Gratis Buku Motivasi "Menggali Berlian di Kebun Sendiri", Klik Disini TANTANGAN BUDIDAYA BROILER MODERN DI MUSIM PENGHUJAN PASCA FREE AGP | Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan -->

TANTANGAN BUDIDAYA BROILER MODERN DI MUSIM PENGHUJAN PASCA FREE AGP

Budidaya broiler modern semakin menuntut kelengkapan dan keseimbangan nutrisi pakan dan juga kenyamanan dalam tata laksana pemeliharaannya. (Foto: Dok. Infovet)

Awal 2018 adalah babak baru industri peternakan Indonesia dalam suatu upaya besar mewujudkan produk peternakan (daging, susu dan telur) yang rendah/minimal residu antibiotik.

Pemerintah telah mengeluarkan regulasi pelarangan penggunaan antibiotik sebagai pemacu pertumbuhan (growth promotor), artinya sudah dua tahun peraturan tersebut diberlakukan, dimonitor dan terus digalakkan agar bisa diimplementasikan dengan baik.

Bahkan baru-baru ini, penggunaan beberapa antibiotik sudah diwacanakan tidak diperbolahkan lagi digunakan di dunia peternakan, baik sebagai imbuhan pakan maupun diberikan melalui injeksi, atau per oral (termasuk lewat air minum). Tinggal menunggu pengumuman resmi dari pihak terkait saja, setelah kajian yang komperhensif dilakukan.

Di sisi lain, tantangan cuaca tidak mudah. Waktu telah berubah, musim telah berganti. Memasuki musim penghujan sama saja dihadapkan pada tantangan penyakit yang sangat berpotensi menggerogoti stamina ayam. Pada saat yang sama pula, potensi genetik ayam broiler modern benar-benar terus “dieksploitasi” sedemikian rupa agar bisa menampilkan ekspresi fenotipe performa terbaiknya. Dipicu untuk tumbuh super cepat secara genetik, dimana tindakan tersebut memberikan konsekuensi yang tidak mudah dalam hal menjaga keseimbangan dan kelengkapan nutrisi pada pakan, menjaga kenyamanan dalam tata kelola pemeliharaan dan meminimalisir dampak negatif dari percepatan pertumbuhannya.

Terkait dengan semua hal tersebut, tulisan ini akan mengupas lebih detail mengenai tantangan budidaya broiler modern di musim hujan pasca bebas AGP (Antibiotic Growth Promotor).

Musim Penghujan dan Tantangan Pertumbuhan
Mundurnya musim hujan kali ini sudah dikonfirmasi ulang oleh BMKG (Badan Meteorologi Klomatologi dan Geofisika), dimana awal musim hujan yang sebelumnya diprediksi terjadi pada November 2019, ternyata mengalami kemunduran menjadi Desember 2019 dengan frekuensi hujan yang bervariasi dan intensitas lemah. Puncak musim hujan akan berlangsung mulai Februari 2020 di wilayah DKI Jakarta. Sementara, puncak musim hujan di wilayah Jawa, Bali, NTB dan NTT diprediksi bakal terjadi pada Februari dan Maret 2020. Sedangkan di wilayah Sumatra sudah terlebih dulu mengalami puncak musim hujan. Contohnya, di beberapa tempat di Sumatra Barat dan Sumatra Utara sudah terdapat laporan banjir dan longsor.

Pada saat musim penghujan, ada beberapa konsekuensi logis yang mustinya disiapkan lebih dini dalam menjalankan aktivitas budidaya broiler modern di kandang, diantaranya... (Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Januari 2020)

Eko Prasetio, DVM
Private Commercial Broiler Farm Consultant

Related Posts

0 Comments:

Posting Komentar

ARTIKEL POPULER MINGGU INI

ARTIKEL POPULER BULAN INI

ARTIKEL POPULER TAHUN INI

Translate


Copyright © Majalah Infovet I Majalah Peternakan dan Kesehatan Hewan. All rights reserved.
About | Kontak | Disclaimer