subur. Jagung yang terdiri dari tongkol, kulit tongkol dan kernel diawetkan menjadi silase gulung dan dapat digunakan untuk menggantikan penggunaan biji jagung dalam ransum,” tukasnya. (IN)

MAKSIMALKAN PERAWATAN DI AWAL MASA KEHIDUPAN

On September 23, 2021

Untuk mekamsimalkan potensi genetik unggas dibutuhkan perhatian khusus dalam masa awal pemeliharaan (brooding). (Foto: Infovet/Ridwan)

Dalam manajemen pemeliharaan ayam broiler, ada satu fase yang menjadi faktor pembeda, dimana pada masa tersebut sangat menentukan keberhasilan pemeliharaan. Brooding, tidak ada peternak yang tidak mengetahuinya, namun banyak yang lalai dalam menjalaninya. Nyatanya, di lapangan kegagalan pada fase ini masih sering dialami peternak dan membuat performa jadi tak menentu.

Setelah menetas, DOC langsung dapat beradaptasi dengan lingkungan baru. Apalagi sebagaiana diketahui ayam broiler di zaman now merupakan sebuah mesin biologis yang hebat. Karena dalam kurun waktu kurang lebih sebulan, broiler dapat melipatgandakan bobot tubuhnya hingga 20 kali lipat, dengan catatan potensi genetiknya dapat termaksimalkan.

Untuk memaksimalkan potensi tersebut, dibutuhkan perhatian khusus dalam masa awal pemeliharaan (brooding). Masa brooding mutlak dibutuhkan DOC. Brooding dimulai sejak DOC tiba di kandang, sampai mereka mencapai umur serta bobot tertentu dan tidak memerlukan pemanas lagi.

Pada dasarnya lama brooding tidak bisa disamakan antar satu peternakan dengan yang lain. Standarnya berada di kisaran 10-14 hari untuk anak ayam yang dipelihara di kandang terbuka (open house) dan 7-8 hari untuk di kandang closed house. Namun bisa bertambah lebih lama tergantung kondisi.

Memenuhi Kebutuhan Dasar
Beberapa praktisi perunggasan mengatakan bahwa pada tujuh hari pertama di masa brooding adalah masa-masa kritis yang butuh perhatian lebih. Seperti diutarakan Drh Christina Lilis dari PT Medion, bahwa pada fase ini DOC ditargetkan naik bobotnya sebanyak 4,5-5 kali lipat dari bobot lahir. Misalkan bobot DOC 40 gram, maka pada akhir minggu pertama diharapkan bobotnya mencapai 180-200 gram.

Brooding ini fase yang terjadi adalah... Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi September 2021. (CR)

INOVASI DAN TEKNOLOGI KEBERLANJUTAN SISTEM PRODUKSI PETERNAKAN

On September 22, 2021

The 9th International Seminar on Tropical Animal Production (ISTAP), yang digelar Fakultas Peternakan UGM pada 21-22 September 2021. (Foto: Istimewa)

Tantangan ilmu pengetahuan dan teknologi sangat penting khususnya di era transformasi digital. Arsitektur ilmu pengetahuan berubah dengan cepat dan peran penting ilmuwan muda membangkitkan antusiasme dan budaya ilmiah adalah sangat utama. Hal ini penting khususnya dalam industri peternakan yang memainkan peranan penting dalam ketahanan pangan yang dipengaruhi perubahan iklim.

“Pengembangan inovasi dan teknologi untuk sistem produksi hewan yang berkelanjutan sangat penting dan harus diselaraskan dengan pencapaian tujuan yang berkelanjutan," kata Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Ditjen Pendidikan Tinggi, Kemendikbudristek, Aris Junaidi, dalam sambutan The 9th International Seminar on Tropical Animal Production (ISTAP).

Acara yang digelar Fakultas Peternakan UGM dilaksanakan secara daring pada 21-22 September 2021. Adapun topik yang diangkat dalam penyelenggaraan ISTAP ke-9 adalah “Innovation and Technologies on Sustainable Animal Production Systems”.

Sementara Dekan Fakultas Peternakan UGM, Ali Agus, mengatakan lingkungan global saat ini telah mengalami transformasi substansial akibat perubahan iklim yang berdampak pada sektor pertanian. Sistem produksi ternak perlu terus diperbarui dan ditingkatkan untuk memenuhi permintaan pangan global. Di sisi lain, modifikasi sistem produksi ternak perlu memperhitungkan pengaruhnya terhadap lingkungan.

“Untuk kondisi Indonesia, keamanan pangan dan ketahanan pangan merupakan isu krusial. Produksi pangan yang cukup, terutama produk hewani dalam kondisi ketidakpastian lingkungan dan pemanasan global, benar-benar menjadi tantangan dan perlu solusi cerdas,” kata Ali Agus.

Terlebih lagi, produksi ternak merupakan bagian integral dari produksi pangan dan berkontribusi terhadap kualitas pasokan pangan manusia. Produksi ternak dan pertanian merupakan komponen penting dalam sistem pertanian terpadu di negara berkembang karena menghasilkan makanan berkualitas tinggi, memberikan kesempatan kerja, serta memperkaya mata pencaharian. (IN)

PETERNAK BROILER SIAPKAN "AMUNISI" KAWAL JANJI DAN ARAHAN PRESIDEN

On September 22, 2021

Pertemuan peternak mandiri di Bogor


Pada tanggal 15 September yang lalu akhirnya perwakilan peternak ayam dapat bertatap muka secara langsung dengan Presiden - RI. Diawali oleh aksi nekat Suroto, peternak layer dari Blitar yang membentangkan spanduk dikala kunjungan Presiden, akhirnya Presiden memanggil peternak menuju istana.Dalam pertemuan tersebut, Presiden meminta peternak untuk mengemukakan masalahnya dan berjanji akan segera menyelesaikannya.

Dalam menindaklanjuti hal tersebut GOPAN mengadakan pertemuan di Botani Square pada Selasa (21/9) yang lalu. Pertemuan tersebut dihadiri oleh peternak ayam mandiri Se -  Pulau Jawa. Herry Dermawan Ketua Umum GOPAN menyampaikan bahwa ada beberapa hal terkait isu perunggasan yang waktu itu ia kemukakan di depan Presiden. 

"Kalau Suroto cuma minta jagung dan harga jagung distandarkan, waktu itu saya mintanya lebih banyak, aji mumpung lah sekalian, kesempatan langka juga kan bisa ngomong di depan Pak Jokowi," tuturnya.

Ia menjelaskan bahwa ada beberapa hal yang ia paparkan kepada Presiden pada saat itu diantaranya pemasaran hasil ayam broiler sering bermasalah, tingginya harga pakan dan Day Old Chick ( DOC ), serta isu mengenai data GPS yang berujung pada terjadinya over supply yang berkepanjangan.

Ketua Umum PINSAR, Singgih Januratmoko yang juga hadir dalam pertemuan tersebut juga menyampaikan bahwa dirinya telah memberikan usulan kepada Presiden agar Indonesia memiliki cadangan jagung sebesar 500 ribu ton dan dikelola oleh BUMN. 

"Kalau pemerintah punya stok, jika nanti harga jagung naik kan lebih mudah dikendalikan, selain itu stok juga bisa digunakan ketika memang jagung sedang langka dan berpotensi menaikkan harga pakan. Jadi semacam buffer begitu," tukas Singgih.

Di akhir pertemuan peternak mengambil beberapa langkah strategis yang akan segera dilakukan untuk menindaklanjuti janji dan arahan Presiden. Hal tersebut adalah : 

1. Pemasaran hasil ayam broiler sering bermasalah, terutama  yang dialami peternak mandiri kecil, karena sering bersaing dipasar tradisional dengan produksi dari perusahaan konglomerasi, oleh karena itu perlu adanya segmentasi produk ayam broiler. Perusahaan konglomerasi tidak  boleh  menjual ayam hidup, karena menjual ayam hidup merupakan segmen pasar peternak rakyat mandiri kecil.

2. Peternak rakyat mandiri sering dihadapkan tingginya harga pakan dan Day Old Chick ( DOC ) / anak ayam umur sehari, hal tersebut dipicu oleh tingginya harga jagung, dimana  jagung merupakan komposisi terbesar dari pakan ayam ( 50% ), sehingga peternak  akan mencoba mengupayakan  jagung dapat dijual dengan harga yang wajar dan ketersediaannya cukup. Seperti kondisi saat ini harga jagung yang mahal maka kami meminta pemerintah untuk melakukan import jagung untuk peternak mandiri lewat BUMN Pangan atau Koperasi.

3. Peternak juga akan mengusulkan pemerintah untuk mempunyai cadangan jagung pemerintah sebanyak 500.000 ton yang dilakukan oleh  BUMN Pangan.

4.  Ditetapkannya Harga Eceran Tertinggi ( HET ) Day Old Chick ( DOC ) / anak ayam  umur sehari dan Pakan, atau harga DOC disesuaikan dengan harga ayam hidup  yaitu sebesar 25 % dari harga ayam hidup, dan revisi harga acuan ayam hidup pada Permendag No. 07 tahun 2020.

5. Jika terjadi harga jual ayam hidup terendah ditingkat  peternak mandiri mohon BUMN  Pangan dapat ikut berperan untuk menyerap ayam-ayam  peternak mandiri dengan  ketentuan harga yang wajar dan dapat menjadi  cadangan pangan.

6. Ayam dimasukan keprogram bantuan-bantuan sosial baik tingkat  pusat, provinsi maupun kabupaten.

7. Kerataan kepemilikan indukan ayam ( Grand Parent Stock ) selanjutnya disebut  dengan GPS yang selama ini dikuasai oleh 2 ( dua ) perusahaan yang mendapat  kuota + 65 %. Peternak akan mengawal dan meminta kepada kementerian terkait agar DOC dapat didistribusikan secara merata dan  berkeadilan sehingga peternak mandiri yang naik kelas bisa juga mendapatkan   GPS tersebut. Dengan komposisi setiap perusahaan atau peternak mandiri mendapatkan kuota maksimal tidak lebih dari 20 %.

8. Terkait dengan  hal-hal tersebut  diatas yang bernuasa perlindungan terhadap  peternak rakyat mandiri kecil mohon diterbitkan PERPRES yang melindungi peternak mandiri.

9. Agar kondisi ini setiap saat dan setiap waktu bisa dilaporkan kepada  pemerintah ( Bapak Presiden ) kami meminta dibuat semacam team kecil  ( team monitoring dan evaluasi yang didalamnya ada perwakilan peternak  ungags rakyat mandiri ). (CR)


PATAKA NYATAKAN SIKAP TERKAIT DATA JAGUNG

On September 22, 2021

Jagung, komoditi penting di sektor peternakan


Jakarta. (21/9/21). Direktur Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (PATAKA), Ali Usman mengatakan, Desas-desus data jagung yang dinyatakan surplus sebesar 2,37 juta ton oleh Kementan tidak mendasar ditengah melambungnya harga jagung mencapai Rp 6.200 per kg.

Menurutnya padahal sudah jelas peternak Layer, Suroto berteriak terkait mahalnya harga jagung, sampai akhirnya terdengar ke telinga Presiden. Singkat cerita Presiden memerintahkan Kementan agar menurunkan harga jagung paling tinggi di angka Rp 4.500/kg khusus ke peternak layer.

Kenyataannya Per-tanggal 21/09/21 realisasi bantuan harga jagung wajar tersebut tersalurkan hanya 1.000 ton dari 30.000 ton yang dijanjikan Presiden. Rincian distribusi jagung Koperasi Blitar 350 ton, Koperasi Kendal 300 ton, Koperasi Lampung 200 ton dan Koperasi PPN 150 ton.

“Sedangkan Kementan masih bersikukuh bahwa jagung surplus, tetapi harga jagung masih tinggi di berbagai daerah terutama di Sumatera, Jawa, NTB, Kalimantan dan Jawa. Diluar harga bantuan Presiden kepada Peternak Blitar Jawa Timur. Kalau memang surplus seharusnya harga jagung lebih murah bukan sebaliknya. Lalu mau sampai kapan Desas-desus Jagung Surplus ini berlanjut,” tegas Ali.

Pasalnya, kata Ali, Presiden Joko Widodo baru mengetahui masalah jagung dari aksi nekat Suroto membentangkan poster di Blitar sehingga di undang ke Istana Merdeka. Dia kira harga jagung baik-baik saja karena Kementan surplus. Ali menyampaikan, munculnya fenomena Suroto adalah momentum menyadarkan pemerintah c.q Kementerian Pertanian bahwa Desas-desus Surplus Jagung harus segera di akhiri.

Sudah saatnya DPR RI mengambil langkah strategis untuk Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Kementerian Pertanian, Kementerian Perdagangan, KemenKo Ekonimi dan Kementerian Badan Pusat Statistik (BPS). Guna menghitung supply-demand dan neraca jagung nasional. Sehingga persoalan segera diakhir dan mencapai kesepatakan bahwa data Jagung kedepan harus dikelola oleh BPS tidak lagi dklaim sepihak oleh Kementan.

Karena itu, ego sektroral lembaga harus dibuang jauh-jauh, seharusnya Kementan koordinasikan ketika ada masalah sehingga terjadi harmonisasi petani-peternak. Petani-peternak bagian penggerak ekonomi negara, kedunya saling membutuhkan dan jangan saling menekan harga. Dan inilah momentum harmonisasi stakeholder perunggasan layer baik petani, peternak, pelaku usaha jagung, distributor jagung dan industri pakan.

PERSIAPAN MAKSIMAL, HARAPKAN HASIL OPTIMAL

On September 21, 2021

Persiapkan awal pemeliharaan yang maksimal agar pertumbuhan ayam optimal. (Foto: Infovet/Ridwan)

Pada awal minggu kehidupannya, ayam membutuhkan panas tertentu sampai bulu-bulu tubuhnya tumbuh dengan lengkap/sempurna. Periode indukan/brooding merupakan masa kritis pada periode kehidupan anak ayam dan sangat berpengaruh kepada pertumbuhan dan hasil akhir (performance) di masa kemudian. Indukan dapat diartikan atau didefinisikan sebagai tempat menjaga atau memelihara ayam mulai umur satu hari/day old chick (DOC) sampai lepas masa pemenuhan akan kebutuhan pemanas buatan yang selanjutnya bertujuan agar dapat tumbuh baik hingga usia yang diinginkan, misalnya 4-6 minggu.

Indukan yang efisien adalah ditandai oleh dihasilkannya ayam yang sehat, tingkat kematian rendah dan pertambahan bobot badan (weight gains) baik. Dengan demikian indukan yang baik adalah yang dapat mendukung keluarnya potensi genetik ayam tersebut secara optimal.

Untuk mendapatkan apa yang disebutkan di atas, perlu kiranya mengetahui bagaimana cara untuk mendapatkannya, maka itu sebaiknya ikuti prosedur berikut sebagai pedoman.

A. Mempersiapkan Kandang Sebelum DOC Datang
1. Segera setelah ayam terjual/panen habis, keluarkan seluruh sekam/litter (untuk kandang postal), kotoran, bulu-bulu, debu dan kotoran lainnya dari lantai, langit-langit, dinding, serta peralatan yang terpakai selama pemeliharaan secepat dilakukan. Jangan sisakan litter bekas di sekitar kandang, demikian juga serangga, cacing/telur cacing, tikus dan burung liar harus dalam kondisi yang terkontrol. Buang seluruh kotoran, bakar bulu-bulu ayam, potong dan rapihkan rumput dan semak/tanaman liar, serta perbaiki jalan di sekitar areal kandang/farm.

2. Setelah kandang kosong… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi September 2021. (MAS-AHD)

TANTANGAN PERDAGANGAN DI SEKTOR DAGING MERAH DAN SAPI TERUS BERLANJUT

On September 20, 2021

 



Kemitraan Indonesia-Australia untuk Ketahanan Pangan di Sektor Daging Merah dan Sapi atau The Indonesia-Australia Partnership on Food Security in the Red Meat and Cattle Sector (atau the Partnership) merilis Joint State of the Industry (JSOI) 2021 Mid-Year Update Report, yaitu laporan Status Industri Indonesia Australia yang merangkum status perdagangan sapi hidup dan produk daging sapi secara bilateral antara Australia dan Indonesia.  

Laporan JSOI terbaru menyoroti tantangan finansial yang saat ini masih dihadapi oleh usaha penggemukan (feedlot) dan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) Australia dan Indonesia yang sangat terkendala oleh terbatasnya pasokan dan harga sapi yang tinggi. Banyak di antara usaha tersebut yang melaporkan telah mengalami kerugian operasional. Sementara itu, industri daging merah dan sapi Indonesia terus mengalami tekanan akibat COVID-19. 

Dr Riyatno, Co-Chair Partnership Indonesia, mengungkapkan keprihatinannya atas kondisi industri saat ini. “PPKM yang diberlakukan di seluruh Indonesia sebagai upaya mengendalikan pandemi COVID-19 varian Delta secara signifikan melemahkan daya beli konsumen dan permintaan daging sapi. Laporan terbaru JSOI menyajikan sejumlah informasi penting bagi pemerintah dan industri di masa sulit ini. Namun begitu, turunnya angka kasus aktif dan kasus baru COVID-19, serta upaya gencar perluasan vaksinasi COVID-19 di seluruh Indonesia, diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang diperkiraan akan naik lebih dari 4% tahun ini."

Chris Tinning, Co-Chair Partnership Australia, menyatakan bahwa kemungkinan kondisi akan membaik pada paruh kedua tahun 2022.  “Curah hujan yang baik di Australia tahun ini membantu produsen Australia untuk meningkatkan kembali populasi sapi dan mempertahankan  stok sapi mereka.  Oleh karena itu, harga ekspor sapi hidup yang tinggi saat ini seharusnya bisa turun pada paruh kedua tahun 2022, dan bisa meredakan tekanan keuangan yang dialami usaha feedlot dan RPH di Australia dan Indonesia.  Saya senang Laporan JSOI terbaru rilis, sehingga dapat membantu pemerintah dan kelompok industri melalui masa ekonomi yang tidak pasti ini.” (Rilis/INF)

 

 

 

PATAKA DESAK PERPRES BARU KOMODITAS PETERNAKAN STRATEGIS

On September 17, 2021

Ternak ayam broiler. (Foto: Infovet/Ridwan)

Carut-marut bisnis perunggasan tidak lepas dari persaingan usaha antar korporasi, peternak menengah atas hingga skala kecil (peternak rakyat). Misalnya komoditas ayam broiler yang mengalami pertumbuhan signifikan pada perusahaan skala integrasi melalui PMA/DAN panjang dua dekade.

Hal itu membuat Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (Pataka) mendesak terbitnya Peraturan Presiden (Perpres) terkait perbaikan komoditas peternakan strategis.

Dalam keterangan tertulisnya, Jumat (17/9/2021), Ketua Pataka, Ali Usman, membeberkan tumbangnya para peternak skala rakyat akibat persaingan usaha yang dinilai tidak sehat. Salah satunya jebloknya harga ayam panen (live bird) yang kerap berada di bawah harga acuan pemerintah Rp 19.000-21.000/kg.

"Hal itu akibat meluapnya pasokan (oversupply) di hulu, meskipun dilakukan cutting tetapi persoalan masih terjadi. Derasnya investasi asing yang juga diperbolehkan melakukan budi daya membuat oversupply terjadi," jelas Usman.

Selain ternak broiler, lanjut dia, usaha ternak layer kini juga mengalami nasib serupa. Kelebihan produksi membuat harga telur terpuruk. Apalagi ditambah lesunya permintaan karena PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) akibat pandemi COVID-19.

Usman juga menambahkan, selain oversupply, persoalan langkanya pasokan jagung dan harganya yang melambung juga membuat biaya pakan membengkak. Padahal sebanyak 40-60% jagung merupakan komponen utama pakan ternak unggas. Harga jagung pun kini berada di atas Rp 6.000/kg.

Desakan dari peternak pun, kata dia, sudah terdengar sampai ke telinga presiden, akibat salah satu peternak membentang poster soal mahalnya harga jagung.

“Meskipun presiden telah menerima kunjungan dari perwakilan peternak, saya merasa pesimis persoalan ini bisa diselesaikan dengan cepat. Mengingat pasokan jagung dalam negeri langka. Sekalipun ada impor, harga jagung dunia juga mahal menyentuh di atas Rp 5.000/kg sampai ke Indonesia,” jelas Usman.

Lebih jauh diungkapkan, persoalan industri peternakan broiler dan layer bukan masalah baru. Oversupply terjadi selama dua dekade, tetapi pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertanian belum mampu menuntaskan. Padahal dalam UU No. 18/2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan dalam Pasal 32 Ayat (1) mengatakan pemerintah dan pemerintah daerah mengupayakan agar sebanyak mungkin warga masyarakat menyelenggarakan budi daya ternak. Artinya pemerintah berkewajiban membina dan memfasilitasi masyarakat untuk mengajak berusaha, sehingga tercipta usaha peternakan yang dapat membantu usaha rakyat dan memajukan roda perekonomian.

“Selama ini banyak peternak melakukan budi daya tetapi kegairahan peternak merasa terganggu akibat kebijakan-kebijakan yang tidak pro terhadap peternak rakyat," ucapnya.

Oleh karena itu, Pataka mendesak Presiden Joko Widodo segera menerbitkan Perpres tentang Komoditas Peternakan Strategis guna melindungi peternak rakyat. Perpres menata industri perunggasan dari hulu-hilir agar semua pihak dapat diuntungkan.

"Presiden harus mengajak seluruh stakeholder untuk bertumbuh bersama agar industri perunggasan berkembang dengan baik. Sebab nilai bisnis perunggasan lebih dari Rp 500 triliun. Semua pelaku usaha anak bangsa harus bisa menikmati, jangan hanya kelompok usaha tertentu, terutama perusahaan asing," pungkasnya. (INF)

MAHASISWA UGM KEMBANGKAN SUPLEMEN PAKAN RUN

On September 16, 2021

Tim mahasiswa UGM yang mengembangkan inovasi suplemen pakan RUN untuk ternak domba. (Foto: Istimewa)

Rumen Undegradable Nutrient (RUN) merupakan suplemen pakan ternak ruminansia yang dikembangkan menggunakan teknologi proteksi, sehingga tidak didegradasi atau dicerna oleh mikroba rumen. Nutrien atau bahan yang digunakan sebagai penyusun RUN adalah lemak yang berasal dari crude palm oil (CPO) dan asam amino (arginin, metionin dan lisin).

Inovasi suplemen pakan RUN dilakukan oleh tim mahasiswa UGM dalam ajang Program Kreativitas Mahasiswa yang diselenggarakan Direktorat Pendidikan Tinggi, Kementerian Pendidikan, Kebudayaam, Riset dan Inovasi 2021.

Inovasi ini dilakukan dengan melihat fakta bahwa pakan memiliki peran besar dalam produktivitas ternak. Hanya saja, sebagian besar pakan yang diberikan kepada ternak ruminansia berasal dari limbah pertanian dengan kualitas rendah, karena tinggi serat dan rendah protein. Apalagi di negara tropis seperti Indonesia, menyebabkan kandungan serat dalam hijauan pakan ternak menjadi tinggi, sehingga sulit dicerna ternak. Kondisi ini menyebabkan kebutuhan nutrien tidak terpenuhi, sehingga produktivitas ternak kurang optimal.

Mahasiswa UGM yang terdiri dari Muhammad Evan Magistrama, Rizqi Rahadian Pramana, Jason Saut Hamonangan Siregar dan Almas Aufar Zhafran Romala Nabila, melakukan inovasi berdasarkan penelitian yang telah dilakukan untuk menghasilkan RUN tersebut.

Ketua tim peneliti, Muhammad Evan Magistrama di Yogyakarta, Selasa (14/9), menyampaikan penggunaan asam lemak dari CPO dapat menjadi sumber energi. Hal ini didukung dengan keberadaan asam amino. Arginin merupakan asam amino potensial dalam metabolisme kreatin untuk pembentukan otot. Selain itu, metionin dan lisin berperan dalam metabolisme energi untuk mendukung produktivitas ternak.

“Analisis ekonomi yang telah kami lakukan menunjukkan bahwa pemanfaatan teknologi RUN dapat meningkatkan keuntungan 50% lebih besar dibanding perlakuan kontrol. Hal ini didapat karena terjadi peningkatan efisiensi dari budi daya domba yang dilakukan, yakni PBBH yang signifikan dengan konversi pakan yang rendah,” kata Evan.

Ia menambahkan, apabila domba yang dipelihara berjumlah 100 ekor, penggunaan RUN dalam waktu 21 hari mampu meningkatkan keuntungan lebih besar, yakni 6-7 juta dibandingkan tanpa penambahan RUN.

“Teknologi RUN dapat menjadi salah satu upaya meningkatkan keuntungan peternakan rakyat. Diharapkan hasil penelitian ini tidak sekadar menjadi penelitian semata, akan tetapi perlu dikembangkan menjadi inovasi bernilai ekonomi yang dikemas dalam bentuk start-up mahasiswa,” pungkasnya. (IN)

WEBINAR SIGNIFY INDONESIA SOAL PENCAHAYAAN DI KANDANG CLOSED HOUSE

On September 16, 2021

Webinar mengenai “Inovasi Pencahayaan untuk Produktivitas Kandang Closed House” yang diinisiasi Signify Indonesia. (Foto: Infovet/Ridwan)

Pencahayaan yang diprogram dengan baik di dalam kandang menjadi salah satu faktor penting dalam manajemen pemeliharaan ayam. Pencahayaan berpengaruh pada proses kematangan organ dan pertumbuhan ayam.

“Segi pencahayaan kandang turut memengaruhi perbaikan produktivitas ayam. Dan hal ini tentunya juga berpengaruh pada hasil produksi ternak yang berkualitas,” ujar Direktur Komersial Leader Signify Indonesia, Raymon, dalam webinar “Inovasi Pencahayaan untuk Produktivitas Kandang Closed House”, Kamis (16/9), yang diinisiasi Signify Indonesia bekerja sama dengan Majalah Infovet.

Hal tersebut juga diamini oleh Pakar Peternakan Universitas Padjajaran, Dr Sauland Sinaga yang menjadi narasumber. Ia mengungkapkan, kenyamanan pencahayaan dalam kandang berpengaruh pada faktor fisiologis yang juga memengaruhi potensi biologis ayam. “Khususnya pada kandang closed house yang memang sistem pencahayaannya tergantung pada lampu,” kata Sauland.

Iapun menjelaskan intensitas cahaya yang dibutuhkan unggas tidak perlu terlalu tinggi. Karena apa yang ditangkap oleh penglihatan ayam berbeda dengan manusia. “Kita berpikir 50 watt saja kadang masih redup, padahal bagi ayam itu sudah cukup tinggi, karena gelombang cahaya yang diterima ayam lebih luas. Sehingga ayam membutuhkan cahaya yang nyaman,” ungkap dia.

Jadi kata Sauland, peternak bisa memilih lampu berwarna kehijauan redup untuk pemeliharaan ayam. Ia juga menegaskan, jangan pernah menggunakan lampu berwarna merah karena hal tersebut berpeluang ayam menjadi kanibal karena meningkatkan perasaan fighting ayam.

Lebih lanjut dipaparkan, pada fase gelap atau redup ini juga membantu ayam mendapatkan waktu istirahat yang cukup. Disinilah terjadi pembentukan hormon melatonin secara optimal yang menginduksi peningkatan sekresi hormon pertumbuhan.

“Optimalnya hormon melatonin juga meningkatkan sistem imun. Karena pada waktu terang hormon tersebut tidak bekerja optimal. Dengan waktu istirahat yang baik tubuh ayam juga melakukan recovery sel-sel yang rusak, mengoksidasi radikal bebas, meningkatkan penyerapan vitamin dan menurunkan peristaltik usus dan sekum yang terjadi peningkatan kecernaan mineral dan serat, serta meningkatkan produksi enzim pitase dan produksi inositol (vitamin B 8) yang memengaruhi sistem saraf pusat otak untuk tenang,” jelas Sauland yang juga Ketua Asosiasi Monogastrik Indonesia.

Hal senada juga dikemukakan Pakar Bisnis dan Teknologi Signify Indonesia, Budi Novianto. Dikatakan dalam pemeliharaan ternak ayam, pemberian cahaya yang nyaman pada saat ayam beraktivitas dan istirahat turut memegang peranan penting dalam pertumbuhan.

“Dari situlah kami lakukan inovasi teknologi pada lampu kandang yang mampu memberikan kenyamanan pada ayam. Dengan inovasi teknologi ini program lampu kandang tersebut memiliki simulasi seperti matahari terbit dan tenggelam, sehingga ayam benar-benar nyaman dibuatnya,” kata Budi.

Lebih lanjut dijelaskan dari beberapa penelitian yang dilakukan, penggunaan lampu tersebut turut memengaruhi kebaikan bobot badan ayam, memperbaiki konversi pakan hingga menurunkan angka deplesi pada populasi ayam. (RBS)

SWOLLEN HEAD SYNDROME DAN CARA PENGENDALIANNYA

On September 15, 2021

I Wayan Teguh Wibawa

PT Intervet Indonesia/MSD Animal Health dan PT SHS International, didukung oleh Majalah Infovet dan GITA EO, menyelenggarakan webinar Mengenal Penyakit Swollen Head Syndrome dan Cara Mengatasinya, pada Rabu 15 September 2021.

Diikuti 300 peserta dari berbagai kalangan usaha perunggasan, dan stakeholder perunggasan, webinar ini dipandu oleh moderator Drh Aulia Reza Pradipta, Technical Support Poultry Business Unit MSD Animal Health Indonesia.

Sebagai narasumber pertama adalah Prof Dr Drh I Wayan Teguh Wibawan, MS, pakar dari FKH IPB, yang membawakan materi Swollen Head Syndrome dan Cara Pengendalian.

Penyebab penyakit swollen head syndrome adalah avian metapneumovirus. Infeksi oleh virus tersebut akan menyebabkan cairan radang yang bersifat cair. “Tujuan cairan ini adalah untuk mengeluarkan material-material virus yang menginfeksi,” kata I Wayan. “Namun cairan radang ini mengakibatkan ketidaknyamanan bagi ayam dan juga merupakan bahan berbiak bagi bakteri penginfeksi sekunder dan hal ini memperparah gejala penyakit.”

Swollen head syndrome menyebabkan pembengkakan di seluruh area kepala. Yaitu di intramandibular, intrakutan, dan intrasinovial.

Swollen head syndrome

Avian metapneumovirus menyerang sel-sel saluran pernapasan dan saluran reproduksi. Hal ini membawa dampak yang serius terhadap integritas saluran pernapasan dan produktivitas ayam.

Infeksi avian metapenumovirus yang disertai dengan infeksi sekunder juga bisa mengakibatkan gangguan pernapasan, penurunan feed intake, stres, penurunan produktivitas, peningkatan kepekaan terhadap penyakit pernapasan lain, dan kegagalan respon tubuh ayam terhadap vaksin.

Swollen head syndrome dapat dicegah dengan penerapan biosekuriti dan vaksinasi. Vaksinasi diperlukan karena tidak semua penyakit dapat dicegah hanya dengan tindakan biosekuriti, khususnya yang penyebarannya bersifat aerosol (lewat udara). Untuk penyakit seperti ini vaksinasi memegang peran yang utama.

Vaksin menjadi pilihan pertama karena dapat menginduksi antibodi, yang bisa berperan secara lokal di mukosa (port of entry penyakit) maupun berperan sistemik. Vaksin juga dapat menginduksi sel Tc yang membersihkan virus dari sel-sel yang terinfeksi.

Vaksin yang digunakan bisa vaksin aktif atau vaksin inaktif. Vaksin aktif merangsang timbulnya kekebalan lokal di permukaan mukosa, berperan Imunoglobulin A, berespon cepat meskipun masa kerja antibodi tidak lama. Vaksin aktif juga menginduksi kerja cellular mediated immunity, yakni mekanisme clearence virus yang menginfeksi sel.

Sedangkan vaksin inaktif (killed vaccine) menginduksi antibodi sirkulatif, humoral mediated immunity, yang bertugas menahan infeksi ketika virus masih ada di luar sel.

Untuk bakteri infeksi sekunder yang sering menyertai dan memperparah gejala penyakit SHS, dapat ditangani dengan pengobatan antibiotik.

Aulia Reza Pradipta dan Marwan Nasution

Selanjutnya, narasumber kedua Drh Marwan Nasution, Technical Manager Poultry Business Unit MSD Animal Health, mempresentasikan produk vaksin dari MSD Animal Health untuk pencegahan penyakit swollen head syndrome. Yaitu Rhino CV dan RT Inact.(NDV)

INDONESIA - FAO ERATKAN KERJASAMA UNTUK SISTEM PANGAN BERKELANJUTAN

On September 15, 2021

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi ketika melakukan pertemuan virtual bersama FAO

Pemerintah Republik Indonesia dan Badan Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) tegaskan kerjasama yang lebih erat untuk sistem pangan yang berkelanjutan di Indonesia. Komitmen tersebut ditegaskan kembali dalam pertemuan virtual Kepala Perwakilan FAO yang baru Rajendra Aryal saat menyerahkan surat kepercayaan (credential letter) kepada Menteri Luar Negeri HE Retno Marsudi di Jakarta (13/9).

Marsudi menyoroti ketahanan Indonesia di sektor pertanian yang ditunjukkan dengan Pertumbuhan Produk Domestik (PDB) yang meningkat 2,19% year-on-year di tengah terjadi perlambatan ekonomi akibat pandemi COVID-19.

“Saya berharap FAO akan terus mendukung pembangunan pertanian di Indonesia dengan fokus pada bidang-bidang strategis seperti peningkatan kapasitas produksi, diversifikasi konsumsi pangan pokok, penguatan cadangan pangan dan sistem logistik, pengembangan pertanian modern dan promosi tenaga ahli pertanian," ujar Marsudi. 

Aryal mengakui pencapaian Indonesia dan menegaskan kembali komitmen FAO untuk memberikan lebih banyak dukungan dalam upaya teru menerus untuk melakukan transformasi sistem pangan Indonesia menjadi lebih berkelanjutan.

“Pemerintah Indonesia telah menunjukkan upaya luar biasa untuk mengatasi dampak negatif pandemi terhadap kehidupan masyarakat. FAO akan terus bekerja sama dengan pemerintah untuk memberikan perlindungan kepada petani kecil dan keluarganya, pekerja pangan di semua sektor, dan mereka yang sangat rentan,” kata Aryal.

Pertemuan tersebut juga menyoroti bahwa transformasi sistem pertanian pangan akan bertumpu pada digitalisasi pertanian seperti e-agriculture dan inovasi. “Kita perlu melihat bagaimana inovasi teknologi dan digitalisasi, seperti e-agriculture, dapat membantu petani dan konsumen mengatasi masalah kerawanan pangan, masalah gizi dan berkurangnya sumber daya alam,” tambah Aryal.

KolaborasiLebih Kuat dibawah Kerjasama Selatan-Selatan Dan Triangular (South -South and Triangular Cooperation)

Dalam pertemuan tersebut kedua belah pihak menyepakati pentingnya Kerjasama Selatan-Selatan dan Triangular. Menteri berharap FAO akan terus mempromosikan dan memfasilitasi kerjasama dengan negara-negara berkembang lainnya di seluruh dunia di bawah Kerjasama Selatan dan Selatan dan Triangular.

“Indonesia telah mencapai berbagai keahlian teknis di sektor pangan, pertanian, perikanan dan kehutanan, dan FAO berkomitmen terhadap keahlian dan praktik baik Indonesia melalui kerjasama selatan-selatan dan segitiga (triangular), tidak hanya di Kawasan Asia-Pasifik, tetapi secara global," kata Aryal.

Rajendra Aryal adalah seorang profesional pembangunan internasional dengan pengalaman lebih dari 26 tahun di semua (seluruh) aspek ketahanan pangan, mata pencaharian berkelanjutan, rantai nilai pertanian, pembangunan ketahanan, dan pemulihan di hampir 30 negara di Asia, Afrika, dan Eropa sebelum pindah ke Indonesia. Sebelumnya Aryal adalah Kepala Perwakilan FAO di Afghanistan, penasihat senior program ketahanan menghadapi bencana di Roma dan juga koordinator program ketahanan dalam menghadapi bencana di Indonesia pada tahun 2005. (CR)

RANGKAIAN SESI 7-9 PELATIHAN DARING GENETIK TERNAK LOKAL

On September 15, 2021

Pelatihan genetik ternak lokal sesi ke-8. (Foto: Istimewa)

Kegiatan Online Training on Indonesia Cattle Local Genetics memasuki sesi ke-7. Pada Jumat (27/8), pelatihan yang diselenggarakan atas kerja sama Direktorat Perbibitan dan Produksi Ternak bersama MLA (Meat & Livestock Australia) dan UNE (University of New England) Australia yang difasilitasi GITA Organizer dan Majalah Infovet ini, dimulai dengan sesi tanya-jawab dan diskusi oleh narasumber Prof Julius van der Werf dan Dr Samual Clark dengan para peserta yang berjumlah 72 orang.

Salah satu perwakilan dari grup 3, Chakra, langsung mempresentasikan home work sesi sebelumnya mengenai Pemuliaan Ternak Babi yang sudah dilakukan menyangkut data genetik aditif (heritabilitas), data lingkungan yang permanen (repeatability), data korelasi genetik, estimasi heritabilitas dan korelasinya, yang langsung ditanggapi Julius.

Sementara peserta lain dari grup 5, Rosi, melanjutkan presentasi sebelumnya menyoal Madura Cattle yang telah dilakukan. Beberapa aspek yang dibahas mengenai bagaimana cara mengidentifikasi silsilah ternak, pencatatan dan perekaman yang dibahas oleh Samuel Clark.

Kemudian pada Jum’at (3/9), pelatihan sesi ke-8 yang diikuti 78 peserta langsung dibuka oleh Prof Dr Ir VM Ani Nurgiartiningsih dari Fapet Unbraw. Dilanjutkan presentasi Julius yang memberikan gambaran bagaimana pemuliaan pada ternak berlangsung. Contohnya ayam ras pedaging yang kini berhasil menaikkan pertumbuhan bobot badannya dengan waktu yang singkat, serta perbaikan genetik sapi perah yang difokuskan pada peningkatan produksi susu dan masalah fertilitas.

Perubahan genetik, kata Julius, dapat dikerjakan sepenuhnya dan sangat menguntungkan. Namun dibutuhkan respon dan etika dalam pendekatannya, selain pengetahuan tentang perubahan biologis yang terjadi. 

Sedangkan pada Jumat (10/8), pelatihan sesi ke-9 yang dihadiri 68 peserta, Julius membahas mengenai design of breeding programs. Sebagai kesimpulan, Julius mengemukakan bahwa manfaat konsep ini untuk meminimalisir inbreeding disebabkan perkawinan relatif dan bisa memiliki konsekuensi yang tidak diharapkan, koefisien inbreeding relatif  untuk beberapa basis populasi dan hal itu sangat bermanfaat untuk mempertimbangkan percepatan F rather dari pada nilai absolutnya, serta teori selalu hidup untuk keseimbangan kecepatan F dan perkembangan genetik. (SA)

PRODUK NUTRICELL RAMBAH NEGERI GINSENG

On September 13, 2021

Pelepasan Ekspor Produk Obat Hewan Milik Nutricell Menuju Korea Selatan

Senin (13/9) PT Nutricell Pacific kembali melakukan ekspor produknya, tidak tanggung - tanggung kali ini Korea Selatan yang jadi tujuan ekspor Nutricell. Acara seremonial ekspor tersebut dilangsungkan di Kantor Nutricell yang berlokasi di Komplek Pergudangan Taman Tekno, Tangerang Selatan.

Sebanyak 28 ton sediaan imbuhan pakan dengan nilai lebih dari USD 254 ribu (sekitar Rp 3,6 Milyar) dikirimkan ke Korea Selatan pada hari itu. Dalam sambutannya CEO PT Nutricell Pacific Suaedi Sunanto  tak hentinya menyatakan rasa syukur atas raihan yang telah dicapai perusahaannya.

"Ini sudah yang ke-3 kalinya untuk kami, dan ini merupakan salah satu pencapaian yang apik bagi kami. Apalagi ini terasa sangat spesial karena perusahaan kami baru saja merayakan perayaan ulang tahun yang ke-6. Saya rasa ini adalah suatu karya yang dapat kami persembahkan untuk negeri ini, oleh karena itu semua saya ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah sudi membantu kami dalam mewujudkan hal ini," tutur Suaedi.

Ia juga mengatakan bahwa Nutricell memiliki komitmen untuk menghadirkan produk yang memenuhi standar kualitas global mulai dari kualitas produk, keamanan, ketelusuran (traceability),  dan tentu saja standar keberlangsungan (sustainability).

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Nasrullah juga mengapresiasi pencapaian Nutricell. Menurutnya Nutricell merupakan salah satu perusahaan yang dapat dijadikan contoh sukses dalam membantu pemerintah menjalankan program GRATIEKS Pertanian (Gerakan Tiga Kali Ekspor Pertanian).

"Seperti apa yang diamanatkan oleh Pak Menteri, kami selalu mendukung siapa saja yang ingin ekspor, akan kami gelar karpet merah bagi siapa saja yang ingin ekspor. Tentunya kami juga tidak akan mempersulit, malah akan kami bantu semaksimal mungkin, kalau untuk ekspor, Ditjen PKH Sabtu - Minggu tidak libur!," kata Nasrullah sembari berkelakar.

Sebagai informasi Nasrullah juga menyampaikan bahwa ekspor komoditas peternakan pada tahun 2021 periode bulan Januari-Juli tercatat mencapai 192.034 ton dengan nilai USD 807.587.385 atau setara Rp 11,7 triliun.

Jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2020 (YoY), volume ekspor mencapai 175.022 ton dengan nilai sebesar USD 466.838.460, nilai ini meningkat sebesar 9,72% dan nilai ekspor meningkat sebesar 72,9%. Oleh karenanya dirinya akan terus menghimbau dan membantu perusahaan mana saja yang bergerak di bidang peternakan dalam melakukan ekspor, karena ekspor menunjukkan bahwa Indonesia tetap bisa bersaing dengan luar negeri.

Produk Unggulan, Kearifan Lokal

Direktur Technical Nutricell, Wira Wisnu Wardhana mengatakan bahwa sejatinya Indonesia memiliki potensi dalam hal sumber bahan baku. Banyak hal yang dapat dimanfaatkan oleh Indonesia karena kekayaan sumber daya alamnya.

"Bahan baku kita lakukan penelitian mendalam kandungannya, khasiatnya, keunggulan dan kekurangannya, lalu kita berikan nilai tambah agar dapat dimanfaatkan oleh ternak. Dengan begitu akan ada value yang didapat sehingga bermanfaat," tutur Wira.

Ia menuturkan Nutricell selalu berkomitmen dalam mengembangkan produk-produk feed additive dan feed supplement berbasis sumberdaya lokal, melalui riset, dan investasi dalam kemampuan analisa dan manajemen. (CR)





CSR PT HUTAMA KARYA: PONDOK PESANTREN KEMANDIRIAN PANGAN

On September 13, 2021

Serah terima bantuan kandang ayam closed house dan budidaya ternak ayam broiler di Pondok Pesantren Ansharullah, Minggu 5 September 2021.

Masyarakat Indonesia saat ini terdampak pandemi COVID-19 yang akibatnya banyak yang mengalami persoalan pekerjaan, kekurangan bahan makanan pokok, dan sebagainya. Salah satu yang ikut terpukul adalah pondok pesantren. Hal itulah yang mendorong Ir Lukman Edy, Wakil Komisaris Utama PT Hutama Karya mencetuskan program CSR Pondok Pesantren Kemandirian Pangan.

Agar Pesantren Mandiri Pangan

Lukman Edy

“Saya merasa tergerak, minimal kebutuhan pokok untuk kebutuhan pangan di pondok pesantren terpenuhi,” kata Lukman. “Mengapa CSR berupa kandang ayam, selain ayam-ayamnya bisa dijual untuk membantu penghasilan dan membayar gaji tenaga pengajar juga hasil ternak daging ayamnya bisa dimakan para santri.”

Pondok Pesantren Ansharullah di Jl Banteng PKU Bangkinang Km 38, Desa Pulau Birandang, Kecamatan Kampa, Kabupaten Kampar, Riau, adalah ponpes pertama yang menerima CSR tersebut.

Hutama Karya sebagai fasilitator menyediakan kandang dan mendampingi sampai dengan ponpes mandiri. Dalam artian sampai ponpes memperoleh akses sumber/lembaga keuangan misalnya perbankan syariah sehingga bisa dibantu permodalan untuk pengembangan peternakan.

Ke depannya ponpes juga diharapkan dapat mengelola dan membudidayakan ayam broiler secara mandiri untuk dapat dipasarkan, dan membangun peluang bisnis yang baru sekaligus memenuhi kebutuhan pangan di lingkungan pesantren.

Hidayat Noor

“Saya ditugaskan Hutama Karya sebagai konsultan program CSR ini,” terang Hidayat Noor, SPt. “Selanjutnya, saya merekrut tim teknis dari Bandung untuk membangun kandang. Juga mengadakan bimbingan teknik dan pelatihan, dua orang dari Pondok Pesantren Ansharullah ke Bandung untuk mengikuti training. Saya turut memberikan pelatihan dan kontrol saat kandang dibangun.”

Di sisi lain program budidaya ternak ayam broiler ini adalah bentuk dukungan dan kepedulian Hutama Karya, dalam melaksanakan program tanggung jawab sosial dan lingkungan yang berfokus pada kegiatan pembinaan masyarakat/komunitas.

Pembangunan Kandang dan Pelatihan

Pada tahun 2020 Hutama Karya membangun kandang closed house berkapasitas 5.000 ekor di lahan Ponpes Ansharullah. Selain menyediakan lahan ponpes menyediakan sapronak, juga DOC yang disuplai oleh PT Semesta Mitra Sejahtera.

Pembangunan sempat terhambat karena pandemi COVID-19 dan faktor lemahnya kapasitas listrik di daerah ponpes.

Intan Savitri

“Hingga saat ini belum ditemukan kendala serius dalam pengelolaan budidaya broiler. Ada pun beberapa kendala yang pernah dihadapi di antaranya terkait dengan ketersediaan aliran listrik untuk kandang ayam. Tetapi kendala tersebut sudah ditangani oleh pihak peternak dengan menambah daya listrik kandang ayam sekaligus membeli genset sebagai sumber daya listrik tambahan di kandang ayam,” kata Intan Savitri, Asisten Manajer CSR/PKBL Hutama Karya.

Sebelum masa chick in, dua orang dari Ponpes Ansharullah dikirim ke Bandung selama 14 hari untuk pelatihan. Diantaranya mereka mengikuti bimbingan teknis pengenalan ayam, juga diajak melihat langsung kandang closed house modern. Selain memberikan pelatihan, Hutama Karya juga mendampingi dan mengawasi proses budidaya broiler di ponpes.

Kandang closed house dipilih karena dinilai efektif. Secara tidak langsung mencegah perubahan suhu ekstrim yang mungkin dapat terjadi di dalam kandang ayam agar menjadi lebih stabil. Selain itu, model kandang closed house dapat memperpanjang daya tahan hidup ayam broiler dibandingkan dengan menggunakan model kandang open house.

Panen Perdana

Panen perdana pada 23 Agustus 2021 di kandang Ponpes Ansharullah memberikan hasil yang memuaskan. Chick in 5.000 ekor menghasilkan ayam terpanen 4.772 ekor dengan berat total 8.315 kg pada umur 30 hari. Hasil IP tercatat 395 pada BW 1,74; FCR 1,38; deplesi 4,6% dengan laba kotor diperoleh Rp 28.056.450,- atau Rp 5.611,- per ekor. Ditambah dengan penjualan pupuk laba totalnya mencapai 30 juta rupiah lebih.

Sebagian hasil panen dijual dan sisanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan pangan pesantren. Hasil ini cukup memuaskan tetapi manajemen meminta hasil ditingkatkan dengan beberapa catatan evaluasi.

M Nur SHI, Pimpinan Pondok Pesantren Ansarulloh bersyukur menerima bantuan CSR dari Hutama Karya.

M Nur

“Kami senang dan sangat berterima kasih dengan bantuan CSR dari PT Hutama Karya berupa kandang budidaya ayam broiler. Kandang ini membantu sekali dalam upaya menunjang kelancaran kegiatan pondok pesantren dan upaya menuju kemandirian pangan dalam memenuhi kebutuhan konsumsi protein hewani,” kata Nur.

Nur sendiri ikut turun ke lapangan, mengikuti training agar tahu secara langsung bagaimana memelihara ayam broiler, menjaga dan meningkatkan produksinya.

Nur mengatakan, ”Kita sudah jalan satu tahap, adanya unit usaha budidaya broiler adalah prospek yang sangat bagus. Ke depannya kami berharap bisa dilakukan penambahan satu unit kandang lagi, karena ini sangat bagus sekali untuk menuju kemandirian pangan. Lahan pondok pesantren masih bisa menampung tiga kandang. Anak kandangnya sendiri satu dari pondok pesantren dan satu dari mantan anak kandang yang sudah punya pengalaman cukup lama.”

Bantuan CSR Hutama Karya membawa banyak manfaat untuk Ponpes Ansharullah. Selain menciptakan peluang usaha ekonomi produktif, santri mendapatkan pengetahuan dan ketrampilan budidaya ayam broiler. Dengan sendirinya tercipta lapangan kerja untuk santri dan melatih mereka berwirausaha.

Pesantren juga meningkat kemandiriannya untuk mencukupi kebutuhan pangan untuk santri dan masyarakat sekitar ponpes. Ke depannya diharapkan akan meningkatkan perekonomian pesantren serta membangun jaringan perekonomian antar pesantren.

Pengembangan Program CSR

Momen meninjau kandang di Ponpes Ansharullah.

Apabila dalam pelaksanaan program budidaya ternak ayam broiler di Ponpes Ansharullah mengalami perkembangan dan pertumbuhan yang positif, ke depannya Hutama Karya berencana menerapkan program yang sama pada beberapa pondok pesantren lainnya.

Hidayat menginformasikan program ini akan terus dikawal dan dikembangkan ke wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah dengan manajemen yang lebih profesional. Koordinasi dengan Lukman Edy selaku penggagas CSR tetap terus dilakukan. Diharapkan program CSR ini memberi manfaat sebesar-besarnya kepada warga pesantren dan lingkungan, serta turut membangkitkan gairah peternakan broiler dikalangan pemula. (ADV/NDV)

Artikel Populer