-->

CEVA ANIMAL HEALTH

CEVA ANIMAL HEALTH

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

SIDO AGUNG FEED

SIDO AGUNG FEED

INFOVET EDISI JANUARI 2023

INFOVET EDISI JANUARI 2023

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt

Drh. Cholillurrahman (Jabodetabek)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto,MS (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Dr. Sadarman S.Pt, MSi (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan

Yayah Muhaeni

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Efrida Uli
Monita Susilawati


Staf Pemasaran
:
Yayah Muhaeni


Alamat Redaksi

Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

SISWA SMK CIMAHI KEMBANGKAN SISTEM PERKANDANGAN CANGGIH

On Desember 24, 2022

Tim Altissimo Sibuk Melakukan Coding

Terinspirasi dari peternak ayam yang masih beroperasi secara tradisional, tim Altissimo dari SMK Negeri 1 Cimahi, Jawa Barat, merancang solusi kandang canggih berteknologi Internet of Things (IoT).

Tim Altissimo yang terdiri dari Mega Arzula Akbar (Software developer), Fajar Nugraha (IoT Engineer), Niswa Fadila (Data Analyst), dan Sekar Sari Ramadhanti (UI Designer), adalah pemenang kedua dari Samsung Innovation Campus (SIC) Batch 3 2021/2022 dengan proyek mereka yang disebut Farm Operating System (FARMOPS)

Naswa Fadila mengatakan dari data dan wawancara dengan peternak, permasalahan yang sering mereka hadapi adalah keterlambatan memberikan pakan dan minum secara manual. Tingkat mortalitas ternak ayam yang tinggi, suhu kandang yang tidak selalu stabil atau normal, mobilitas peternak ayam yang terhambat, dan tidak adanya sumber listrik cadangan pada kandang ayam.

“Oleh sebab itu, tujuan FARMOPS ini adalah untuk memaksimalkan mobilitas para peternak tanpa melalaikan pekerjaan utama mereka,” jelasnya.

FARMOPS terdiri dari tiga sistem utama, yaitu:

(1) Sistem monitoring dan controlling kondisi lingkungan kandang yang dilengkapi dengan sensor pendeteksi suhu dan kelembapan DHT-11. Suhu dapat dikontrol sesuai input yang dimasukkan melalui website FARMOPS;

(2) Sistem pemberian pakan dan minum otomatis, yang bekerja sesuai jadwal yang di-input ke dalam website. Tersedia sensor ultrasonik untuk mengukur ketersediaan pakan dan air. Jika pakan habis, sistem akan otomatis mengirim pesan kepada supplier;

(3) Sistem pembangkit listrik tenaga surya untuk memastikan FARMOPS bisa terus beroperasi meskipun listrik dari PLN tiba-tiba padam. Saat sensor arus tidak menemukan aliran listrik pada sumber utama, maka secara otomatis sumber listrik berpindah ke baterai disertai pengiriman notifikasi kepada peternak bahwa terjadi pemadaman listrik.

Ke depannya, tim Altissimo berharap FARMOPS ini dapat diimplementasikan dengan dukungan dari berbagai pihak, seperti Dinas Peternakan untuk menyebarluaskan penggunaan FARMOPS, lembaga pendidikan untuk menjadikan FARMOPS sebagai bahan ajar inovasi teknologi dalam bidang IoT di sekolah.

Mereka berencana mengembangkan FARMOPS agar bisa digunakan tidak hanya pada peternakan ayam, mampu mendeteksi tingkat amoniaK di kandang, dapat memberikan campuran vitamin dan obat pada air secara otomatis.

Selain itu FARMOPS akan dikembangkan hingga dapat mengetahui kondisi kesehatan ayam sebelum dipasarkan, mengembangkan website menjadi aplikasi mobile, menambahkan fitur blog untuk mengedukasi para peternak, serta menambahkan fitur ‘Buy and sell’ yang terhubung dengan platform belanja online.

Pada proses kreasinya, tantangan bermunculan. Dalam penyusunan project ini, terjadi beberapa kendala, pertama coding error, dan yang kedua nilai sensor yang tidak terdeteksi.

“Hal-hal tersebut sudah bisa kami atasi, melalui SIC bootcamp yang kami ikuti di mana kami seringkali bertanya ketika kelas berlangsung, dari materi yang kami dapatkan, serta mentoring dari pementor yang hebat,” kata Niswa Fadila. (INF)

HIPRA MENGINISIASI WORLD POULTRY VIRTUAL CONGRESS 2021

On Juni 15, 2021

Tampilan antarmuka HIPRA WVPC 2021, seperti bermain game online


Pandemi Covid-19 yang melanda dunia dua tahun belakangan ini tentunya membuat manusia harus menjaga jarak antara satu dengan yang lain. Kegiatan yang berpotensi membuat kerumunan pun dibatasi bahkan dilarang demi mencegah menyebar pandemi. Sebagai salah satu pemain besar dalam industri kesehatan hewan, HIPRA nyatanya tidak kehabisan akal. 

Perusahaan asal Negeri Matador tersebut menghelat konferensi perunggasan virtual tingkat dunia bertajuk World Poultry Virtual Congress 2021 yang digelar pada 14 - 17 Juni 2021. Tujuan dari digelarnya acara tersebut yakni sebagai edukasi berkelanjutan bagi para profesional yang bekerja di sektor perunggasan di seluruh dunia.

Dalam pidatonya yang disampaikan secara virtual, Joan Tarradas Mante Corporate Poultry Business Director HIPRA mengatakan bahwa dalam kondisi pandemi sekalipun permintaan akan protein hewani untuk dikonsumsi oleh manusia tidak akan pernah berhenti dan bahkan cenderung meningkat. Sementara itu dengan adanya pandemi dan berbagai pembatasan gerak, manusia harus memutar otak agar produksi protein hewani dari ternak bisa ditingkatkan. 

"HIPRA peduli akan hal ini, kami harap dengan adanya perhelatan ini dapat menambah wawasan para profesional dan juga menjadi ajang untuk berbagi mengenai perkembangan terkini terkait sains,teknologi, dan bisnis di dunia peternakan khususnya perunggasan di seluruh dunia," tutur Joan.

Untuk mengakses acara tersebut, peserta hanya tinggal masuk ke laman resmi HIPRA, melakukan registrasi, dan kemudian menikmati secara cuma - cuma seluruh rangkaian acaranya. Setelah registrasi selesai, peserta dapat menikmati berbagai fasilitas dan acara yang telah disediakan dalam kongres virtual tersebut. 

Yang tentunya menarik adalah dihadirkannya webinar terkait teknis, teknologi, serta perkembangan perunggasan terkini di setiap harinya oleh pembicara yang berbeda. Pembicara yang dihadirkan pun bukan kaleng - kaleng, tentunya mereka semua adalah expert dalam bidangnya yang reputasinya pun sudah mendunia.

Infovet sendiri berkesempatan mencoba masuk, berinteraksi, dan menikmati fasilitas yang disediakan dalam acara tersebut. Kita tidak perlu melakukan instalasi program atau sebagainya, cukup melakukan registrasi, login, dan enjoy the moment!

Tampilan yang diberikan dalam kongres virtual pun seperti layaknya bermain game online. Apabila sudah terbiasa bermain game online, kita tentu akan mudah berinteraksi melalui interface yang disediakan.

Dalam dunia virtual WVPC peserta juga dapat berkenalan, berinteraksi, chatting, dan melakukan kegiatan lainnya dengan peserta lain dari seluruh dunia. Intinya kegiatan ini bisa dibilang sangat berisi, menyenangkan, dan dapat dinikmati oleh kita yang bahkan gaptek sekalipun. Hanya saja dibutuhkan koneksi internet yang memadai serta spesifikasi komputer atau laptop yang cukup mumpuni agar tidak sering terjadi lag atau lemot saat berada dalam dunia virtual WVPC yang digagas oleh HIPRA ini. Tentunya ini menjadi suatu terobosan yang sangat inovatif di dunia peternakan, semoga dapat ditiru oleh pihak lainnya. (CR)

SREEYA SMART FARM SOLUTION, WAJAH PETERNAKAN DI MASA DEPAN

On Agustus 23, 2020

Kandang closed house bertujuan agar keadaan di dalam kandang bisa dikondisikan dengan baik. Contohnya adalah suhu dimana mempunyai kebutuhan kenyamanan yang berbeda dalam pertumbuhannya. Misalnya anak ayam membutuhkan suhu 34 derajat tapi ketika sudah berumur tiga puluh lima hari hanya butuh suhu 19 derajat.

Kunci mendapatkan produktivitas yang baik adalah dengan memberikan kenyamanan temperatur pada ayam. Agar ayam terhindar dari heat stress yang akan mengganggu pola makan mereka.

Dalam closed house hal tersebut bisa diatur dengan menyesuaikan heater dan kipas. Namun bagaimanapun closed house ada kekurangannya, yaitu:

  1. Pengumpulan data masih manual, diambil dan dicatat di kertas, kebanyakan diambil 2 x sehari sekitar jam 8 pagi dan 3 sore.
  2. Pengoperasian kipas masih manual, misalny pengecekan jam 8 pagi suhu 30 derajat maka kipas diset berdasarkan suhu itu, masalahnya dari rentang jam 8 pagi hingga 3 sore temperatur tidak selalu sama, temperatur selalu bergerak. Maka dengan demikian kita tidak bisa mengontrol dengan baik.
  3. Respon terhadap farm monitoring masih inefisien dan tidak efektif, seringkali 1 operator memegang 2 sampe 3 kandang, mereka harus berpindah-pindah dari satu kandang ke kandang lain sehingga tidak efektif. Owner kandang pun jika ingin mengecek keadaan kandang musti telepon dulu, lewat chatting, dan sebagainya.
  4. Analisa data tidak efisien karena terbatasnya data yang dikumpulkan, sedangkan data itu sangat penting karena dari data bisa diketahui kondisi kesehatan ayam. Pengumpulan data dan analisa yang baik membuat pengambilan keputusan tidak terlambat.

Sreeya Sewu Indonesia menjawab 4 challenge di atas dengan Sreeya Smart Farm Solution:

Data gathering by sensors.

Pengumpulan data dilakukan secara digital, bisa disubmit di handphone, dan pengumpulan data banyak yang menggunakan sensor (misalnya untuk temperatur dan kelembaban).

Fan automation.

Dalam sehari bisa dapat 200 sampe 300 data temperatur, data dikirim ke internet/cloud dan dikirim serta diproses oleh suatu algoritma ke kipas. Kipas akan langsung menghitung seberapa besar kecepatan yang diperlukan. Data update tiap 10 menit karenanya fan automation juga bergerak per 10 menit.

Desktop and phone application.

Semua data di-compile di aplikasi handphone maupun laptop/pc dan bisa diakses oleh semua orang. Tidak hanya orang yang ada di kandang, owner yang di luar kandang pun bisa mengecek kandang langsung secara live.

Easy to use trend analytical dashboard.

Data mudah dilihat tren analisanya, misalnya perkembangan body weight bisa dilihat dari hari pertama sampai hari ke sekian.

Smart farming ini sudah diterapkan di kandang internal Sreeya dan kandang mitra. Hasilnya ada peningkatan IP antara 3 sampai 7%. (Sumber: Melvin Winata, Business Development Manager, PT Sreeya Sewu Indonesia)

PENGGUNAAN DRONE UNTUK PETERNAKAN SAPI

On Agustus 15, 2020


Mengelola area ternak yang luas dan memantau ternak adalah pekerjaan yang memakan waktu. Namun, dengan adanya drone atau Unmanned Aerial Vehicles (UAV) hal itu bisa diatasi.

Penggunaan drone untuk memantau ternak sapi perlahan mulai digunakan di beberapa negara. Israel dan Australia saat ini kabarnya sudah menggunakan banyak cattle monitoring drone.

Drone dapat digunakan untuk menghitung jumlah hewan, memantau hewan yang sakit, memantau perilaku hewan yang tidak biasa, kelahiran anak sapi, dan sebagainya. Menggunakan drone untuk memantau ternak dapat memberikan hasil yang lebih cepat, fleksibel, dan lebih banyak waktu untuk fokus pada aktivitas penting lainnya.

Para peneliti telah mengembangkan cara penggunaan drone di peternakan selama beberapa tahun terakhir. Sebuah studi oleh Jung dan Ariyur (2017) berhasil menggunakan empat drone quadcopter untuk menggiring ternak ke kandang dengan menggunakan perangkat pembuat kebisingan yang dipasang pada drone.

Menghitung ternak menggunakan drone adalah aplikasi populer lainnya untuk menghemat waktu dan memberikan manajemen peternakan yang lebih baik. Namun, kesalahan penghitungan dengan drone dapat terjadi karena pergerakan sapi dan tipe lanskap (padang rumput yang lebat, rumput kering, lahan kosong, dsb).

Drone komersial untuk peternakan sapi sudah tersedia di pasaran, misalnya DJI dan Barger Drone. Dilengkapi dengan sensor, software, dan beberapa opsi untuk memantau ternak.

Barger Drone menyediakan fitur seperti penerbangan otomatis ke tangki air untuk memeriksa ketinggian air, menggembalakan ternak, memeriksa pagar, dan aplikasi seluler yang memungkinkan ponsel menganalisis foto yang diambil oleh drone.

DJI juga menyediakan fitur serupa dan selain itu memiliki opsi untuk menambahkan kamera termal yang dapat melihat sapi di bawah kanopi pepohonan, membedakan hewan dari sumber panas lainnya, dan juga dapat berguna dalam mendeteksi predator di dekatnya. (Sumber: dairyglobal.net)

Rawan Hijauan Pakan, (Masihkah) Silase jadi Solusi

On Juni 22, 2018

Bahan baku seperti rumput raja, dedak padi dan molasses. (Foto: Dok. pribadi)

((Ketahanan pakan bukan melulu soal sukses menyediakan, tetapi juga soal kemampuan bertahan menghadapi segala kemungkinan.))

Teknologi silase, terdengar bukan sebagai penemuan kekinian. Puluhan tahun yang lalu teknologi ini sudah diperkenalkan, khususnya di negara-negara subtropis dengan empat pola musim. Bagi mereka, silase hijauan pakan ruminansia adalah keniscayaan untuk ketahanan pakan pada musim dingin, di mana sulit ditemukan cadangan pakan hijauan di lahan yang tertutupi salju.

Hijauan Fermentasi di Indonesia
Di Indonesia, teknologi silase atau yang biasa disebut hijauan pakan fermentasi, didengungkan sebagai solusi mengatasi kerawanan hijauan di musim kemarau. Namun, realita di lapangan hingga kini, jarang ditemukan peternak dan kelompok peternak yang secara masif memproduksi silase sebagai kebutuhan pokok untuk mempertahankan ketahanan pakan. Berbagai penyuluhan yang diberikan kepada mereka, dari tahun ke tahun, tidak diimplementasikan secara berkesinambungan. Hal ini bisa jadi disebabkan karena kekayaan sumber daya alam Indonesia. Berbagai jenis hijauan pakan mudah ditemukan dan tumbuh subur. Bahkan beberapa daerah disebut sebagai lumbung pakan hijauan. Kondisi kekeringan di musim kemarau pun dianggap masih aman, karena masih bisa ditemukan beberapa spesies tanaman tahan kering seperti lamtoro, ada masih cukupnya suplai hijauan yang didatangkan dari daerah lumbung pakan. Sehingga lumrah, bila masyarakat masih enggan memproduksi silase terus-menerus sebagai kebutuhan, karena menambah biaya produksi mereka.

Berbeda dengan masyarakat peternak, justru industri peternakan ruminansia yang kerap memanfaatkan teknologi silase untuk efisiensi produksi pakan. Limbah industri pertanian kerap di-mix dengan berbagai bahan pakan sumber serat, untuk difermentasi menjadi silase komplit. Satu jenis ransum komplit tersebut lebih menjamin ketersediaan pakan sepanjang musim produksi, menjamin kestabilan kualitas pakan, serta efisiensi penggunaan tenaga kerja.

Pembuatan hijauan fermentasi secara sederhana.
(Foto: Dok. pribadi)
Tantangan Kerawanan Pakan Hijauan
Urgensi ketersediaan pakan di Indonesia, khususnya Pulau Jawa, bukan lagi hanya disebabkan karena semakin menurunnya jumlah lahan hijauan pakan yang tergerus cepatnya arus pembangunan pemukinan dan industri, namun juga karena faktor bencana alam. Betul, negara ini memang harus bersahabat dengan alam dan memahami bahwa wilayah Indonesia adalah wilayah rawan bencana, seperti gempa bumi dan tanah longsor, serta banjir mampu meluluh-lantakkan lahan pertanian, demikian juga dengan letusan gunung merapi. Awal Mei kemarin, Yogyakarta dan sekitarnya kembali merasakan hujan abu akibat erupsi freatik Gunung Merapi. Abu yang di keluarkan gunung berapi terbang dan menyelimuti seluruh kehidupan, termasuk lahan pertanian. Kondisi ini mengingatkan pada erupsi Gunung Kelud dan Merapi beberapa tahun sebelumnya, yang terjadi hingga lebih dari tiga hari. Namun, pengaruh dari abu vulkanik yang menempel pada permukaan tanaman bertahan hingga sebulan lebih, yang menyebabkan gagal panen dan kelangkaan hijauan pakan. Peternak ruminansia mengeluhkan kondisi ini, di mana palatabilitas ternak terhadap hijauan pakan tercemar abu vulkanik menurun drastis. Saat itu, penggunaan konsentrat ditingkatkan untuk mengganti kehilangan nutrien hijauan yang tidak terkonsumsi. Akibatnya peningkatan biaya pakan menjadi tak terhindarkan.

Alasan kepemilikan rojo koyo seperti sapi, kerbau, kambing dan domba oleh peternak di pedesaan, lebih sebagai ternak tabungan, yang siap diuangkan bila mereka membutuhkan uang. Faktor hitung-hitungan produksi belum menjadi konsen pokok, apalagi efisiensi prosesnya. Sehingga wajar bila teknologi sederhana silase tidak tersentuh secara berkesinambungan. Namun, hampir di setiap daerah, para peternak menghimpun diri dalam kelompok peternak, yang memperhatikan struktur organisasi dan menjalankan unit usaha. Kelompok ini mampu menjembatani peternak dengan segala keterbatasan yang tidak bisa diraih bila dilakukan sendiri-sendiri, termasuk di dalam usaha mempertahankan ketahanan pakan sepanjang musim dengan biaya yang semakin efisien. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan dibentuknya unit usaha produksi hijauan fermentasi.

Beberapa konsep dapat diterapkan. Misal, peternak yang umumnya mempunyai lahan hijauan, meski terbatas, dapat menyetor kelebihan hijauan pada musim hijauan melimpah (misal saat penghujan) kepada unit usaha di kelompok. Kemudian, unit usaha tersebut memproduksi hijauan fermentasi dari bahan baku yang dibeli dari peternak, atau dapat kulakan dari daerah lumbung hijauan pakan. Peternak dapat kembali memanfaatkan hasil panen hijauan fermentasi yang diproduksi oleh kelompok mereka, setiap saat, terutama pada saat kesulitan mendapatkan hijauan segar seperti pada saat musim kemarau, bahkan saat terjadinya hujan abu vulkanik. Pembelian pun dapat dilakukan dengan cara kekeluargaan yang mengedepankan kebijakan masing-masing kelompok, seperti pembelian secara tunai, pembayaran dengan harga dipotong setoran bahan baku hijauan, atau pembayaran kredit yang dibayar berkala atau menggunakan pupuk kandang.

Konsep kerakyatan seperti ini perlu dikelola oleh pengurus yang mengerti aspek usaha, aspek teknologi yang digunakan, yang juga akan mendapatkan hasil dari unit usaha yang dikelolanya untuk kesejahteraan mereka. Sehingga, dapat tercipta kondisi saling membantu dalam rangka efisiensi produksi yang dilakukan secara komunal antara peternak dan pengurus kelompok, bukan lagi berjuang sendiri-sendiri.

Contoh Fakta Menarik di Indonesia
Sebagai contoh di D.I. Yogyakarta, jumlah ternak ruminansia tercatat pada 2013 (Dinas Pertanian DIY) di Kabupaten Gunungkidul mencapai 40% dari total ruminansia di DIY (Tabel. 1), jauh lebih tinggi dari Kabupaten Sleman yang hanya mencapai 18% dari total ruminansia di DIY. Keadaan ini berbanding terbalik dengan luas lahan pertanian sawah yang notabene menyumbang hijauan dan sisa pertanian sebagai sumber pakan hijauan (Tabel. 2). Karena ironisnya, Kabupaten Gunungkidul hanya mempunyai luas lahan pertanian sawah 14% dari total sawah di DIY, sementara Sleman mempunyai sawah paling luas hingga mencakup 40%. Ditambah lagi bahwa sebagian besar sawah di Kabupaten Gunungkidul merupakan sawah tadah hujan, yang mengalami masa-masa bero. Hal ini mengindikasikan bahwa ada indikasi kerawanan pakan hijauan di Kabupaten Gunungkidul, dan wajar saja, bila lazim ditemui truk-truk pengangkut tebon (tanaman) jagung dan rumput raja datang ke kabupaten yang mempunyai kontur berbukit-bukit ini setiap harinya.

Faktanya, setiap musim kelangkaan pakan hijauan, hampir seluruh peternak di Kabupaten Gunungkidul tidak enggan untuk membeli hijauan yang didatangkan dari kabupaten tetangga, dengan harga 2-3 kali lipat lebih mahal dibanding jika mereka bisa menanam sendiri. Berdasarkan perhitungan penulis dan pengalaman pendampingan di lapangan, kelompok peternak yang mau memproduksi silase bagi kebutuhan anggota kelompoknya, mampu menekan biaya pakan hijauan hingga separuhnya, dibanding bila para anggota membeli hijauan segar secara eceran di pedagang hijauan. Hal ini karena, sub unit yang dimiliki kelompok dapat memotong jalur pemasaran hijauan pakan dengan membeli (kulakan) hijauan dari daerah lain dengan tonase yang lebih besar dan dapat dipergunakan anggota di setiap saat, sehingga meningkatkan nilai produk dari segi waktu pemanfaatan, dengan harga per kilogram menjadi lebih rendah.

Produksi hijauan fermentasi. (Foto: Dok. pribadi)
Silase (Masih) Sangat Berpotensi
Silase hijauan pakan bukan lagi komoditas internal kelompok peternak, namun kini merambah menjadi komoditas bisnis di hulu peternakan ruminansia. Para pengusaha penggemukan, stocking untuk pemotongan, serta kurban dan aqiqah service akan berpikir dua kali untuk menanam hijauan sendiri. Mereka lebih memilih membeli hijauan fermentasi (jika ada), bahkan dibanding dengan membeli hijauan segar yang mempunyai masa simpan hijauan terbatas (hanya 1-2 hari). Beberapa orang sudah menangkap peluang ini, seperti Kabupaten Magelang yang mempunyai sumber daya rumput luar biasa tinggi, yang mulai menjual hijauan silase ke D.I. Yogyakarta.

Kembali ke silase itu sendiri. Silase hijauan dianggap dapat menjawab tantangan kerawanan pakan hijauan. Membantu peternak menyediakan pakan hijauan berkualitas, berkesinambungan, sepanjang masa dan menjadi teknologi terapan yang mampu menjawab tantangan bencana alam, keterbatasan lahan hijauan dan tuntutan efisiensi sistem usaha peternakan. Jadi sudah tidak ada lagi cerita ketika turun hujan abu vulkanik, lalu sapi dan domba tidak makan, bukan? Jayalah peternak Indonesia.

Awistaros A. Sakti
Peneliti Bidang Pakan dan Nutrisi Ternak
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI),
Mahasiswa Pascasarjana Ilmu Peternakan,
Fakultas Peternakan, Universitas Gadjah Mada






Lampiran Tabel

Tabel 1. Jumlah Ternak Ruminansia D.I. Yogyakarta Tahun 2013
Kabupaten/Kota
 Jumlah Ternak Ruminansia
D.I. Yogyakarta Tahun 2013** (ekor)
 Sapi Potong
Sapi Perah
Kerbau
Kambing
Domba
Total
Kab. Kulonprogo
45.595
    150
120
89.725
22.062
157.652
Kab. Bantul
50.552
    153
271
74.462
52.085
177.523
Kab. Gunungkidul
138.134
      35
45
171.530
10.918
320.662
Kab. Sleman
38.216
 3.954
 541
33.625
71.412
147.748
Kota Yogyakarta
297
     34
5
388
383
1.107
Total D.I. Yogyakarta
272.794
4.326
 982
369.730
156.860
804.692
**Dinas Pertanian D.I. Yogyakarta.


Tabel 2. Luas Lahan Pertanian D.I. Yogyakarta Tahun 2016
Kabupaten/Kota
Luas Lahan Pertanian
D. I. Yogyakarta Tahun 2016* (ha)
Sawah
Bukan Sawah
Kab. Kulonprogo
10.366
34.933
Kab. Bantul
15.150
12.923
Kab. Gunungkidul
7.875
117.332
Kab. Sleman
21.841
20.617
Kota Yogyakarta
60
16
Total D.I. Yogyakarta
55.292
185.821
*Badan Pusat Statistik D.I. Yogyakarta

Palestina Apresiasi Penerapan Teknologi IB Indonesia

On Desember 29, 2017

Foto bersama usai closing ceremony kegiatan pelatihan IB.

10 orang peserta dari Palestina telah mengikuti pelatihan IB (Inseminasi Buatan) di Indonesia yang diselengarakan oleh Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH), bekerjasama dengan Kementerian Sekretariat Negara dan JICA.
Pelatihan bertajuk “Training  Course on The Strengthening of Artificial Insemination Management and Conservation of Livestock Genetic Resources For Palestine” dilaksanakan oleh salah satu UPT (Unit Pelaksana Teknis) Ditjen PKH, yakni Balai Besar Inseminasi Buatan (BBIB) Singosari Malang, selama 15 hari, yang dimulai 13 Desember-27 Desember 2017.
Wakil Duta Besar Palestina untuk Indonesia, Taher, pada acara closing ceremony pelatihan yang dilaksanakan di Kantor Ditjen PKH Rabu, (27/12), menyampaikan, ucapan terimakasih dan memberikan apresiasi kepada Pemerintah Indonesia yang telah memberikan pelatihan IB. “Kami berharap hasil pelatihan ini dapat diimplementasikan di negara kami dan dapat berkontribusi untuk meningkatkan produksi ternak di negara kami,” kata Taher.
Kegiatan pelatihan IB pada ternak yang ditutup secara resmi oleh Dirjen PKH, I Ketut Diarmita, dihadiri oleh Wakil Duta Besar Palestina untuk Indonesia, Representative JICA di Indonesia, Kepala Biro KLN Kementan, Sesditjen dan para direktur lingkup Ditjen PKH, perwakilan Kemensetneg dan Kemenlu, serta beberapa Tenaga Ahli IB dari BBIB Singosari.
Pada kesempatan tersebut, semua peserta juga menyampaikan ucapan terimakasih dan kesan-kesannya selama mengikuti pelatihan. Wael W. M Halawa, salah satu peserta pelatihan menyampaikan, selama mengikuti pelatihan telah memperoleh pengetahuan dan teknologi soal IB pada ternak. “Kami juga telah mengunjungi UPT Perbibitan Ditjen PKH, antara lain Balai Embrio Transfer Cipelang dan BBPTU-HPT Baturraden,” kata Wael. 
Ia menambahkan, “Kami kagum dengan kemajuan dunia peternakan di Indonesia, khususnya dalam penerapan teknologi dan penguatan kelembagaan, sehingga ini dapat diadopsi dan dikembangkan di negara kami,” tambahnya.
Sementara Dirjen PKH I Ketut Diarmita, menyampaikan, teknologi IB memang telah berkembang dengan baik di Indonesia dan penggunaannya tidak hanya terbatas untuk meningkatkan populasi ternak, tetapi juga sebagai alat untuk peningkatan mutu genetik ternak.
“Keberhasilan teknologi IB di Indonesia terbukti dengan tercapainya swasembada semen beku pada 2012. Kemudian di 2013, Indonesia telah berhasil mencapai swasembada Bull (pejantan unggul). Indonesia juga memiliki teknologi sexing semen beku yang dapat menentukan jenis kelamin kelahiran ternak sesuai dengan kebutuhan peternak,” kata Ketut.
Ia menjelaskan, sejak 2007 Indonesia pun telah mampu melakukan ekspor semen beku ke beberapa negara seperti Malaysia, Kamboja, Myanmar, Timor Leste and Kyrgyzstan. Menurutnya, dengan adanya berbagai keuntungan dari penggunaan teknologi IB,  saat ini IB menjadi ujuk tombak untuk keberhasilan program Upaya Khusus Sapi Indukan Wajib Bunting (Upsus Siwab) yang merupakan fokus kegiatan Kementan pada 2017-2019. “Upaya ini dilakukan sebagai wujud komitmen pemerintah dalam mengejar swasembada sapi yang ditargetkan presiden pada 2026,” ungkapnya.
Kepala BBIB Singosari, Enniek Herwijanti, turut mengatakan, sampai saat ini BBIB Singosari telah melatih peserta dari 22 negara selain Palestina. Setelah pelatihan ini selesai, Enniek meminta para peserta tidak hanya mendapatkan pengetahuan baru tentang pengelolaan reproduksi hewan, tetapi juga perlu menciptakan networking, sehingga ke depan akan ada peluang kerjasama ekonomi yang saling menguntungkan antar kedua negara. (CR)

Artikel Populer