Gratis Buku Motivasi "Menggali Berlian di Kebun Sendiri", Klik Disini pakan ternak | Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan -->

TELUR INFERTIL, BISA HEMAT BIAYA JADI TAMBAHAN PAKAN

Telur infertil ternyata bisa dimanfaatkan sebagai tambahan pakan. (Foto: Istimewa)

Banyak cara yang dilakukan peternak ayam, khususnya peternak skala kecil untuk menambahkan nutrisi pada pakan ayam peliharaanya. Ada yang menggunakan aneka rempah, dedaunan, dan lainnya sebagai pakan tambahan. Setiap peternak dipastikan akan berusaha agar pengeluaran biaya pakan lebih hemat.

Pola pemberian pakan tambahan dengan menggunakan bahan-bahan non-pabrikan, lazimnya dilakukan para peternak ayam buras, baik ayam kampung biasa, ayam KUB (Kampung Unggulan Balitnak), ayam Joper, dan varian lainnya. Sementara untuk peternak ayam ras broiler maupun ras petelur, umumnya mereka menggunakan pakan pabrikan.

Jika ada peternak ayam yang memberikan pakan tambahan berupa limbah tahu (ampas tahu), itu sudah banyak yang melakukan. Tapi bagaimana jika pakan tambahan yang diberikan berupa telur ayam yang dihasilkan dari kandang ayam yang sama? Amankah?

“Aman. Dari pengalaman saya selama ini tidak ada masalah. Saya sering memberikan pakan tambahan untuk ayam Joper dan KUB saya pakai telur-telur yang gagal menetas atau infertil,” tutur Zulkarnaen Nasution, peternak ayam kampung mandiri di Kota Asahan, Sumatra Utara, kepada Infovet.

Kendati demikian, dengan diberi pakan telur dari kandang yang sama, apakah tidak memunculkan sifat kanibal pada ayam? Karena ayam memakan bagian yang dikeluarkan dari dirinya sendiri. Menurut zulkarnaen hal itu tidak terjadi. “Saya sudah praktikkan bertahun-tahun dan aman-aman saja,” sebutnya.

Zulkarnaen adalah peternak ayam kampung jenis KUB dan Joper. Usaha peternakannya dimulai sejak empat tahun lalu. Masih tergolong baru, namun omzet dan keuntungan yang dinikmati tergolong besar. Masih sedikitnya peternak yang ada di daerahnya, menjadikan aparatur sipil negara (ASN) ini leluasa mengembangkan usahanya karena minim persaingan.

Usaha ternak yang dijalani Zulkarnaen tergolong mandiri. Ia tak hanya memiliki kandang pembesaran, tetapi juga usaha penetasan. Bahkan, belakangan ia merambah ke penjualan telur yang siap tetas (fertil). Pelanggannya tak hanya berasal dari Kota Asahan, tapi juga dari luar kota.

Di lahan pekarangan yang cukup luas di belakang rumahnya, Zulkarnaen memiliki lebih dari 10 kandang indukan. Satu kotak kandang berisi lima indukan betina dan satu pejantan. “Alhamdulillah, selain panen ayam kampung pedaging, bisa panen telur tetas juga,” ujarnya.

Dengan jumlah indukan 100 ekor, dalam sehari produksi telur fertil antara 50-60 butir. Sebagai peternak yang tak mau merugikan pelanggan atau mitranya, Zulkarnaen memberikan garansi 85% telur menetas. Artinya, jika telur yang diserahkan kepada mitra hanya menetas 75%, maka selisihnya yang 10% akan diganti.

“Jadi, misalnya orang beli 100 butir, maka yang digaransi adalah 85 butir benar-benar dibuahi oleh pejantan. Tentu saja dengan catatan mesin tetasnya bagus dan tidak bermasalah,” ucap dia.

Pakan Tambahan
Sebagian telur tetasnya di masukkan ke dalam mesin tetas dan sebagian lagi dikemas untuk dikirim para pemesannya. Untuk mengirim telur, Zulkarnan ekstra hati-hati dalam pengemasannya. Mengemas telur sangat berbeda dengan mengemas produk lain.

“Harus sangat hati-hati, karena telur mudah pecah. Makanya setiap 100 butir telur yang dikirim, saya kasih lebihan dua butir untuk jaga-jaga jika ada yang pecah selama pengiriman,” ungkapnya.

Sementara untuk yang akan ditetaskan, telur-telur yang sudah dibersihkan masuk ke dalam mesin tetas. Seperti biasa, di hari keempat Zulkarnaen melakukan pengecekan kualitas telur, memastikan semua telur tersebut layak tetas (fertil) atau tidak (infertil).

Dengan menggunakan lampu pijar, telur yang tampak kemerahan dan ada semacam serat berwarna merah (menyerupai bentuk akar tanaman) di dalam telur dimasukkan kembali ke dalam mesin tetas. Telur-telur tersebut dipastikan sebagai telur fertil atau telur yang dibuahi oleh sperma ayam pejantan. Telur ini dipastikan bisa ditetaskan dengan baik.

Sedangkan telur yang tampak terang dan tak terlihat ada serat warna merah, dikeluarkan dari mesin tetas. Beberapa telur yang infertil segera dipisahkan di keranjang. Telur infertil merupakan telur yang tidak dibuahi oleh sperma pejantan dan tidak dapat ditetaskan.

Telur-telur yang gagal tetas akan dipisahkan. Telur infertil yang sudah empat hari masuk ke mesin tetas, belum mengalami perubahan komposisi kuning dan putih telurnya. Artinya telur masih aman untuk dikonsumsi. Sebab itu, banyak para peternak yang tak membuang telur yang baru empat hari berada di dalam mesin tetas.

Zulkarnaen memanfaatkan telur infertil yang sudah empat hari di mesin tetas sebagai sumber protein ayam indukan pejantan. “Ini bisa jadi sumber protein yang bagus untuk ayam pejantan,” katanya.

Selain telur infertil yang masih bagus, Zulkarnaen juga mencampur dengan telur yang sudah bercampur bagian kuning dan putihnya. Cara ini tentu saja akan mengurangi biaya pakan untuk ayam-ayam di kandangnya.

“Saya kan peternak, kalau jumlah telurnya yang infertil terlalu banyak enggak mungkin dimakan semua. Makanya sebagian saya jadikan puding dan dikasih ke ayam pejantan. Ayamnya lebih sehat,” ungkapnya.

Peternak ini mengaku tak tahu persis berapa nilai penghematannya setelah memanfaatkan telur-telur infertil sebagai pakan tambahan indukan pejantan miliknya. Yang pasti, asupan nutrisi untuk pejantan indukan terpenuhi dan ayam-ayamnya tergolong sehat.

“Sampai saat ini saya tidak pernah hitung berapa persentase penghematannya. Yang penting begitu ada telur yang gagal tetas, saya olah jadi puding untuk pakan tambahan ayam indukan,” ujarnya.

Pahami Arti Infertil
Bagi para peternak pemula, sebutan telur fertil dan infertil masih terdengar asing. Pemahaman jenis telur fertil dan infertil ini penting dimiliki oleh para peternak, khususnya peternak pemula, agar terhindar kerugian yang terlalu besar.

Untuk para peternak pemula yang memilih membeli telur fertil, sebaiknya perlu memahami lebih dulu istilah telur fertil dan infertil. Kalau telur fertil mudah dipahami, yakni telur yang dibuahi oleh ayam pejantan dan kemungkinan besar bisa menetas.

Lalu, apa itu telur infertil? Bagi peternak pemula, bisa mengecek laman Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian. Di laman ini dijelaskan secara rinci tentang telur infertil. Secara definisi, telur infertil bisa dikatakan telur yang tidak mengalami pembuahan (fertilisasi) oleh sel sperma dari ayam jantan.

Infertilitas bisa juga disebut sebagai kemandulan, yaitu istilah dapat juga diartikan sebagai kegagalan, tidak berhasil, atau tidak dapat membentuk. Ada dua jenis telur infertil yang dibedakan berdasarkan asal sumber telurnya.

Jenis telur infertil yang pertama yaitu telur infertil bersumber dari ayam ras petelur atau layer komersial hasil budi daya atau telah lazim disebut telur konsumsi. Bukan telur hasil pembibitan, dalam pemeliharaannya tidak dicampur dengan pejantan. Telur ini merupakan telur infertil yang aman dan sehat untuk dikonsumsi, serta tidak dicirikan oleh warna cangkang tertentu. Warna cangkang atau kerabang telur dari semua strain ayam layer yang dibudidayakan di Indonesia umumnya cokelat. Warna kerabang sendiri dipengaruhi deposit pigmen induk selama proses pembentukan telur dan ditentukan oleh genetik ayam.

Sedangkan telur infertil jenis kedua yaitu telur infertil hasil dari breeding farm ayam ras. Telur infertil ini adalah telur tetas atau hatching egg (HE) yang tidak dibuahi oleh sel sperma dari ayam jantan. Pembuahan telur HE melalui inseminasi buatan (IB) atau pencampuran dengan pejantan dalam pemeliharaannya. Telur infertil ini merupakan ayam ras yang telah melewati masa inkubasi 18 hari (dalam mesin setter/inkubator).

Dengan menguasai informasi ilmiah ini, para peternak pemula bisa lebih cermat dan hemat dalam pemberian pakan kepada ternak ayamnya. Meski angka penghematannya tak terlalu besar, setidaknya tidak ada kata mubazir dengan memanfaatkan telur infertil untuk pakan tambahan ternak. ***

Ditulis oleh:
Abdul Kholis
Koresponden Infovet daerah Depok,
Konsultan media dan penulis buku,
Writing Coach Griya Menulis (Bimbingan Menulis Buku & Jurnalistik),
Juara I Lomba Jurnalistik Tingkat Nasional (Unsoed, 2021) & Juara I Kompetisi Menulis Artikel Tingkat Nasional dalam rangka HATN, 2022

STIPER KUTIM: PERLU KAJIAN STRATEGI TINGKATKAN JIWA KEPEMIMPINAN & KEWIRAUSAHAAN

Foto bersama dalam seminar nasional “Membangun Karakteristik Kepemimpinan dan Kewirausahaan di Kalangan Generasi Millenial dan Generasi Z”. (Foto: Infovet/Sadarman)

Menghadapi kemajuan teknologi yang pesat, pengembangan jiwa kepemimpinan dan kewirausahaan di kalangan generasi muda terdidik menjadi semakin mendesak. Hal ini bertujuan agar mereka tidak hanya memiliki keterampilan sebagai pekerja, tetapi juga mampu memimpin dan memiliki semangat kewirausahaan untuk menghadapi tantangan yang kompleks dalam dunia kerja, terutama mengingat terjadinya perubahan teknologi yang pesat.

Sebuah solusi kreatif untuk mengatasi pengangguran terdidik adalah dengan memotivasi mereka untuk menjadi pengusaha mandiri, bukan sekadar pekerja. Dalam konteks ini, pemberdayaan generasi muda sebagai entrepreneur menjadi strategi penting dalam menanggapi dinamika ekonomi global saat ini.

Pemikiran tersebut mencuat dalam seminar nasional “Membangun Karakteristik Kepemimpinan dan Kewirausahaan di Kalangan Generasi Millenial dan Generasi Z”, yang diselenggarakan Sekolah Tinggi Pertanian (STIPER) Kutai Timur bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Kutai Timur dan Dewan Pimpinan Daerah Himpunan Alumni IPB Kalimantan Timur. Seminar berlangsung hybrid pada akhir Desember lalu, di Kantor Bupati Kutai Timur di Sangatta.

Bupati Kutai Timur, Drs H Ardiansyah Sulaiman, dalam paparannya menyoroti pentingnya memanfaatkan sumber daya alam yang melimpah di daerahnya. Beliau menegaskan perlunya persiapan sumber daya manusia (SDM) melalui pendirian sekolah dan perguruan tinggi di Kutai Timur, dengan tujuan menghasilkan tenaga kerja terdidik yang siap memasuki dunia kerja.

Ia juga menyoroti kebutuhan untuk mengantisipasi habisnya sumber daya mineral tambang dan mendorong persiapan SDM yang mampu memanfaatkan sumber daya alam non-mineral, seperti pertanian, peternakan, perikanan, dan kelautan. “Berwirausaha di bidang peternakan masih sangat menjanjikan, untuk itu mengapa harus takut tidak dapat pekerjaan setelah selesai kuliah, bukankah Anda sudah memegang lisensi sebagai tenaga muda terdidik di bidang peternakan?,” tanya Bupati kepada peserta seminar.

Sementara, Wakil Gubernur Sumatra Barat, Dr Ir Audy Joinaldy, yang juga turut hadir menyampaikan ada lebih dari sejuta sarjana yang menganggur saat ini. “Setiap tahun Indonesia menghasilkan 3 juta sarjana, namun kuota PNS hanya 700 ribu orang, peluangnya sangat kecil, diperebutkan, lalu yang tidak lulus masuk ke ranah pengangguran. Akibatnya pada 2021, Indonesia menjadi salah satu penyumbang sarjana terbanyak yang tidak memiliki perkerjaan di dunia,” kata Joinaldy.

Ia menjelaskan, penyebab tingginya angka pengangguran sarjana antara lain rendahnya pertumbuhan ekonomi, skill, dan cara berpikir para alumni yang terlalu maju, banyak lulusan bidang sosial yang minim skill, sehingga kurangnya kreativitas untuk menciptakan lapangan kerja sendiri. Padahal, Indonesia dengan populasi terbesar di Asia Tenggara (271 juta dari total 655 juta orang), memiliki persentase wirausaha perpenduduk yang paling kecil di antara negara-negara ASEAN, yaitu hanya 2%, sedangkan Thailand 4%, Malaysia 5%, dan Singapura 9%. Solusi yang ditawarkan adalah tentu membuka usaha di bidang-bidang peternakan dari hulu sampai hilir.

Prof Dr Ir Nafiatul Umami, Guru Besar Fakultas Peternakan UGM Yogyakarta, yang juga turut menjadi pembicara, menyampaikan bahwa bidang peternakan menyajikan beragam unit usaha yang menjadi potensi bisnis menarik bagi generasi muda. Beberapa di antaranya mencakup bisnis benih atau bibit tanaman pakan, usaha hijauan pakan, produksi pakan awetan hijauan (silase), dan penyediaan pakan olahan dalam bentuk lainnya.

Peluang bisnis tersebut, lanjut dia, telah berkembang pesat di Thailand dan sedang tumbuh di Indonesia. Nafiatul melihat potensi bisnis tersebut sangat sesuai dikembangkan di Kutai Timur, terutama dengan lahan yang luas.

“Kutai Timur memiliki lahan bekas tambang yang dapat direhabilitasi menjadi lahan hijauan pakan, sehingga pemanfaatan lahan tersebut diharapkan dapat menghasilkan hijauan pakan yang dapat memenuhi kebutuhan pakan ternak,” katanya. (Sadarman/Infovet Daerah Riau)

DISEMINASIKAN TEKNOLOGI SILASE, DAUN KELAPA SAWIT DAPAT DIJADIKAN SEBAGAI LUMBUNG PAKAN

Proses ensilasi daun kelapa sawit menggunakan silo dari drum plastik. (Foto-foto: Infovet/Dok. Sadarman)

Salah satu perwujudan Tri Dharma Perguruan Tinggi adalah melaksanakan Pengabdian kepada Masyarakat (PkM). Itu adalah suatu kegiatan atau upaya yang dilakukan perguruan tinggi, dosen, dan mahasiswa untuk menerapkan pengetahuan, keterampilan, serta hasil penelitian guna memberikan kontribusi langsung kepada masyarakat.

PkM bertujuan untuk memecahkan permasalahan nyata dalam masyarakat, meningkatkan kesejahteraan, dan memberikan dampak positif secara langsung kepada berbagai pihak. Kegiatan PkM dapat melibatkan berbagai bidang, salah satunya peternakan. Tujuan utama dari PkM bidang peternakan adalah mengintegrasikan dan mengaplikasikan pengetahuan akademis dalam solusi nyata yang dapat meningkatkan mutu hidup peternak dan memberikan manfaat berkelanjutan melalui perbaikan usaha peternakan yang dikelolanya. Topik PkM di bidang peternakan bisa beragam, mencakup produksi ternak, nutrisi dan pakan, pengolahan hasil ternak, pemanfaatan produk samping, maupun sosial ekonomi peternakan.

Mengacu pada kondisi tersebut, dosen Program Studi Peternakan Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim (UIN Suska) Riau, telah mendiseminasikan teknologi silase berbahan daun kelapa sawit, dengan tema “Peningkatan Produktivitas Ternak Melalui Penerapan Teknologi Silase Daun Kelapa Sawit dan Urea Molases Blok”. Kegiatan ini dilaksanakan pada Jumat (19/1/2024) di Kelompok Tani Bina Mandiri, Desa Bina Baru, Kecamatan Kampar Kiri Tengah, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau.

Ketua Pelaksana PkM, Prof Dr Hj Yendraliza, menjelaskan teknologi silase merupakan teknologi tepat guna, diharapkan dapat memberikan kontribusi signifikan dalam meningkatkan produktivitas ternak di Desa Bina Baru.

“Kami mengucapkan terima kasih atas partisipasi dan antusiasme semua pihak yang telah turut serta dalam kegiatan ini, semoga teknologi silase dapat bermanfaat dan memberikan dampak positif bagi pengembangan sektor peternakan di Desa Bina Baru. Mari kita terus berkolaborasi untuk mewujudkan usaha peternakan yang berkelanjutan dan berdaya saing,” kata Prof Yendraliza, yang juga Guru Besar UIN Suska Riau ini.

Pada kegiatan ini, panitia juga mengajak narasumber di antaranya Dewi Ananda Mucra dan Dr Anwar Efendi Harahap. Keduanya didapuk untuk menyampaikan materi yang berhubungan dengan aplikasi teknologi silase dalam pengawetan daun kelapa sawit dan urea molases blok. Pemilihan tema tersebut karena Provinsi Riau merupakan lima wilayah dengan perkebunan kelapa sawit terluas di Indonesia.

Informasi dari Ditjen Perkebunan (2023), luas area tanaman kelapa sawit di Indonesia mencapai 20.512.730 hektare, sementara total luas area lahan kelapa sawit di Provinsi Riau mencapai 2.765.892 hektare. Lahan ini dikelola oleh berbagai entitas, termasuk perkebunan rakyat dengan luas 1.789.959 hektare, perkebunan negara dengan luas 74.004 hektare, dan perkebunan swasta dengan luas 950.929 hektare. Menurut Furqaanida (2014), tingginya produksi kelapa sawit juga menyebabkan tingginya limbah yang dihasilkan, dimana sekitar 70% dari hasil panen kelapa sawit merupakan limbah, mencakup 50% batang, 20% daun, 20% akar, dan 10% buah setelah proses pemanenan. Agar produk samping tersebut berdaya guna tinggi, maka perlu diolah dahulu sebelum diberikan pada ternak.

Potensi Daun Sawit sebagai Pakan Ternak
Potensi daun sawit sebagai bahan pakan merujuk pada kemungkinan penggunaan biomassa kelapa sawit tersebut dijadikan sebagai komponen pakan ternak. Menurut Dewi Ananda Mucra, daun sawit merupakan salah satu bagian tanaman kelapa sawit yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber nutrisi untuk ternak, terutama dalam konteks industri peternakan.

Daun sawit diperoleh pada saat dilakukan pruning atau pembuangan pelepah. Sebagai hasil samping, daun sawit memiliki potensi besar dalam konteks perkebunan dan peternakan. Praktik pruning kelapa sawit melibatkan pembuangan pelepah yang tua atau tidak produktif, sehingga memberikan peluang untuk mengumpulkan daun sawit yang kaya nutrisi dan dapat digunakan sebagai sumber pakan ternak.

Daun sawit mengandung berbagai nutrien yang dapat mendukung pertumbuhan dan kesehatan ternak. Menurut Hanafi (2008), kandungan nutrisi dalam daun sawit melibatkan aspek-aspek seperti protein, serat, vitamin, dan mineral. Protein dalam daun sawit menjadi komponen penting dalam menyediakan sumber asam amino untuk pertumbuhan, sementara serat membantu dalam pencernaan.

Menurut Elisabethdan Ginting (2003), daun sawit tanpa lidi mengandung bahan kering 46,2%; protein kasar 14,1%; serat kasar 21,5%; lemak 4,37%; betn 46,6%; abu 13,4%; kalsium 0,84%; fosfor 0,17%; dan energi 4,46 Mj/kg. Selain itu, keberadaan vitamin dan mineral seperti vitamin A, vitamin E, dan zat besi dalam daun sawit memberikan nilai tambah dalam aspek kesehatan dan perkembangan ternak.

Pemanfaatan potensi daun sawit sebagai pakan ternak memiliki beberapa fungsi signifikan dalam konteks perkebunan dan peternakan. Pertama, dapat menjadi alternatif pakan yang ekonomis dan berkelanjutan, membantu peternak mengurangi biaya pakan, dan meningkatkan ketersediaan pakan lokal.

Kedua, dengan memanfaatkan daun sawit sebagai pakan, limbah dari industri kelapa sawit dapat dimanfaatkan secara lebih efisien. Selain itu, memberikan pakan yang bervariasi dapat meningkatkan kualitas dan diversifikasi pakan ternak, memberikan dampak positif terhadap produksi, dan kesehatan ternak secara keseluruhan.

Kendati demikian, pemanfaatan daun sawit tidak hanya diberikan begitu saja, melainkan perlu diolah terlebih dahulu, khususnya melalui penerapan teknologi silase. Dengan menerapkan teknologi silase, daun sawit dapat diawetkan dan diubah menjadi pakan ternak yang lebih mudah dicerna dan bernutrisi.

Ensilase Daun Kelapa Sawit
McDonald dkk. (2022), mendefinisikan ensilase sebagai bentuk metode pengawetan bahan pakan dan pakan yang melibatkan proses fermentasi anaerobik (tanpa udara). Bahan pakan dimaksud seperti rerumputan, kacang-kacangan, produk samping pertanian dan perkebunan, termasuk produk samping perikanan. Sedangkan pakan yang diensilasekan dapat berupa pakan komplit hasil dari formulasi berbagai bahan pakan yang dimiliki peternak.

Menurut Dewi Ananda Mucra, proses ensilase dilakukan dengan mengemas bahan pakan tersebut ke dalam silo atau wadah kedap udara, kemudian mengurangi kadar oksigen agar mikroorganisme yang membutuhkan oksigen tidak berkembang biak. Fermentasi anaerobik diprakarsai bakteri asam laktat, yang mengubah gula menjadi asam laktat dan menghasilkan lingkungan yang asam. Proses ini tidak hanya mengawetkan pakan, tetapi juga meningkatkan ketersediaan nutrisi dan kecernaan, membuatnya lebih cocok sebagai sumber pakan untuk ternak.

Menurut Sadarman dkk. (2023), ensilase memainkan peran penting dalam pengelolaan pakan ternak dan dapat menjadi solusi efektif untuk mengatasi masalah ketersediaan pakan, terutama dalam musim kering atau ketika sumber pakan hijau terbatas. Ketika sumber pakan terbatas selama musim kering, dampak negatif terasa pada performa ternak, terutama tidak tercapainya pertambahan bobot badan harian, produksi susu yang suboptimal, hambatan pertumbuhan pedet, dan berbagai masalah lainnya.

Selain itu, situasi ini juga dapat menyebabkan penurunan kesehatan ternak secara keseluruhan, meningkatkan risiko kekurangan nutrisi, serta memengaruhi efisiensi reproduksi dan produktivitas secara menyeluruh. Oleh karena itu, penting untuk mengidentifikasi solusi dan strategi manajemen pakan yang efektif guna mengatasi tantangan ini dan memastikan kesejahteraan ternak selama periode kering. Sehingga strategi terbaik adalah menyiapkan lumbung pakan dari daun kelapa sawit melalui proses ensilase yang melibatkan fermentasi anaerobik, yang dapat meningkatkan ketersediaan nutrisi dan menjaga kecernaan, sehingga memberikan kontribusi signifikan terhadap kesehatan dan produktivitas ternak.

Urea Molases Blok: Suplementasi Pakan Terbaik untuk Ternak
Dr Anwar Efendi Harahap menyatakan bahwa pemberian silase daun sawit belum bisa menjamin kecukupan nutrisi yang dibutuhkan ternak, sehingga perlu disuplementasi dalam bentuk Urea Molases Blok (UMB). Mengacu pada Encyclopedia of Animal Science Second Edition yang ditulis Ullrey dkk. (2011), Urea Molases Blok merupakan bentuk suplemen pakan ternak yang terbuat dari campuran urea, molases, dan bahan lainnya seperti mineral dan protein. UMB biasanya diproses menjadi bentuk blok atau garam yang dapat dijilat oleh ternak.

Salah satu anggota Kelompok Tani Bina Mandiri menunjukan urea molases blok yang berhasil dibuat.

UMB berfungsi sebagai sumber tambahan protein dan energi untuk ternak, terutama pada situasi ketersediaan pakan berkualitas rendah atau terdapat kekurangan protein. Menurut Anwar, UMB dapat meningkatkan kualitas pakan dan membantu meningkatkan pertumbuhan, produktivitas, dan kesehatan ternak, sehingga UMB dapat menjadi solusi praktis untuk mendukung performa ternak, terutama dalam kondisi lingkungan pemeliharaan yang kurang mendukung dalam hal ketersediaan pakan.

Kesimpulan
UMB dan silase daun kelapa sawit, keduanya merupakan strategi yang saling melengkapi dalam konteks manajemen pakan ternak. Silase daun kelapa sawit dengan proses fermentasinya memberikan solusi efisien untuk mengawetkan dan meningkatkan ketersediaan nutrisi pada daun kelapa sawit. Seiring dengan itu, penggunaan UMB dapat menjadi tambahan yang berharga dalam meningkatkan profil nutrisi pakan, khususnya dalam penyediaan protein dan energi tambahan.

Gabungan keduanya memberikan keunggulan dalam menyediakan pakan yang seimbang, memastikan keseimbangan gizi dan energi untuk mendukung pertumbuhan, produktivitas, dan kesehatan ternak secara keseluruhan. Dengan memanfaatkan silase daun kelapa sawit sebagai sumber pakan utama dan UMB sebagai suplemen yang mudah diakses, peternak dapat merancang strategi pakan yang holistik dan berkelanjutan untuk meningkatkan performa ternak yang dipelihara. ***

Referensi:
Direktorat Jenderal Perkebunan. 2023. Statistik Perkebunan Indonesia 2015-2017 Kelapa Sawit. Sekretariat Direktorat Jenderal Perkebunan. Jakarta.
Elisabeth. Jdan P. Ginting. 2003. Pemanfaatan hasil samping industry kelapa sawit sebagai bahan pakan ternak sapi potong. Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi. Hal. 110-120.
Furqaanida, N. 2014. Pemanfaatan Klobot Jagung sebagai Subtitusi Sumber Serat Ditinjau dari Kualitas Fisik dan Palatabilitas Wafer Ransum Komplit untuk Domba. Skripsi. Fakultas peternakan. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
McDonald, P., R. Edwards., J. Greenhalgh., C. Morgan., L. Sinclair, and R. Wilkinson. 2022. Animal Nutrition, 8thEdn. Pearson Ltd. Singapore.
Sadarman., D. Febrina., S.T. Rinaldi., Hendri., M.I. Ilyazar., Weno., A. Alfian., R.A. Nurfitriani., N. Qomariyah., A. Sukmara., E. Koswara., T.R. Prihambodo., Gholib, and A.F.M. Azmi. 2023c. The Quality of Organic Waste Market Ensiled Using Rejected Commercial Syrup as An Alternative Ruminant Livestock Feed. Animal Production: Indonesian Journal of Animal Production,25(3): 186-198.

Ditulis/dirangkum oleh:
Dr Ir Sadarman SPt MSc IPM
Dosen Ilmu Nutrisi dan Pakan Ternak, Program Studi Peternakan, UIN Suska Riau,
Wartawan Infovet daerah Riau

SUDAH SIAPKAH KITA HADAPI MUSIM PENGHUJAN?

Kandang panggung, aman dari banjir pada musim penghujan. (Foto: Istimewa)

Tanpa terasa waktu berlalu kembali bersua dengan pergantian musim. Perubahan musim kemarau ke musim hujan maupun sebaliknya memang masih menjadi momok bagi para peternak unggas. Lalu bagaimana menyiapkan agar performa ayam tetap ciamik di musim penghujan?

Musim penghujan biasanya mencapai puncaknya di antara Desember-Maret. Ada beberapa hal yang dapat menjadi rintangan dalam usaha budi daya ayam broiler maupun layer di musim penghujan dengan curah hujan tinggi.

Ancaman di Musim Penghujan
Mantan Ketua Umum ADHPI, Drh Dedy Kusmanagandi, mengatakan bahwa di musim penghujan ada beberapa hal yang dapat menjadi ancaman bagi keberlangsungan usaha peternakan ayam.

Ancaman pertama menurutnya yakni ketika musim penghujan tiba adalah kelembapan yang tinggi. Kelembapan udara yang tinggi (lebih dari 85%) berdampak kurang baik terhadap pertumbuhan ayam. Saluran pernapasan ayam akan terganggu sebagai akibat tingginya kadar air di udara.

Selain itu, lingkungan yang lembap merupakan kondisi ideal untuk pertumbuhan bakteri, virus, parasit, maupun jamur, sehingga ayam menjadi rentan terhadap serangan penyakit.

Kelembapan udara yang tinggi juga bisa menyebabkan kondisi sekam pada kandang postal menjadi cepat lembap, basah dan menggumpal, sehingga kandungan gas amonia di kandang naik. Ditambah dengan kondisi sekam basah yang bisa menjadi media pertumbuhan bibit penyakit.

“Peternak yang menganut 'mazhab' kandang terbuka akan lebih terpengaruh oleh kelembapan udara tinggi dibanding ayam yang dipelihara dengan kandang tertutup. Hal ini jelas karena pada kandang tertutup terjadi pergerakan udara yang stabil dan tingkat kelembapan udara di dalam kandang bisa diatur sesuai kebutuhan ayam,” tutur Dedy.

Ancaman berikutnya adalah faktor kecepatan angin yang bertambah secara ekstrem. Di beberapa tempat sering kali pada musim pancaroba kecepatan angin berubah drastis, sehingga menyebabkan ayam terkena stres dingin ekstrem, bahkan ada beberapa kandang yang rusak dan roboh. Kerusakan tersebut akan mengakibatkan kerugian besar bagi peternak dan otomatis mengganggu kelancaran usaha.

Selain itu, ancaman juga datang dari tercemarnya air minum. Peningkatan curah hujan akan menambah volume air tanah. Meski jumlahnya bertambah, hal ini justru sering memicu masalah baru, yaitu penurunan kualitas air. Hal ini umumnya terjadi secara fisik, kimia, maupun biologi (jumlah mikroba patogen). Secara fisik air menjadi keruh, berbau dan bercampur partikel organik atau material lumpur.

Ahli nutrisi Fapet IPB, yang juga Ketua Center for Tropical Animal Studies (CENTRAS), Prof Nahrowi, menyatakan bahwa di musim penghujan biasanya air akan bermasalah pada segi kualitas kandungan bahan kimia. Problem yang muncul ialah kadar logam berat (umumnya zat besi) menjadi lebih tinggi, serta pH air cenderung asam. Air dengan kondisi seperti ini tidak baik diberikan pada ayam dan tidak baik untuk melarutkan obat maupun vaksin.

Sedangkan dari segi kualitas mikrobiologi, pada musim penghujan sumber air di peternakan ayam yang berasal dari sumur, kolam penampungan, danau, atau sungai akan tercemar mikroba patogen, terutama bakteri E. coli (penyebab kolibasilosis) dan Salmonella sp. (penyebab salmonelosis). Bakteri ini terbawa bersama feses ayam atau sampah di lingkungan peternakan.

“Ini sebenarnya adalah titik kritis, kalau tidak mempersiapkan diri dengan kondisi ini, dijamin performa ayam akan anjlok. Kematian juga mungkin tak terhindarkan, makanya jangan sampai luput pada titik ini,” kata Nahrowi.

Masalah pada Pakan
Musim penghujan juga kerap kali menyebabkan masalah pada pakan ayam, baik dalam bidang kualitas maupun kuantitas. Hal ini diungkapkan oleh CEO Nutricell Pacific Indonesia, Suaedi Sunanto.

Pakan merupakan zat yang kaya nutrisi dan mudah lembap. Tingginya kelembapan udara pada musim hujan menyebabkan penyimpanan pakan dalam gudang, baik di gudang induk farm ataupun gudang kandang tidak tahan lama. Keadaan ini disebabkan tingginya kelembapan udara di sekitar kandang yang secara langsung memengaruhi kandungan air di dalam pakan. Kandungan air >14% akan mempercepat pertumbuhan jamur dan penurunan kualitas pakan.

Selain penurunan mutu pakan secara kualitas (penurunan kadar nutrisi) maupun kuantitas (penggumpalan dan kerusakan pakan), pakan juga akan rentan terkontaminasi jamur yang berisiko meningkatnya kadar mikotoksin di dalamnya.

“Keberadaan mikotoksin meningkat mengikuti pertumbuhan koloni jamur. Bagi ayam, mikotoksin menyebabkan kondisi imunosupresi, sehingga ayam mudah terinfeksi bibit penyakit. Meski begitu, ancaman kematian ayam secara serentak bisa juga terjadi,” kata Suaedi.

Selain itu lanjut dia, peternak yang menggunakan pakan hasil formulasi sendiri (self-mixing), pada musim penghujan biasanya akan mengalami kesulitan mendapatkan bahan baku pakan. Di musim hujan, bahan baku seperti jagung dan dedak berkualitas baik menjadi terbatas jumlahnya karena lebih banyak yang berkualitas rendah dengan kadar air >14%. Namun di sentra-sentra jagung seperti wilayah Lampung yang sudah mempunyai banyak fasilitas pengering jagung (corn dryer), ketersediaan bahan baku masih mudah diperoleh.

Cekaman Suhu
Pada musim penghujan, suhu lingkungan di sekitar lokasi peternakan ayam komersial sangat berbeda dengan musim kemarau. Di musim penghujan, suhu lingkungan relatif lebih rendah (udara lebih dingin). Jika masa brooding dilakukan pada musim penghujan, biasanya hampir sepanjang hari diperlukan pemanas dan biasanya masa brooding akan berlangsung lebih lama (>14 hari). Keadaan ini sangat berbeda ketika musim kemarau. Saat kemarau, pada siang hari (DOC umur tiga hari) pemanas bisa dimatikan karena suhu lingkungan sudah memenuhi suhu yang dibutuhkan.

Tentunya ini akan menambah tambahan biaya untuk pemanas. Namun, penerapan sistem pemanasan sepanjang hari (pemanas menyala siang dan malam) akan lebih baik. Jika tidak dilakukan pemanasan ekstra pada siang hari, DOC tidak mendapatkan suhu yang ideal untuk pertumbuhannya dan akan kedinginan. Dampak lebih lanjut, pertumbuhan DOC tidak akan merata dan banyak yang berukuran kecil sehingga performanya menjadi tidak baik.

Terjadinya hujan juga akan menyebabkan turunnya suhu lingkungan, baik itu suhu di luar maupun di dalam kandang. Untuk ayam umur 1-14 hari (periode brooding) perubahan suhu malam akan sangat berpengaruh terhadap performa ayam di umur berikutnya.

Apa yang Harus Dilakukan?
Tentunya dengan mengetahui risiko dan ancaman yang akan datang di musim penghujan, peternak sudah harus mulai mempersiapkan diri sebelumnya. Beberapa hal yang bisa dilakukan adalah:

1. Persiapan sarana dan prasarana
Sangat jelas peternak harus menyiapkan kandang dan fasilitas lainnya sebaik mungkin. Segera reparasi tiap bagian kandang yang rusak, jangan biarkan ada kebocoran pada atap dan genteng. Bila perlu atap diperlebar agar tampiasan air jatuh di tempat yang agak jauh dari kandang.

Peternak perlu mengatur sistem buka-tutup tirai kandang dengan sigap. Jika terjadi hujan disertai angin kencang, bagian sisi tirai yang arah anginnya menuju ke dalam kandang harus segera ditutup agar air hujan tidak tampias. Bahkan jika perlu tirai di setiap sisi kandang ditutup sebagian. Meski begitu, tetap sediakan celah ventilasi pada dinding kandang bagian atas dengan lebar 15-20 cm untuk pertukaran udara. Ketika masa brooding, peternak juga bisa memasang tirai dua lapis (tirai luar dan dalam), agar DOC tidak mengalami kedinginan ekstrem akibat angin.

Lakukan pengerukan feses di kolong kandang tiap tiga hari sekali. Namun jika aktivitas ini sulit dilakukan karena terkendala hujan deras, peternak perlu mengantisipasi terbentuknya akumulasi amonia dalam feses dengan memberikan bahan pengendali amonia.

Setelah feses dikeruk, tanah di bawah kandang dibuat cembung. Kemudian dibuat parit/selokan kecil di sekitar kandang untuk menampung air dari tumpukan feses, kemudian disalurkan ke tempat pembuangan limbah. Sistem ini akan mencegah terbentuknya genangan air di bawah kandang, meminimalisir bau dan membantu mempercepat keringnya feses. Pastikan drainase parit lancar.

Sekam yang lembap dan basah harus segera diganti atau ditambah dengan sekam baru. Namun sebelum ditambah, sekam yang basah sebaiknya ditaburi kapur tohor terlebih dahulu untuk membunuh mikroba di dalamnya.

Tambahkan jumlah pemanas atau naikkan suhu pemanas pada periode brooding, sehingga suhu kandang sesuai dengan kebutuhan DOC. Ketika suhu kandang terlalu dingin, DOC akan terlihat bergerombol di bawah pemanas, diam, meringkuk, dan malas bergerak untuk makan maupun minum.

2. Treatment air minum
Cara treatment yang paling mudah dan sering digunakan yakni dengan pemberian antiseptik pada air minum, yakni kaporit (12-20 gram tiap 1.000 liter air). Sebagai usaha pengendalian kontaminasi mikroba patogen dan agar mikroba baik di usus ayam tidak terganggu, program sanitasi air bisa dilakukan dengan sistem 3-2-3. Artinya 3 hari pemberian antiseptik, 2 hari air minum biasa, dan 3 hari pemberian antiseptik lagi, demikian seterusnya berselang-seling.

Sanitasi air ini sebaiknya dilakukan sesudah penyaringan/pengendapan agar antiseptik bekerja lebih efektif karena senyawa dalam antiseptik mudah terpengaruh oleh partikel organik. Khusus air minum yang dicampur dengan kaporit, setelah diendapkan minimal delapan jam baru bisa digunakan untuk melarutkan obat/vitamin. Selain itu, jangan berikan air yang mengandung antiseptik selama 48 jam sebelum dan 24 jam sesudah vaksinasi, karena virus vaksin akan rusak atau mati apabila kontak dengan antiseptik.

Bila memiliki biaya lebih, lakukan filtrasi (penyaringan). Sederhananya dilakukan menggunakan alat filter yang telah dirancang khusus untuk menyaring partikel organik/material lumpur dan logam (zat besi dan lain-lain) dalam air. Alat filtrasi ini bisa dipasang pada sumber air sebelum masuk ke penampungan, atau dipasang ketika air keluar dari penampungan sebelum disalurkan ke kandang.

3. Menjaga kualitas pakan
Memastikan kadar air dalam pakan tidak lebih dari 14% sebenarnya bukan tugas peternak, melainkan pabrikan atau supplier. Namun, jika terpaksa menerima bahan baku dengan kadar air >14%, maka segera keringkan dengan alat pengering khusus (oven) atau lakukan pengaturan stok agar bahan baku pakan bisa digunakan sesegera mungkin. Jika perlu tambahkan mold inhibitor, seperti asam propionat untuk menghambat pertumbuhan jamur.

Peternak juga harus memastikan tidak ada karung pakan yang sobek atau rusak guna mencegah kontak antara pakan dengan udara atau percikkan air. Terapkan sistem first in first out (FIFO) atau first expired first out (FEFO). Jadi, prioritaskan bahan baku pakan berusia lebih lama untuk digunakan terlebih dahulu. Tetapi jika ada bahan baku berkualitas kurang baik dan tidak memungkinkan disimpan lebih lama, dapat digunakan terlebih dahulu meskipun baru datang. Gudang pakan juga harus memiliki cukup ventilasi, hal ini agar ruangan gudang mendapatkan sinar matahari langsung, tidak lembap, posisi lantai lebih tinggi dari permukaan tanah, dan terhindar dari debu.

Selalu gunakan palet kayu di bawah tumpukan pakan. Pilih kayu yang tidak mudah lapuk dan sulit basah seperti kayu jati atau meranti. Usahakan pakan tidak menempel pada dinding gudang. Berikan jarak minimal 50 cm dari dinding gudang.

Selain jamur, perhatikan pula keberadaan vektor seperti kutu, tikus, dan serangga. Hewan tersebut bisa memakan dan merusak pakan sehingga kadar nutrisinya menurun dan berpotensi menyebarkan penyakit.

4. Meningkatkan imunitas ayam
Selain faktor eksternal, faktor internal yakni memperkuat imunitas ayam yang dipelihara juga penting. Dengan meningkatkan imunitas, ayam jadi tidak mudah sakit dan tetap memiliki performa yang baik.

Memberikan multivitamin pada air minum, melakukan program vaksinasi dan deworming sesuai jadwal, serta bila perlu lakukan treatment cleaning program menjadi hal yang perlu dilakukan dalam menghadapi musim penghujan. Intinya imunitas yang baik akan memberikan performa yang baik. Jangan lupa pula jalankan program biosekuriti yang baik di farm. ***

Ditulis oleh
Drh Cholillurahman
Redaksi Majalah Infovet

MEMAKSIMALKAN FUNGSI SEDIAAN PROBIOTIK

Probiotik dan prebiotik biasanya diberikan pada ternak melalui pakan dan air minum alias peroral. (Sumber: poultryworld.net)

Kini probiotik dan prebiotik bisa dibilang menjamur dan sudah banyak digunakan oleh peternak Indonesia. Rata-rata dari mereka mengharap “tuah” dari sediaan yang mereka gunakan, lalu bagaimanakah agar utilisasinya maksimal?

Probiotik dan prebiotik kini bukan barang asing bagi peternak Indonesia. Kini hampir di seluruh toko ternak, poultry shop, bahkan secara daring, sediaan tersebut dapat diakses oleh masyarakat tanpa terkecuali. Produsen sediaan tersebut pun dari dalam maupun luar negeri mulai menginvasi pasar Indonesia.

Kenali Cara Penggunaan
Probiotik dan prebiotik biasanya diberikan pada ternak melalui pakan dan air minum alias peroral. Pastinya perbedaan rute pemberian juga akan berbeda pula trik penanganannya. Misalnya saja pada pakan, selama ini dalam dunia peternakan terutama ayam, pakan diberikan dalam bentuk mash, crumble, maupun pellet. Artinya probiotik dan prebiotik ini harus ada di dalam pakan, akan sedikit merepotkan apabila pakan melewati proses pelleting dengan suhu tinggi, tentunya ini akan menjadi tidak efektif. Sebagaimana diketahui bersama bahwa proses pelleting pakan menggunakan suhu yang tinggi, meskipun waktunya singkat.

Suhu tinggi tentu merupakan ancaman bagi bakteri, karena beberapa jenis bakteri rata-rata akan mati pada suhu tinggi. Jika harus melewati proses pelleting (suhu 80-90° C), setidaknya harus ada perlakuan khusus pada probiotik maupun prebiotik yang nantinya akan digunakan di dalam formulasi pakan tersebut.

Drh Agustin Indrawati, peneliti sekaligus staf pengajar mikrobiologi Fakultas Kedokteran Hewan IPB University, mengatakan bahwasanya hal ini pasti perlu diperhitungkan. Berdasarkan beberapa literatur yang ia baca, beberapa jenis bakteri asam laktat sangat peka dengan suhu tinggi.

“Betul harus dipertimbangkan, jangan sampai menggunakan probiotik tetapi malah kehilangan bahan aktifnya, ya si bakteri baik itu. Soalnya suhu tinggi itu bakteri kurang suka, saya beri contoh misalnya kalau buat yoghurt, susu yang digunakan setelah dipanaskan itu harus ditunggu dulu sampai suhunya pas, kalau enggak bakteri starter si yoghurt itu juga mati kepanasan,” tutur Agustin.

Ia menyarankan apabila dirasa sulit menggunakan pakan dan harus melewati suhu pelleting, maka sediaan probiotik dan prebiotik harus dimodifikasi sedemikian rupa agar dapat melewati suhu pelleting tanpa banyak merusak bahan aktifnya.

Sementara, Prof Lenny Van Erp dari HAS University Belanda, mengatakan bahwa para produsen di Eropa rata-rata sudah memiliki teknologi untuk mengatasi masalah tersebut. Menurutnya, adalah betul bahwa bakteri probiotik rentan terhadap suhu tinggi, namun dengan adanya perkembangan teknologi, semua hal bisa dilakukan.

“Ada beberapa produsen yang sudah melakukan kapsulasi pada bakteri probiotiknya, jadi bakteri akan dilapisi dengan pelindung (enkapsulasi) dari zat yang tahan suhu tinggi, sehingga bakteri di dalamnya dapat melewati suhu pelleting tanpa harus mati, sehingga khasiat bahan aktif masih ada. Begitupun dengan prebiotik, beberapa sediaan prebiotik banyak yang sudah dilakukan proses enkapsulasi," jelas Lenny.

Contoh lain yang Lenny utarakan yakni dengan menggunakan bakteri biakan yang sudah dibiasakan berada dalam kondisi suhu yang ekstrem. Layaknya mahluk hidup lain, materi inti (DNA) bakteri juga memiliki gen yang dapat menyesuaikan diri dengan tempat dia hidup. Sehingga bakteri probiotik yang dikembangkan dalam suhu tinggi, juga akan lebih resisten terhadap suhu tinggi.

Hal yang lebih sederhana diutarakan oleh Carlim, seorang yang bekerja di bidang peternakan unggas. Dirinya tidak menampik bahwa telah ada teknologi yang dapat membuat probiotik lebih tahan lama, tetapi biasanya harganya lebih mahal. Dirinya lebih memilih rute lain yakni dengan memberikan sediaan probiotik melalui air minum.

“Kalau pakan pabrikan betul itu pelleting harus lihai, kalau saya sih yang simpel aja, pakai dari air minum. Dulu waktu masih pegang broiler komersil, saya pakainya dari air minum, tinggal tuang, begitu saja. Yang penting sesuai dosis pemakaian,” kata Carlim.

Lalu apakah dengan memberikan probiotik melalui air minum sudah pasti manjur dan berkhasiat? Tentu tergantung. Yang perlu diperhatikan adalah kualitas air minum. Ingat kualitas air minum layaknya kualitas pakan, wajib hukumnya untuk dijaga. Misalkan air minum berada dalam kondisi yang kotor atau mengandung cemaran mikroba patogen yang ternyata lebih banyak jumlahnya daripada probiotik, tentu akan tidak bermanfaat.

Kemudian apabila menggunakan terlalu banyak klorin di dalam air minum, ini juga akan bermasalah. Tujuan penggunaan klorin pada dasarnya adalah untuk mendisinfeksi air minum agar meminimalisir cemaran mikroba patogen. Layaknya mikroba pada umumnya, probiotik juga peka terhadap aktivitas klorin di dalam air. Jadi alih-alih berkhasiat, yang terjadi malah sebaliknya, tidak menghasilkan efek yang diharapkan. Oleh karena itu, penting sekali menyesuaikan program pemberian obat, vaksin, dan lainnya dengan pemberian probiotik.

Probiotik Bukan Obat
Banyak stakeholder yang juga berkecimpung di dunia peternakan kembali ingin mengingatkan bahwasanya probiotik dan prebiotik bukanlah obat. Jadi, peternak jangan “mendewakan” sediaan tersebut sebagai obat. Jadikan penggunaan ini sebagai terapi supportif untuk mendorong performa ternak ke arah yang lebih baik.

Selain itu, gunakanlah probiotik dan prebiotik yang sudah teregistrasi di Kementerian Pertanian dan sudah terbukti secara empiris memiliki khasiat. Pasalnya, banyak oknum yang tidak bertanggung jawab memproduksi, menjual, dan mendistribusikan produk dengan embel-embel probiotik dan pengganti AGP, namun setelah diuji produk tersebut tidak mengandung probiotik sama sekali. Bahkan alih-alih probiotik, beberapa produk malah mengandung antibiotik dengan konsentrasi cukup tinggi, sehingga berpotensi meninggalkan residu pada produk hasil ternak. ***

Ditulis oleh:
Drh Cholillurahman
Redaksi Majalah Infovet

MENYIAPKAN KONSENTRAT BERKUALITAS UNTUK SAPI PERAH

Ternak sapi perah memerlukan asupan pakan yang baik, berkualitas dan tersedia sepanjang tahun. (Foto: Dok. Fapet UGM)

Untuk dapat mengoptimalkan produktivitas ternak sapi perah, pakan konsentrat sapi perah harus memenuhi syarat kualitas dan kuantitas yang baik, serta berasal dari bahan baku pakan yang tepat, sehingga tidak hanya terjaga performa ternaknya, peternak pun dapat meraih margin keuntungan yang nyata dari budi daya sapi perah.

Pakan adalah campuran dari beberapa bahan baku pakan, baik yang sudah lengkap maupun yang masih akan dilengkapi, yang disusun secara khusus dan mengandung zat gizi yang mencukupi kebutuhan ternak untuk dapat dipergunakan sesuai dengan jenis ternaknya. Adapun konsentrat, merupakan pakan yang kaya akan sumber protein dan/atau sumber energi, serta dapat mengandung pelengkap pakan dan/atau imbuhan pakan.

Dalam memilih bahan baku pakan dalam penyusunan konsentrat harus memperhatikan beberapa persyaratan, seperti memiliki kandungan nutrien yang baik, tersedia dalam jumlah banyak dan mudah diperoleh, harga relatif murah, serta tidak mengganggu kesehatan ternak. Bahan pakan penyusun konsentrat untuk sapi perah berasal dari bahan pakan sumber energi, yakni berasal dari pakan butiran (serealia), ubi-ubian, hasil samping industri-agro, serta bahan pakan sumber protein yang berasal dari kacang-kacangan dan hasil samping industri-agro.

Kelebihan dan kekurangan berbagai bahan baku pakan sumber energi. (Sumber: Hernaman, 2021)

Kelebihan dan kekurangan berbagai bahan baku pakan sumber protein. (Sumber: Hernaman, 2021)

Maksimum penggunaan berbagai bahan baku dalam konsentrat. (Sumber: Hernaman, 2021)

Dalam sebuah pendampingan manajemen pakan untuk peternak sapi, pengurus Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI), Dr Iman Hernaman IPU, menjelaskan tentang penggunaan bahan baku pakan untuk ternak sapi perah yang tidak boleh berasal dari hewan, seperti meat bone meal (MBM) atau tepung tulang dan daging.

Hal itu mengacu pada regulasi yang ada, yakni Peraturan Menteri Pertanian No. 19/Permentan/OT.140/4/2009 tentang syarat dan tata cara pendaftaran pakan. Pada Pasal 8 ayat 4 dalam Permentan disebutkan, untuk pakan konsentrat ternak ruminansia tidak diperbolehkan menggunakan bahan baku pakan asal hewan ruminansia seperti tepung daging dan tulang.

Di samping itu, penggunaan bahan baku pakan juga harus memperhatikan kelebihan dan kekurangan masing-masing bahan baku digunakan, karena agar dapat mengoptimalkan manfaat nutrisi yang terkandung di dalamnya, hal itu juga untuk mengantisipasi adanya zat anti-nutrisi yang ada. Zat anti-nutrisi adalah senyawa yang terdapat dalam pakan, yang sistem kerjanya adalah mengganggu metabolisme nutrien. Oleh karena itu, para ahli telah merekomendasikan penggunaan maksimum berbagai bahan baku pakan dalam penyusunan ransum.

Pembuatan konsentrat pada sapi perah dibedakan atas umur dan statusnya, hal itu untuk menyesuaikan kebutuhan nutrisinya, sehingga pemberian pakan dapat berjalan optimal dan ekonomis. Jenis-jenis konsentrat itu di antaranya:

• Konsentrat dara, yakni pakan konsentrat untuk sapi perah umur lebih dari enam bulan sampai dengan umur 12 bulan dan/atau sudah dikawinkan.

• Konsentrat laktasi, yakni pakan konsentrat untuk periode sapi perah setelah beranak sampai bunting lagi dengan umur kebuntingan tujuh bulan.

• Konsentrat produksi tinggi, yakni pakan konsentrat untuk periode sapi perah setelah beranak sampai sapi bunting lagi dengan umur kebuntingan tujuh bulan, dengan produksi susu rata-rata lebih dari 15 liter/hari.

• Konsentrat kering bunting, yakni pakan konsentrat untuk periode sapi perah dua bulan sebelum beranak kedua dan seterusnya setelah periode laktasi selama 10 bulan.

• Konsentrat pemula-1, yakni pakan konsentrat untuk pedet yang baru lahir sampai dengan umur tiga minggu.

• Konsentrat pemula-2, yakni pakan konsentrat untuk sapi perah umur lebih dari tiga minggu sampai dengan enam bulan.

• Konsentrat pejantan, yakni pakan konsentrat yang diperuntukkan untuk sapi pejantan.

Cara Pemberian Konsentrat
Untuk metode pemberian konsentrat pada sapi perah, Iman Hernaman menyarankan pemberiannya berkisar pada 1-2% dari bobot sapi, dengan waktu dua kali sehari yakni pagi dan sore. Adapun perbandingan komposisi jumlah konsentrat dan hijauan dalam ransum sapi perah atas dasar bahan kering yang disarankan adalah 60% hijauan dan 40% konsentrat, serta komposisi tersebut tergantung kualitas hijauan. Sebaiknya pemberian pakan konsentrat sebelum pakan hijauan dan diberikannya ada jeda. Tujuannya untuk merangsang pertumbuhan mikroba rumen. Konsentrat juga sebaiknya diberikan dalam bentuk kering, dengan penyediaan air tidak dibatasi.

Hal lain yang harus diperhatikan yakni pemberian konsentrat harus diberikan secara bertahap selama enam minggu pertama laktasi dan konsentrat dapat diberikan pada sapi perah laktasi sebanyak 50% dari tampilan produksi susunya, atau dengan perbandingan 1:2.

Periode kolostrum (sejak lahir sampai tujuh hari). Diberikan kolostrum selama 5-7 hari sejak lahir, maksimum dua jam setelah lahir diberikan kolostrum sebanyak dua liter. Selanjutnya dalam jangka waktu delapan jam setelah pemberian pertama diberikan sebanyak dua liter dan pada hari kedua sampai hari ketujuh diberikan kolostrum 2-4 kali sehari sebanyak minimum empat liter. Apabila kurang dari empat liter dan/atau mutu kolostrum kurang dari yang dipersyaratkan, dapat menggunakan kolostrum dari induk lainnya dalam bentuk segar atau kolostrum beku yang sudah dicairkan. Pencairan kolostrum dilakukan dengan cara merendam dalam air dengan suhu 60° C hingga kolostrum mencair sampai suhu 40° C.

Adapun metode tahapan pemberian konsentrat untuk hasil terbaik, maka sebaiknya mengacu pada Permentan No. 100/Permentan/OT.140/7/2014 tentang pedoman pemberian pakan sapi perah, yang diklasifikasikan dalam tujuh periode, yakni:

• Periode kolostrum (sejak lahir sampai tujuh hari). Diberikan kolostrum selama 5-7 hari sejak lahir, maksimum dua jam setelah lahir diberikan kolostrum sebanyak dua liter, selanjutnya dalam jangka waktu delapan jam setelah pemberian pertama diberikan sebanyak dua liter dan pada hari kedua sampai hari ketujuh diberikan kolostrum 2-4 kali sehari sebanyak minimum empat liter. Apabila kurang dari empat liter dan/atau mutu kolostrum kurang dari yang dipersyaratkan, dapat menggunakan kolostrum dari induk lainnya dalam bentuk segar atau kolostrum beku yang sudah dicairkan. Pencairan kolostrum dilakukan dengan cara merendam dalam air dengan suhu 60° C hingga kolostrum mencair sampai suhu 40° C.

• Periode pedet pra-sapih (umur delapan hari sampai tiga bulan). Diberikan susu atau susu pengganti sebanyak 4-8 liter/hari dengan pengaturan berkurang secara bertahap sampai dengan tidak diberikan susu pada umur tiga bulan, pada umur satu bulan mulai diberikan serat berkualitas secukupnya, seperti rumput star grass atau rumput lapangan, diberikan pakan padat dalam bentuk calf starter (konsentrat pedet) berkualitas dengan kandungan protein kasar (PK) 18-19%, dan total digesti nutrien (TDN) 80-85% dengan jumlah pemberian mulai 100 gram dan meningkat sampai mampu mengonsumsi 1,5 kg/ekor/hari, serta diberikan air minum tidak terbatas (adlibitum).

• Periode pedet lepas sapih (umur di atas 3-12 bulan). Diberikan pakan konsentrat berkualitas PK 16% dan TDN 75% sebanyak 1,5 kg/ekor/hari dan meningkat sampai mampu mengonsumsi 2 kg/ekor/hari pada umur 12 bulan, diberikan hijauan pakan berkualitas sebanyak 7 kg/ekor/hari dan ditingkatkan secara bertahap sampai mampu mengonsumsi 25 kg/ekor/hari pada umur 12 bulan (atau 10% dari berat badan), dan diberikan air minum tidak terbatas.

• Periode dara siap kawin (umur 12-15 bulan). Diberikan hijauan pakan sebanyak 25-35 kg/ekor/hari, diberikan konsentrat berkualitas minimum PK 15%, dan TDN 75% dengan jumlah 2-3 kg/ekor/hari. Pemberian konsentrat di bawah PK 15%, diberikan penambahan sumber pakan lain sebagai protein seperti ampas tahu dan bungkil kedelai, serta diberikan air minum secara adlibitum.

• Periode dara bunting (setelah umur 15 bulan sampai beranak pertama 24 bulan). Diberikan hijauan pakan minimum 10% dari berat badan dan konsentrat berkualitas PK 16%, serta TDN 75% sebanyak 2-3 kg/hari dan diberikan air minum secara adlibitum.

• Periode laktasi (setelah beranak sampai dengan kering kandang). Diberikan hijauan pakan minimum 10% dari berat badan sebelum sapi diberi konsentrat untuk menghindari asidosis, diberikan konsentrat sesuai periode laktasi (produksi susu) dengan PK 16-18%, dan TDN 70-75% sebanyak 1,5-3% dari berat badan, serta pemberian air minum tidak terbatas.

• Periode bunting kering/kering kandang (setelah tidak diperah sampai beranak). Diberikan hijauan pakan berkualitas dalam jumlah adlibitum, diberikan konsentrat minimum PK 14% dan TDN 65% sebanyak 2 kg/ekor/hari sampai dengan dua minggu sebelum beranak, serta mulai ditingkatkan secara bertahap sampai mampu mengonsumsi konsentrat sesuai estimasi produksi sapi laktasi awal dan diberikan air minum tidak terbatas (adlibitum). ***


Ditulis oleh:
Andang S. Indartono
Pengurus Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI)

NUTRIEN PAKAN DAN KESEJAHTERAAN TERNAK

Ilustrasi animal welfare. (Sumber: gallantintl.com)

Sebagin besar orang mengetahui bahwa pakan berdampak terhadap penggunaan 60-70% biaya produksi dalam industri peternakan. Kualitas pakan sangat berpengaruh terhadap potensi genetik ternak, sehingga produktivitas yang optimal dapat dicapai. Namun, belum banyak orang menyadari bahwa pakan juga berkaitan erat dengan kesejahteraan hewan/ternak (animal welfare).

Sebelum berbicara banyak tentang hubungan antara nutrien pakan dengan kesejahteraan ternak, terdapat analogi sederhana sehingga memudahkan dalam mencerna tema tulisan ini. Apa yang Anda rasakan ketika lapar, namun ketersediaan pangan terbatas dan tidak mencukupi kebutuhan? Atau sesekali Anda pernah mengalami diare akibat kontaminasi racun atau bakteri patogen pada pangan yang dikonsumsi? Bukankah itu menimbulkan rasa tidak nyaman atau sakit, sehingga akan berpengaruh terhadap aktivitas atau pekerjaan yang Anda lakukan?

Kebutuhan paling mendasar manusia adalah kecukupan nutrien pangan. Kondisi kelaparan akan berdampak terhadap kekurangan energi, gerak pun akhirnya menjadi terbatas sehingga produktivitas menurun. Kekurangan nutrien atau gizi pada ibu hamil dan balita berdampak terhadap pertumbuhan yang lambat (stunting) serta kesehatan pada anak. Berdasarkan data Kementrian Kesehatan (2020), kasus stunting pada balita di Indonesia mencapai 27,67%. Sama halnya pada ternak, ketersediaan pakan yang berkualitas sangat berdampak terhadap pertumbuhan, produktivitas, reproduksi, kesehatan dan perilaku alamiah. Oleh sebab itu, nutrien pakan memiliki pengaruh besar dalam pencapaian kesejahteraan ternak. 

Hubungan Nutrien Pakan dengan Kesejahteraan Hewan
Berdasarkan Farm Animal Welfare Council, Inggris (1992), kesejahteraan hewan dapat dicapai dengan penerapan lima prinsip kebebasan atau sering disebut five freedom.

Pertama, bebas dari rasa lapar dan haus (freedom from hunger and thirst). Sering kita jumpai di peternakan rakyat, kebanyakan ternak hanya diberi pakan rumput dengan kandungan nutrien yang rendah. Tantangan negara tropis seperti Indonesia adalah kandungan serat yang tinggi dalam hijauan pakan, sehingga membuat kecernaannya mencari rendah. Kondisi ini tentu akan menyebabkan kekurangan pasokan nutrien pada ternak yang berdampak terhadap kelaparan. Ditambah lagi ketersediaan air minum yang masih kurang diperhatikan. Banyak peternak hanya memberikan air minum ketika pagi dan sore atau kesediaan yang tidak ad libitum. Hal tersebut membuat tingkat kehausan tinggi pada ternak, terlebih pada ternak yang memiliki produktivitas susu yang tinggi (fase laktasi) atau berada di lingkungan panas, sehingga membutuhkan air yang banyak. Dampak jangka panjang, kekurangan nutrien dan air minum akan berakibat malnutrien. Sering kita jumpai ternak dalam kondisi kurus, dehidrasi dan memprihatinkan yang merupakan dampak dari kurangnya asupan nutrien pakan.

Kedua, bebas dari rasa tidak nyaman (freedom from discomfort). Rasa tidak nyaman biasanya muncul akibat kondisi tidak normal pada tubuh ternak. Pemberian pakan yang mudah terdegradasi pada ternak ruminansia (pakan konsentrat) tanpa imbangan serat yang cukup akan menghasilkan produksi gas (volatile fatty acids) yang tinggi dalam rumen. Produksi gas yang terlalu tinggi menyebabkan penurunan pH rumen yang sangat drastis (pH di bawah 5 dalam waktu 3 jam), sehingga terjadi acidosis. Kejadian acidosis membuat rasa sakit akibat peradangan pada dinding rumen. Permasalahan tersebut mengakibatkan penurunan proses absorbsi nutrien oleh dinding rumen yang akhirnya juga berdampak terhadap produktivitas ternak.

Pada ternak layer, defisiensi kalsium yang digunakan untuk memproduksi telur akan berdampak terhadap kondisi tulang. Layer dalam kondisi produksi puncak (minggu ke-35) membutuhkan 4.000 mg kalsium, biasanya 500 mg tidak dicerna dan akan dibuang dalam feses, 400 mg akan dibuang melalui urin dan 100 mg digunakan untuk cadangan tulang. Total 3.000 mg kalsium digunakan untuk pembentukan telur, 2.000 mg digunakan untuk membangun kerabang telur, sisanya digunakan untuk pembentukan kuning (yolk) dan putih (albumen) telur. Layer akan menggunakan kalsium tulang apabila terjadi kekurangan. Terdapat 1.000 mg kalsium pada tulang dan hanya 100 mg yang dapat digunakan per hari. Penggunaan kalsium tulang secara terus-menerus akan berakibat pada kerapuhan tulang bahkan kelumpuhan, sehingga menyebabkan ternak merasa tidak nyaman.

Ketiga, bebas dari rasa sakit, cedera atau penyakit (freedom from pain, injury or disease). Pakan yang mengandung berbagai cemaran senyawa berbahaya seperti mikotoksin, bakteri patogen dan senyawa beracun lainnya akan menimbulkan rasa sakit dan berdampak terhadap kesehatan ternak. Cemaran mikotoksin dan bakteri patogen menyebabkan peradangan pada usus, sehingga menyebabkan rasa sakit. Selain itu, kondisi ini akan berdampak terhadap pertumbuhan vili usus yang terhambat. Alhasil absorpsi nutrien pakan tidak dapat optimal.

Mikotoksin atau endotoksin dapat menyebabkan kebocoran atau penurunan integritas usus (leaky gut) akibat gangguan pada tight junction, multi-protein yang berperan dalam pengikatan antar epitel sel dan mencegah bakteri patogen serta racun masuk dalam tubuh. Kebocoran pada usus berdampak terhadap peningkatan inflamasi, gangguan absorbsi nutrien pakan dan kesehatan ternak. (Sumber: thewellnessjunction.com)

Selain itu, senyawa mikotoksin dan lipopolisakasida atau dikenal endotoksin (dinding sel bakteri patogen) dapat diserap melaui vili dan dikenal sebagai senyawa xenobiotic atau racun, kemudian dibawa menuju hati yang merupakan tempat detoksifikasi. Senyawa mikotoksin sangat reaktif terhadap DNA (deoxyribonucleic acid), sehingga dapat menyebabkan toksisitas dan potensi kanker. Endotoksin dapat meningkatkan luka atau peradangan pada hati. Level penyerapan senyawa xenobiotic yang tinggi atau terus-menerus akan menyebabkan pembengkakan hati, sehingga proses metabolisme terganggu.

Mikotoksin (aflatoksin B1) yang masuk dalam tubuh akan menuju hati. Aflatoksin B1 akan mengalami biotranformasi menjadi senyawa yang lebih aktif, serta dapat mengikat protein dan DNA, sehingga menyebabkan toksisitas, bahkan kanker apabila terjadi mutasi. (Sumber: diadaptasi dari Diaz dan Murcia., 2011 dan Dhanasekaran, 2011)

Keempat, bebas untuk memunculkan prilaku normal ternak (freedom to express normal behaviour). Sering kali pakan ternak ruminansia hanya berkonsentrasi pada bahan pakan dengan energi tinggi dan mudah terdegradasi dalam rumen untuk mencapai produktivitas yang diharapkan. Namun kekurangan serat dalam pakan akan berdampak terhadap penurunan perilaku remastikasi. Remastikasi adalah prilaku normal ternak ruminansia dan bermanfaat untuk menghasilkan saliva dengan kandungan senyawa bikarbonat (pH 8,4) yang berperan sebagai bufer untuk menjaga kestabilan pH rumen. Oleh sebab itu, pemberian pakan ternak ruminansia tentu harus memperhatikan ketersediaan serat sehingga perilaku normal ternak tetap dapat diekspresikan.

Kelima, bebas dari ketakutan dan stres (freedom from fear and distress). Pemberian pakan yang terbatas akan memunculkan kondisi stres pada ternak, selain itu pengalaman konsumsi pakan yang menyebabkan penyakit atau kondisi tidak nyaman akan terekam dalam memori ternak dan berakibat pada ketakutan. Perubahan pakan (baik bentuk maupun kandungan nutrien) sering kali berdampak pada stres ternak, sehingga menyebabkan penurunan konsumsi pakan.

Konsep pemenuhan nutrien yang tepat (precision nutrition) pada ternak tidak hanya dibutuhkan untuk mendapatkan produktivitas yang tinggi secara efisien, namun juga untuk mencapai kesejahteraan ternak. Isu feed additive untuk meningkatkan imunitas, kesehatan, kinerja saluran cerna dan produktivitas ternak juga memiliki andil besar dalam mencapai kesejahteraan ternak, terlebih setelah adanya larangan penggunaan antibiotik pada pakan ternak oleh pemerintah (Peraturan Menteri Pertanian No. 14/2017). Oleh sebab itu, orientasi pemberian pakan pada ternak saat ini harus berubah, tidak hanya sekedar mengejar produktivitas semata, akan tetapi harus memperhatikan dan mengedepankan keselamatan serta perilaku ternak. Munculnya ekspresi perilaku alamiah ternak, menjadi parameter mendasar bahwa lingkungan (termasuk pakan) sudah mendukung dalam mencapai kesejahteraan ternak.

Mengapa Menerapkan Kesejahteraan Ternak dalam Industri Peternakan?
Beberapa dasawarsa ini, isu kesejahteraan ternak mendapatkan perhatian lebih oleh berbagai pihak. Negara maju seperti Autralia, Eropa, dan Amerika sangat ketat dalam penerapan sistem tersebut. Penerapan kesejateraan hewan dalam industri peternakan akan memberikan dampak positif bagi industri meliputi: 1) Peningkatan keuntungan karena produktivitas ternak tercapai secara optimal. 2) Pengembangan pasar penjualan produk asal ternak yang dihasilkan dari peternakan yang menerapkan sistem kesejahteraan hewan. 3) Menjadi produsen pilihan konsumen yang peduli terhadap isu kesejahteraan hewan, keamanan dan kualitas pangan, kesehatan manusia, serta lingkungan.

Di Indonesia, Undang-Undang No. 18/2009 Pasal 1 ayat 42 menjadi dasar hukum kesejahteraan hewan. Akan tetapi kesadaran masyarakat Indonesia terhadap isu kesejahteraan hewan masih menjadi tantangan yang besar. Kesejahteraan ternak atau hewan sebenarnya sesuatu yang sangat mungkin untuk dipahami dan diterapkan, asalkan kita mau merefleksikan lima prinsip kebebasan tersebut pada diri kita sendiri, sebagai sesama makhluk Tuhan.

Pada dasarnya, pemenuhan hak asasi pada ternak maupun manusia tidak terlalu berbeda, hanya penerapannya yang masih sulit. Sebagai manusia kita lebih sering menuntut hak daripada melakukan kewajiban. Begitu juga sebagai peternak, kita lebih sering menuntut produktivitas ternak yang tinggi, namun sering melupakan kewajiban kita untuk menyejahterakan ternak. Sepertinya memang benar, saat ini ternak adalah mesin penghasil produk pangan yang dituntut untuk terus berproduksi. ***


Ditulis oleh:
Muhsin Al Anas
Dosen Fakultas Peternakan UGM

OBAT ASAL TUMBUHAN BANTU ATASI KECACINGAN

Salah dua dari obat asal tumbuhan untuk membantu mengobati kecacingan. (Foto: Istimewa)

Kecacingan merupakan penyakit yang disebabkan oleh infestasi parasit cacing yang bisa menyerang manusia maupun hewan yang dapat bersifat zoonosis. Lokasi penyerangan bisa di saluran pencernaan, jantung, ginjal, mata, otak, dan lain-lain.

Pada manusia, cacing yang sering ditemukan di antaranya cacing tambang (Ancylostomum sp.), cacing gelang (Ascaris sp.), cacing pita (Taenia sp.). Penularan biasanya disebabkan oleh tertelannya telur cacing yang kemudian menetas dan cacing pun tumbuh dewasa seiring berjalannya waktu.

Gejala dari kasus kecacingan adalah sakit perut hingga diare, mual, muntah, badan terasa lemas, rasa gatal pada anus, berat badan menurun drastis, gangguan pencernaan, terkadang buang air besar berdarah, perut buncit, dan diikuti nafsu makan menurun.

Dewasa ini jika ada kasus kecacingan, sering diberikan obat kimiawi dan jarang menggunakan obat berasal dari tumbuhan atau bahan nabati. Bahkan di pakan ternak pun belum banyak menggunakan bahan nabati.

Kali ini akan disampaikan pemakaian obat cacing yang berasal dari bahan nabati yang dapat digunakan sebagai terapi atau pencegahan untuk manusia maupun hewan/ternak:

• Bawang putih mengandung asam amino yang memiliki sifat anti-parasit, juga dapat membunuh mikroba di dalam tubuh secara cepat.

• Buah mangga merupakan buah favorit banyak orang, karena rasanya yang manis dan menyegarkan. Di sisi lain, kulit mangga yang awalnya dibuang sebagai limbah ternyata dapat digunakan sebagai obat cacing karena mengandung AHA (Alpha Hydroxy Acid) yang bersifat antel mintik dan mampu membunuh bakteri dalam tubuh, yaitu pada kelompok asam alaminya. Jika diberikan untuk manusia, cukup merebus kulit mangga yang sudah dicuci bersih, lalu minum air rebusannya setiap hari sampai cacing keluar dari tubuh. Sedangkan untuk ternak, kulit mangga diolah bersama bahan pakan lainnya.

• Biji labu terdapat asam amino, senyawa berberin, asam lemak, palatine, cucuritine, cucurbitacin yang dapat melumpuhkan cacing di dalam perut dengan melepaskannya dari dinding usus dan mengeluarkannya melalui feses. Menurut International Journal of Molecular Sciences pada 2016, biji labu dapat membunuh parasit yang bersarang di dalam usus. Biji labu dikeringkan lalu dibuat serbuk menjadi kapsul atau diseduh dengan air hangat, sedangkan untuk ternak bisa dicampurkan dalam pakan.

• Biji pepaya yang sudah matang mengandung hentriacontane, carpaine, benzyl isothiocyanate, caricin, dan benzyl thiourea yang berperan sebagai senyawa pembunuh parasit. Mampu menurunkan risiko peradangan di dalam usus yang disebabkan oleh telur cacing dan cacing dewasa. Pada hewan ternak, biji papaya kering dapat dicampurkan pada bahan baku pakan.

• Daun pepaya juga mampu mengatasi penyakit kecacingan. Untuk terapi manusia, cuci selembar daun pepaya dan 15 gram akar pohon bunga melati sampai bersih, lalu rebus bersama 600 ml air. Didihkan air sampai terjadi perubahan warna dan berkurang hingga 50%. Air rebusan tersebut diminum dua kali sehari untuk hasil optimal. Selain membantu mengatasi kecacingan, air rebusan daun pepaya juga mampu mengobati penyakit pencernaan lainnya seperti diare, perut kembung, sembelit, peradangan usus, sakit ulu hati dan mual yang diakibatkan infeksi bakteri. Untuk ternak, campurkan daun papaya kering pada bahan baku pakan dalam jumlah secukupnya. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan komposisinya.

• Wortel kaya akan vitamin A yang bagus untuk kesehatan mata juga bisa membantu mengatasi penyakit kecacingan. Untuk manusia, lima buah wortel diiris dan dihaluskan sampai sarinya keluar. Diminum setiap pagi saat perut masih kosong. Untuk ternak, wortel bisa ditambahkan saat pembuatan pakan.

• Jahe telah dijadikan obat alami untuk berbagai penyakit. Senyawa yang disebut dengan gingerol dapat meningkatkan kesehatan pencernaan dan membantu menghilangkan cacing dalam usus.

• Cengkeh mengandung senyawa eugenol yang merupakan agen antibakteri yang kuat. Cengkeh berperan sebagai zat germicidal dan antelmintik dapat memicu penghancuran parasit usus, termasuk larva maupun telurnya. Konsumsi larutan ini secara teratur dapat membantu menghancurkan cacing usus, larva, dan telurnya. Hanya diperlukan 2-3 siung cengkeh ke dalam secangkir air yang dididihkan selama lima menit dan disaring.

• Minyak jarak organik atau biji jarak dapat digunakan sebagai obat kecacingan, karena memiliki sifat laksatif yang kuat. Minyak ini dapat meningkatkan sekresi dari lendir usus apabila diminum bersama air hangat, yang dapat memaksa keluar racun dan parasit yang ada di dalam pencernaan.

• Kunyit mengandung zat curcumin memberikan banyak manfaat, termasuk kemampuan menyingkirkan cacing usus. Curcumin memiliki sifat antelmintik dan antimikrobial.

• Cabai bubuk mengandung zat capsaicin yang membantu membunuh parasit di dalam saluran pencernaan. Cabai juga dapat meningkatkan kerja pencernaan yang membuat proses penyingkiran cacing usus lebih mudah.

• Daun mimba membantu membunuh dan menghilangkan parasit dari dinding usus. Hal ini karena terdapat kandungan sifat anti-parasitik.

• Kayu manis dapat meningkatkan suhu di dalam usus, sehingga parasit sulit untuk bertahan. Hal ini juga dapat meningkatkan aktivitas pencernaan dan membuat ekskresi parasit lebih mudah.

• Lidah buaya adalah salah satu solusi terbaik untuk mengobati cacing usus, mempunyai efek pencahar yang membantu membersihkan semua racun serta parasit dari perut.

• Biji anggur mengandung oligomeric proanthocyanidin complexes (OPCs) yang memberikan sifat antimikrobial yang dapat membantu menyingkirkan cacing usus.

• Biji lemon dapat menghilangkan parasit dari perut dengan cara menghambat aktivitas cacing karena adanya kandungan vitamin C.

Obat anti-parasit nabati yang telah dipaparkan di atas dapat mempercepat proses pembersihan usus, sehingga sangat membantu mengeluarkan cacing dari dalam pencernaan.

Kendati demikian, masih diperlukan penelitian lebih lanjut sebagai bahan campuran pakan ternak guna pengganti antelmintik berasal dari bahan kimiawi. Mungkin peternak bisa mencoba sendiri agar pengeluaran cost untuk obat-obatan bisa ditekan.

Sebagai langkah pencegahan cacingan pada manusia, dapat memperhatikan hal di antaranya, mencuci tangan dengan sabun sebelum dan sesudah makan, maupun dari toilet, hindari mengonsumsi ikan dan daging mentah/setengah matang, cuci dan kupas buah dan sayuran sebelum dimasak, sterilkan peralatan yang mungkin berhubungan dengan daging, hindari kontak langsung dengan tanah, dan selalu membawa pembersih tangan. ***


ARTIKEL TERPOPULER

ARTIKEL TERBARU

BENARKAH AYAM BROILER DISUNTIK HORMON?


Copyright © Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan. All rights reserved.
About | Kontak | Disclaimer