-->

CEVA ANIMAL HEALTH

CEVA ANIMAL HEALTH

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

SIDO AGUNG FEED

SIDO AGUNG FEED

INFOVET EDISI NOPEMBER 2022

INFOVET EDISI NOPEMBER 2022

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt

Drh. Cholillurrahman (Jabodetabek)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto,MS (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Dr. Sadarman S.Pt, MSi (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan

Yayah Muhaeni

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Efrida Uli
Monita Susilawati


Staf Pemasaran
:
Yayah Muhaeni


Alamat Redaksi

Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

WASPADA KOKSIDIOSIS, PRODUKTIVITAS BISA BERAKHIR TRAGIS

On Oktober 24, 2022

Kondisi perkandangan juga berkonstribusi pada terjadinya koksidiosis. (Foto: Shutterstock)

“Tahun 2022 ada peningkatan tren kejadian koksidiosis di Indonesia, ini menjadi peringatan buat kita untuk lebih berhati-hati lagi. Kalau berdasarkan jenisnya di broiler yang sering kita lihat adalah kejadian dari Eimeria Acervulina, Eimeria Maxima dan Eimeria Tenella. Dari ketiga jenis ini memang berfluktuasi, biasanya Acervulina kemudian akhir-akhir ini Maxima dan Tenella yang banyak terjadi,” Demikian Poultry Training Manager De Heus Indonesia, Drh  Kokot Februhadi, mengawali webinar bertema “Coccidiosis: How To Approach” yang diselenggarakan De Heus Indonesia, Selasa (30/8).

Koksidiosis dan Penyebabnya
Koksidiosis pada unggas adalah penyakit parasit yang memengaruhi terutama saluran usus inang. Disebabkan oleh eimeria, yang infeksinya tidak ada perlindungan silang. Artinya jika ayam terinfeksi satu spesies dia membentuk kekebalan pada spesies itu saja tapi tidak pada spesies lain.

Pada broiler ada tiga spesies kunci yang menyerang yaitu Eimeria Acervulina, Eimeria Maxima dan Eimeria Tenella. Ketiganya dapat menyebabkan kerusakan berupa lesi yang dapat dilihat mata.

Eimeria Acervulina adalah spesies yang paling umum ditemukan dan dapat menyebabkan naiknya FCR dan berkurangnya ADG. Gejala klinisnya ditemui lesi berwarna putih di permukaan mukosa usus, jika lebih parah garis-garis putih akan lebih banyak terlihat.

Eimeria Maxima mempunyai gejala petechiae atau bercak-bercak darah di luar dinding usus. Apabila lebih parah dinding usus akan lebih menebal dan petechiae lebih banyak ditemui. Jika lebih parah lagi usus akan menipis dan ditemui lendir kuning hingga oranye.

Sementara Eimeria Tenella menyebabkan anemia pada ayam dan kematian yang tinggi. Gejala klinisnya adanya warna merah hampir keunguan di luar dan di dalam sekum. Jika gejala lebih parah dinding sekum akan menebal dan petechiae akan lebih banyak ditemui.

“Ayam juga dapat terinfeksi dengan beberapa spesies secara bersamaan, hal ini dapat menyebabkan diagnosis yang menyesatkan,” menurut International Specialist Poultry Royal De Heus, Carlos Bilello.

Diagnosis dan Monitoring Koksidiosis
Gejala klinis koksidiosis dapat dilihat, namun… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Oktober 2022. (NDV)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer