Thursday, June 16, 2016

TEKNOLOGI BIOREAKTOR UNTUK PRODUKSI VAKSIN LEBIH EFISIEN

Pemanfaatan teknologi bioreaktor mulai banyak diterapkan oleh produsen vaksin dunia dibanding dengan cara konvensional. Karena metode ini dinilai memberikan manfaat penekanan biaya produksi dan menghasilkan vaksin dalam jumlah lebih banyak dengan waktu yang lebih singkat.
CelCradleTM System dari VacciXcell

Vaksin merupakan salah satu produk bioteknologi yang terbuat dari sel virus. Vaksin diproduksi pada skala besar dengan mengkultur sel virus di dalam reaktor berpengaduk. Namun, sifat sel yang sensitif membuat sel mudah rusak saat terjadi pengadukan. Maka untuk mengatasi hal ini digunakan reaktor airlift yang menggunakan udara sebagai agitator dan aerator.
Demikian sedikit intisari dari seminar Kultur Sel yang diselenggarakan oleh PT Esco Utama bekerjasama dengan prinsipalnya VacciXcell Singapore. Seminar yang diselenggarakan pada Rabu, 11 Mei 2016 ini bertempat di Hotel Santika TMII dan diikuti oleh puluhan anggota Asosiasi Obat Hewan Indonesia (ASOHI) perwakilan perusahaan produsen vaksin hewan. Serta ada pula beberapa ahli dan tenaga laboratorium dari lembaga penelitian dan Fakultas Kedokteran Hewan di Indonesia. Acara dipandu oleh Eka M. Wiyanto, Sales Executive PT Esco Utama.
Seminar mengangkat tema "Kebutuhan Bioreaktor di Negara Berkembang: Pandemik Zoonosis", menghadirkan pembicara pakar Min Kyung Kim (Korea),  Xiang Liang Lin (Singapore) dan Ching Ming Chang (Taiwan). Materi yang disampaikan meliputi konsep dasar bioprocessing, bioreaktor untuk teknologi vaksin hewan (aplikasi bioreaktor pasang surut VacciXcell untuk industri vaksin hewan-flu burung, rabies, JEV, flu babi), serta pengenalan grup perusahaan Esco, VacciXcell, produk dan layanan purna jualnya.

Foto bersama seluruh peserta seminar dengan narasumber dan Tim dari PT Esco Utama. 
Teknologi Bioreaktor
Menurut President VacciXcell Mr. Xiang Liang Lin kebutuhan akan vaksin hewan di dunia belakangan ini meningkat pesat seiring banyak terjadinya wabah penyakit hewan yang meluas (pandemik) dan bersifat zoonosis.
Sementara proses produksi vaksin dengan teknologi konvensional menggunakan telur ayam berembrio (telur SPF/Specific Pathogen Free) memiliki banyak kelemahan di antaranya membutuhkan waktu lama dan menyebabkan beban biaya tinggi sehingga berdampak pada relatif mahalnya harga vaksin hewan yang dihasilkan.
Dalam menghadapi kondisi pandemik penyakit hewan terutama yang bersifat  zoonosis (yang dapat menular dari hewan ke manusia) diperlukan jumlah vaksin yang lebih banyak  dan lebih cepat dalam pembuatannya dan tentu dengan harga yang terjangkau mengingat pandemik penyakit hewan juga banyak terjadi di negara miskin dan negara berkembang.
“Untuk itu, kini teknik dengan  menggunakan perangkat bioreaktor menjadi pilihan dalam memproduksi vaksin hewan. Berbagai produsen vaksin hewan berskala besar pun kini mulai banyak beralih mengaplikasikan teknologi bioreaktor, karena cara ini dinilai bisa menekan biaya produksi dan dapat menghasilkan vaksin dalam jumlah lebih banyak dengan waktu yang lebih singkat,” jelasnya.
“Produksi vaksin atau anti virus untuk pengendalian/pencegahan penyakit hewan merupakan kegiatan yang rumit karena di dalamnya terjadi suatu proses biologis perbanyakan sel virus. Sementara sifat sel virus sendiri sangat rentan terhadap shear stress (stress adukan) dan kondisi lingkungan di mana dia berada,” jelas Xiang Liang Lin yang juga menjabat sebagai CEO produsen peralatan bidang produksi vaksin asal Singapura ini.
Perangkat bioreaktor yang merupakan sistem tertutup yang sangat mendukung berjalan lancarnya suatu proses bioteknologi sekaligus memberikan lingkungan yang mendukung bagi pertumbuhan atau  perkembangbiakan mikroorganisme termasuk sel virus.
“Kami dari VacciXcell menawarkan CelCradle, perangkat untuk memproduksi vaksin yang sangat mendukung proses perbanyak sel virus. Kami berharap sarana ini bisa meluas digunakan di negara berkembang termasuk Indonesia,” tuturnya.
Lebih lanjut, XL Lin menjelaskan dengan menggunakan sarana pembiak sel berbentuk botol air mineral dengan pergerakan secara vertikal (ke atas-ke bawah) memungkinkan sel virus mendapatkan nutrisi sekaligus oksigen secara cukup sehingga sel akan tumbuh dan bereproduksi secara optimal. “Perangkat CelCradle sangat praktis dan mudah dioperasikan. Proses pemanenan sel virusnya juga menjadi lebih mudah,” kata XL Lin.

Peserta seminar terlihat antusias mengikuti jalannya seminar hingga usai.
Kelebihan dan Kemudahan
CelCradleTM sangat hemat biaya, siap digunakan, kombinasi yang tepat antara sistem bioreaktor kultur sel densitas tinggi. CelCradleTM dirancang berdasarkan prinsip gerakan pasang surut dimana hembusan kompresi dan dekompresi memungkinkan pemaparan secara berselang antara nutrisi dan udara terhadap sel. Hal ini membuat pergeseran menjadi rendah, aerasi yang tinggi serta lingkungan kultur yang bebas busa.
Sistem bioreaktor CelCradleTM terdiri dari dua komponen yaitu botol steril CelCradleTM sekali pakai dan kompresor penghembus CelCradleTM Stage 3000. Masing-masing botol standar CelCradleTM memuat 5.5g BioNoc™ II , tempat dimana sel-sel menempel dan tumbuh.
Selama bekerja, botol CelCradleTM ditaburkan benih sel dan sebagian lainnya diisi dengan media. Media ini kemudian dinaik-turunkan secara bergantian untuk menenggelamkan dan mengeskpos sel, menciptakan antarmuka yang dinamis antara udara dan media pada permukaan sel untuk memaksimalkan serapan nutrisi dan transfer oksigen.
Karena nutrisi dan transfer oksigen yang efisien, satu botol CelCradleTM dapat memproduksi sel yang sebanding dengan 18 hingga 20 botol roller. Karena permukaan BioNoc™ II diperlakukan secara khusus, sistem CelCradleTM dapat menumbuhkan sel anchorage-dependent dan memungkinkan untuk memanen sel utuh, komponen sel serta sekresi protein dengan mudah.
Sistem CelCradleTM dapat diaplikasikan untuk berbagai kebutuhan diantaranya kultur sel mamalia dan serangga, produksi protein dan virus, produksi antibodi monoklonal, penelitian proteome, penemuan obat, studi Farmakokinetik, serta terapi gen dan sel. Setiap CelCradleTM mampu mengakomodasi hingga empat botol sekali pakai, membuatnya menjadi alat yang ideal untuk proses penyaringan pada pengujian formulasi media atau sel berbeda baris.

Para pembicara seminar Kultur Sel oleh PT Esco Utama dan VacciXcell Singapore. 
Sekali Pakai, Hemat Ruang dan Pekerja
Bioreaktor CelCradleTM merupakan sistem bioreaktor yang mudah digunakan dan sekali pakai, dengan hampir tidak ada waktu pemanasan dan kurva kalibrasi. Produk ini merupakan produk yang diperkecil dengan satu botol yang menyediakan luas permukaan spesifik sebesar 15.000 cm2. Hal ini memungkinkan pertumbuhan lebih dari 1010 sel dalam 4 botol berukuran 8.6” x 11.7” dan inkubator 6 ft3.
Sistem CelCradleTM juga memungkinkan produksi dalam skala milligram menjadi beberapa gram protein, antibody monoklonal, 10 pfu virus, sel utuh atau komponen sel, yang mengeliminasi penggunaan berbagai labu spinner, puluhan botol roller, dan ratusan labu T.
Perbanyak hasil dengan sistem CelCradleTM juga mudah dilakukan dengan mengalikan langsung jumlah botol yang digunakan, sehingga mengeliminasi variasi, ketidakpastian, dan waktu yang dihabiskan selama proses perbanyakan.
Hasil Tinggi, B-H Khusus yang Berfungsi untuk Meningkatkan Ekspresi Protein. Fungsi B-H Khusus adalah membatasi pertumbuhan sel yang berlebihan dan meningkatkan ekspresi protein lebih dari 3 kali lipat. Hal ini juga memungkinkan kosentrasi protein yang lebih tinggi dan menghemat media kultur selama kulturasi.

Tahap Memperkenalkan
Saat ditemui Infovet disela seminar, Theresia Wibisono Direktur PT. Esco Utama (perusahaan distributor perangkat CelCradleTM) mengatakan bahwa penggunaan perangkat bioreaktor merupakan hal baru bagi kalangan industri vaksin hewan di Indonesia. Karena itu pihaknya saat ini masih dalam tahap memperkenalkan dengan harapan nantinya bisa dimanfaatkan secara meluas, mengingat di Indonesia sendiri kebutuhan akan vaksin hewan juga terus meningkat seiring terus berkembangnya kegiatan pemeliharaan ternak untuk menghasilkan bahan pangan sumber protein hewani.
Di berbagai belahan dunia terutama di AS, Jepang dan Cina perangkat bioreaktor sudah bukan barang baru lagi dan sejauh ini teknologi pembuatan vaksin hewan berbasis teknologi bioreaktor terus berkembang mengikuti tuntutan pasar dan kebutuhan dari industri penggunanya.
“Yang pasti karena telah terbukti dapat menghasilkan bakteri atau virus lebih banyak dalam pembuatan vaksin dengan biaya yang lebih efisien maka peralatan bioreaktor kian banyak menjadi pilihan perusahaan penghasil vaksin besar dunia,” tutur Theresia.
Efisiensi dalam pengeluaran biaya produksi dinilainya penting karena peternak juga makin menuntut vaksin bisa didapat dengan harga yang terjangkau. Saat ini harga vaksin hewan dinilai masih relatif tinggi sehingga diperlukan upaya-upaya untuk dapat menekannya hingga menjadi lebih murah.
“Kami rasa salah satu langkah yang bisa dilakukan adalah menurunkan biaya dalam pembuatannya dan itu bisa dilakukan dengan penggunaan perangkat bioreaktor seperti yang kami telah distribusikan,” ujar Theresia. (adv/wan) 

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template