Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI JANUARI 2020

EDISI JANUARI 2020

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

MUKERNAS PB PDHI SUKSES DIGELAR

On February 18, 2020

Para peserta berfoto bersama Gubernur Bengkulu


Dalam rangka mengetahui progress dan evaluasi kinerja pengurus pusat dan daerah selama setahun, PB PDHI menggelar Musyawarah Kerja Nasional (MUKERNAS) di Villa Erema, Cisarua, Bogor pada 13 – 15 Maret 2020 yang lalu. Lebih dari 150 orang peserta yang terdiri dari 47 pengurus cabang, 8 organisasi non – territorial, dan Persatuan Istri Dokter Hewan Indonesia (PIDHI) hadir dalam acara tersebut.

Drh Suli Teruli selaku ketua panitia mengucapkan rasa terima kasihnya kepada para peserta yang hadir, sekaligus meminta maaf apabila ada hal yang kurang berkenan dalam pelaksanaan acara tersebut. “Saya mengapresiasi para peserta dan turut gembira karena hampir seluruh cabang dapat mengikuti MUKERNAS ini, mudah – mudahan ini pertanda baik dan semoga acara ini dapat lebih mengeratkan tali silaturahmi antar cabang,” tutur Suli kepada Infovet.

Ketua Umum PB PDHI Drh Muhammad Munawaroh dalam sambutannya juga mengungkapkan kebahagiaannya lantaran pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Gubernur Provinsi Bengkulu yang juga seorang dokter hewan. “Saya berharap dengan suasana seperti ini, PB PDHI semakin solid dan dapat bersatu dalam menghadapi tantangan kedepannya sesuai tuntutan zaman,” kata Munawaroh.

MUKERNAS kali ini bertema “Penguatan Organisasi dan Finansial Organisasi Untuk Menuju PDHI yang Maju dan Modern”. Hal ini ditujukan agar PB PDHI dalam mandiri dalam hal finansial dan kuat luar – dalam. “Jika organisasi dan finansial sehat, maka kita tentu akan lebih semangat dalam berorganisasi, oleh karenanya saya rasa temanya enggak muluk – muluk amat,” kata Munawaroh.

Wejangan Dari Gubernur Bengkulu

MUKERNAS PB PDHI terasa spesial, hal tersebut karena kehadiran Gubernur Provinsi Bengkulu yang juga seorang dokter hewan. Pria bernama Dr Drh Rohidin Mersyah tersebut menyempatkan waktunya untuk menjadi keynote speaker di acara MUKERNAS PDHI.

Dalam pidatonya Rohidin mengangkat beberapa isu terkait profesi kedokteran hewan, diantaranya tentang ketersediaan pangan asal hewan yang ASUH, penanganan dan pencegahan penyakit zoonosis, kesehatan hewan kesayangan, serta medis konservasi. Menurutnya keempat isu tadi menjadi salah satu tantangan utama bagi Perhimpunan Dokter Herwan Indonesia (PDHI) di era industri 4.0.

“Oleh karenanya PDHI harus benar-benar menunjukkan eksistensinya agar lebih dikenal dan lebih diperhitungkan oleh pemerintah dan masyarakat,” Jelas Gubernur Rohidin. Selain itu lanjut Gubernur Rohidin, PDHI juga diharapkan mampu menjadi organisasi yang kompeten dan andal di bidangnya. “Kompeten itu punya empat ciri yakni kritis yang didasari ilmu pengetahuan,data valid dan mementingkan kepentingan orang banyak, memiliki sifat kreatif, komunikatif dalam menyumbangkan berbagai solusi, dan juga bersifat kolaboratif kepada semua pihak,” tutur alumni FKH UGM tersebut.

Ia juga melanjutkan bahwa keempat hal tadi juga harus menjadi perhatian bagi anggota PDHI di seluruh daerah, supaya terus bersinergi dan berkomuniasi aktif dengan pemerintah pusat. Sehingga jika terjadi permasalahan terkait hewan ternak dan lainnya, PDHI bisa berperan sebagai garda terdepan.

Dalam acara MUNAS tersebut, Ketua Umum PB PDHI beserta para perwakilan PDHI daerah dan pengurus organisasi non – territorial PDHI juga menyampaikan laporan pertanggung jawaban kerja selama setahun yang kemudian dievaluasi bersama. Ada juga paparan mengenai penguatan finansial organisasi, sosialisasi yayasan KDHI, revisi kode etik, dan sosialisasi RUU Keswan. Masih dalam acara yang sama, diluncurkan pula program AYO KE DOKTER HEWAN, dimana nantinya PB PDHI akan lebih menggaungkan kepada masyarakat akan pentingnya peran dokter hewan terhadap kesehatan hewan terutama pet animal. (CR)

PEMKAB MAGELANG GELAR KONTES TERNAK NASIONAL

On February 17, 2020


Kontes ternak di Magelang (Foto: krjogja.com)

Dinas Peternakan dan Perikanan (Peterikan) Kabupaten Magelang akan menggelar kontes ternak tingkat nasional Bupati Magelang Cup 2020. Lomba dilaksanakan di PSH (Pasar Hewan) Grabag 14-15 Maret dan PSH Muntilan 18 Maret mendatang. Selain lomba ternak, juga dilaksanakan lomba foto bersama ternak dengan tema “Aku Cinta Ternak”, melalui media sosial dengan #kontesterbakbupatimagelangcup.

“Kontes ini untuk memeriahkan HUT ke-36 Kota Mungkid. Tahun sebelumnya, kami melaksanakan lomba atau kontes khusus kambing Peranakan Etawa (PE) tingkat Jawa-Bali. Untuk tahun ini, lebih lengkap. Selain PE, kami juga mengadakan kontes sapi potong jantan tingkat nasional. Kemudian kontes ternak tingkat kabupaten magelang,” kata Kepala Dinas Peterikan, Ir Sri Hartini didampingi Plt Kepala Bidang Peternakan Achmad Dulroji, Minggu (16/2/2020).

Khusus untuk kontes ternak tingkat Kabupaten Magelang, kata Sri Hartini, akan mempertandingkan tiga kriteria. Meliputi kontes sapi betina, kambing jawa randu dan kobtes domba betina.

“Sebagai tahap awal, telah dilaksanakan pembukaan pendaftaran pada Senin (3/2/2020) kemarin dan akan ditutup pada Selasa (25/2/2020) besok. Untuk hadiahnya, selain memperebutkan tropi Bupati Magelang, para juara juga akan mendapatkan uang pembinaan ratusan juta rupiah,” lanjutnya.

Untuk lomba kali ini, tambah Dulroji, pihaknya juga didukung oleh Aspekama (Asosiasi Peternak Kambing Magelang) dan APPSI (Asosiasi Peternak dan Penggemuk Sapi Indonesia).

“Bagi peserta kontes sapi potong yang membutuhkan informasi, bisa menghubungi pak joko ke nomor 085701474524. Untuk kontes kambing PE, bisa ke mas slamet dengan nomor 085328087422. Sementara untuk kontes ternak, bisa menghubungi petugas inseminator atau PDPP kecamatan atau datang langsung ke kantor dinas peterikan. Bisa juga dengan membuka instragram kami di kontesternakbupatimagelangcup dan facebook di kontesternak Bupatimglcup,” imbuh Dulroji. (Sumber:krjogja.com)

INOVASI UMM INI ATASI MASALAH PAKAN TERNAK

On February 14, 2020

Produk Biofarm juga dapat meningkatkan kesehatan ternak (Foto: Humas UMM)


Guru Besar Bidang Nutrisi dan Ternak Organik Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) Prof Dr Ir Indah Prihartini MP berinovasi dengan mengeluarkan produk bioteknologi berlabel Biofarm 5+1 yang dapat menjawab permasalahan pakan hewan ternak.

Dirangkum dari situs jatim.idntimes.com, mulanya Indah melakukan riset mengenai bahaya limbah pertanian yang biasa digunakan sebagai sumber utama pakan ternak. Sebab, terdapat residu pestisida yang tidak menjamin keamanan pangan dari hasil peternakan.

Hasil penelitian yang Indah, mencatat bahwa terdapat 12 residu organoklorin paling berbahaya pada hasil peternakan. Tidak hanya itu, ia juga menemukan bakteri yang dapat mendegradasikan senyawa kompleks hingga senyawa berbahaya.

Menindaklanjuti riset tersebut, Indah membuat produk bioteknologi. Ia berinovasi dalam produk Biofarm 5+1, yang dapat menjawab permasalahan pakan hewan ternak.

“Jadi dalam satu kemasan Biofarm terdapat lima manfaat sekaligus, yaitu sebagai bionutrisi, imunobiotik, biofermentasi, probiotik dan prebiotik,” paparnya, Jumat (14/2).

Produk Biofarm disebutkan, salah satu keunggulannya yakni cukup efektif karena tidak memerlukan banyak untuk dicampur dalam makanan ternak. Peternak hanya perlu 1 liter Biofarm untuk pencampuran dengan 1 ton pakan.

"Satu liter Biofarm dapat mengolah 1 ton pakan atau bisa untuk 1000 liter air,” pungkasnya.

Tercatat sudah 5.000 produk yang terdistribusikan ke peternak dan perusahaan-perusahaan. Hasil yang terlihat adalah tingkat konsumsinya tinggi. “Selain itu ternak juga lebih sehat, dagingnya merah, produksi meningkat baik susu, bobot badan, produksi telur, dan juga tidak bau,” urai Indah. (Sumber: idntimes/INF)

MENCEGAH PENYAKIT PERNAPASAN AGAR TIDAK KERASAN

On February 14, 2020

Kandang yang terlalu padat dapat meningkatkan kemungkinan infeksi penyakit pernapasan. (Sumber: Istimewa)

Setelah ditelaah lebih lanjut mengenai sistem pernapasan dan penyakit-penyakitnya. Alangkah baiknya peternak selalu “sedia payung sebelum hujan”. Karena sejatinya napas ternak juga napas kehidupan bagi masyarakat.

Dalam dunia medis, ada tiga organ vital yang dapat menjadi penyebab kematian hewan maupun manusia, yakni otak, jantung dan paru-paru. Otak tentunya berkaitan dengan sistem syaraf, bisa dibilang otak adalah “server induk” dari suatu organisme. Sementara jantung tentunya berkaitan dengan sistem sirkulasi dan peredaran darah.

Sedangkan paru-paru sudah pasti berkaitan dengan sistem respirasi atau pernapasan. Jika salah satu diantara ketiga sistem tersebut tidak bekerja dengan baik, maka tinggal tunggu kematian datang. Pada unggas, terutama unggas komersil, sistem pernapasan merupakan sistem yang kerap kali jadi bermasalah dan rentan.

Ada Sebab, Ada Akibat
Mengapa penyakit pernapasan sering terjadi dan cenderung berulang? Sudah jelas pasti ada sebabnya. Sudah disinggung tadi mengenai perkembangan genetik dari unggas yang kini dibudidayakan. Peternak yang sudah lama harusnya paham betul akan hal ini, karena kini beternak ayam ras, baik pedaging maupun petelur, dibutuhkan manajemen yang baik, biosekuriti yang terjaga dan lain sebagainya.

Namun sayangnya, perkembangan genetik ayam ras yang sangat cepat tidak diiringi dengan penerapan cara beternak yang baik. Sehingga impaksinya dapat terlihat dari indeks performa dan hasil panen yang kurang memuaskan, serta mudahnya ayam terserang penyakit yang mengakibatkan mortalitas tinggi serta kerugian besar.

Menurut Drh Agus Pranoto, salah satu praktisi perunggasan di Jawa Timur, dirinya bisa dibilang sudah kenyang melihat pemeliharaan ala kadarnya yang dilakukan peternak mitra. Padahal pihak penyedia (inti) sudah melakukan berbagai penyuluhan, seminar teknis dan lain sebagainya dalam mendukung peternak plasma.

“Kadang kita bicara sudah sampai “berbusa” gitu kalau di lapangan, kita menggebu-gebu memberi materi, namun di kandang ternyata tidak ada implementasinya. Agak sebel juga kalau seperti itu,” kata Agus.

Menurutnya, walaupun begitu ada juga peternak mitra yang benar-benar menjalankan apa yang diberikan walaupun tidak sepenuhnya. Jika melihat yang seperti itu, semangatnya pun kembali. Selain itu, Agus juga kerap kali dikomplain... (Selengkapnya baca di Majalah Infovet eds Februari 2020) (CR)

PANDUAN HARGA REFERENSI LIVE BIRD HARI INI

On February 13, 2020




Suasana rembug perunggasan nasional (Foto: Infovet)

Bertempat di Hotel Aston Priority Simatupang, Jakarta, Gabungan Organisasi Peternak Ayam Nasional (GOPAN) dan Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (PINSAR) Indonesia menyelenggarakan kegiatan Rembug Perunggasan Nasional, Rabu (12/2).

Kegiatan ini merupakan kelanjutan dari kegiatan sebelumnya pada 22 Januari 2020 lalu dalam upaya menjaga kestabilan harga ayam hidup (live bird).

Hasil dari rembug ini salah satu diantaranya yaitu peternak berharap harga ayam hidup diatas HPP dan memberikan keuntungan.

Berdasarkan realisasi 2019 harga tidak mencapai harga referensi Permendag 96 tahun 2018, upaya yang bisa dilakukan salah satunya adalah menekan harga pokok produksi, diantaranya harga sapronak (DOC dan pakan) untuk menjadi lebih rendah. Hal ini bisa dilakukan jika ada evaluasi terkait kebijakan jagung.

Berikut ini panduan harga referensi penjualan mulai Kamis, 13 Februari 2020:


BOBOT LB (KG)
BANTEN
JABOTABEK
- SUKABUMI
BANDUNG
PURWASUKA
JATENG
JATIM
> 2.2
19.500
19.500
19.500
19.000
19.500
2.0 – 2.2
19.500
19.500
19.500
19.000
19.500
1.8 – 2.0
19.500
19.500
19.500
19.000
19.500
1.6 – 1.8
19.500
19.500
19.500
19.000
19.500
1.4 – 1.6
20.000
20.000
20.000
19.000
19.500
1.2 – 1.4
20.000
20.000
20.000
19.000
19.500
1.0 – 1.2
20.500
20.500
20.500
19.000
19.500
< 1.0
20.500
20.500
20.500
19.000
19.500
Sumber: GOPAN

Keterangan: Harga berlaku sampai dengan Minggu, 16 Februari 2020 akan dievaluasi kembali Senin, 17 Februari 2020



Artikel Populer