-->

CEVA ANIMAL HEALTH

CEVA ANIMAL HEALTH

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

SIDO AGUNG FEED

SIDO AGUNG FEED

INFOVET EDISI JANUARI 2023

INFOVET EDISI JANUARI 2023

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt

Drh. Cholillurrahman (Jabodetabek)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto,MS (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Dr. Sadarman S.Pt, MSi (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan

Yayah Muhaeni

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Efrida Uli
Monita Susilawati


Staf Pemasaran
:
Yayah Muhaeni


Alamat Redaksi

Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

LEADERSHIP CLASS FAPET UNSOED

On Desember 21, 2022

Dr. Yanin Opatpatanakit memberikan kuliah kepada mahasiswa


Proses pembelajaran ditujukan untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas dan diterima pasar industrI. Salah satu kompetensi lulusan yang dibutuhkan industri adalah kepemimpinan. Hal ini memberikan sinyal bahwa lulusan Fakultas Peternakan (Fapet) Unsoed dituntut memiliki kompetensi kepemimpinan yang luar biasa. Kerjasama global antara Fapet Unsoed dengan Maejo University, Thailand dilakukan salah satunya untuk meningkatkan proses pembelajaran dan penguatan kapasitas alumni.

Leadership Class yang diinisiasi Fapet Unsoed dilaksanakan pada Senin (12/12) bekerjasama dengan Maejo University, Thailand. Lulusan Fakultas Peternakan diarahkan memasuki industri global sehingga harus mampu menyiapkan diri dengan kompetensi kepemimpinan dalam perspektif internasional. Pada Leadership Class yang pertama tersebut dihadirkan pembicara/fasilitator Dr. Yanin Opatpatanakit (Vice President Maejo University).

Leadership class dilakukan sehari yang meliput teori, praktek, dan evaluasi. Peserta Leadership Class meliputi para pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fapet Unsoed, mahasiswa program magister peternakan, dan mahasiswa program S1 peternakan Fapet Unsoed.

Dekan Fakultas Peternakan Unsoed, Prof.Dr. Triana Setyawardani mengucapkan apresiasi atas kehadiran Dr. Yanin dan berharap kerjasama yang lebih ekstensif antara Fapet Unsoed dengan Maejo University. Pada milestone 2023-2026 Fapet Unsoed akan fokus meningkatkan peran dan kontribusi di Asia Tenggara agar diakui sebagai Pusat Pengembangan Sumberdaya Peternakan dan Kearifan Lokal.

Selanjutnya Prof Triana Setyawardani juga mengatakan bahwa Leadership Class untuk mempersiapkan lulusan yang memiliki kapasitas kepemimpinan global agar terus dilaksanakan untuk menjadi branding institusi Fakultas Peternakan Unsoed.

Dr. Yanin Opatpatanakit (Vice President Maejo University) dengan pengalamannya sebagai manajerial di Lembaga pendidikan dan kapasitas kepemimpinannya yang excellent mendorong para mahasiswa untuk memiliki kemampuan teknis yang dilengkapi dengan kemampuan mempengaruhi, mengarahkan, dan menginspirasi bawahannya.

Menurutnya kepemimpinan harus dilatih melalui pengalaman organisasi di masyarakat maupun di kampus. “Pemimpin juga harus memiliki kemampuan akademik yang mumpuni sehingga mampu memberikan perubahan yang signifikan di masyarakat. Kemampuan komunikasi baik regional maupun global sangat dibutuhkan untuk membangun network karena pemimpin ke depan dihadapkan pada tantangan globalisasi”, ungkap Dr. Yanin.

Leadership class diakhiri dengan serah terima cinderamata antara Prof.Dr. Triana Setyawardani (Dekan Fakultas Peternakan Unsoed) dengan Dr. Yanin Opatpatanakit (Vice President Maejo University). Kerjasama antara kedua institusi ini diharapkan dapat diperluas pada aspek inovasi teknologi peternakan danbentuk bentuk lain pengabdian kepada masyarakat. Diharapkan Leadership Class ini akan terus berlanjut dan mendukung para lulusan Fapet Unsoed untuk memiliki kompetensi kepemimpinan yang lebih  mumpuni. (INF)

MAHASISWA INDONESIA RAIH BEASISWA WVA VETERINARY SCHOLARSHIP PROGRAM

On September 21, 2020

Suwatibul Annisa, peraih beasiswa WVA Veterinary Student Scholarship 2020


Suwaibatul Annisa atau yang akrab disapa Ica, mahasiswa Pendidikan Dokter Hewan Unair angkatan 2017 menjadi satu-satunya mahasiswa Indonesia yang berhasil mendapatkan beasiswa dari MSD Animal Health/WVA Veterinary Student Scholarship Program 2020.Dari program tersebut, Ica mendapatkan bantuan dana pendidikan sebesar 5.000 dolar AS.

“Rencananya biaya tersebut akan digunakan untuk upgrade karir saya di dunia kedokteran hewan dan untuk meningkatkan pengalaman akademik saya dengan magang atau mengikuti konferensi,” ucap Ica.

Dalam proses mengajukan beasiswa tersebut, selain menyiapkan transkrip nilai dan surat keterangan aktif, Ica juga perlu meminta surat rekomendasi dari dosen dan dekan dan membuat personal statement. Pada tahap pembuatan personal statement Ica harus menceritakan kelebihannya, aktivitas studi, keadaan finansial, dan potensi di masa depan. Untuk itu, ia perlu mengetahui passionnya. Salah satu cara untuk menemukan passion dan tujuan karir dilakukannya dengan mencoba-coba.

“Lakukan sekarang mumpung masih muda. Coba semua hal agar tahu mana yang membuat enjoy atau tidak, mana yang bisa diusahakan atau tidak,” terang Ica.

Dalam mempersiapkan persyaratan untuk mengajukan beasiswa. Ica juga sempat mengalami hambatan. Yaitu ketika meminta surat rekomendasi dekan dari kemahasiswaan. Menurutnya, beberapa beasiswa taraf internasional dan nasional memiliki perbedaan format dalam penulisan recommendation letter. Program beasiswa yang diikuti dIca tersebut mempersyaratkan agar recommendation letter ditulis dalam bentuk esai, namun format dari kemahasiswaan fakultasnya adalah hanya dengan menyertakan nama dan nomor induk mahasiswa (NIM) mahasiswa.

“Karena recommendation letter memerlukan KOP, maka butuh waktu untuk berdiskusi dengan pihak kemahasiswaan agar mau mengubah format tersebut menjadi bentuk esai,” terang Ica. Tantangan lain adalah dalam hal bahasa. Program beasiswa internasional mengharuskan beberapa dokumen dalam bentuk bahasa inggris.

“Persiapan berkas dan persyaratan pengajuan beasiswa juga jangan sampai mendekati tenggat waktu deadline karena hal tersebut bisa membuat kehilangan kesempatan ketika melewati tenggat waktu,” pesannya pada mahsiswa yang ingin mengajukan beasiswa, “ tutupnya. (INF)







Artikel Populer