Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati


Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman SPt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,
Drh Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh Ketut T. Sukata, MBA,
Drs Tony Unandar MS
Prof Dr Drh CA Nidom MS

Pemasaran :
Andi Irhandi (0815-9186-707)



Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119


Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

EDISI JULI 2018

Perlu Kiriman Artikel Via Email? Isi email Anda di bawah ini

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Bahaya Stress Panas (Heat Stress) pada Sapi dan Cara Mendeteksinya

On 2:13:00 PM

Upaya jangka panjang mengatasi heat stress dapat dilakukan dengan seleksi ternak secara konvensional maupun tingkat DNA melalui kajian mendalam. (Sumber: noticiascalabozo.com)
Gejala stress panas (heat stress) dapat terjadi pada sapi akibat gangguan pada proses metabolisme tubuh karena cekaman panas yang tinggi. Stress panas pada sapi dapat menurunkan produktivitas pada ternak sehingga harus diatasi. Bangsa sapi Bos indicus memiliki daya tahan panas (heat tolerant) yang baik dibandingkan dengan sapi Bos taurus (Gantner et al., 2011). Hal itu disebabkan karena bangsa sapi Bos taurus tidak memiliki kemampuan homeostatis yang baik pada cuaca panas (Blackshaw dan Blackshaw, 1994).

Beberapa sapi lokal di Indonesia seperti sapi Bali, Madura dan Pasundan juga memiliki daya tahan panas yang baik (Atmadilaga, 1959; Putra et al., 2014). Zona aman untuk bangsa sapi Bos taurus adalah pada suhu 5-20oC (perah) dan 15-25oC (potong). Selain itu, zona aman untuk bangsa sapi Bos indicus pada suhu 16-27oC (Polsky dan von Keyserlingk, 2017). Indonesia merupakan salah satu negara yang beriklim panas, sehingga heat stress dapat terjadi pada beberapa bangsa sapi eksotik (Bos taurus) atau persilangannya yang dipelihara di Indonesia.

Gejala Heat Stress
Tanda-tanda gejala heat stress dapat dibedakan menjadi dua, yaitu gejala yang terlihat (visible sign) dan gejala yang tidak terlihat (invisible sign).

Gejala yang terlihat pada sapi yang mengalami heat stress antara lain sebagai berikut:
a. Dalam kandang koloni, sapi cenderung saling merapat satu sama lain (bunching).
b. Sapi lebih sering berdiri dan terlihat gelisah.
c. Sapi sering menyerang dengan tiba-tiba (slobbering).
d. Sapi bernafas dengan cepat dan mulut terbuka (panting).
e. Daya keseimbangan sapi berkurang dan terlihat gemetar (trembling).
f. Sapi lebih banyak minum.
g. Konsumsi pakan dan proses ruminasi berkurang.
h. Sapi lebih sering mengeluarkan urine.

Gejala yang tidak terlihat pada sapi yang mengalami heat stress antara lain sebagai berikut:
a. Kadar PH di dalam rumen sapi rendah.
b. Motilitas mikroba di dalam rumen berkurang.
c. Pembuluh darah perifer membesar.
d. Mineral elektrolit (Ca, K, Na) dan senyawa bikarbonat (HCO3) di dalam tubuh berkurang.
e. Produksi hormon reproduksi terganggu.
f. Daya tahan terhadap penyakit parasit dan non-parasit berkurang.
g. Perkembangan sel telur dan sperma terganggu.

Monitoring Heat Stress
Salah satu cara untuk mendeteksi gejala heat stress pada sapi adalah dengan melihat tanda-tanda respirasinya. Tingkat respirasi pada sapi dapat dikelompokkan menjadi empat kategori seperti pada tabel.

Tabel Tingkat Respirasi pada Sapi
Score
Deskripsi
0
Respirasi normal (sekitar 60 sampai 90 kali per menit)
1
Respirasi mulai meningkat (sekitar 80 sampai 110 kali per menit)
2
Respirasi disertai dengan mulut sedikit terbuka dengan sedikit lendir saliva (sekitar 100 sampai 130 kali per menit)
3
Respirasi disertai dengan mulut yang terbuka lebar dengan lendir saliva yang banyak (sekitar 120 sampai 140 kali per menit)
4
Kondisi respirasi seperti pada score 3, tetapi disertai dengan lidah yang menjulur keluar (>140 kali per menit) dan kepala tertunduk ke bawah

Sumber: Marder et al., (2006).

Sapi dengan ciri score 2 perlu diwaspadai terjadi heat stress. Sapi yang mengalami heat stress dengan score 4 dapat menyebabkan kematian. Contoh sapi yang terkena gejala heat stress tersaji pada Gambar 1. Monitoring heat stress dalam suatu peternakan dapat dilakukan berdasarkan suhu udara (dry bulp temperature) dan kelembaban udara (relative humidity).

Nilai yang diperoleh dari kedua parameter tersebut selanjutnya digunakan untuk mengetahui nilai Temperature Humidity Index (THI) seperti pada Gambar 2. Nilai THI terdiri dari lima kategori, yaitu normal (THI <75), aware (70-74), alert (75-78), danger (79-83) dan emergency (THI >83).

Sifat heat tolerant secara kuantitatif dapat diukur dengan menghitung nilai koefisien Benezra dan koefisien Rhoad dengan rumus persamaan menurut Soeharsono (2008), sebagai berikut:




Keterangan:
IA : Index Adaptability (koefisien Benezra)
HTC : Heat Tolerant Index (koefisien Rhoad)
RTI : Suhu tubuh siang hari
RTO : Suhu tubuh pagi hari 
NRI : Frekuensi respirasi siang hari
NRO : Frekuensi respirasi pagi hari

Seekor sapi yang memiliki nilai IA = 2,00 menunjukkan bahwa sapi tersebut memiliki sifat heat tolerant. Nilai IA yang lebih tinggi atau lebih rendah dari 2,00 menunjukkan bahwa sifat heat tolerant semakin rendah. Sementara itu, nilai HTC = 100 menunjukkan bahwa sapi memiliki sifat heat tolerant yang optimal. Semakin rendah nilai HTC maka sifat heat tolerant pada sapi semakin rendah.

Sapi Pasundan memiliki nilai IA sebesar 2,05-2,24 sedangkan nilai HTC sebesar 89,20-94,60 (Putra et al., 2016). Rata-rata nilai IA dan HTC pada sapi Bali masing-masing sebesar 2,20 dan 93,00 (Muin et al., 2013; Atmadilaga, 1959). Nilai HTC pada sapi tropis berkisar antara 64-95 (Huitema, 1986).

Cara Mengatasi Heat Stress 
Permasalahan heat stress pada sapi pernah diulas di majalah Infovet edisi 232-November 2013 dengan judul “Heat Stress Sapi Perah dan Cara Mengatasinya” yang ditulis oleh Drh Joko Susilo. Pada artikel tersebut dijelaskan bahwa heat stress pada sapi dapat diatasi dengan beberapa cara antara lain:
a. Menyiasati pakan, feed additive dan obat.
b. Mengusahakan atap kandang agar tetap dingin.
c. Membuat saluran ventilasi melalui pipa bawah tanah (under ground pipe).
d. Menyediakan kolam untuk berendam (dipping).
e. Memasang exit lane sprinklers dan cooling fan pada kandang.

Upaya untuk mengatasi heat stress tersebut memerlukan modal yang besar dan hanya dapat diaplikasikan pada peternakan skala industri. Upaya jangka panjang untuk mengatasi heat stress dapat dilakukan dengan seleksi ternak secara konvensional maupun tingkat DNA (molekuler) melalui kajian yang lebih mendalam.

Sebab, sifat heat tolerant pada sapi bersifat heritable (dapat diwariskan), sehingga seleksi ternak dapat dilakukan berdasarkan nilai IA dan HTC pada masing-masing individu. Seleksi molekuler pada sifat heat tolerant dapat dilakukan melalui identifikasi genotip (genotyping) pada beberapa kandidat gen yang mempengaruhi sifat heat tolerant, antara lain gen Bovine Heat Shock Protein 70 (bHSP70) dan Bovine Na/K adenosin triphosphatase alpha 1 (bATP1A1).

Muin et al. (2013), melaporkan bahwa genotip AA pada gen HSP70 sapi Bali merupakan genotip yang paling banyak ditemukan (dominan) pada sapi Bali. Genotip AA pada gen HSP70 sapi Bali diduga merupakan gen yang mempengaruhi heat tolerant pada sapi Bali.

Gambar 1. Salah satu ciri sapi yang mengalami gejala stress panas dengan score 1 (A),
score 2 (B), score 3 (C) dan score 4 (E). (Sumber: ag.ndsu.edu)
Gambar 2. Temperature humidity index (THI) pada sapi. (Sumber: Reynolds, 2016)

Widya Pintaka Bayu Putra, S.Pt., M.Sc.
Peneliti Bidang Genetika dan Pemuliaan Ternak,
P2 Bioteknologi - LIPI
Email: widya.putra.lipi@gmail.co.id 

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer