Gratis Buku Motivasi "Menggali Berlian di Kebun Sendiri", Klik Disini H9N2 | Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan -->

DUET MAUT AI & IBH PENGHANCUR MASA DEPAN PETERNAK

Ayam layer dengan gejala jengger kebiruan yang  terinfeksi virus H5N1 clade 2.3.2.1. (Istimewa)

Avian influenza (AI) dan Inclusion body hepatitis (IBH) merupakan penyakit fenomenal di tahun 2018 dan diperkirakan masih menjadi momok di tahun-tahun berikutnya. Bagaimana tidak, peternak zaman now dibuat frustrasi dengan kehadiran penyakit tersebut dan seolah-olah peternak justru semakin “teledor” dalam mengelola ayam karena sifat penyakit yang sulit dikendalikan dan menyerang semua tipe kandang, baik kandang terbuka (open house) maupun tertutup (closed house).

Perkembangan penyakit AI sejak ditemukan pertama kali di Indonesia pada 2002 sangat pesat, dan baru-baru ini ditemukan jenis terbaru Low Pathogenic Avian Influenza (H9N2) yang menjadi menjadi ancaman terbesar peternak layer dengan penurunan produksi 90% menjadi 40%. Demikian juga dengan IBH, sejak ditemukan di Indonesia pada 2017 penyakit ini kini telah tersebar ke seluruh Indonesia dengan tingkat mortalitas rata-rata 10-80%.

Avian Influenza
Penyakit ini masih menjadi primadona dan banyak diperbincangkan, tidak hanya di Indonesia tapi di seluruh dunia. Agustus 2017 lalu, pemberitaan tentang teridentifikasinya virus AI H5N1 di Filipina juga tidak luput menjadi perbincangan, sedangkan di Indonesia H9N2 lebih banyak dibicarakan porsinya dibandingkan H5N1 karena ada beberapa laporan baru mengenai teridentifikasinya virus ini di lapangan.

Penyakit AI secara garis besar dikategorikan menjadi dua, yaitu Highly Pathogenic Avian Influenza (HPAI), misal H5N1 dan Low Pathogenic Avian Influenza (LPAI), misal H9N2. 

• HPAI
Sudah lama diketahui bahwa ayam petelur yang mendapatkan serangan virus H5N1 akan mengalami gangguan produksi telur dengan atau tanpa kematian. Variasi gejala dan tingkat kematian yang muncul pada ayam masa produksi sangat tergantung kekebalan ayam, kepadatan virus yang menantang dan kondisi umum ayam.

Virus H5N1 yang akhir ini didominasi clade 2.3.2.1 juga masih menjadi ancaman bagi ayam petelur. Tidak jarang gejala yang muncul hanya penurunan produksi telur tanpa ada kematian, hal ini salah-satunya diakibatkan perlindungan dari program vaksinasi hanya melindungi dari kematian tetapi tidak terhadap penurunan produksi.

Untuk mendapatkan perlindungan yang bagus terhadap tantangan H5N1 di masa produksi, tingkat dan keseragaman kekebalan juga penting. Penggunaan vaksin kill AI H5N1 sangat membantu perlindungannya dan tentu saja didukung dengan antigenic matching dari bibit vaksin yang digunakan.

• LPAI
Salah-satu virus AI yang digolongkan LPAI antara lain H9N2, virus ini pertama kali dilaporkan di kalkun yang mengalami gangguan pernafasan ringan tahun 1966 silam. Di dunia, virus H9N2 dibagi menjadi dua garis keturunan utama, yaitu North America dan Eurasian, sedangkan Eurasian dibagi menjadi tiga, yaitu G1-like, Y280-like dan Y439-like.

Sifat virus ini mayoritas bereplikasi di sel epitel pernafasan dan pencernaan yang bersifat lokal dikarenakan cleveage site yang monobasic. Hal ini yang menyebabkan penyebaran virus... 

Drh Sumarno
Head of AHS Central & Outer Island PT Sierad Produce, Tbk


Selengkapnya baca Majalah Infovet edisi Februari 2019.

Jangan Heboh dan Panik Sikapi Kasus AI (H9N2)

Lakukan investigasi mendalam soal penurunan produksi
yang terjadi pada unggas.
((Sejak merebak di Indonesia pada 2003 lalu, virus Avian Influenza (AI) menjadi momok nomor satu di dunia perunggasan Indonesia. Celakanya, AI yang sekarang mampu menyesuaikan diri dengan keadaan zaman, sehingga semakin merepotkan dunia perunggasan di zaman now, benarkah begitu?))

Selalu membuat heboh dan kepanikan massal. Beberapa tahun belakangan jika diperhatikan pemberitaan media massa terkait AI pastinya semua pihak akan geger. Pergerakan cepat langsung dilakukan dan segala usaha dikerahkan untuk menanggulanginya. Walaupun jarang dilaporkan, AI selalu menjadi topik seksi yang tidak pernah ada habisnya untuk dibahas.

Tahun 2017, virus AI baru ditengarai menjadi faktor utama penurunan produksi telur pada layer di Sulawesi Selatan. Saat itu peternak dikejutkan dengan turunnya nilai hen day dari 90% menjadi 40%. Tanpa sebab yang jelas tiba-tiba virus AI H9N2 langsung dituduh menjadi penyebabnya.

Menegakkan Diagnosis
Sebagai upaya mencari penyebab utama dari penurunan produksi telur yang sangat fantastis tersebut, para ahli di bidang perunggasan melakukan investigasi demi mencari kebenaran akan hal tersebut. Tanpa terkecuali dengan yang dilakukan oleh Guru Besar Fakultas Kedokteran Hewan IPB, Prof I Wayan Teguh Wibawan, kepada awak Infovet ia berbagi pengalaman, data dan fakta yang ia dapatkan di lapangan.

Fakta Pertama yang ia beberkan adalah mengenai keberadan material genetik dari virus H9N2 yang telah terdeteksi pada ternak komersil dan breeding farm yang ada di beberapa daerah di Indonesia. “Memang sudah ada dan terdeteksi, kemarin kita lakukan bersama antara pemerintah dan industri vaksin,” kata Prof Wayan.

Kedua ia juga membeberkan bahwa virus AI H9N2 tersebut juga berhasil diisolasi dan propagasi dari ayam yang mengalami penurunan nilai hen day. Yang lebih mengejutkan lagi, ternyata ditemukan adanya titer antibodi spesifik pada kelompok ayam yang tidak divaksin H9N2. “Nah, kalau dari segi ilmu imunologis kan artinya virus tersebut ada di lingkungan kandang atau dari luar kandang, sehingga menginduksi antibodi spesifik,” ungkapnya.

Fakta Ketiga yakni melihat gejala klinis pada bedah bangkai yang hasilnya menunjukkan adanya kelainan berupa perdarahan organ dan jaringan (seperti kasus H5N1), peradangan pada organ pernafasan (tracheitis, bronchitis, baik ringan maupun berat yang disertai perkejuan), serta peradangan pada folikel dan saluran telur. “Para ahli yakin ini bukan hanya H9N2, karena LPAI tidak sekompleks itu seharusnya. Pasti ini juga ada infeksi campuran dari penyakit lainnya,” kata dia.

Temuan yang dilaporkan oleh Prof Wayan dan para ahli lainnya dilaporkan kepada pemerintah dan kemudian ditindaklanjuti. Dengan menggunakan Uji Postulat Koch ditemukan hasil sebagaimana berikut:

1. Pada infeksi isolat murni dari virus H9N2 tidak ditemukan adanya gejala PA yang berarti, ayam petelur yang digunakan dalam pengujian (SPF) juga tampak sehat.
2. Infeksi isolat virus murni H9N2 dapat menurunkan tingkat produksi telur sekitar 80% sampai jatuh ke level produksi 20%.
3. Penelitian tersebut tadi masih bersifat terbatas. (CR)


Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi 283 Februari 2018.

ARTIKEL POPULER MINGGU INI

ARTIKEL POPULER BULAN INI

ARTIKEL POPULER TAHUN INI

Translate


Copyright © Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan. All rights reserved.
About | Kontak | Disclaimer