Monday, June 27, 2016

Audiensi ISPI dengan Mensesneg Pratikno

Kondisi peternakan tanah air yang dinilai sedang bergejolak, membuat Ikatan Sarjana Peternakan Indonesia (ISPI) merasa prihatin dan tergerak untuk dapat memberikan masukan kepada Pemerintah. Atas kondisi tersebut, Kamis 23 Juni 2016, rombongan ISPI yang dipimpin oleh Ketua Umum ISPI Prof. Ali Agus mengadakan audiensi dengan Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Prof Pratikno di Kantornya.
Foto bersama para pelaku industri peternakan
dengan Mensesneg Prof Pratikno.
Dalam dialog tersebut, Ali Agus mengatakan bahwa salah satu program kerja PB ISPI antara lain adalah advokasi kebijakan bidang peternakan, sehingga pertemuan tersebut diharapkan dapat menjembatani para pelaku peternakan dengan Pemerintah. Pengurus ISPI Rochadi Tawaf mengatakan, kondisi tata niaga daging sapi saat ini dan keberadaan daging sapi impor membuat kerugian bagi semua pihak, terutama peternak sapi lokal. 
“Kebijakan pemerintah yang ingin menekan harga daging sapi hingga Rp 80.000/kg dan hanya bisa dilakukan dengan impor, maka yang paling diuntungkan ialah para free rider dan para importir daging sapi. Memang kita memahami betul bahwa salah satu tugas Pemerintah ialah menstabilkan ketersediaan supply-demand daging sapi, dan saat ini kebijakan impor daging merupakan jalan satu-satunya untuk memenuhi kebutuhan,” kata Rochadi.
Lebih lanjut Rochadi menjelaskan, daging yang dijual saat ini dengan harga Rp 80.000 per kg merupakan daging CL (chemical lean) yang seharusnya dibanderol harga Rp 60.000. Dengan kondisi seperti itu, yang diuntungkan sekali lagi justru para importir daging.
Joko Susilo yang juga Pengurus ISPI menambahkan, kondisi perunggasan berbanding terbalik dengan kondisi di sapi. Industri perunggasan mengalami over supply atau pasokan berlebih, sehingga menyebabkan kerugian bagi peternak yang berimbas terhadap jumlah peternak. “Saat ini jumlah peternak rakyat tinggal hanya 15% dibanding jumlah integrator,” kata Joko.
Oleh karenanya, kami para peternak ayam mengharapkan adanya segmentasi pasar yang belum pernah diatur. Harapannya, para integrator dapat diarahkan untuk melakukan ekspor, bukan malah sama-sama menjual produknya di pasar tradisional. “Kalau sama-sama menyasar pasar tradisional, peternak rakyat yang akan habis,”kata Joko.
Ketua Umum ISPI Prof Ali Agus menambahkan, dengan pertemuan ini diharapkan dapat memberikan masukan kepada Pemerintah untuk dapat menyediakan pangan kepada masyarakat yang terjangkau (murah) dan tentunya berkualitas. “Bukan hanya sekadar murah, namun juga harus berkualitas pula,” tegas Prof Ali Agus yang juga Dekan Fakultas Peternakan UGM. (wan)

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template