-->

CEVA ANIMAL HEALTH

CEVA ANIMAL HEALTH

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

SIDO AGUNG FEED

SIDO AGUNG FEED

INFOVET EDISI NOPEMBER 2022

INFOVET EDISI NOPEMBER 2022

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt

Drh. Cholillurrahman (Jabodetabek)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto,MS (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Dr. Sadarman S.Pt, MSi (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan

Yayah Muhaeni

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Efrida Uli
Monita Susilawati


Staf Pemasaran
:
Yayah Muhaeni


Alamat Redaksi

Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

PRODUKSI UNGGAS DI ZONA PERANG

On September 23, 2022

“Pada 24 Februari, kami terbangun karena perang, dan segera setelah itu, tank-tank Rusia meluncur melewati gerbang depan peternakan unggas. Dengan penghalang jalan antara pabrik pakan dan peternakan, produksi telur menjadi hampir tidak mungkin,” kata Oleksandr Strilets, pemilik grup perusahaan Ptahoprodukt dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Poultry World.

Wilayah Sumy terletak di bagian timur Ukraina. Berbatasan dengan Rusia di utara dan segera diduduki oleh militer Rusia pada 24 Februari, dengan pertempuran sengit untuk masing-masing kota. Wilayah itu dibebaskan dari pendudukan pada 4 April.

Salah satu perusahaan yang jatuh di bawah pendudukan Rusia adalah salah satu peternakan unggas dari kelompok perusahaan Ptahoprodukt. Perusahaan ini mencakup 2 peternakan unggas (6 dan 10 hektar) dan pabrik pakan majemuk. Peternakan unggas di desa Vilshana diserang dan akhirnya diduduki.

Pada saat itu, peternakan tersebut menampung 30.000 anak ayam umur sehari serta memproduksi ayam petelur. Tentara Rusia yang menduduki peternakan unggas merusak peralatan kandang, merusak sistem pakan dan ventilasi, dan tidur di kantong pakan majemuk. Selain itu, ayam-ayam itu dibuang dari kandang, dan suhu di kandang ayam turun di bawah kritis, yang secara substansial meningkatkan kematian.

Menurut pemilik Ptakhoprodukt, bekerja di bawah pendudukan adalah tentang membuat keputusan sulit secara teratur dalam kerangka waktu yang terbatas. Dalam kondisi seperti itu, yang terpenting adalah ketika manajemen puncak perusahaan memiliki motivasi dan tekad yang tinggi untuk bekerja. Kemudian karyawan tidak menyerah, dan solusi praktis ditemukan untuk situasi yang tidak dapat diprediksi oleh siapa pun.

Setelah 6 minggu pendudukan, Rusia diusir dari daerah Sumy oleh pasukan Ukraina, tetapi itu tidak berarti mengakhiri perjuangan. Salah satu masalah paling mendesak di mana tripwires ditinggalkan oleh pasukan Rusia. Karenanya, tidak ada karyawan yang bisa memasuki wilayah itu. Semua orang takut akan kemungkinan meledakkannya.

Direktur peternakan unggas, Mykhailo Bespalyi, adalah orang yang mengendalikan situasi. Dia mengamati area yang ditutupi dengan tripwires, mencari rute yang aman, dan karyawan mengikutinya.

Strilets berkata, “Hal pertama yang mereka lakukan adalah menangkap ayam dan memasukkannya kembali ke dalam kandang. Setelah itu, mereka mencairkan pemanas untuk menghangatkan tempat dan memulai proses produksi lainnya. Mereka berhasil menyelamatkan cukup banyak ayam dan anak ayam. Namun, sekitar 10-15% dari 30.000 ayam mati.”

Meskipun efisiensi produksi agak menurun, pabrik pakan dan peternakan unggas tetap berfungsi. “Kami berhasil memulihkan pasar penjualan di wilayah Sumy, Kharkiv, dan Kyiv. Selain itu, beberapa hari yang lalu, sejumlah 50.000 ayam baru dikirim, menandai awal yang baru,” Strilets menyimpulkan. (via poultryworld)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer