SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI SEPTEMBER 2018

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman SPt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,
Drh Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh Ketut T. Sukata, MBA,
Drs Tony Unandar MS
Prof Dr Drh CA Nidom MS

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

Peluang Menantang Usaha Bibit Ayam Lokal

On 9:05:00 AM

DOC ayam lokal. (Foto: Dok. CV Nitnot)

Hingga kini belum ada data pasti kebutuhan DOC ayam lokal secara nasional. Namun, yang jelas, sejumlah pasar masih menunggu pasokan. Berminat?

Geliat bisnis ayam kampung memang tak ada matinya. Seperti halnya dengan ayam broiler, selagi penggemar daging ayam kampung masih ada, maka bisnis di sektor peternakan ini pun akan tetap ada. Bahkan ke depan, kemungkinan bisnis ini makin menjanjikan dengan menjamurnya rumah makan yang khusus menyediakan daging ayam lokal.

Pergerakan omzet di bisnis ayam lokal tak hanya dirasakan para pemilik rumah makan dan peternakan pembesaran saja, namun juga para penyedia bibitnya. Riko Saputro, salah satu pemilik CV Nitnot, peternak DOC ayam kampung di Blitar, Jawa Timur, misalnya. Meski baru dua tahun dijalani, omzet perusahaan penyedia bibit (DOC) ini meningkat tajam.

“Kalau tahun lalu masih sebatas puluhan ribu ekor per minggu, sekarang sudah mencapai 100 ribu ekor lebih per minggu,” ungkapnya kepada Infovet.

CV Nitnot adalah perusahaan yang bergerak di bidang penyedia bibit ayam lokal. Perusahaan yang beralamat di Jl. Moh Hatta No. 4, Kelurahan Sentul, Kecamatan Kepanjen Kidul, Blitar, Jawa Timur ini dimiliki oleh tiga orang, salah satunya Riko Saputro.

Bisnisnya dimulai sejak 2017. Mulanya hanya coba-coba menjual DOC ayam Joper, brand ayam kampung super CV Nitnot. Setelah dijalani beberapa bulan, Riko melihat peluang pasar cukup besar dan prospeknya cukup menjanjikan. Sejak itu, ia dan kedua investor lainnya mulai serius menggarap bisnis ini. “Dari hasil uji coba pasar yang kami lakukan, kami benar-benar kewalahan memenuhi permintaan pasar,” ujarnya.

Sekali peluang datang, jangan pernah ditolak, itulah prinspi bisnis Rio dan dua temannya. Untuk memenuhi permintaan pasar yang cukup besar itu, CV Nitnot menjalin kerjasama dengan beberapa penetas di sekitar Kota Blitar. Lebih dari lima pembibit ayam kampung yang diajak kerjasama, namun baru dua penetas saja yang rutin memasok DOC ke CV Nitnot. Selebihnya, memasok sesuai dengan persediaan masing-masing peternak.

Dari awal pasokan yang sebelumnya hanya puluhan ribu ekor DOC, kini dalam setiap minggu, kapasitas produksinya mencapai 100 ribu DOC. Namun, lagi-lagi itu pun belum bisa memenuhi permintaan pasar yang Riko jajaki.

“Dari sekian banyak perintaan yang kami terima, kami baru bisa memenuhi sekitar 20 persen dari potensi pasar yang ada. Sekarang kami sedang mengusahakan agar kapasitas produksinya dinaikkan,” kata Riko. Jika daya pasoknya hanya 100 ribu ekor, berarti permintaan pasar yang masuk ke CV Nitnot tak kurang dari 500 ribu DOC per minggu.

Riko mengakui, bukan perkara mudah mendongkrak jumlah produksi dalam tempo singkat. Butuh waktu untuk mempersiapkan demi menjaga kualitas DOC. “Target saya dalam beberapa tahun ke depan maunya bisa mencapai satu juta ekor DOC produksinya per minggu. Target ini untuk memenuhi pasar di Pulau Jawa dan Provinsi Lampung,” tambahnya.

Bongkar dan vaksinasi DOC. (Foto: Dok. CV Nitnot)

Peluang Makin Terbuka
Besarnya potensi pasar penyediaan DOC ayam lokal juga diakui oleh Naryanto, pemilik PT Sumber Unggas Indonesia, yang berada di Parung, Bogor, Jawa Barat. Menurut pria yang akrab disapa Anto ini, permintaan pasar terhadap DOC ayam lokal dalam beberapa tahun terakhir terus meningkat. Karena itu, saat ini dia tengah fokus untuk penambahan populasi indukan agar DOC yang dihasilkan lebih banyak dan dapat menyediakan DOC bagi pihak luar.

“Saat ini jumlah produksi DOC kami sudah mencapai 100 ribu ekor per minggu. Kami akan terus berupaya menambah kapasitas produksi untuk memenuhi kebutuhan pasar,” ujar Anto kepada Infovet.

Untuk meningkatkan kualitas bibit ayam lokal asli, Sumber Unggas Indonesia telah menambah jenis, yaitu ayam Sentul, ayam KUB (Kampung Unggul Balitnak) dan ayam Kedu. Pihaknya bekerjasama dengan Balai Penelitian Ternak (Balitnak) Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Kementerian Pertanian dan telah mendapatkan lisensi ayam KUB serta Pra Lisensi ayam SenSi (Sentul Seleksi), sehingga produk DOC memiliki hasil standar Agro Inovasi.

Ketua Himpuli (Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia), Ade M. Zulkarnain, menyebut prospek bisnis di bidang penyediaan bibit ayam lokal akan terus membaik seiring permintaan pasar yang terus bertambah. Ini merupakan peluang yang lebih terbuka di sektor hulu atau pembibitan. 

“Apalagi sampai sekarang pengadaan DOC masih bersumber di Jawa, maka perlu dibangun pembibitan yang lebih dekat dengan peternak di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan NTB,” kata Ade saat ditemui Infovet.

Menurut dia, sejak delapan tahun terakhir, terjadi perubahan yang signifikan di peternakan ayam lokal, yaitu berkembangnya usaha pola intensif dengan populasi yang cukup besar. Jika sebelumnya peternak yang memiliki populasi di atas 1.000 ekor bisa dihitung dengan jari, sekarang sudah cukup banyak. Tak hanya di Pulau Jawa, tapi juga di berbagai daerah.

Tingginya permintaan DOC ini disebabkan meningkatnya pertumbuhan peternak ayam lokal pedaging saat ini. Hanya saja, lanjut Ade, masih belum diimbangi dengan pengadaan DOC. Selain itu, sesuai data di Himpuli, usaha di pembibitan yang sesuai standar Good Breeding Practice (GBP) juga masih sedikit, jumlahnya di bawah lima perusahaan.

Data Himpuli menunjukkan, saat ini ada beberapa perusahaan pembibitan yang meningkatkan produksinya. Ada yang produksi DOC 100.000 ekor per bulan sampai 600.000 ekor per bulan. Sementara, dari Statistik Peternakan Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH), Kementerain Pertanian, disebutkan populasi tahun lalu sekitar 315 juta ekor.

Selain usaha pembibitan ayam lokal asli yang sudah sesuai GBP, juga marak tumbuhnya usaha pembiakkan ayam persilangan di Jateng, Jogja dan Jatim. “Walaupun skala usahanya kecil, tapi jumlahnya cukup banyak. Mereka menyilangkan ayam ras layer dengan ayam Bangkok atau dengan ayam lokal asli,” katanya.

Aktivitas bongkar di kargo bandara (Foto: Dok.CV Nitnot)

Kendala Bisnis
Ketua Himpuli ini tidak bisa memastikan secara pasti besaran kebutuhan DOC ayam lokal untuk memenuhi permintaan pasar secara nasional. Menurutnya, belum ada data yang valid dalam menghitung kebutuhan ayam lokal. Asosiasi maupun peternak belum mendata itu, tapi secara umum ada peningkatan permintaan pasar rata-rata sekitar 15% per tahun.

Hal itu pun juga diakui oleh Riko Saputro dan Naryanto, yang tak memiliki data pasti kebutuhan secara nasional akan kebutuhan DOC ayam lokal. Namun yang jelas, pergerakan permintaan pasar terus naik dalam setiap bulan.

Di balik besarnya potensi pasar bibit ayam lokal ini, sejumlah kendala usaha juga masih menghadang. Tak hanya kendala dalam hal produksi, namun juga kedala non-teknis saat berhadapan dengan konsumen. Riko, misalnya, mengaku kendala dalam menjalankan bisnis ini justru bukan pada persoalan produksi. Peternak ini malah menemukan keraguan supplai dari para konsumen.

Dari permintaan pelanggan CV Nitnot yang ada selama ini, ada beberapa perusahaan yang meminta untuk menambah jumlah pasokan bibit ayam lokal hingga dua kali lipat dalam waktu singkat. “Mereka ragu kalau pasokannya tidak bisa rutin. Nah, kami tetap yakinkan pada mereka bahwa kami memiliki stok yang cukup untuk memenuhi permintaan mereka. Tapi kadang konsumen masih ragu juga,” ungkap Riko.

Lain lagi kendala yang disebut oleh Ade sebagai Ketua Himpuli. Menurutnya, ada tiga kendala yang dihadapi peternak secara keseluruhan selama ini. Pertama, pemanfaatan sumber daya genetik ayam asli yang masih terbatas, karena persepsi di peternak pertumbuhannya cukup lama dan produktivitas telurnya rendah. Tapi itu sudah mulai teratasi dengan adanya strain ayam lokal asli hasil penelitian Balitnak.

Kendala kedua, yakni aspek permodalan. Usaha pembibitan memerlukan biaya yang tidak sedikit, khususnya bagi peternak kelas UMKM (Usaha Mikro, Kecil dan Menengah).
Ketiga, regulasi pemerintah yang masih membatasi modal usaha. Berdasarkan Perpres No. 44/2016, usaha ayam lokal hanya untuk UMKM dengan modal maksimal Rp 10 miliar. “Nah, bagaimana bisa membangun pembibitan dalam skala yang cukup besar kalau investasinya dibatasi?,” ujar Ade.

(Dari kiri): Riko Saputro (Dok. Pribadi), Naryanto dan Ade M. Zulkarnain.

Karena itu, sejak dua tahun terakhir, Himpuli menyuarakan agar penerintah merevisi batasan modal di usaha ayam lokal. Tujuannya, agar iklim investasinya lebih kondusif bagi investor yang akan masuk ke usaha ini, terutama untuk pembibitan. (Abdul Kholis)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer