Wednesday, October 31, 2007

MANAJEMEN YANG BAIK: SEPERTI APA?

Diindikasikan oleh Drh Rochmad Fadillah, Pemasaran PT Wonokoyo Jaya Corporindo adanya kasus AI di Madiun tidak berani diakui terang-terangan oleh peternak dengan alasan utama diagnosanya belum pasti. Masih menduga-duga, meski ada indikasi, indikasi ini pun belum dapat dipastikan itu pasti gejala AI.

Keengganan peternak untuk menyingkap keberadaan ini sangat beralasan. Bilamana lingkungan masyarakat sekitar tahu kondisi ini, dapat membahayakan kelanjutan usaha peternakan. Bila peternak menolak pemeliharaan ternak ayam, di sini binis akan berhenti! Ini masalah besar bagi penghidupan masyarakat peternakan.

Untuk itulah, dalam menghadapi masalah seperti itu, diperlukan sebuah manajemen publik. Jenis manajemen ini sangatlah diperlukan, sama seperti halnya dengan manajemen-manajemen lain, yang terkait dengan penenggulangan penyakit tentu saja: Pemeliharaan pemeliharaan.

Salah satu usaha untuk meningkatkan efisiensi produksi adalah dengan melakukan manajemen pemeliharaan yang baik. Di samping pakan dan pemilihan bibit yang tepat serta pengawasan terhadap kesehatan ayam. Faktor penyakit perlu dikaji lebih seksama karena memberikan dampak nyata terhadap budidaya ternak, hasil produksi, ekonomi dan politik dagang, benefit dan kenyamanan konsumen.

Program pencegahan dan pembasmian penyakit harus dengan manajemen yang baik, tepat, terencana dan efisien dari segi teknis, biaya dan teknologi. Demikian ditegaskan Ir Hj Elfawati MSi kepada kru Infovet Riau.

Menurutnya penyakit pada ayam datang berawal dari keteledoran peternak dalam mengelolah usahanya. Dalam berusaha ternak khususnya usaha peternakan broiler, hal mendasar yang perlu diperhatikan setelah penyediaan pakan yang cukup adalah penerapan manajemen pemeliharaan yang baik.

“Faktor ini dianggap penting karena dampak negatif bila peternak tidak mengindahkannya adalah kegagalan produksi akibat faktor penyakit yang datang dari manajemen yang amburadul tadi,” kata alumnus pasca sarjana Institut Pertanian Bogor ini.

Lebih lanjut dituturkan Eva, bicara penyakit pencernaan tentunya kita semua sepakat kalau hal tersebut tetap ada kaitannya dengan ransum yang dikonsumsi ayam.

Artinya, hanya pakan yang baiklah yang dapat memberikan jaminan produksi pada peternak dan sudah barang tentu pemberian pakan dengan kualitas yang baik pada ayam akan memangkas siklus hidup kuman penyakit yang dapat menyebabkan penyakit pencernaan pada ayam tersebut.

Penyakit pencernaan memang seringkali menjadi duri dalam daging bagi sebagian peternak di bumi pertiwi ini. Penyakit ini datang dan pergi begitu saja tanpa memberikan aba-aba yang pasti pada peternak.

Biasanya kejadian penyakit sering dikaitkan dengan pergantian musim, semisal ND datang pada saat peralihan dari musim panas ke hujan, demikian juga halnya dengan penyakit-penyakit pernafasan, sedang pada kasus penyakit pencernaan saat ini lebih banyak disebabkan oleh faktor manajemen ketimbang faktor musim.


Eliminir Faktor Stres

Stres atau cekaman merupakan keadaan ketika ayam mengalami ketegangan karena kondisi lingkungan yang tidak nyaman. Ketika broiler mengalami stres panas, mereka akan meningkatkan konsumsi air sebagai usaha untuk menyegarkan tubuhnya.

Sebagian besar air akan dibuang melalui feses, sehingga feses menjadi becek dan lembek. Pada layer berakibat mudah terserang penyakit, pertumbuhan terganggu, serta produksi telur menurun dan bahkan dapat berhenti sama sekali.

Di samping itu, stres panas dapat diikuti dengan perubahan fisik pada saluran pencernaan yang dapat dideteksi dengan ilmu histologi dalam 48 jam dan dapat diamati paling sedikit selama 3 hari. Perubahan yang terjadi meliputi penurunan panjang dan luas permukaan vili usus.

Menurut drh Jully Handoko juga dari fakultas yang sama, stres pada ayam umumnya disebabkan oleh perubahan iklim atau cuaca secara mendadak misalnya kejadian hujan lebat secara tiba-tiba, angin deras, udara panas dan atau udara dingin. Faktor lain sebagai pemicu stres adalah kebisingan suara, kejutan, perlakuan potong paruh, pindah kandang, makanan dan kepadatan kandang.

Agar ayam yang dipelihara terbebas dari stres, peternak secara berkala harus memberikan antistres pada ayam seperti vitamin dan produk sejenis lainnya. Di samping itu, menjauhi ayam dari pemicu faktor stres merupakan langkah bijak dalam raihan pulus yang membludak, pungkas Jully.


Air dan Penyakit Pencernaan

Drh Rochmad Fadillah, Pemasaran PT Wonokoyo Jaya Corporindo wilayah Madiun menyatakan bahwa di Madiun Jawa Timur, soal penyakit tidak begitu bermasalah. “Penyakit pencernaan tidak begitu menjadi problem karena air di Madiun tidak bermasalah. Yang bermasalah malah musim yang tidak menentu,” katanya.

Peternak memang acap mengaikan air dengan penyakit pencernaan seperti
Kolibasilosis. “Banyak orang beranggapan penyebabnya terkait dengan air saja, sedangkan pakan dan feses tidak berpengaruh. Padahal sesungguhnya kotoran ini merupakan media yang sangat baik untuk berkembangnya bakteri Koli penyebab kolibasilosis yang sesungguhnya sifatnya ada yang patogen dan tidak patogen,” kata Dr Drh Soeripto MSV peneliti dari Bbalitvet Bogor.

“Kalau dalam jumlah banyak dapat mengganggu keseimbangan mikro,” tutur Dr Soeripto.

Terkait dengan air yang melimpah saat musim penghujan, Drh Elfan Briska Darmawan seorang dokter hewan praktek dan juga sebagai peternak ayam petelur di Jabotabek mengungkap, “Menurut pengamatan yang saya ketahui, katanya, “Kolera biasa kalau musim hujan. Untuk mengatasinya, cukup sedia multivitamin dan asam amino, tapi kalau wabah cukup dengan antibiotik.” (Daman Suska/ YR).

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template