Alltech

Alltech

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Amlan

Amlan

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI JANUARI 2020

EDISI JANUARI 2020

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

TIGA PILAR TERJADINYA PENYAKIT

On December 05, 2019

Peternakan ayam broiler. (Foto: Dok. Infovet)

Dalam suatu populasi, disadari atau tidak, hewan ternak dalam hal ini ayam yang dipelihara, dalam hitungan detik harus selalu berinteraksi dengan sejumlah mikroorganisme di sekelilingnya dalam suatu lingkungan tertentu (mileu) yang menopang keduanya. Atribut yang terkait dengan komponen lingkungan itu sendiri seperti kelembaban dan temperatur tentu saja dapat mempengaruhi serta memodulasi interaksi yang terjadi diantara keduanya.

Yang jelas, dalam kondisi normal, interaksi yang terjadi adalah interaksi yang harmonis, artinya terjadi keseimbangan antara daya tahan tubuh ayam dengan kemampuan menginfeksi dari mikroorganisme yang ada. Interaksi yang dimaksud dapat dilihat melalui ilustrasi gambar 1 berikut:

Gambar 1: Model interaksi antara hewan ternak dengan mikroorganisme di sekelilingnya dalam lingkungan tertentu. Dalam kondisi normal, semuanya dalam keadaan harmoni atau equilibrium. Hewan ternak berada dalam kondisi sehat, mampu mengatasi serangan dari mikroorganisme.

Selanjutnya, dengan adanya karakter "dinamika" yang merupakan suatu ciri dari kehidupan, maka kondisi harmoni tersebut di atas pada kenyataannya tidaklah kekal. Dengan berjalannya waktu, maka akan ada perubahan-perubahan yang kadang kala menguntungkan atau bahkan dapat merugikan kondisi hewan ternak yang dipelihara. Jika ini yang terjadi, maka hewan ternak mungkin saja akan sakit atau akan menunjukkan penampilan (performance) yang tidak memuaskan dengan derajat yang bervariasi.

Ada beberapa kondisi yang dapat mengubah keseimbangan yang terjadi, yaitu:

a. Terjadinya perubahan pada hewan ternak sendiri, misalnya menurunnya kondisi tubuh secara umum dan/atau meningkatnya tantangan mikroorganisme yang ada di sekeliling hewan ternak yang dipelihara. Menurunnya kondisi tubuh hewan ternak secara umum bisa disebabkan oleh berkurangnya kualitas dan kuantitas nutrisi yang diperoleh, tingginya faktor stres atau adanya faktor-faktor yang dapat menekan respon pertahanan tubuh hewan ternak secara umum (adanya faktor imunosupresi). Di lain pihak, meningkatnya tantangan mikroorganisme di sekeliling hewan ternak mungkin disebabkan oleh pelaksanaan konsep biosekuriti yang tidak konsisten, waktu istirahat kandang yang minim, atau tingginya tingkat kegagalan program vaksinasi maupun medikasi yang ada. Yang jelas, perubahan pada sisi mikroorganisme lingkungan bisa dari aspek jumlah (meningkatnya jenis atau kepadatan mikroorganisme patogen) atau aspek kualitas (meningkatnya keganasan mikroorganisme yang bersangkutan). Gambar 2 merupakan ilustrasi dari apa yang baru dijelaskan.

Gambar 2: Kondisi lingkungan tidak berubah, akan tetapi terjadi perubahan pada kondisi hewan ternak dan/atau pada mikroorganisme yang ada di sekeliling hewan ternak yang bersangkutan. Ketidakseimbangan terjadi jika kondisi tubuh hewan ternak menurun dan/atau kondisi mikroorganisme di sekelilingnya meningkat (dari aspek kuantitas atau kualitas).

b. Kondisi pada hewan ternak ataupun mikroorganisme yang ada di sekelilingnya tidak berubah, akan tetapi terjadi perubahan pada lingkungan yang mendukungnya. Perubahan pada kondisi lingkungan bisa berupa perubahan pada temperatur, kelembaban atau terjadinya polusi dari lingkungan sekitar hewan ternak. Yang jelas, perubahan yang terjadi justru akan memberikan kondisi yang sulit untuk hewan ternak atau mungkin memberikan kondisi yang menguntungkan bagi mikroorganisme yang ada di sekitar hewan ternak yang dipelihara. Dengan kata lain, terjadinya perubahan pada kondisi lingkungan akan memberikan efek negatif pada hewan ternak, tapi di lain pihak mungkin akan memberikan efek positif pada mikroorganisme lingkungan. Pada keadaan ini keseimbangan tentu saja akan terganggu (lihat gambar 3).

Gambar 3: Kondisi pada hewan ternak tidak berubah, akan tetapi kondisi lingkungan berubah dan perubahan tersebut memberikan efek positif pada mikroorganisme yang ada di sekeliling hewan ternak yang dipelihara.

Dari uraian di atas, sangatlah jelas bahwa terjadinya ledakan kasus penyakit dalam lingkungan suatu peternakan bukanlah suatu kejadian yang sifatnya revolutif atau suatu kejadian yang dramatis, akan tetapi lebih merupakan suatu proses yang sifatnya evolutif. Oleh sebab itu, ada tiga hal mendasar yang saling terkait dalam usaha mencegah terjadinya kasus-kasus penyakit infeksius di dalam lingkungan peternakan secara sistematis, yaitu:

1. Usaha-usaha untuk mengurangi jenis dan jumlah mikroorganisme (terutama yang patogen) di sekeliling hewan ternak yang ada (aspek mikroorganisme).
2. Usaha-usaha untuk mencegah terjadinya kontak antara hewan ternak yang dipelihara dengan mikroorganisme patogen (aspek lingkungan).
3. Usaha-usaha untuk meningkatkan daya tahan tubuh hewan ternak yang dipelihara (aspek hewan ternak).

Aspek Mikroorganisme (Patogen)
Yang jelas, untuk mengurangi jumlah maupun jenis mikroorganisme patogen yang ada di sekeliling hewan ternak, maka pertama-tama harus mempunyai kemampuan untuk mengidentifikasinya secara tepat. Jika identifikasi sudah dapat dilakukan, maka dengan mudah akan mengetahui aspek-aspek epidemiologisnya (cara penyebaran, kecepatan menyebar, pola kematian hewan ternak, tanda-tanda klinis yang paling dominan, dll), serta aspek patogenesisnya (perjalanan penyakit di dalam tubuh hewan ternak).

Identifikasi mikroorganisme patogen dapat dilakukan dengan menganalisa data yang berasal dari anamnese (sejarah penyakit dalam suatu lingkungan peternakan), pengamatan gejala klinis, pengamatan bedah bangkai atau bahkan dengan bantuan hasil-hasil pemeriksaan laboratorium.

Selanjutnya, dengan mengetahui jenis mikroorganisme yang ada, maka dapat diketahui model penularannya dari sutu ternak ke ternak lainnya, atau bahkan dari suatu peternakan ke peternakan lainnya. Sampai pada tahap ini sebenarnya sudah dapat diambil langkah-langkah yang tepat untuk mencegahnya, terutama pada titik-titik tertentu, dimana merupakan titik atau fase kunci dari tahapan penularan suatu mikroorganisme di alam.

Dengan diidentifikasinya mikroorganisme patogen di sekeliling hewan ternak yang dipelihara, dapat diketahui pula media apa yang digunakan oleh mikroorganisme patogen tersebut untuk menyebar, apakah feses (kotoran hewan ternak), percikan batuk, air liur atau bahkan ketombe bulu (pada ternak unggas). Bahan-bahan ini tentu akan mendapatkan perlakuan khusus, agar penyebaran mikroorganisme patogen dapat dicegah sedini mungkin.

Pada sisi lain, dengan diidentifikasinya mikroorganisme patogen yang ada, maka kegagalan dalam penggunaan program dan jenis desinfektan juga dapat dikurangi. Sebagai contoh, desinfektan dari kelompok fenol atau kresol tidak mempunyai potensi yang baik dalam membunuh kuman-kuman yang dapat membentuk spora (misalnya Clostridium).

Aspek Lingkungan (Mileu)
Suatu kasus penyakit di dalam lingkungan suatu peternakan bisa saja terjadi akibat hewan ternak terinduksi oleh mikroorganisme yang mempunyai strain atau jenis yang baru yang masuk ke dalam lingkungan peternakan yang bersangkutan. Ini berarti telah terjadi perubahan pada kondisi lingkungan peternakan tersebut. Hewan ternak menjadi sakit karena tidak atau belum mempunyai kekebalan yang cukup, karena belum pernah terinduksi pada fase-fase sebelumnya.

Oleh sebab itu, dalam aspek lingkungan ini tercakup usaha-usaha dalam mengontrol lalu-lintas kendaraan (vehicles), peralatan-peralatan peternakan (fomites), atau bahkan karyawan yang sebenarnya dapat menjadi media tranportasi suatu mikroorganisme untuk masuk ke dalam lingkungan suatu flok atau peternakan.

Melaksanakan sanitasi yang baik dan mengurangi frekuensi lalu-lintas kendaraan, peralatan peternakan dan karyawan tentu saja dapat mencegah terjadinya kontak antara hewan ternak dengan mikroorganisme patogen yang tidak diinginkan.

Selanjutnya, keberadaan hewan liar (ferret animals) di dalam lingkungan suatu peternakan jelas dapat memperbesar peluang terkontaminasinya lingkungan peternakan yang bersangkutan dengan mikroorganisme patogen dengan strain atau bahkan jenis yang baru. Model untuk mengontrol hewan-hewan liar yang mungkin dapat menjadi perantara penularan suatu mikroorganisme patogen harus disesuaikan dengan jenis hewan-hewan liar yang ada, apakah berupa hewan pengerat (tikus), anjing liar, pelbagai jenis burung, atau bahkan serangga (insekta).

Masuknya mikroorganisme patogen di dalam suatu lingkungan peternakan bisa juga melalui bahan-bahan pakan (atau pakan ternak) atau air, yang digunakan baik sebagai air minum atau untuk keperluan lainnya. Untuk mencegah terjadinya induksi oleh mikroorganisme patogen ke dalam suatu peternakan melalui cara ini, maka sangat dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan terhadap pakan dan sumber-sumber air secara rutin, sehingga tercemarnya lingkungan peternakan dapat dicegah sedini mungkin.

Aspek Hewan Ternak (Induk Semang)
Hewan ternak relatif tahan dalam menghadapi tantangan bibit penyakit bila kondisi tubuhnya baik. Kondisi ini dapat tercapai bila keberadaan energi dan bahan-bahan nutrisi di dalam pakan dalam keadaan cukup. Hewan ternak yang mengalami defisiensi nutrisi lebih mudah terserang penyakit.

Kondisi tubuh hewan ternak juga dapat ditingkatkan melalui program-program vaksinasi yang efektif dan tepat waktu, sehingga dapat menstimulasi terbentuknya kekebalan yang sesuai dan cukup, terutama pada fase-fase rawan selama kehidupan hewan ternak yang bersangkutan.

Dalam kondisi tertentu, penggunaan preparat antibiotika dengan tujuan untuk mengurangi peluang terjadinya kasus-kasus infeksius tentu saja sangat membantu memperbaiki kondisi tubuh hewan ternak secara umum. Preparat antibiotika yang dipakai tentu saja harus disesuaikan dengan mikroorganisme yang ada.

Selanjutnya, kondisi tubuh hewan ternak dapat saja turun karena tingginya faktor stres yang diperoleh. Penanganan hewan ternak yang kasar, program-program vaksinasi yang terlalu sering, dan terlalu padatnya hewan ternak dalam suatu lingkungan peternakan jelas dapat menstimulasi tingginya faktor stres. Oleh sebab itu, untuk mengurangi tingginya faktor-faktor stres yang berhubungan dengan tata laksana peternakan, maka sangat dianjurkan setiap peternakan menerapkan tata laksana yang baku dengan standar operasional yang jelas.

Kondisi tubuh hewan ternak dapat juga terganggu dengan adanya faktor-faktor imunosupresi (faktor yang dapat menekan respon pertahanan tubuh). Hal ini tentu saja dapat dicegah jika mampu mengidentifikasi faktor-faktor imunosupresi yang ada, apakah berupa infeksi virus yang subklinis, adanya kontaminasi mikotoksin dalam pakan, atau kondisi-kondisi lainnya.

Akhirnya, pemilihan jenis atau strain hewan ternak yang relatif tahan/resistan atau sesuai dengan kondisi lingkungan peternakan setempat juga sangat membantu mencegah terjadinya kasus-kasus infeksius yang mungkin terjadi. ***

Oleh: Tony Unandar
(Private Poultry Farm Consultant)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer