-->

Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI AGUSTUS 2020

EDISI AGUSTUS 2020
Berlanganan Isi form ato hub kami

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

DIRJEN PETERNAKAN RESMIKAN IVM ONLINE

On Juni 05, 2014

Untuk saat ini anggota IVM Online adalah lab-lab milik Pemerintah yang telah menerima training peningkatan kapasitas secara bertahap.
Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan terus berupaya meningkatkan kewaspadaan pengendalian dan pemberantasan penyakit Avian Influenza/AI (flu burung) pada unggas. Salah satu upaya dengan membangun sistem monitoring virus AI pada unggas secara online yang disebut Influenza Virus Monitoring Online atau IVM Online. Program ini diresmikan menggunakan IVM Online pada Selasa, 20 Mei 2014 di Bogor.

IVM Online adalah sebuah sistem untuk memonitor sifat antigenic dan genetic dari virus Avian Influenza (AI) khususnya Highly Pathogenic Avian Influenza (HPAI) pada unggas di Indonesia yang terintegrasi secara online. Dengan demikian perkembangan jenis virus HPAI di seluruh penjuru Indonesia dapat dimonitor. Hal ini sangat penting untuk menentukan strategi pengendalian dan pemberantasan AI yang cepat dan akurat.

Ir Syukur Iwantoro MS MBA, Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan menyampaikan bahwa, "Sistem IVM Online yang berbasis web ini memungkinkan para pengguna dapat mengetahui posisi virus AI yang bersirkulasi di Indonesia dengan mudah, karena dapat ditampilkan dalam bentuk peta filogenetik.”

Lebih lanjut Syukur menambahkan. "Disamping itu sistem ini dapat memberikan laporan dengan cepat dan tepat kepada para pengambil kebijakan, untuk menetapkan tindakan pengendalian penyakit selanjumya, seperti jenis vaksin yang harus digunakan dan antigen untuk diagnosa.”

Hal ini mengingat kesuksesan vaksinasi tergantung pada ketepatan jenis vaksin yang digunakan, yakni sesuai dengan strain virus AI di lapangan. Oleh karena itu monitoring terhadap perkembangan virus AI di lapangan harus dilakukan secara berkelanjutan, guna menentukan apakah diperlukan formulasi vaksin yang baru.

Dalam membangun jejaring dan sistem laboratorium kesehatan hewan berkelanjutan untuk monitoring virus influenza - IVM Online tersebut Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerjasama dengan Food and Agriculture Organization (FAQ).

Sejak tahun 2009, Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerjasama dengan FAO Indonesia telah meningkatkan kemampuan 8 Laboratorium Veteriner (2 Balai Besar Veteriner/BBVet dan 6 Balai Veteriner/BVet), Pusat Veterinaria Farma/Pusvetma, Balai Besar Penelitian Veteriner/BBalitvet, dan Balai Besar Pengujian Muru dan Sertifikasi Obat Hewan/BBPMSOH untuk deteksi, monitor dan karakterisasi virus AI yang beredar di lapangan.

Metode diagnosa diantara laboratorium telah diharmonisasi dengan menstandarisasi kualitasnya untuk memperoleh hasil yang berkualitas. Hasil screening virus AI di lapangan akan dianalisa oleh focal point laboratorium, yang akan dilakukan tes lanjutan dan squencing genetik virus.

Bahkan menurut Direktur Kesehatan Hewan Drh Pudjiatmoko PhD, IVM Online ini sangat bermanfaat dalam peningkatan kapasitas kemampuan laboratorium untuk mendukung kesehatan hewan. Diharapkan dengan adanya program ini dapat mendukung terbentuknya jejaring laboratorium veteriner di seluruh Indonesia. untuk masa yang akan datang diharapkan laboratorium swasta dan perguruan tinggi juga dapat bergabung dan berpartisipasi dalam IVM Online. 

Artikel selengkapnya baca di Infovet edisi Juni 2014, ya.. 

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer