SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI SEPTEMBER 2018

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman SPt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,
Drh Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh Ketut T. Sukata, MBA,
Drs Tony Unandar MS
Prof Dr Drh CA Nidom MS

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

Harga Jagung Saat ini di Tingkat Industri Pakan Ternak

On 11:42:00 AM

Harga jagung mencapai Rp 5.000 di tingkat industri pakan ternak (Foto: Google)


Ketua Asosiasi Petani Jagung Indonesia (APJI), Sholahuddin mengatakan harga jagung saat ini masih stabil tinggi. Pasokan yang relatif terbatas jadi pemicunya. Harga jagung saat ini sekitar Rp 4.300-Rp 4.700 per kg di tingkat petani dan sekitar Rp 4.500-Rp 5.000 per kg di tingkat industri pakan ternak.

"Harga jagung yang ideal sekitar Rp 3.700-Rp 4.000 per kg, paling mahal Rp 4.500 per kg. Tapi sekarang di Jakarta harga jagung sudah mencapai diatas Rp 5.000 per kg untuk pakan ternak," ungkapnya.

Kenaikan harga jagung disebabkan suplai yang berkurang karena saat ini di bulan Oktober-Desember sudah memasuki bulan untuk tanam jagung.

"Memang bulan ini kita baru persiapan tanam dan panen raya sekitar Februari-Maret 2019. Tapi saat ini masih ada panen di lahan-lahan yang kemarin di bulan Juli di tanam. Sekarang panen ada tapi tidak banyak," ujar Sholahuddin.

Untuk mengatasi suplai yang kurang saat ini, industri pakan ternak seharusnya memiliki kapasitas persediaan jagung minimal 3 bulan. Karena Indonesia rata-rata 60% lahan jagung berada di lahan kering.

"Tanpa adanya sistem persediaan yang dimiliki industri pada bulan-bulan seperti ini, dimana musim tanam baru dimulai dan harga pasti akan naik. Suplai juga sedikit karena baru tanam dan jagung baru panen sekitar 4 bulan lagi," ujar Sholahuddin.

Imbuh Sholahuddin, diperkirakan harga jagung stabil tinggi akan terjadi sampai akhir tahun karena suplainya sedikit dan akan mulai turun sekitar bulan Januari.

Sementara itu, Ketua Peternakan dan Perikanan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Anton J. Supit menjelaskan, kenaikan harga jagung mempengaruhi industri perunggasan. Pasalnya, sekitar 50% komponen bahan baku pakan ternak dari jagung, sehingga berpengaruh kepada harga jual unggas termasuk ayam.

"Saat ini harga ayam lagi belum baik, karena suplainya banyak, tapi bahan bakunya kurang. Sangat riskan kalau industri sebesar ini di mana produksi ayam secara nasional sekitar 60 juta ekor per minggu harus menunggu panen," lanjutnya.

Anton berpendapat, untuk mengatasi hal tersebut bisa dengan menambah suplai jagung. Bisa dengan impor jagung untuk memenuhi kebutuhan, kalau produksi di dalam negeri tidak mencukupi.(Sumber:kontan.co.id)


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer