Alltech

Alltech

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Amlan

Amlan

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI NOPEMBER 2019

EDISI  NOPEMBER 2019

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

AFRICAN SWINE FEVER, ANCAMAN BAGI PETERNAKAN BABI DI INDONESIA

On November 12, 2019



Beberapa waktu belakangan ini beberapa Negara di Asia dibuat ketar-ketir dengan penyakit African Swine Fever (ASF). Indonesia termasuk yang ikut siaga perihal datangnya penyakit ini, lalu apakah sebenarnya virus ASF itu?

Sejarah ASF
Pertama kalinya ASF dilaporkan terjadi di Montgomery, Kenya, Afrika pada tahun 1921. Di Kenya, ASF sukses memakan banyak korban babi yang diimpor dari Eropa. Kemudian kejadian ASF di luar Afrika dilaporkan terjadi di Portugal pada tahun 1957, tingkat kematian yang disebabkan oleh ASF pada saat itu mencapai 100%. Tiga tahun kemudian, ASF menyebar sampai ke Semenanjung Iberia (Spanyol, Portugal, dll) sampai kurang lebih 20 tahun Spanyol dan Portugal baru bisa mengeradikasi penyakit tersebut pada 1994 dan 1995. Tentunya dengan mewabahnya ASF di sana pada waktu itu kerugian ekonomi yang diderita amatlah besar.

Agen Penyakit
ASF merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus dari family Asfaviridae yang memiliki double stranded DNA. Virus ini hanya menyerang babi dan akan mengakibatkan demam yang disertai dengan perdarahan pada berbagai organ. Tingkat kematian yang dilaporkan pada babi domestik sangat tinggi bahkan mencapai 100%.

Secara patologi anatomis, ASF hampir menyerupai dengan Hog Cholera. Perbedaannya, pada penyakit Hog Cholera atau Classical Swine Fever (CSF) akan menujukkan gejala khas berupa ginjal yang berubah bentuk seperti telur kalkun dan terjadi lesion button ulcer pada usus. Sedangkan babi yang mati akibat ASF secara patologi anatomis akan menunjukkan kelainan berupa perdarahan hebat pada limpa hingga berwarna kehitaman, dan konsistensi limpa akan rapuh. Virus ASF menyerang secara akut, kematian akan terjadi kurang lebih satu minggu setelah infeksi, bahkan bisa kurang.

Inang alami dari virus ini adalah babi hutan, yang lebih celaka lagi virus ini dapat menular melalui vektor berupa caplak dari genus Ornithodoros yang ada pada babi. Virus ASF juga diketahui sebagai satu-satunya virus DNA utas ganda yang dapat menyebar melalui gigitan vektor. 

Jika pada Hog Cholera sudah tersedia vaksinnya, ASF hingga saat ini belum juga ditemukan vaksinnya. Cara untuk mendeteksi ASF hingga kini adalah dengan menempatkan hewan sentinel (hewan yang sudah divaksin CSF) pada suatu populasi. Ketika ASF menyerang dan babi yang divaksin CSF mati, dapat menjadi bantuan dalam mengindikasikan penyebab kematian babi tersebut. Selain itu, apabila terjadi kematian babi secara mendadak juga direkomendasikan untuk mengambil sampel dan dilakukan uji ELISA. Sampel yang diambil bisa berupa darah maupun organ tertentu seperti limpa dan usus.

Dengan tingkat penularan yang cepat disertai morbiditas dan mortalitas tinggi (hingga 100%) amatlah wajar jika Indonesia mengkhawatirkan penyakit ini. Virus dapat menyebar dan menginfeksi inang dengan cara kontak langsung. Penyebaran virus ASF antar Negara dengan laut sebagai barrier alami adalah melalui swill feeding seperti layaknya PMK. Swill feeding adalah tindakan pemberian ransum yang mengandung bahan baku berupa daging atau organ atau derivat dari hewan yang diberi pakan. Misalnya ransum untuk babi dilarang menggunakan derivat yang berasal dari babi. Belum lagi penularan secara tidak langsung melalui produk olahan babi yang terinfeksi oleh ASF serta kontaminasi virus yang terbawa pada sapronak dan sarana transportasi. Selain itu, virus ASF juga sangat tahan berada di luar hospesnya, sehingga sulit untuk dieradikasi keberadaannya di alam.

Mengapa Indonesia Harus Waspada?
Babi memang bukan ternak utama yang dikonsumsi oleh Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama islam. Namun begitu, babi berkontribusi tinggi pada devisa Indonesia. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, ekspor babi ternak Indonesia ke Singapura pada Semester I 2019 tercatat 14.893,3 ton atau tumbuh dari 13.194,5 ton. Sedangkan data Kementerian Pertanian (Kementan) pada 2017, total ekspor babi ternak mencapai 28 ribu ton senilai US$ 59,9 juta.

Direktur Kesehatan Hewan, Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementan, Fadjar Sumping Tjatur Rasa, mengatakan bahwa Indonesia masih bisa unjuk gigi dalam meningkatkan nilai ekspor babinya ke Singapura. Namun begitu, Indonesia harus bisa mengamankan diri dari ancaman penyakit seperti CSF dan ASF.

“Makanya kami sangat waspada dengan adanya ASF ini, Timor Leste sudah resmi terjangkit ASF, oleh karenanya Indonesia benar-benar harus lebih waspada dan memaksimalkan usaha agar tidak tertular,” kata Fadjar. 

Terkait kabar kematian ribuan ekor babi di Sumatera Utara beberapa waktu yang lalu, Fadjar mengatakan, hal tersebut bukanlah akibat ASF, melainkan CSF. “Sudah dikonfirmasi bahwa itu Hog Cholera, bukan ASF, jadi tolong jangan bikin rumor-rumor yang tidak jelas,” ucap dia.

Dalam rapat koordinasi Penyakit Hewan Menular Strategis (PHMS) yang digelar di Yogyakarta beberapa waktu yang lalu, pemerintah sudah menyiapkan langkah strategis lintas sektoral, yakni pedoman Kesiapsiagaan Darurat Veteriner ASF (Kiatvetindo ASF). Terdapat empat tahapan penanggulangan, yaitu tahap investigasi, tahap siaga, tahap operasional dan tahap pemulihan. Hal lain adalah sosialisasi terkait ASF di wilayah-wilayah risiko tinggi, membuat bahan komunikasi, informasi dan edukasi untuk di pasang di bandara, pemantauan dan respon terhadap kasus kematian babi yang dilaporkan melalui iSikhnas, membuat penilaian risiko masuknya ASF ke Indonesia sehingga membantu meningkatkan kewaspadaan.

Kepala Pusat Karantina Hewan dan Keamanan Hayati Hewani, Agus Sunanto, menegaskan bahwa Badan Karantina Pertanian (Barantan) akan turut melakukan upaya antisipatif. Hal yang dilakukan diantaranya memperketat serta meningkatkan kewaspadaan pengawasan karantina di berbagai tempat pemasukan negara.

Beberapa kali Barantan berhasil menggagalkan masuknya komoditas yang berpotensi membawa virus ASF, seperti daging babi, dendeng, sosis, usus dan olahan babi lainnya. Sebagai contoh, Karantina Pertanian Bandara Intenasional Soekarno Hatta sepanjang 2019 hingga September kemarin telah menyita komoditas petensial ASF sebanyak 225,28 kg yang berasal dari barang bawaan penumpang.

Selain melakukan pengawasan, Agus menjelaskan pihaknya merangkul semua instansi, baik di bandara, pelabuhan dan poslintas batas negara, seperti Bea dan Cukai, Imigrasi, unsur airlines, agen travel serta dinas peternakan di daerah. Menurut Agus, Kementan telah menghitung potensi kerugian kematian akibat ASF. Apabila dihitung 30% saja populasi terdampak, maka kerugian peternakan babi dapat mencapai Rp 7,6 triliun. (CR)

Negara-negara di Asia yang Terjangkit Wabah ASF

Negara
Terjangkit
Estimasi Populasi Babi
China
Agustus 2018
441.000.000
Monggolia
Januari 2019
50.000
Vietnam
Februari 2019
27.000.000
Korea Utara
April 2019
3.000.000
Kamboja
April 2019
2.000.000
Laos
Juni 2019
4.000.000
Myanmar
Agustus 2019
18.000.000
Filipina
September 2019
12.500.000
Korea Selatan
September 2019
11.000.000
Timor Leste
September 2019
400.000
Populasi Terancam
518.950.000









Berbagai sumber.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

1 komentar:

Maaf pemenang esaay siapa ya knpa blom diumumkan?

Artikel Populer