Thursday, June 5, 2014

DIRJEN PETERNAKAN RESMIKAN IVM ONLINE

Untuk saat ini anggota IVM Online adalah lab-lab milik Pemerintah yang telah menerima training peningkatan kapasitas secara bertahap.
Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan terus berupaya meningkatkan kewaspadaan pengendalian dan pemberantasan penyakit Avian Influenza/AI (flu burung) pada unggas. Salah satu upaya dengan membangun sistem monitoring virus AI pada unggas secara online yang disebut Influenza Virus Monitoring Online atau IVM Online. Program ini diresmikan menggunakan IVM Online pada Selasa, 20 Mei 2014 di Bogor.

IVM Online adalah sebuah sistem untuk memonitor sifat antigenic dan genetic dari virus Avian Influenza (AI) khususnya Highly Pathogenic Avian Influenza (HPAI) pada unggas di Indonesia yang terintegrasi secara online. Dengan demikian perkembangan jenis virus HPAI di seluruh penjuru Indonesia dapat dimonitor. Hal ini sangat penting untuk menentukan strategi pengendalian dan pemberantasan AI yang cepat dan akurat.

Ir Syukur Iwantoro MS MBA, Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan menyampaikan bahwa, "Sistem IVM Online yang berbasis web ini memungkinkan para pengguna dapat mengetahui posisi virus AI yang bersirkulasi di Indonesia dengan mudah, karena dapat ditampilkan dalam bentuk peta filogenetik.”

Lebih lanjut Syukur menambahkan. "Disamping itu sistem ini dapat memberikan laporan dengan cepat dan tepat kepada para pengambil kebijakan, untuk menetapkan tindakan pengendalian penyakit selanjumya, seperti jenis vaksin yang harus digunakan dan antigen untuk diagnosa.”

Hal ini mengingat kesuksesan vaksinasi tergantung pada ketepatan jenis vaksin yang digunakan, yakni sesuai dengan strain virus AI di lapangan. Oleh karena itu monitoring terhadap perkembangan virus AI di lapangan harus dilakukan secara berkelanjutan, guna menentukan apakah diperlukan formulasi vaksin yang baru.

Dalam membangun jejaring dan sistem laboratorium kesehatan hewan berkelanjutan untuk monitoring virus influenza - IVM Online tersebut Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerjasama dengan Food and Agriculture Organization (FAQ).

Sejak tahun 2009, Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerjasama dengan FAO Indonesia telah meningkatkan kemampuan 8 Laboratorium Veteriner (2 Balai Besar Veteriner/BBVet dan 6 Balai Veteriner/BVet), Pusat Veterinaria Farma/Pusvetma, Balai Besar Penelitian Veteriner/BBalitvet, dan Balai Besar Pengujian Muru dan Sertifikasi Obat Hewan/BBPMSOH untuk deteksi, monitor dan karakterisasi virus AI yang beredar di lapangan.

Metode diagnosa diantara laboratorium telah diharmonisasi dengan menstandarisasi kualitasnya untuk memperoleh hasil yang berkualitas. Hasil screening virus AI di lapangan akan dianalisa oleh focal point laboratorium, yang akan dilakukan tes lanjutan dan squencing genetik virus.

Bahkan menurut Direktur Kesehatan Hewan Drh Pudjiatmoko PhD, IVM Online ini sangat bermanfaat dalam peningkatan kapasitas kemampuan laboratorium untuk mendukung kesehatan hewan. Diharapkan dengan adanya program ini dapat mendukung terbentuknya jejaring laboratorium veteriner di seluruh Indonesia. untuk masa yang akan datang diharapkan laboratorium swasta dan perguruan tinggi juga dapat bergabung dan berpartisipasi dalam IVM Online. 

Artikel selengkapnya baca di Infovet edisi Juni 2014, ya.. 

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template