-->

TIENYEN INTERNATIONAL

TIENYEN INTERNATIONAL

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI OKTOBER 2021

INFOVET EDISI OKTOBER 2021

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

MANFAAT PENGIKAT PELET BERBASIS RUMPUT LAUT DALAM DIET AYAM PEDAGING

On September 06, 2021

Pelet berkualitas tinggi tahan terhadap penanganan yang kasar, seperti selama pengangkutan, penyimpanan, dan pengangkutan di jalur pakan. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa penggunaan bahan pengikat dari sumber alami seperti rumput laut tidak hanya membantu mencapai kualitas pelet yang diinginkan tetapi juga meningkatkan performa ayam.

Selain itu juga meningkatkan kualitas pakan yang menurunkan biaya produksi dengan mengurangi debu dan pemborosan pakan. Pengikat pelet dari sumber alami seperti rumput laut dapat berkontribusi pada lingkungan yang lebih baik dan mungkin meningkatkan preferensi untuk produk daging.

Rumput laut merupakan sumber hidrokoloid yang penting, seperti agar, alginat, dan karagenan. Hidrokoloid ini dapat digambarkan sebagai karbohidrat yang larut dalam air yang digunakan untuk meningkatkan viskositas larutan untuk membentuk gel. Berdasarkan sifat-sifat rumput laut tersebut, peneliti dari Universitas Malaysia Pahang melakukan penelitian untuk mengevaluasi manfaat penggunaan pengikat pelet berbahan dasar rumput laut.

Dalam penelitian ini, 2 spesies rumput laut, Kappaphycus alvarzeii dan Sargassum polycystum digunakan sebagai pengikat pelet untuk mengevaluasi manfaatnya terhadap kualitas pelet, kinerja pertumbuhan, efisiensi pakan dan karakteristik karkas ayam pedaging umur 1-35 hari. Pakan terdiri dari kontrol (tanpa aditif), pengikat komersial dan 3 level rumput laut; Rumput Laut 1: pakan dasar + S. polycystum pada 2%, 5%, dan 10%, dan Rumput Laut 2: pakan dasar + K. alvarezii pada 2%, 5%, dan 10%.

Kualitas pelet diukur dengan menggunakan Pellet Durability Index (PDI), bersama dengan kekerasan pelet untuk semua diet. PDI terutama menunjukkan kemampuan pelet untuk menahan gesekan selama penyimpanan dan transportasi. Dalam hal kekerasan pelet, secara umum diterima bahwa pelet yang lebih keras juga akan lebih tahan lama.

Hasil pengukuran PDI dan kekerasan pellet yang dilakukan pada pellet yang dihasilkan dengan penambahan serbuk rumput laut (K. alvarezii dan S. polycystum) menunjukkan adanya peningkatan kualitas pellet. Perlakuan dengan S. polycystum ditambahkan menunjukkan skor PDI lebih tinggi dari kontrol, K. alvarezii dan diet pengikat komersial. Sementara PDI K. alvarezii dan pengikat komersial tidak lebih baik dari pakan kontrol, untuk kedua spesies rumput laut, nilai PDI lebih tinggi untuk tingkat inklusi 2% dan 5% daripada tingkat 10%.

Dalam hal kekerasan pelet, K. alvarezii pada 5% menunjukkan nilai tertinggi dibandingkan dengan sisa diet, sedangkan S. polycystum dan pengikat komersial lebih baik daripada kontrol. Dibandingkan dengan S. polycystum, nilai kekerasan yang lebih besar dari K. alvarezii dikaitkan dengan kapasitas pembengkakan dan kapasitas retensi air yang lebih besar yang meningkatkan sifat fisik dan struktural pelet. Selain itu, K. alvarezii menunjukkan kekuatan gel yang lebih besar dan viskositas yang lebih tinggi dibandingkan dengan S. polycystum. Hal ini disebabkan oleh jenis kandungan polisakarida pada kedua spesies tersebut. Sementara K. alvarezii menghasilkan karagenan, S. polycystum tidak menghasilkan karagenan melainkan alginat. Karagenan dapat membentuk gel yang kuat dan kaku bila dicampur dengan air.

Semua tingkat penambahan rumput laut yang berbeda menunjukkan peningkatan asupan pakan selama fase starter dan grower-finisher. Perbandingan antara 2 spesies rumput laut menunjukkan bahwa rumput laut merah (K. alvarezii) lebih dapat diterima oleh ayam daripada rumput laut coklat, S. polycystum. Pertambahan berat badan lebih banyak untuk K. alvarezii dibandingkan dengan diet S. polycystum. Ayam yang diberi pakan K. alvarezii 2% memiliki pertambahan bobot badan tertinggi dibandingkan dengan tingkat inklusi 5% dan 10% dari spesies rumput laut yang sama.

Rasio konversi pakan (FCR) yang diukur selama periode finisher lebih baik untuk K. alvarezii dan S. polycystum dibandingkan dengan kontrol pada tingkat inklusi 2% dan 5%. Tingkat inklusi 10% untuk K. alvarezii dan S. polycystum lebih tinggi dibandingkan dengan kontrol. FCR terbaik diamati dengan diet 2% K. alvarezii. Hal ini disebabkan kualitas pelet yang lebih baik diamati dengan K. alvarezii sebagai pengikat pelet yang baik akan menjaga semua bahan utuh dan dapat dengan mudah dikonsumsi oleh ayam.

Para peneliti menyimpulkan bahwa spesies rumput laut K. alvarezii dan S. polycystum pada 2-5% dapat berfungsi sebagai pengikat pelet potensial yang meningkatkan kinerja pertumbuhan dan efisiensi pakan pada ayam pedaging tanpa efek buruk pada parameter karkas. Selain itu, karena kandungan hidrokoloid dan sifat-sifat lainnya, seperti kapasitas pengembangan, kapasitas retensi air dan kapasitas pembentukan gel, kedua spesies rumput laut ini dapat meningkatkan kualitas pelet dalam pakan ayam pedaging. (via poultryworld.net)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer