-->

TIENYEN INTERNATIONAL

TIENYEN INTERNATIONAL

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI MEI 2021

INFOVET EDISI MEI 2021

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

PERAN KRUSIAL DISINFEKSI DAN BIOSEKURITI

On April 19, 2021

Disinfeksi dan biosekuriti akan membatasi masuknya agen penyakit di titik-titik kritis peternakan ayam. (Sumber: rezahygine.com)

Ketika membahas mengenai disinfeksi dan biosekuriti, salah satu pertanyaan yang pasti terlintas adalah sepenting apakah disinfeksi dan biosekuriti untuk dilakukan di peternakan? Pelaksanaan disinfeksi dan biosekuriti jelas memakan biaya dan membutuhkan perhatian yang konsisten, apakah efek yang dihasilkan akan sebanding?

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, harus dilihat kembali dari sifat ternak ayam yang dipelihara. Seperti diketahui bersama bahwa ayam petelur dan pedaging merupakan ayam yang memiliki materi genetik unggul untuk produktivitasnya. Jika dibandingkan dengan beberapa tahun lalu, ayam petelur saat ini dapat menghasilkan telur lebih banyak. Demikian pula ayam pedaging juga dapat memberikan karkas yang lebih besar dalam waktu yang lebih singkat. Hal ini tentunya memiliki konsekuensi, yaitu daya tahan tubuh yang lebih rentan sehingga membuat penyakit lebih mudah masuk dalam tubuh ayam. Beberapa jenis penyakit ayam dan efek kerugian yang ditimbulkan tampak sebagai berikut:

Jenis Penyakit

Tingkat Kematian

Tingkat Penurunan Produksi

Avian Influenza (AI)

≤100%

≤100%

Infectious Bronchitis (IB)

≤75% (terutama pada ayam kecil)

20-50%

Infectious Bursal Disease (IBD)

2-31,8%

5-50%

Infectious Laryngotracheitis

5-70%

1-20%

Newcastle Disease (ND)

0-100%

Tergantung umur ayam dan masuknya infeksi sekunder

Chronic Respiratory Disease

5-40%

Tergantung kondisi lingkungan dan masuknya infeksi sekunder

Aspergillosis

5-20%

Tergantung umur ayam dan tingkat keparahan penyakit

Coryza

0-5%

10-40%

Sumber: Kementerian Pertanian, 2014; Tarmudji, 2005; Tabbu, 2000.


Sumber utama masuknya penyakit ke tubuh ayam adalah dari lingkungan. Lingkungan yang dimaksud dapat berupa peralatan kandang, kandang, halaman lingkungan kandang, transportasi, makhluk hidup lain di area peternakan, maupun daerah di sekitar farm. Agen penyakit akan menempel pada lingkungan dan masuk ke tubuh ayam melalui udara, luka, makanan atau air minum.

Sementara itu diketahui bahwa hampir semua peternak Indonesia menggunakan kandang baterai untuk ayam petelur, yang berarti bahwa ayam petelur tersebut tidak bebas bergerak. Sedangkan pada ayam pedaging, bobot badan yang tinggi juga membuat jenis ayam ini tidak mudah bergerak. Akibatnya adalah ayam akan terpapar dengan apapun kondisi lingkungan yang ada di sekitarnya (terutama pada kandang sistem open house), serta lebih mudah mengalami stres.

Dapat dibayangkan bukan apa yang terjadi jika sifat rentan ayam ditambah stres, kondisi lingkungan yang tidak nyaman, serta rentan paparan penyakit? Risiko infeksi penyakit yang masuk ke tubuh ayam jelas sangat tinggi.

Beberapa contoh kondisi lingkungan kurang baik yang berperan terhadap masuknya agen penyakit sebagai berikut: Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi April 2021. ***

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer