-->

CEVA ANIMAL HEALTH

CEVA ANIMAL HEALTH

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

SIDO AGUNG FEED

SIDO AGUNG FEED

INFOVET EDISI JANUARI 2023

INFOVET EDISI JANUARI 2023

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt

Drh. Cholillurrahman (Jabodetabek)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto,MS (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Dr. Sadarman S.Pt, MSi (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan

Yayah Muhaeni

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Efrida Uli
Monita Susilawati


Staf Pemasaran
:
Yayah Muhaeni


Alamat Redaksi

Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

TIPS AGAR PENGGUNAAN ANTIBIOTIK EFEKTIF

On Desember 15, 2022

Asesmen pencegahan dan pengobatan antibiotik.

Dalam menaggulangi penyakit infeksius yang menyerang unggas, tentu saja digunakan sediaan antibiotik. Pasalnya, penggunaan antibiotik dalam budi daya perunggasan dinilai masih kurang efektif. Jadi, bagaimana agar penggunaan antibiotik sebagai terapi kuratif dapat berjalan efektif?

Menyamakan Persepsi
Hal pertama yang harus dipahami seorang dokter hewan yakni penggunaan antibotik adalah sebagai tindakan kuratif. Sementara, banyak orang mengatakan bahwa antibiotik dapat digunakan sebagai suatu tindakan pencegahan, sehingga dari situ timbul perdebatan, apakah bisa?

Sebelumnya mari samakan persepsi, di beberapa farm biasanya ayam diberikan antibiotik ketika chick in atau beberapa hari setelah chick in. Ada yang bilang tujuannya untuk mencegah infeksi penyakit, ada juga yang bilang tujuannya adalah flushing, jadi mana yang benar?

Memberikan antibotik beberapa hari setelah chick in sah-sah saja, adalah betul tujuannya untuk pencegahan. Hal yang kerap terjadi di lapangan misalnya begini, beberapa hari setelah chick in ayam diberikan antibotik amoxicillin via air minum. Lalu dalam konteks “pencegahan” tadi, maka diberikanlah setengah dari dosis yang dibutuhkan. Kamudian ada juga farm yang melakukan hal sama, namun dosis yang digunakan adalah full dose alias dosis terapeutik.

Dari kedua contoh di atas, mana kiranya konteks pencegahan yang benar? Dalam konteks pencegahan yang dimaksud, yang benar adalah tidak mengurangi dosis alias flushing, tujuannya untuk mengeliminir bakteri patogen yang mungkin masuk ke dalam tubuh ayam di beberapa hari pertama sejak tiba di kandang. Jadi perlu dipahami bahwa pencegahan yang dimaksud adalah pemberian antibiotik tanpa mengurangi dosis yang seharusnya.

Tepat Dosis = Tepat Guna
Antibiotik umumnya diberikan kepada… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Desember 2022.

Oleh: Drh Jumintarto Oyim (Praktisi Perunggaan)
Dirangkum kembali oleh: Cholillurrahman

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer