-->

AYAM BERAK HIJAU, PENYEBAB DAN PENANGANANNYA

Ayam berak hijau dan cair dapat menjadi indikasi bahwa ayam mengalami stres (termasuk heat stress), gangguan nutrisi, atau sakit.

Salah satu penyakit yang menyerang ayam dengan gejala berak hijau adalah kolera, yang juga sering disebut dengan penyakit berak hijau. Kolera menyerang semua umur dan bisa berjangkit karena kandang ayam kotor dan lembab, cuaca ekstrim, dsb.

Penyakit ini termasuk mudah menular baik melalui kontak langsung maupun tidak langsung. Jadi penularan bisa terjadu melalui pakan, minum, peralatan, hingga hewan liar.

Jika ayam dicurigai terkena kolera maka hubungi dokter hewan secepatnya untuk mendapatkan penanganan medis. Isolasi ayam yang bergejala, jika ayam mati kubur sejauh-jauhnya dari kandang.

Kemudian ikuti langkah-langkah pengobatan yang disarankan dokter hewan agar pengobatan dilakukan secara tuntas. Kalau tidak maka ayam yang sembuh bisa menjadi carrier.

Biosekuriti harus diterapkan dengan lebih baik, kebersihan benar-benar dijaga, dan berantas hewan pembawa penyakit seperti tikus dan lalat. Prosedur istirahat kandang termasuk disinfeksi kandang harus benar-benar dipatuhi.

Biosekuriti sangat penting dan perlu diterapkan dengan ketat. Agar penyakit tidak mudah masuk dan menular ke kandang.

Jika ternyata ayam terkena heat stress maka segera benahi ventilasi kandang. Cek apakah ABK sudah membuka/tutup tirai dengan benar. Cek apakah kipas bekerja dengan baik, sudah cukup jumlahnya, sudah sesuai target kinerjanya. Cek semua peralatan terkait suhu dan kelembaban apakah bekerja dengan baik.

Jika ayam kekurangan nutrisi segera perbaiki dengan memberikan pakan bernutrisi lengkap seimbang sesuai kebutuhan dan fase pertumbuhan ayam. Penyimpanan pakan juga harus dilakukan dengan baik agar tidak mengalami kerusakan yang tentunya akan menurunkan kualitas pakan.

Jika ayam terkena penyakit lain maka yang terbaik adalah segera hubungi dokter hewan. Mendiagnosa dan mengobati sendiri ayam yang sakit memang terkesan lebih murah. Tapi kemungkinan gagalnya cukup tinggi dan bisa mengorbankan profit apalagi jika peternakannya mempunyai skala yang cukup besar.

PENYAKIT ASITES PADA AYAM: PENYEBAB, GEJALA & PENANGANAN

asites pada ayam

Asites, yang sering juga disebut sebagai busung lapar, merupakan salah satu penyakit yang dapat menyerang ayam, baik broiler maupun layer. Meskipun penyakit ini tidak menular antar ayam, keberadaannya dapat menimbulkan kekhawatiran di kalangan peternak karena dampak yang ditimbulkannya.

Apa Itu Asites?

Asites pada ayam adalah sebuah kondisi dimana terjadi penumpukan cairan di dalam rongga perut, yang menyebabkan perut ayam terlihat membesar. Asites tidak hanya membuat perut ayam membesar, namun juga bisa mengganggu kesehatan dan produktivitas ayam.

Penyakit ini lebih sering menyerang ayam broiler. Namun ayam layer juga tidak luput dari risiko. Pada ayam layer, asites dapat menghambat produksi telur karena proses keluarnya telur dari tubuh ayam menjadi terganggu.

Meskipun potensi kasus asites pada ayam tidak tergolong tinggi, keberadaannya tetap perlu diwaspadai. Penyakit ini bisa menyebabkan kematian pada ayam, walaupun angka kematian yang diakibatkannya juga tidak tinggi.

Penyebab Asites

Salah satu penyebab utama asites adalah penyakit pernapasan yang mengakibatkan hipoksia atau kekurangan oksigen. Ayam yang mengalami kesulitan bernapas karena penyakit pernapasan akan mengalami penurunan kadar oksigen dalam darah. Kondisi ini memaksa jantung bekerja lebih keras untuk memompa oksigen ke seluruh tubuh, yang dapat berujung pada pengembangan asites jika tidak segera ditangani.

Genetika ayam broiler yang dirancang untuk pertumbuhan cepat juga berkontribusi terhadap risiko asites. Pertumbuhan yang cepat ini memerlukan metabolisme tinggi dan konsumsi oksigen yang besar.

Akibatnya, jantung harus bekerja lebih keras untuk memenuhi kebutuhan oksigen dan metabolisme tersebut. Dalam jangka panjang, kondisi ini dapat mengurangi efisiensi kerja jantung, menyebabkan pembengkakan jantung, dan bahkan menekan paru-paru. Terjadi pembendungan pada liver, sehingga cairan dari liver merembes ke dalam rongga perut.

Suhu kandang yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat mempengaruhi kesejahteraan ayam dan meningkatkan risiko asites. Suhu yang tidak sesuai memaksa ayam untuk menyesuaikan diri dengan cara yang dapat menekan sistem pernapasannya dan, pada akhirnya, memperberat beban kerja jantung.

Manajemen pakan yang tidak tepat, seperti pemberian pakan tinggi protein dan garam, juga dapat menyebabkan asites. Pakan dengan kandungan garam yang tinggi dapat menyebabkan retensi air, sedangkan protein berlebih membutuhkan lebih banyak metabolisme dan oksigen. Kedua kondisi ini meningkatkan risiko terjadinya asites pada ayam.

Gejala Asites

Perut yang membesar merupakan gejala utama dan paling mudah dikenali dari asites. Pembesaran perut ini disebabkan oleh penumpukan cairan dalam rongga perut.

Selain perut yang membesar, ada beberapa gejala lain yang harus diperhatikan, termasuk:

  • Kehilangan nafsu makan. Ayam yang menderita asites sering kali menunjukkan penurunan atau kehilangan selera makan.
  • Bulu kusam. Penampilan bulu yang kusam dan tidak terawat bisa menjadi indikasi awal bahwa ayam tidak dalam kondisi optimal.
  • Lesu. Ayam dengan asites seringkali terlihat lesu dan kurang energik.
  • Kesulitan bernapas. Penumpukan cairan dalam perut dapat menekan organ-organ lain, termasuk paru-paru, sehingga menyulitkan ayam untuk bernapas.
  • Kesulitan berjalan. Pembesaran perut dapat mengganggu kemampuan ayam untuk berjalan secara normal.
  • Bercak kebiruan di kulit kepala. Ini bisa menjadi tanda hipoksia atau kekurangan oksigen, yang sering terjadi pada ayam dengan asites.
  • Kematian mendadak. Dalam kasus yang parah, asites dapat menyebabkan kematian mendadak tanpa peringatan sebelumnya.
  • Kulit kemerahan, gelisah.

Penanganan Asites

Asites pada ayam memang tidak dapat diobati. Tapi dapat dicegah dengan cara-cara berikut:

  • Biosecurity yang baik mencegah masuknya patogen yang bisa menyebabkan penyakit pernapasan.
  • Sirkulasi udara yang baik membantu menjaga keseimbangan oksigen dan suhu yang sesuai, mengurangi risiko hipoksia dan stres pada ayam.
  • Berikan pakan yang seimbang, dengan memperhatikan kandungan garam dan protein.
  • Mengontrol kepadatan kandang memastikan bahwa setiap ayam memiliki cukup ruang untuk bergerak, makan, dan bernapas dengan baik, sehingga mengurangi stres dan mendukung kesehatan yang lebih baik.
  • Melakukan vaksinasi terhadap penyakit pernapasan adalah langkah proaktif dalam mencegah asites.
  • Menggunakan DOC yang berasal dari indukan sehat dan dari hatchery yang mematuhi standar biosecurity tinggi dapat mengurangi risiko penyakit, termasuk penyakit yang dapat menyebabkan asites.

PENCEGAHAN PENYAKIT PENCERNAAN UNTUK MEMBANTU OPTIMALISASI PRODUKTIVITAS AYAM

Kesehatan saluran cerna akan berkorelasi positif terhadap pertumbuhan tubuh ayam, termasuk juga pertumbuhan organ yang berperan dalam sistem imun ayam. (Foto: Istimewa)

Kinerja saluran pencernaan memiliki peran krusial dalam pencapaian performa produksi. Sistem pencernaan berperan mencerna makanan dan menyerap nutrisi esensial. Nutrisi yang diserap tubuh inilah yang berperan dalam pertumbuhan dan produktivitas ayam sebagai penghasil daging dan telur.

Kesehatan saluran cerna akan berkorelasi positif terhadap pertumbuhan tubuh ayam, termasuk juga pertumbuhan organ yang berperan dalam sistem imun ayam. Sistem imun yang berkembang baik dapat membantu ayam dalam mengatasi permasalahan infeksi penyakit di lapangan. Efeknya jelas saat terjadi penyakit maka produktivitas akan menurun. Melihat hal tersebut untuk mencapai performa produksi ayam yang optimal, kesehatan saluran cerna pastinya menjadi faktor krusial untuk diupayakan.

Menjaga kesehatan saluran cerna dari berbagai penyakit berbahaya penting untuk dilakukan. Secara umum, berbagai penyakit berbahaya yang bisa mengganggu saluran pencernaan adalah sebagai berikut:

Clostridium perfringens: Penyebab necrotic enteritis, rentan menyerang ayam broiler umur 2-5 minggu, sedangkan pada ayam petelur biasanya rentan umur 3-6 bulan. Serangannya mengganggu terutama di usus kecil yang menjadi rapuh dan berisi gas. Lapisan usus dilapisi oleh lapisan pseudomembran berwarna kuning. Ayam menjadi tidak nafsu makan dan diare.

Escherichia coli (E. coli): Penyebab colibacillosis yang dapat menyerang unggas pada berbagai tingkatan umur, tetapi lebih banyak terjadi pada ayam muda terutama umur 2-4 minggu. Bersifat oportunistik, infeksi yang hebat pada saluran pencernaan menyebabkan hemoragi petekie pada submukosa dan subserosa, gastritis, dan enteritis. Ayam menjadi lesu, ompalitis, oedema, dan jaringan sekitar pusar lembek.

• Newcastle disease: Paramyxovirus, ayam umur muda memiliki kerentanan yang lebih tinggi dibanding ayam dewasa. Tipe velogenik viscerotropik menyebabkan gangguan organ saluran cerna. Tipe mesogenik memiliki tingkat kematian yang lebih rendah, namun hambatan pertumbuhan dan penurunan produksi dapat terjadi. Gangguan organ pencernaan seperti perdarahan bintik (petekie) pada proventrikulus, nekrosa pada usus, dan juga perdarahan pada secatonsil.

• Gumboro: Virus RNA dari genus Avibirnavirus. Ayam muda terutama umur 3-6 minggu memiliki kerentanan yang tinggi. Virus ini sebenarnya lebih berdampak pada sistem kekebalan tubuh karena target utamanya adalah sel pre-B pada bursa fabrisius sehingga menyebabkan terjadinya imunosupresif. Imunosupresif yang ditimbulkan akan meningkatkan kepekaan ayam terhadap agen patogen lainnya. Gangguan organ pencernaan dapat dilihat dari ditemukannya perdarahan pada mukosa dekat pertautan antara proventrikulus dengan ventrikulus.

Inclusion body hepatitis: Adenovirus dari famili Adenoviridae. Ayam muda umur 4-10 minggu. Perubahan anatomi organ lebih terfokus pada hati, dimana hati tampak membengkak, berwarna kuning kecokelatan, terdapat bercak, perdarahan di bawah membran, serta konsistensi terasa lebih lunak.

Helicopter disease: Virus utama yang menyebabkan penyakit ini di Indonesia adalah Reovirus. Rentan terhadap anak ayam terutama broiler. Anak ayam yang terinfeksi helicopter disease menunjukkan laju pertumbuhan yang lambat pada umur 5-7 hari sehingga bobot badan rendah. Selain itu, banyak ditemukan tungkai bulu sayap primer yang patah. Perubahan patologi anatomi pada organ pencernaan yang dapat teramati adalah peradangan pada usus dan proventrikulus, usus tampak berdilatasi dan pucat.

Pencegahan utama untuk melindungi berbagai penyakit pencernaan ini dapat dilakukan dengan... Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Januari 2024.

MENJAGA AGAR PENYAKIT TIDAK KEMBALI

Biosekuriti harus selalu diterapkan secara ketat. (Foto: Istimewa)

Jika bicara prediksi tentunya tidak akan 100% akurat. Semua masih tergantung pada Tuhan Yang Maha Esa yang. Namun begitu, tidak ada salahnya memperkirakan dan sedikit “meramal” apa yang akan terjadi di tahun depan sembari mengambil ancang-ancang agar lebih siap.

Jangan Lengah dengan Penyakit Residivis
Tony Unandar selaku konsultan perunggasan melihat selama ini penyakit unggas yang terjadi di lapangan masih itu-itu saja, berbeda musim memang penyakitnya juga berbeda, tetapi penyakit yang muncul tetap sama.

“Kalau bisa dibilang kita masih berkutat dengan yang lama dan monoton begitu-begitu saja dan faktor yang sangat genting untuk diperbaiki adalah pola pemeliharaan dari peternak kita,” kata Tony.

Jikalau tidak ada upaya perbaikan dalam hal ini sesegera mungkin, bukan hanya kasus penyakit yang terus berulang akan terjadi, tetapi tingkat keparahannya maupun jenis penyakit baru akan bertambah di masa depan.

“Saya beri contoh yang simpel, pernah lihat panen di kandang semuanya langsung diangkut? Enggak kan? Jangankan di peternakan kecil, yang besar juga ada yang begitu. Padahal bagusnya all in all out. Lalu kira-kira berapa persen peternakan di Indonesia ini yang biosekuritinya baik? Mayoritas jelek atau baik? Saya tanya begitu saja kita langsung tersenyum kecut,” ucap Tony kepada Infovet.

Tony juga berujar bahwa sebaik-baiknya obat baru yang ditemukan, sebaik-baiknya riset di bidang penyakit hewan, dan secanggih-canggihnya teknologi berkembang, bila tidak dibarengi dengan... Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Desember 2023.

Ditulis oleh:
Drh Cholillurahman
Redaksi Majalah Infovet

CURIGA AYAM STRES? BEGINI INDIKATORNYA

Faktor performa produksi dan pertumbuhan ayam akan sangat baik jika ayam merasa nyaman dan terhindar dari stres. (Foto: Dok. Infovet)

Layaknya manusia, hewan ternak khususnya ayam juga dapat mengalami stres. Bahkan beberapa pakar menyatakan bahwa ayam ras kekinian, meskipun memiliki performa produksi yang tinggi, juga memiliki kecenderungan lebih mudah stres.

Seiring dengan berkembangnya zaman dan teknologi, dunia pembibitan ayam ras pun ikut berkembang. Bayangkan pada 1970-1980-an, ayam broiler mencapai bobot badan 1 kg setelah melalui sekitar 70-80 hari pemeliharaan. Namun kini, ayam broiler dapat mencapai bobot yang sama bahkan lebih hanya dalam kurun waktu 30 hari.

Namun begitu diakui bahwasanya tendensi ayam broiler kekinian terhadap cekaman dan stres cenderung tinggi. Kondisi stres merupakan hal penting yang harus diketahui oleh dokter hewan, hal ini karena stres dapat melemahkan sistem imun ayam dan akan berimbas panjang ke depannya. Oleh karena itu, faktor performa produksi dan pertumbuhan ayam akan sangat baik jika ayam merasa nyaman dan terhindar dari stres.

Sebagaimana diketahui bersama, banyak sekali faktor penyebab stres, antara lain fisiologis, nutrisi, lingkungan, suhu dan iklim, sosial, fisik, serta tekanan psikologis. Secara teknis, hormon kortikosteron dilepaskan oleh kelenjar adrenal ketika ayam menghadapi stres.

Hal ini sebenarnya membantu ayam mengatasi stres, tetapi pada saat yang sama menyebabkan efek yang tanpa disadari mempengaruhi tubuh ayam. Setiap kali ayam berada dalam kondisi stres, ada pelepasan glukosa yang cepat ke dalam darah yang mengakibatkan penipisan glikogen atau cadangan gula yang tersimpan di hati dan otot, kemudian terjadi peningkatan pernapasan, perubahan sistem hormon yang menyebabkan perubahan kimia seperti perubahan tingkat pH di usus yang pada gilirannya mengganggu keseimbangan mikroflora di usus, sehingga menyediakan lingkungan yang cocok untuk beberapa jenis mikroba yang berpotensi mengakibatkan penyakit.

Peningkatan hormon stres juga mendorong pembentukan dan peningkatan radikal bebas dalam tubuh. Radikal bebas bereaksi dengan oksigen sehingga suplai oksigen dalam tubuh terganggu, tentunya ini sangat merugikan. Walau banyak yang mengetahui hal ini, namun masih tak sedikit yang kebingungan bagaimana mengidentifikasi stres berdasarkan kondisi fisik ayam.

Mengenali Tanda Stres
Secara umum kondisi visual yang terjadi pada ayam stres yakni terjadi perubahan pada bulu sayap dan bentuk kotoran. Sangat penting bagi peternak dan dokter hewan untuk dapat mengenali tanda stres dalam mengevaluasi tata cara pemeliharaan apakah sudah cukup nyaman bagi ayam.

Mengapa perubahan bulu bisa dijadikan indikator kondisi ayam sedang mengalami stres?

• Pertumbuhan bulu berlangsung sangat cepat dan mudah dilihat (bulu sayap).

• Komponen bulu sebagian besar adalah protein (β-keratin).

• Perubahan fisik bulu yang abnormal menggambarkan alokasi nutrisi protein dalam keadaan tertentu (kondisi stres). Tentunya stres akan menimbulkan “cost” nutrien tertentu. Dalam hal ini alokasi protein yang seharusnya digunakan untuk pertumbuhan bulu akan dialokasikan untuk hal lain seperti sistem imun ayam, terlebih bila saat muncul cekaman/stres.

Karakteristik bulu sayap pada ayam yang normal sehat tanpa mengalami stres akan terlihat rapih dengan struktur bulu yang utuh, tanpa kerusakan, bersifat kedap air dan tidak pecah. Setiap kali ayam yang mengalami kondisi stres berat, akan terlihat “stress marking” pada bulu (terutama di bagian vane). Stress marking berawal dari ujung bulu, hal ini akan bersifat permanen dan membekas selama beberapa waktu sesuai umur ayam.

Jika ayam hanya mengalami satu kondisi stres, maka hanya akan muncul satu stress marking, begitupun jika ayam mengalami beberapa kali kondisi stres, maka stress marking yang muncul juga lebih dari satu alias multiple. Penilaian signifikansi stress marking dilakukan dengan metode sampling kira-kira 10-20 ekor ayam. Jika dari sampel tadi ditemui 50% atau lebih stress marking, maka dapat disimpulkan kondisi stres signifikan terjadi.

Namun jika kurang dari 50%, maka dapat dikatakan kondisi stres masih dapat ditoleransi. Meskipun dibutuhkan perbaikan dalam hal teknis manajemen pemeliharaan, seperti membuat suhu dan menjadi lebih stabil sesuai standar dan perbaikan densitas kandang. Yang lebih baik adalah jika tidak ditemukan sama sekali stress marking, maka dapat dikatakan manajemen pemeliharaan yang diterapkan sudah baik dan benar.

Berkaca pada kenyataan di lapangan, secara umum biasanya ada saja individu ayam yang bereaksi terhadap kondisi tertentu, dimana sebagaian ayam lainnya tidak meresponnya sebagai kondisi cekaman/stres. Sehingga acuan jumlah sampel dalam mengidentifikasi hadirnya cekaman stres sangat penting diperhatikan.

Sebagai pertimbangan, stress marking yang muncul diumur 7-10 hari menunjukan manajemen brooding yang belum baik dan harus diperbaiki pada periode selanjutnya. Jika ayam tidak menunjukan stress marking diumur tersebut, maka manajemen brooding yang diaplikasikan sudah baik.

Bentuk Fisik Stress Marking, Seperti Apa?
Di bawah ini sedikit penulis jabarkan bentuk fisik bulu pada ayam yang mengalami stres alias stress marking:

• Jika stress marking berbentuk garis zona kosong akibat struktur hooklet, “barbule” dan “barb” tidak tumbuh sempurna. Hal ini masuk pada kondisi stres derajat sedang. Jika hanya terlihat garis zona kosong tipis atau samar, berarti ayam telah mengalami stres ringan. Sedangkan jika terlihat garis zona kosong lebar, berarti ayam telah mengalami kondisi stres sedang.

• Pada stress marking berbentuk segitiga kosong seperti dipotong pada bagian vane, bentukan ini dapat dikatakan bahwa ayam berada dalam kondisi stres derajat berat.

• Sedangkan jika stress marking berbentuk pecah-pecah layaknya serpihan, dimana antar struktur barbules tidak membentuk ikatan dengan barbules lainnya, artinya ayam mengalami stres yang disertai problem kesehatan atau kondisi sakit.

(A) Ayam mengalami kondisi stres karena masalah kesehatan/penyakit. (B) Ayam berada dalam kondisi stres berat (terdapat bulu-bulu yang patah). (C) Ayam mengalami stres pada minggu pertama akibat kegagalan manajemen brooding.

Deteksi Dini = Bermanfaat
Dengan melakukan identifikasi dini stres melalui bulu, peternak dapat melakukan evaluasi program pelaksanaan pemeliharaan ayam dikandangnya. Jika ditemukan banyak stress marking pada bulu, berarti ada hal yang harus segera dikoreksi agar pertumbuhan ayam tidak mengalami gangguan.

Sekali lagi penulis ingatkan bahwa penyebab stres di kandang harus diketahui oleh peternak, anak kandang, dan dokter hewan penanggung jawab kandang. Jika dapat mengidentifikasinya, maka dapat menantisipasi langkah selanjutnya. Begitupun sebaliknya, ketidakpahaman tentang kondisi stres yang terjadi akan berpotensi menyebabkan masalah kesehatan pada ayam.

Jangan lupa pula melakukan monitoring secara terus-menerus dan senantiasa mengevaluasi tata laksana pemeliharaan demi menjamin keberhasilan dalam usaha ternak ayam. ***

Oleh: Drh Jumintarto Oyiem, Praktisi Perunggasan
Dirangkum oleh: Drh Cholillurahman (Redaksi Majalah Infovet)

JANGAN BIARKAN GUMBORO MERAJALELA

Perdarahan otot paha salah satu ciri Gumboro. (Sumber: Hari Wahjudi)

Infectious Bursal Disease (IBD) atau Gumboro masih menjadi momok menakutkan bagi peternak Indonesia. Masalahnya, Gumboro memiliki tendensi tinggi dan sering berulang. Penyakit yang disebabkan Birnavirus ini dapat menular melalui vektor dan mengakibatkan imunosupresif, sehingga memungkinkan penyakit lain untuk ikut menyerang.

“Rajin” Menyerang Ternak
Technical Service Manager PT Boehringer Ingelhieim Indonesia, Drh Titis Wahyudianto, dalam sebuah webinar tentang Gumboro menggambarkan betapa menakutkannya penyakit ini. Gumboro menyerang dengan akut, sangat virulen dan mengakibatkan imunosupresi pada penderitanya.

Menurut Titis, Gumboro juga sangat kerasan dan dapat bertahan di lingkungan kandang selama 50-120 hari pasca infeksi. Bahkan pakan yang tercemar oleh virus ini masih dapat menginfeksi sampai 60 hari pasca terjadinya outbreak.

“Serangan Gumboro sifatnya akut, siklusnya panjang dan virusnya bisa bertahan lama di lingkungan. Tentunya ini sangat berbahaya kalau tidak segera diatasi, karena mereka mengintai setiap saat,” kata Titis.

Pendapat tersebut diperkuat oleh Technical Consultation and Education PT Medion, Drh Hanin Fadlailul. Berdasarkan data yang berhasil dikumpulkan timnya sejak 2019, Gumboro menjadi penyakit ranking satu yang kerap menyerang ayam broiler dan ranking enam pada ayam petelur. Ia mengatakan, dominasi kasus terjadi pada umur 3-4 minggu.

“Memang butuh banyak upaya agar siklus Gumboro bisa dikendalikan dan peternak harus benar-benar menerapkan manajemen biosekuriti dan pemeliharaan yang baik,” ujar Hanin.
Melumpuhkan Sistem Imun

Veterinary Services Manager PT Ceva Animal Health Indonesia, Drh Fauzi Iskandar, mengingatkan ancaman Gumboro yang menyerang sistem imun ayam. Virus tersebut menyerang… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi November 2021. (CR)

MENGENAL BERMACAM PENYAKIT AYAM BROILER

Penyakit ayam broiler

Drh Magdalyna Srihendrawati, Animal Health Service Outer Island Sreeya Sewu Indonesia, memperkenalkan penyakit-penyakit ayam broiler, pada webinar Manajemen Terbaik Broiler Modern Untuk Performance Yang Optimal, yang diadakan oleh Sreeya pada Jumat 17 September 2021.

Drh Magdalyna Srihendrawati
Drh Magdalyna Srihendrawati

Dengan mengenal secara singkat penyakit ayam broiler terpenting, diharapkan peternak mempunyai dasar pengetahuan. Sehingga tidak terlalu bingung jika ada penyakit yang menyerang farm dan juga mampu mengambil langkah pencegahan.

Dehidrasi 

Sebenarnya bukan penyakit tapi suatu keadaan dimana jika DOC datang waktu ditebar di brooding tidak aktif. Hail itu biasanya karena dehidrasi penyebabnya bisa karena terlalu lama di transportasi, bisa juga karena manajemen misal brooding terlalu tinggi suhunya. Ciri fisik ayam di persendian kaki berwarna merah (redhock), kaki kering.

Segera beri vitamin elektrolit, atau air gula/sorbitol. Juga biasanya dehidrasi menyebabkan kerusakan hati dan ginjal jadi bisa ditambahkan hexamin, fungsinya untuk mengeluarkan asam urat dan mengurangi kebengkakan ginjal.

CRD (Chronic Respiratory Disease)

Disebabkan oleh bakteri mycoplasma gallinarum. Faktor resiko diantaranya karena pergantian musim dan ventilasi buruk. Gejala klinis: trachea berlendir. Pengobatan diberi antibiotik selama 5 hari dan vitamin asam amino.

ND (Newcastle Disease)

Disebabkan oleh paramyxovirus. Gejala klinis ayam lehernya melintir (telo) atau spot merah di usus (pencernaan). Tidak ada obatnya, terapi sifatnya suportif berupa vitamin. Bisa dicegah dengan vaksinasi ND di hatchery.

IBD (Gumboro/Infectious Bursal Disease)

Disebabkan oleh birnavirus. Faktor resikonya antara lain pemanas yang kurang optimal, terpaan angin kencang, dan kutu franky. Terapi sifatnya suportif berupa vitamin, pencegahan dengan vaksinasi IBD di hatchery.

IBH (Inclusion Body Hepatitis)

Disebabkan oleh adenovirus, merupakan penyakit akut yang menyerang ayam muda umur 4-6 minggu. Ditandai dengan kematian tinggi sekitar 10% dengan patologi anatomis hati bercak-bercak hitam, pada kantung jantung ada cairan (hydropericard). Terapi suportif dengan memberikan preparat hepato protektor, multi vitamin. Pencegahannya dengan vaksinasi IBH, sedangkan vektornya adalah kutu franky atau tikus.

Avian Influenza (AI)

Disebabkan oleh virus H5N1, ada 2 jenis low patogenic (kematian rendah) dan high patogenic (kematian tinggi). Patologi anatomi ditemukan ptechiae di lemak jantung dan lemak abdomen/perut. Terapi suportif dengan pemberian vitamin, penanggunalangan dengan vaksinasi AI, dan vektornya kutu franky.

Omphalitis

Penyakit yang berhubugan dengan infeksi kuning telur melalui pusar (umbilicus), menyebabkan kematian tinggi pada minggu pertama. Gejala klinis anak ayam lemas karena nafsu makan turun. Terapi berikan antibiotik 3-5 hari setelah pemberian vitamin. Penyebabnya bisa suhu brooding yang tidak stabil.

Colibasillois/Coliseptichaemia

Infeksi yang disebabkan oleh kuman E coli. Gejala klinis DOC yang omphalitis bisa disebabkan oleh E coli, menyebabkan selaput seperti lemak membungkus organ hati, jantung, dan kantung udara. Gejala klinis tidak terlihat namun menyebabkan pertumbuhan berat badan lambat, kematian, dan penyakit komplikasi pada saluran cerna, pernafasan, yang sulit ditanggulangi. Pengobatan dengan antibiotik 3-5 hari.

Brooding Pneumonia/Aspergillosis

Infeksi yang disebabkan oleh spora jamur Aspergillus spp. Gejala klinis DOC susah bernafas, biasanya menyerang anak ayam yang masih dalam masa brooding (1-3 minggu), karena itu disebut brooding pneumonia. Tidak ada pengobatan, DOC yang terinfeksi diafkir, kandang disanitasi dengan desinfektan. Pencegahan lakukan sanitasi hygiene yang ketat sebelum DOC masuk.

Chicken Anemia Virus (CAV)

Disebabkan oleh virus circoviridae, menyebabkan kematian tinggi pada anak ayam umur 1-2 minggu. Patologi anatomi ada bercak/ptechiae di otot dada dan paha, warna kebiruan pada sayap dan ptechiae pada kelenjar thymus. Tidak ada pengobatan spesifik, anak ayam akan berangsur membaik di umur lebih dari 2 minggu. Bisa ditanggulangi dengan vaksin CAV, biasanya dilakukan di breeding.

Coccidiosis/Diare Berdarah

Disebabkan Parasit emeria spp, menyebabkan diare berdarah dan kematian tinggi. Terapi dengan preparat anti cocci selama 2-3 hari. Pencegahan dengan menjaga kualitas litter agar selalu kering. (NDV)

ARTIKEL POPULER MINGGU INI

ARTIKEL POPULER BULAN INI

ARTIKEL POPULER TAHUN INI

Translate


Copyright © Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan. All rights reserved.
About | Kontak | Disclaimer