-->

CEVA ANIMAL HEALTH

CEVA ANIMAL HEALTH

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

SIDO AGUNG FEED

SIDO AGUNG FEED

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

INFOVET EDISI AGUSTUS 2022

INFOVET EDISI AGUSTUS 2022

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

MEMAKSIMALKAN UTILISASI PROTEIN DALAM BAHAN BAKU PAKAN

On Juli 12, 2022

Demi Estacio memaparkan materi

Tidak bisa dipungkiri bahwa biaya pakan merupakan komponen terbesar dalam suatu usaha budidaya peternakan. Berdasarkan data dari GPMT, biaya pakan mencakup 65-70% dari seluruh biaya operasional di suatu peternakan. 

Terlebih lagi di masa kini dimana harga bahan baku pakan mengalami kenaikan akibat banyak faktor mulai dari pandemi Covid-19 sampai konflik Rusia - Ukraina. Tentunya ini semakin membuat para produsen pakan harus memutar otak lebih keras dalam mencapai efisiensi.

Selain jagung sebagai sumber energi, di dalam suatu formulasi pakan ternak komponen yang tidak kalah penting lainnya adalah protein. Dalam kondisi terkini, harga bahan baku pakan sumber protein seperti bungkil kedelai dan tepung ikan pun juga mengalami kenaikan yang juga akan berdampak pada kenaikan harga pakan.

Namun begitu, dengan kemajuan teknologi di bidang formulasi pakan masalah tersebut dapat diatasi dengan baik. Hal tersebut disampaikan oleh Demi Estacio, Techincal Service Specialist Jefo Nutrition Inc. 

Dalam paparannya Demi menyebut bahwa dunia sedang mengalami defisit dalam bidang pertanian. Berbagai komoditi pertanian di pasar dunia langka sedangkan permintaan cenderung meningkat sehingga, banyak dari komoditas pertanian harganya meroket.

"Jagung, tepung ikan, bungkil kedelai, kacang kedelai, MBM, kenaikan pada harga komoditas ini akan juga mengangkat harga pakan, jadi bagaimana solusinya?," tutur Demi.

Ia pun merekomendasikan produsen pakan agar lebih maksimal dalam memaksimalkan nutrien dalam bahan baku terutama sumber protein, dengan menggunakan enzim protease.

"Enzim digunakan untuk memaksimalkan nutrien yang ada pada bahan baku, dengan menggunakan enzim nutrien di dalam bahan baku semisal protein dapat terutilisasi dengan baik. Sehingga dapat diserap lebih maksimal oleh ternak," tuturnya.

Ia melanjutkan bahwa penggunaan enzim protease juga dapat menekan cost pakan. Misalnya ketika dalam suatu formulasi digunakan fish meal dan Soybean meal dalam jumlah 20%, komposisinya penggunaannya dapat ditekan bahkan hampir setengahnya, sehingga cost dari harga pakan semakin irit.

Bukan hanya itu, penggunaan enzim juga dapat mengurangi zat anti nutrisi yang berada di dalam pakan sehingga pakan memiliki kualitas yang lebih baik. Performa dari ternak pun akan tetap terjaga tanpa ada kekhawatiran. (CR)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer