-->

Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI AGUSTUS 2020

EDISI AGUSTUS 2020
Berlanganan Isi form ato hub kami

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

SOLUSI EFISIENSI BUDI DAYA UNGGAS DENGAN CLOSED HOUSE MINI

On Oktober 10, 2020

Ramadhana Dwi Putra ketika menjelaskan prototype 3 closed house mini yang dikembangkannya. (Foto: Dok. Infovet)

Perkembangan kandang closed house atau kandang tertutup dalam budi daya ayam broiler di Indonesia semakin berkembang pesat. Tantangan cuaca ekstrem hingga peningkatan produksi menjadi alasan peternak beralih ke kandang tersebut. Kendati biaya yang cukup tinggi, kini peternak ditawarkan dengan solusi kandang closed house mini.

“Saat ini banyak peternak beralih ke closed house untuk meningkatkan produktivitas dan menekan potensi kerugian. Banyak faktor dari potensi ternak broiler yang kini mengalami perbaikan genetik yang signifikan tidak mampu keluar akibat faktor iklim yang kerap menggerus kesehatan ternak,” ujar Ramadhana Dwi Putra dalam Seminar Virtual Poultry Indonesia Forum bertajuk “Solusi Efisiensi dengan Closed House Mini” Sabtu (10/10/2020).

Rama-sapaannya, yang menjadi narasumber dalam acara tersebut menjelaskan, banyak perbedaan dalam penggunaan kandang tertutup dibanding kandang terbuka (open house), misal dari kapasitas kandang, mortalitas hingga body weight.

“Kalau di kandang open house di berat antara 1,2-1,3 kg apabila terjadi cuaca ekstrem bisa membuat ayam panting yang tentunya mempengaruhi FCR dan lain sebagainya. Sementara pada kandang closed house memiliki keunggulan temperatur yang bisa dikendalikan dan minim faktor stres lingkungan,” jelas Rama yang kini menjabat Direktur PT Tri Satya Mandiri.

Perbedaan kandang open house, tunnel house dan closed house. (Foto: Dok. Infovet)

Ia menyatakan, penggunaan kandang closed house mini ini menjadi tepat guna bagi peternak unggas. “Karena mampu meningkatkan produktivitas, lahan yang dibutuhkan tidak begitu luas, bisa mencapai 7-8 periode bila tidak ada challenge yang tinggi. Namun perlu diperhatikan peralihan ke kandang closed house, adaptasi operator menjadi faktor utama dalam kualitas produksi,” paparnya.

Rama juga menjabarkan bagi peternak yang ingin beralih ke kandang closed house mini, idealnya dengan populasi 7.500-8.000 ekor per kandang.

“Investasi tergantung dari berapa populasi ternak yang dipelihara, pembuatan kandang ukuran 20 x 7 meter sudah cukup ideal. Yang terpenting perhatikan ventilasi udaranya. Karena kita menggunakan tunnel sistem, aliran udara yang masuk dan keluar, kecepatan angin, juga suhu untuk mengondisikan mileu ayam ini yang menjadi faktor kritis,” ungkap Rama.

Selain itu ia juga menyebut bahwa faktor DOC, pakan, manajemen (brooding, grading, biosekuriti) hingga market, turut menjadi penentu dalam keberhasilan budi daya unggas.

Seminar virtual yang dimulai pukul 10:00 WIB ini juga turut menghadirkan narasumber lain yakni dosen sekaligus Ketua Experimental Farm Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman, Drh Sufiriyanto dan dihadiri sebanyak 260 orang peserta termasuk Direktur Perbibitan dan Produksi Ternak, Ir Sugiono yang mewakili Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian. (RBS)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer