SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI SEPTEMBER 2018

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman SPt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,
Drh Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh Ketut T. Sukata, MBA,
Drs Tony Unandar MS
Prof Dr Drh CA Nidom MS

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

Hasil Audit GPS, Produksi Karkas Broiler 2018 Surplus

On 10:08:00 AM

(Dari kiri): Ketua Tim Audit Trioso, Dirkeswan Fadjar Sumping, Dirjen PKH Ketut Diarmita dan Dirbit Sugiono, saat menyampaikan hasil audit GPS broiler di kantor Kementan,
Kamis (30/8). (Foto: Infovet/Ridwan)

Jakarta (30/08), Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita, menyampaikan kondisi produksi daging (karkas) ayam ras broiler tahun 2018 aman bahkan surplus.

Ia menjelaskan, berdasarkan realisasi produksi DOC FS broiler Januari-Juni 2018 dan potensi produksi Juli-Desember 2018 (dari impor GPS broiler tahun 2016, 2017 dan 2018) adalah sebanyak 3.156.732.462 ekor dengan rataan perbulan sebanyak 263.061.042 ekor (62.633.581 ekor/minggu). Potensi produksi karkas tahun 2018 berdasarkan realisasi produksi DOC (Januari-Juni 2018) dan potensi (Juli-Desember 2018) sebanyak 3.382.311 ton dengan rataan perbulan sebanyak 27.586 ton.

Lebih lanjut, proyeksi kebutuhan karkas tahun 2018 sebanyak 3.051.276 ton, dengan rataan kebutuhan per bulan sebanyak 254.273 ton. Sehingga berdasarkan ketersediaan dan kebutuhan tersebut, Ketut menyebut, kondisi daging ayam nasional masih mengalami surplus pada 2018, dengan potensi kelebihan produksi sebanyak 331.035 ton (rataan per bulan sebanyak 27.586 ton).

Menurutnya, data produksi tersebut diperkuat dengan hasil audit GPS broiler yang dilakukan oleh Tim Audit Populasi Ayam Ras yang telah dilaksanakan pada 18 Mei-20 Juli 2018. Dari hasil verifikasi terhadap SAR (Self Assesment Report) telah diperoleh data populasi GPS D-line (799.158 ekor) dari 14 perusahaan pembibitan. Sedangkan jumlah total C-line ayam ras GPS (111.984 ekor), D-line umur 1-24 minggu (316.217 ekor),  D-line umur 25 minggu-afkir (482.941 ekor), C-line umur 1-24 minggu (55.792 ekor) dan C-line umur 25 minggu-afkir (56.192 ekor).

Berdasarkan validasi akhir pada 7 Agustus 2018 (setelah mengeluarkan ayam GPS afkir, memasukkan realisasi impor DOC GPS dan deplesi ayam GPS berkisar antara 0,01-0,03% per minggu berdasarkan strain), maka total populasi GPS ayam ras broiler sebagai berikut, jumlah total D-line ayam ras GPS (763.075 ekor), C-line ayam ras GPS (123.180 ekor), D-line umur 1-24 minggu (214.335 ekor), D-line umur 25 minggu-afkir (548.740 ekor), C-line umur 1-24 minggu (54.438 ekor) dan C-line umur 25 minggu-afkir (68.742 ekor).
“Hasil audit dilaksanakan oleh tim independen yang beranggotakan akademisi dan praktisi,” kata Ketut.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Tim Audit Populasi GPS Broiler, Dr Drh Trioso Purnawarman, memaparkan, audit dilaksanakan pada seluruh perusahaan pembibitan GPS broiler sebanyak 14 perusahaan, diantaranya PT Charoen Pokphand Jaya Farm, PT Japfa Comfeed Indonesia, PT Bibit Indonesia, Cheil Jedang-Patriot Intan Abadi (CJ-PIA), PT Wonokoyo Jaya Corporindo, PT Taat Indah Bersinar, PT Hybro Indonesia, PT Expravet Nasuba, PT Cibadak Indah Sari Farm, CV Missouri, PT Reza Perkasa, PT Karya Indah Pertiwi, PT Satwa Borneo Jaya dan PT Berdikari (Persero), dengan jumlah farm GPS sebanyak 37 unit dengan kandang yang terisi sebanyak 237 unit dari total kandang sebanyak 289 unit (82%).

Sebaran farm GPS broiler berada di tujuh provinsi, yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Lampung, Sumatera Selatan, Sumatera Utara dan Kalimantan Barat, dengan strain GPS broiler yang terdiri dari Cobb, Ross, Indian River dan Hubbard.

Trioso menyebutkan, mekanisme pelaksanaan audit dibagi atas dua tahap, yakni pertama Desk Review dengan mengisi form/borang SAR dan kedua Outside Review dengan melakukan verifikasi dan observasi di lapangan terhadap populasi GPS broiler, manajemen pemeliharaan, penetasan, kesehatan dan biosekuriti. Kemudian Tim melakukan evaluasi, valuasi dan rekomendasi hasil audit secara kompehensif.

“Verifikasi dan observasi jumlah populasi GPS broiler berdasarkan laporan harian kandang (LHK) dan laporan mingguan (weekly report), kemudian jumlah peralatan feeder dan drinker space, nest box dan lampu, serta jumlah GPS broiler pada saat vaksinasi terakhir (dihitung satu per satu sesuai dengan dosis vaksin),” ujar Trioso.

Selain itu, tim juga melakukan verifikasi dan observasi manajemen pemeliharaan, penetasan dan kesehatan meliputi ventilasi udara, kualitas air minum dan pakan, deplesi (kematian dan afkir) jantan dan betina, program vaksinasi dan titer antibodi, bobot badan dan keseragaman jantan dan betina, kepadatan per meter persegi, manajemen litter, rasio jantan dengan betina, lighting program, produksi (egg mass) dan hatching egg, fertility, hatchebility (setting dan hatching report), DOC per hen house (HH) dan serta distribusi DOC PS.

“Juga dilakukan verifikasi dan observasi biosekuriti program berupa penerapan higiene karyawan dan tamu, sanitasi dan desinfeksi, isolasi dan karantina, serta lalu lintas (orang, pakan, ayam dan peralatan),” tukasnya. (INF)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer