-->

TIENYEN INTERNATIONAL

TIENYEN INTERNATIONAL

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

KERATOKONJUNGTIVITIS PADA KAMBING DAN DOMBA

On Juni 23, 2021

Keratokonjungtivitis pada ternak kambing dan domba. (Foto: Istimewa)

Keratokonjungtivitis merupakan penyakit mata yang menular cepat pada ternak kambing dan domba yang disebabkan oleh infeksi bakterial yaitu Moraxella bovis, Mycoplasma conjuctivae dan Chlamydia sp. Pada sapi, penyakit ini umum dikenal dengan nama Pink Eye.

Pada kambing dan domba, selain bakteri tersebut sebagai penyebab utama, Moraxella ovis, infeksi virus Herpes I, bisa menjadi penyebab. Infeksi menyebabkan hiperlakrimasi, keluarnya leleran dari sudut mata yang kental putih-kekuningan dan pada tahap akhir menimbulkan kekeruhan pada kornea mata dan kebutaan.

Mata yang terserang bisa unilateral atau bilateral. Infeksi menular cepat pada ruminansia kecil karena kontak dengan ternak tertular, kontak dengan peralatan atau pakan terkontaminasi bakteri dan ditularkan oleh vektor lalat (Musca autumnalis).

Selain itu, stres pada kambing dan domba karena perubahan cuaca, perpindahan tempat dengan manajemen baru, pengangkutan, perlakuan yang kurang memperhatikan kesejahteraan hewan dapat menurunkan daya tahan dan menyebabkan kambing dan domba mudah terinfeksi berbagai penyakit termasuk infeksi bakteri penyebab keratokonjungtivitis.

Angeles J.A. (2020), menyampaikan adanya beberapa faktor risiko pemicu timbulnya keratokonjungtivitis, yaitu iradiasi sinar ultraviolet, debu, iritasi pakan pada mata, kekurangan mineral seperti Cu dan Se, transportasi, penyelenggaraan kontes ternak dan perdagangan.

Gejala Klinis
Gejala klinis yang dapat diamati adalah munculnya air mata berlebih, hiperlakrimasi, makan yang tidak tenang, sering memiringkan kepala, keluar lendir atau leleran kental dari sudut mata dan mata tampak memerah. Pada tahap berikutnya, mata kambing/domba terlihat memutih, timbul kebutaan pada sebelah mata atau keduanya. Gejala mata memutih terjadi begitu cepat, 48-72 jam setelah gejala klinis pertama muncul. Akibat kekeruhan, kerusakan kornea yang menyebabkan kebutaan, biasanya kambing/domba berjalan tertinggal dan berbeda arah dari kawanannya.

Epidemiologis
Umur ternak mempengaruhi kepekaan terhadap infeksi. Aguilar XF et al. (2017), dalam studi cross sectional dan kasus kontrol menemukan, infeksi keratokonjungtivitis pada ternak domba daripada kambing dan infeksi lebih banyak ditemukan pada umur muda (0-1 tahun).

Yadav SK (2018), menemukan bahwa infeksi keratokonjungtivitis pada kambing lebih sering ditemukan… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Juni 2021.

Ditulis oleh: 
Sulaxono Hadi (Medik Veteriner Ahli Madya) &
Ratna Loventa Sulaxono (Medik Veteriner Pertama)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer