-->

Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI NOPEMBER 2020

EDISI NOPEMBER 2020
Berlanganan Isi form ato hub kami

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

JANGAN BOSAN DENGAN PENYAKIT PERNAPASAN

On Februari 11, 2020

Kejadian penyakit pernapasan pada unggas cenderung meningkat selama curah hujan tinggi, kemarau panjang maupun pada saat peralihan musim. (Foto: Dok. Infovet)

Mau dan mau para peternak dihadapkan dengan kejadian penyakit pernapasan dalam setiap periode pemeliharaan, mengapa demikian? Karena infeksi pada saluran pernapasan mudah berkembang dengan didukung fluktuasi temperatur dan kelembapan tinggi yang dipengaruhi oleh iklim dan letak geografis alam Indonesia.

Ventilasi dan sirkulasi udara perkandangan yang kurang optimal karena masalah kepadatan kandang melebihi standar sehingga mempengaruhi kualitas udara dikarenakan panas dan amonia yang dihasilkan melebihi ambang batas normal. Variasi umur dalam sebuah peternakan sulit terhindarkan karena pasokan DOC yang terbatas menyebabkan adanya perbedaan distribusi kekebalan kelompok. Jarak peternakan satu dengan lainnya yang masih hanya sebatas tembok juga menjadi permasalahan tersendiri dalam mempraktekan manajemen biosekuriti yang optimal.

Kejadian penyakit pernapasan cenderung meningkat selama curah hujan tinggi, kemarau panjang maupun pada saat peralihan musim. Curah hujan dan kelembaban udara tinggi artinya kadar air dalam udara prosentasenya tinggi, diatas standard maksimal yang dipersyaratkan untuk memelihara ayam (70%). Kelembaban udara tinggi disertai dengan berkurangnya intensitas cahaya matahari akan berpengaruh terhadap kualitas litter pada broiler, breeder dan layer periode pullet yang dipelihara dengan sistem postal. Litter cenderung lebih lembap dan basah, serta kadar amonia cenderung lebih tinggi. Fluktuasi temperatur dan kelembapan tinggi berpotensi menyebabkan ayam stres. Utamanya pada ayam layer yang sedang berada pada puncak produksi. Kondisi stres ini akan menurunkan daya tahan tubuh dan meningkatkan kepekaan terhadap penyakit, khususnya penyakit pernapasan.

Sepanjang hidupnya ayam bisa mengalami berbagai serangan penyakit, salah satu target organnya adalah saluran pernapasan dan umumnya disebabkan oleh agen infeksius. Mikroorganisme patogen yang sering ditemukan pada saluran pernapasan diantaranya, Mycoplasma gallisepticum, Escherichia coli, Haemophilus paragallinarum, Pasteurella multocida, Aspergillus fumigatus, Avian paramyxovirus, Corona virus dan Alpha herpesvirus (penyebab ILT).

Pada pemeliharaan anak ayam (0-2 minggu), problem pernapasan yang sering muncul biasanya Aspergillosis dan reaksi post vaksinasi. Aspergillosis ini dapat terjadi bila spora jamur Aspergillus sp. di ruang penetasan terhisap oleh DOC, atau selama transportasi maupun ketika berada dalam brooder di peternakan ayam komersial. Spora tersebut akan berkembang dan mengiritasi alat pernapasannya dan mengganggu aliran udara pernapasan, sehingga ayam mengalami sesak napas. Gangguan pernapasan dapat muncul... (Selengkapnya baca Majalah Infovet edisi Februari 2020)

Drh Damar
PT ROMINDO PRIMAVETCOM

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer