-->

Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI AGUSTUS 2020

EDISI AGUSTUS 2020
Berlanganan Isi form ato hub kami

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

The 10th Agrinex Expo: Menyongsong Agribisnis Berkeadilan, Berdaulat dan Berkelanjutan

On April 05, 2016

Sepuluh tahun sudah pameran industri agribisnis atau yang akrab disebut Agrinex Expo diselenggarakan pada 1-3 April 2016, di Jakarta Convention Center (JCC). Kali ini acara yang sukses berjalan dari tahun ke tahun ini mengambil tema “Agribisnis, Berkeadilan, Berdaulat dan Berkelanjutan.
Pembukaan resmi pameran Agrinex Expo ke- 10 dengan penekanan sirene bersama.
Seperti diungkapkan oleh Ketua Panitia Penyelenggara, Rifda Ammarina, tema acara kali ini bertujuan mewujudkan agribisnis yang berkeadilan dalam arti petani bebas memilih tanaman apa yang mereka inginkan, karena informasi potensi keuntungan dan pasar yang lebih baik, kemudian adanya kemudahan akses kepada benih, pupuk, air, pembiayaan, infrastruktur dan pasar.
Lalu berdaulat pangan, menurutnya, sebagai bangsa seyogianya tidak bergantung pada impor pangan, terutama di saat iklim ekstrim bahkan peperangan sekalipun. Sedangkan berkelanjutan, lanjut dia, merupakan harapan implementasi program yang tuntas walaupun terjadi pergantian kepemimpinan, sehingga pelaku usaha terutama petani tidak di rugikan dan hasil yang diharapkan bisa terwujudkan.
Kendati begitu, sejauh ini kebutuhan produksi pangan dalam negeri masih menemui kendala, salah satunya adalah minimnya ketersediaan lahan, seperti yang dikatakan oleh Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR), Ferry Mursyidan Baldan.”Saat ini masalah utama dalam industri agribisnis adalah lahan. Kalau agribisnis tidak memiliki lahan bagaimana mereka bisa hidup,” kata Ferry saat memberi pembukaan acara 10th Agrinex Expo, Jumat (1/4).
Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR), Ferry Mursyidan Baldan (tengah)
saat mengunjungi stand pameran buah-buahan, di Agrinex Expo ke-10.
Ia menyebut, pihaknya sendiri terus berupaya meningkatkan akses sektor pertanian terhadap lahan. “Tanah ini kita berikan sertifikat untuk memastikan kepemilikannya. Sertifikat ini bisa diagunkan ke bank untuk tambahan modal. Sehingga petani punya modal yang cukup,” ujarnya.
Untuk itulah lahan agribisnis masih perlu diperhatikan, karena saat ini masih banyak lahan yang belum dimanfaatkan dengan baik. Sebab lahan merupakan jantung penopang hidup agribisnis. “Saya ingin membuka akses terhadap kebutuhan lahan, karena kan dalam pengembangan produk itu pertanian, lahan menjadi tempat kesejahteraan. Banyak negara bisa menggunakan tanah negara,” tukasnya.
Dengan begitu, diharapakan dari suksesnya pameran ini bisa menjadi rekomendasi pemerintah dalam membuat kebijakan guna meningkatkan produksi pangan dalam negeri, sehingga tercapai kedaulatan pangan nasional.
Sebagai informasi, Agrinex Expo yang diselenggarakan selama tiga hari ini banyak menampilkan beragam produk agribisnis mulai dari yang kecil hingga yang besar, turut pula diselenggarakan kegiatan cooking class (demo memasak), yang memberi pemahaman mengenai makanan yang mudah diolah serta menyehatkan untuk dikonsumsi, kemudian juga menggelar seminar-seminar seputar agribisnis terkini di Indonesia. (rbs)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer