Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI JANUARI 2020

EDISI JANUARI 2020

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

KEKURANGAN PAKAN MENDORONG PARA PETERNAK IRAN UNTUK MENGUBUR DOC HIDUP-HIDUP

On May 23, 2020

Foto: ilustrasi

Puluhan video yang diposting di media sosial di Iran menunjukkan ribuan DOC dikubur hidup-hidup dengan buldoser. Ini kemungkinan terkait dengan kenaikan harga di pasar pakan domestik Iran selama beberapa minggu terakhir.

“Diumumkan bahwa karena sanksi, transfer uang pembelian untuk sekitar 3 juta ton jagung dan bungkil kedelai tidak dilakukan tepat waktu sehingga persediaan bahan pakan tersebut terpengaruh. Akibatnya, harga pakan ternak naik,” Dr Majid Movafegh Ghadirly, ketua Asosiasi Industri Pakan Iran berkomentar.

Iran memproduksi 2,3 juta ton daging unggas dan 1 juta ton telur per tahun, dan mengimpor 80% bahan baku untuk produksi pakan, menurut Asosiasi Industri Pakan Iran.

Rekaman diposting tak lama setelah Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan bahwa sektor pertanian negara itu tidak terkena wabah coronavirus, dan bahwa warga tidak perlu khawatir tentang pasokan makanan karena produksi biji-bijian cukup untuk memenuhi kebutuhan lokal sampai Maret 2021.

Peternak tidak membeli anak ayam yang baru lahir karena lemahnya permintaan di pasar domestik. Ini berarti bahwa hatchery lokal tidak memiliki pilihan lain selain memusnahkan DOC.

Peternak lokal mengeluh bahwa konsumsi unggas dan telur sangat rendah karena epidemi Covid-19 yang berkelanjutan di negara itu membuat hampir seluruh industri perhotelan tidak beroperasi. Harga pakan ayam di Iran naik dua kali lipat menjadi 3.000 tomans (€ 0,18) per kilo.

Dengan penjualan yang lemah di pasar, para peternak tidak dapat menaikkan harga, yang berarti bahwa mereka harus menderita kerugian mendekati 3.000 tomans per ayam.

Harga pasar rata-rata untuk ayam sebelum awal pandemi Covid-19 adalah 12.800 tomans per kilo (€ 0,77), tetapi menyusut menjadi 9.500 tomans (€ 0,57) pada bulan April 2020, Pusat Statistik Iran memperkirakan.

Menanggapi kritik tersebut, Asosiasi Produsen DOC menulis surat kepada semua anggotanya melarang pemusnahan DOC, menjanjikan hukuman bagi mereka yang melanggar perintah. Belum terlihat apakah peringatan itu akan membuahkan hasil.

Diperkirakan bahwa hingga 15 juta ekor DOC dimusnahkan di Iran selama beberapa minggu terakhir karena krisis, kata Persatuan Petani Unggas Teheran dalam sebuah pernyataan akhir April.

Negara ini menghasilkan 1,2 miliar ekor anak ayam per tahun. Ada kekhawatiran bahwa para petani akan segera beralih ke pemusnahan ayam dewasa, karena krisis Covid-19 tidak akan segera mereda. (Sumber: poultryworld.net)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer