-->

Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI JULI 2020

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah,


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

ILMUWAN AS MENCARI CARA UNTUK MENGURANGI SALMONELLA PADA UNGGAS

On Mei 23, 2020

Foto: ilustrasi

Para ilmuwan dari University of Georgia dan Colorado State University bekerja dengan staf di USDA untuk mengembangkan teknik baru, dengan fokus pada pencegahan infeksi dan prediksi risiko dalam produksi bebas antibiotik. Setiap tahun, Salmonella menginfeksi sekitar 1,2 juta orang dan mengakibatkan kerugian ekonomi antara $ 2,3 miliar dan $ 11,3 miliar di Amerika Serikat dan prevalensinya tetap tidak berubah selama bertahun-tahun.

Penelitian, yang dipimpin oleh USDA Dr Adelumola Oladeinde berkonsentrasi pada Salmonella Heidelberg, salah satu strain utama yang menyebabkan wabah yang ditularkan melalui makanan. Strain ini sangat sulit untuk dihilangkan setelah mengkolonisasi peternakan broiler.

“Infeksi yang disebabkan oleh Salmonella Heidelberg juga lebih invasif daripada strain lainnya, dan Salmonella Heidelberg yang terkait dengan unggas cenderung membawa resistensi antibiotik dan gen virulensi. Oleh karena itu, ini merupakan model organisme untuk menguji mekanisme yang telah kami kembangkan, ”kata Dr Oladeinde.

Tim ilmuwan memfokuskan upayanya dalam 2 bidang utama - memeriksa bagaimana jenis kotoran unggas di kandang broiler dapat mencegah infeksi dan pengembangan resistensi antibiotik, dan menyusun sistem pemantauan kesehatan kawanan unggas yang dapat membantu mereka untuk memprediksi risiko infeksi lebih cepat.

Ini adalah praktik yang cukup umum di AS untuk mendaur ulang litter selama satu tahun atau lebih. Dr Oladeinde dan timnya mempelajari dampak dari menggunakan litter segar atau daur ulang pada kejadian Salmonella dalam kawanan unggas dan dampaknya pada pengembangan resistensi antibiotik, bahkan tanpa adanya penggunaan antibiotik.

Tim menginokulasi litter segar dan daur ulang di laboratorium dengan strain Salmonella yang berbeda dan dipantau selama 14-21 hari. Mereka juga melakukan percobaan dengan unggas hidup, memelihara ayam yang membawa Salmonella Heidelberg baik dengan litter segar atau daur ulang.

Mereka menemukan bahwa mikrobioma yang ada dalam litter daur ulang berkorelasi negatif dengan populasi Salmonella Heidelberg yang kebal antibiotik dalam usus ayam, dibandingkan dengan ayam broiler yang dibesarkan di litter segar.

"Ini menunjukkan bahwa menggunakan kembali litter mempromosikan mikrobioma yang tidak menguntungkan untuk Salmonella yang membawa resistensi antibiotik," katanya.

Tim juga telah menyelidiki cara-cara baru untuk memprediksi risiko Salmonella dalam suatu kawanan. Studi yang lebih luas telah menunjukkan bahwa beberapa bakteri menguntungkan yang diidentifikasi oleh tim dalam mikrobioma uanggas yang dibesarkan pada litter daur ulang, termasuk Bifidobacterium, dapat mengurangi kecemasan dan gejala mirip depresi pada tikus dan manusia, menunjukkan bahwa mikrobioma usus dapat berdampak positif pada otak.

Hal itu mengarahkan mereka untuk memulai pengembangan vision based Salmonella Predictor otomatis, yang mereka harapkan dapat mengidentifikasi dan menemukan unggas yang terinfeksi Salmonella dalam 2 minggu pertama kehidupan.

Predictor akan menggunakan teknik pencitraan canggih untuk mengumpulkan informasi tentang kesehatan unggas dan isyarat sosial yang terkait dengan infeksi Salmonella, termasuk sifat-sifat perilaku, berat unggas dan suhu tubuh. Mikrobiologi dan genetika molekuler juga akan digunakan untuk menentukan prevalensi Salmonella, virulensi dan status resistensi antimikroba.

Saat ini dalam tahap awal pengembangan, tim berusaha melatih sistem untuk mengidentifikasi isyarat sosial ayam broiler bebas Salmonella yang dipelihara tanpa antibiotik. Tahapan selanjutnya akan mencakup pengujian Predictor pada citra ayam broiler yang telah diinokulasi dengan strain Salmonella Heidelberg dan mengoptimalkan Predictor untuk uji verifikasi di kandang broiler komersial.

“Jika alat prediksi awal yang kami usulkan berhasil dikembangkan dan diadopsi oleh hanya 5% dari produsen ayam AS, itu bisa mengurangi jumlah ayam yang membawa Salmonella saat disembelih hingga 90 juta setiap tahunnya. Ini secara signifikan akan meningkatkan food safety dan mengurangi kebutuhan untuk menarik kembali ayam karena kontaminasi Salmonella, ”tambahnya. (Sumber: poultryworld.net)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer