-->

TIENYEN INTERNATIONAL

TIENYEN INTERNATIONAL

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

LANJUTAN PELATIHAN ONLINE GENETIK TERNAK

On Agustus 25, 2021

Lanjutan pelatihan daring genetik ternak lokal. (Foto: Istimewa)

Jumat (6/8/2021), lanjutan pelatihan genetik sapi lokal kembali dilaksanakan.

Pada sesi 4 ini, yang dihadiri 75 peserta, narasumber Samuel Clark mengupas Modul 2 tentang perkenalan dengan evaluasi genetika menyangkut introduksi evaluasi gen, tujuan program breeding, langkah awal evaluasi hewan ternak, recording performa dengan EBV dan lain sebagainya yang menyangkut genetik dan pemeliharaan ternak sapi.

Diakhir kegiatan seperti biasa peserta mendapat pekerjaan rumah untuk mengupas studi kasus animal in record, how are very managed dan traits to record.

Sementara pada pelatihan sesi 5, Jumat (13/8/2021), yang dihadiri 94 peserta, lebih banyak membahas mengenai swine breeding programme oleh perwakilan grup 3, cattle breeding programme dan pemuliaan kambing oleh BBTUHPPT, Baturaden dan pembahasan genetic evaluation dan genetic breeder oleh Samuel Clark.

Sedangkan di pelatihan sesi 6 yang dilaksanakan Jumat (20/8/2021), sebagai pembukaan training dihadapan 76 peserta, ditampilkan narasumber Catriona Millen dari Agriculture Business Research Institute (ABRI) mengenai “Practical Data Recording and Management” salah satunya menyangkut pengembangan rencana pembibitan (breed plan) sapi potong di Australia yang merupakan terbaik di dunia dengan penggunaan sistem evaluasi genetik, menggunakan 80 lebih asosiasi perbibitan lintas 14 negara, disamping itu dievaluasi tentang pertumbuhan, karkas dan fertilitas EBVs berbarengan dalam sebuah model multi-sifat, kasus kelahiran dan penjinakan yang menyangkut data base dari 40 juta ternak.

Dalam breed plan ini terjadi kalaborisasi antara MLA, ABRI, UNE, DPI dan para breeder lainnya. ABRI sebagai sentral breed plan peran pelaksana kerjanya sebagai pembuat program dan pengerjaan langsung dengan produsen daging sapi di Australia untuk membantu mereka mendapatkan pelayanan hasil evaluasi genetik terbaik. Kemudian penataan program breeding antara lain, individu tiap ternak menyangkut sistem identifikasi ternak yang memiliki ciri khas dan informasi bibit yang akurat.

Dari studi kasus di Australia terhadap 227 kasus kelahiran sapi hasil AI (Artificial Insemination) di back-up oleh tetuanya. Minimal 12 (5,3%) dari 227 kelahiran dikategorikan kurang baik sebagai induk. Dapat disimpulkan bahwa yang terpenting dalam penataan breeding program ialah sistem identifikasi ternak yang memiliki ciri khas, tanggal kelahiran dan informasi bibit yang akurat, silsilah ternak yang akurat, ukuran sifat tercatat dalam tiap unit dan patokan metodologi yang digunakan secara konsisten dilaksanakan secara utuh.

Catriona kemudian juga menyajikan analisis tentang genetik keturunan, genetik persilangan, recording terseleksi dan keturunan terkecil dari sapi potong.

Webinar yang sudah berjalan 6 sesi ini merupakan kerja sama antara Direktorat Perbibitan dan Produksi Ternak, Ditjen PKH, didukung MLA (Meat & Livestock Australia) dan UNE (University of New England) Australia, serta difasilitasi oleh GITA Organizer. (SA)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer