-->

TIENYEN INTERNATIONAL

TIENYEN INTERNATIONAL

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

INFOVET EDISI SEPTEMBER 2021

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

BINCANG BISNIS PERTANIAN ALA BANK MANDIRI

On Desember 11, 2020


Bincang Bisnis Pertanian Bersama Bank Mandiri via Daring Zoom Meeting

Selama pandemi Covid-19 melanda Indonesia hampir semua sektor pendukung ekonomi Indonesia bisa dibilang lesu. Namun begitu sektor pertanian dinilai sebagai sektor yang resisten terhadap wabah Covid-19. Hal ini terlihat dari data yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik dimana PDB dari sektor pertanian tumbuh 16,24% pada triwulan-II 2020 (q to q) dan bahkan secara yoy, sektor pertanian tetap berkontribusi positif yakni tumbuh 2,19%. 

Melihat peluang tersebut, Bank Mandiri menggandeng Prisma mengadakan webinar bertajuk "bincang bisnis pertanian bersama bank mandiri" dengan tujuan memberikan informasi mengenai potensi bisnis pertanian kepada masyarakat.

Acara webinar tersebut berlangsung selama 4 hari berturut - turut pada 7 - 11 Desember 2020 melalui daring zoom meeting. Peluang bisnis sektor pertanian yang dibahas meliputi potensi penggilingan padi, irigasi pertanian, kios tani, dan peternakan sapi perah.

Infovet berkesempatan mengikuti webinar pada tanggal (11/12) yang lalu. Sebagai narasumber yakni Drh Totok Setyarto Direktur PT Nufeed Indonesia dan Aryawan Kepala bagian kredit mikro Kanwil 7 Bank Mandiri Jawa Tengah.

Dalam kesempatan tersebut Totok menuturkan bahwa peluang bisnis sapi perah masih menjanjikan. Hal ini dikarenakan Indonesia masih mengimpor sekitar 70-80% susu dari negara lain (Selandia Baru dan Australia). Ia juga menjabarkan mengenai 3 sektor yang dapat digarap oleh peternak atau calon pengusaha baru dalam sektor tersebut.

"Di usaha ini bisa bermain di pedet lepas sapih, dara bunting, dan sapi perah alias produsen susunya sendiri. Menurut saya ini masih berpeluang besar di Indonesia," tutur Totok.

Namun begitu menurut Totok, sektor sapi perah cukup terbebani dengan kendala berupa permodalan. Sulitnya akses permodalan menjadi kendala utama bagi para calon peternak baru untuk menjalankan bisnis ini.

Sementara itu, Aryawan mengatakan bahwa Bank Mandiri selaku salah satu program BUMN turut mendukung program pemerintah dalam membangun sektor usaha mikro khususnya yang bergerak di bidang pertanian.

"Kami mendukung program pemerintah di sektor pertanian, disini kami bertindak sebagai fasilitator bagi masyarakat yang ingin memulai usaha, khususnya yang bergerak di bidang pertanian," tutur Aryawan.

Ia juga menerangkan beberapa produk pembiayaan yang bisa digunakan oleh masyarakat. Salah satunya yakni Kredit Usaha Mikro (KUM) dan Kredit Usaha Rakyat (KUR). Mengenai limit yang dapat dibiayai untuk peternakan sapi perah, Aryawan mengatakan bahwa limit maksimal 500 Juta rupiah.

"Tergantung mau pakai produk yang mana. Ada banyak jenis, misalnya KUR Mikro, kita bisa memberi pembiayaan maksimal 50 juta tanpa jaminan, tetapi syaratnya usaha tersebut sudah mulai berjalan selama setahun," kata Aryawan.

Diskusi interaktif pun berjalan dengan dinamis dimana para peserta terlihat sangat antusias dengan banyaknya pertanyaan terkait produk pembiayaan oleh Bank Mandiri di bidang peternakan sapi perah. (CR)


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer