-->

Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI NOPEMBER 2020

EDISI NOPEMBER 2020
Berlanganan Isi form ato hub kami

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno


Wakil Pemimpin Umum

Drh. Rakhmat Nurijanto, MM


Wakil Pemimpin Redaksi/Pemimpin Usaha
Ir. Darmanung Siswantoro


Redaktur Pelaksana
Ridwan Bayu Seto


Koordinator Peliputan
Nunung Dwi Verawati


Redaksi:
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor:
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Deddy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.


Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Fachrur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi:
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi
Nur Aidah


Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar


Pemasaran

Septiyan NE


Alamat Redaksi
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi: majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran: marketing.infovet@gmail.com

Rekening:
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I. No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke:infovet02@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Pengikut

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

PENTINGNYA MEMPERHATIKAN LINGKUNGAN KANDANG

On Desember 13, 2019

Masalah paling serius yang dihadapi ayam pada umur awal adalah keterbatasan lingkungan dan manajemen pemeliharaan. (Foto: Infovet/Ridwan)

Mengendalikan lingkungan ayam merupakan salah satu parameter produksi yang vital, diantaranya berasal dari pengumpulan data dan hasil pemantauan di kandang. Sebagaimana dikutip dari artikel DR Dhia Alchalabi, Poultry International (2001), informasi yang baik dan bisa diandalkan adalah penting untuk pengambilan keputusan, sedangkan pengumpulan data yang tidak akurat akan menyebabkan kesalahan dalam mengambil keputusan.

Pada tahap awal perlu diidentifikasi apa saja kebutuhan ayam dan kendala yang terdapat di peternakan. sebab, ayam modern saat ini berbeda dibandingkan 10 tahun lalu. Oleh karena itu, dibutuhkan kondisi lingkungan yang lebih baik untuk hasil yang lebih apik.

Hal yang sama juga diterapkan pada cara pemberian pakan. Menggunakan pakan jenis apapun, hasilnya tetap akan tergantung pada kondisi lingkungan. Karena pakan tidak berubah setiap hari sedangkan lingkungan selalu berubah-ubah.

Ayam yang menderita gangguan kesehatan atau kerusakan paru-paru pada minggu pertama pertumbuhan sudah pasti tidak akan berpenampilan baik selanjutnya, namun bisa dibantu apabila lingkungannya mendukung. Oleh sebab itu, sangat penting menyediakan lingkungan yang baik dan sehat sejak hari pertama pemeliharaan (DOC/day old chick). Meskipun membutuhkan investasi cukup mahal untuk pengumpulan data dan sistem pemantauannya.

Pasalnya, masalah paling serius yang dihadapi ayam di umur awal adalah keterbatasan lingkungan dan manajemen pemeliharaan. DOC seringkali menderita akibat suhu tinggi, kelembaban rendah dan naiknya konsentrasi karbon dioksida, ditambah sistem ventilasi yang buruk. Situasi seperti itu tercipta karena banyak peternak berupaya menghemat biaya bahan bakar dengan membatasi ventilasi dan meresirkulasi udara dalam kandang dengan pemanasan ulang.

Tindakan ini menjadi lebih parah pada malam hari karena kandungan gas berbahaya, suhu dan kelembaban bisa melewati kisaran yang direkomendasikan. Jika cuaca buruk sepanjang hari, maka situasi sulit seperti ini akan terus berulang pada siang dan malam. Menyebabkan penurunan kesehatan ayam dan produksi sepanjang siklus pemeliharaan.

Pengendalian parameter lingkungan yang bisa dipantau secara ilmiah menjadi hal penting. Sistem ini dapat digunakan membantu manajer untuk mendidik peternak dengan cara memberikan demonstrasi praktis atas teknik pengendalian parameter lingkungan yang penting. Peternak harus menyadari bahwa lingkungan yang lebih baik bagi ayam berarti memberikan keuntungan baginya.

Mengukur Parameter
Banyak faktor lingkungan mempengaruhi pertumbuhan ayam, serta biaya kesehatan konsumen, peternak dan ayam itu sendiri. Adalah penting untuk memantau, mengukur dan mengendalikan parameter-parameter yang bisa mempengaruhi produksi dan menyadari bahwa parameter tersebut saling berkaitan. Parameter-parameter penting tersebut dapat dikelompokkan menjadi faktor lingkungan dan manajemen.

Faktor- faktor lingkungan mempunyai pengaruh besar terhadap tingkat produksi daging dan telur ayam. Termasuk di dalamnya adalah suhu, kelembaban, cahaya (lama hari siang dan intensitasnya), kadar amonia, karbon dioksida, oksigen, serta kondisi ventilasi udara (pergerakan udara), energi surya dan kualitas udara.


Penempatan Sensor
Lokasi penempatan sensor suhu juga penting diperhatikan untuk memperoleh gambaran yang jelas mengenai penyebaran suhu dalam kandang. Beberapa patokannya sebagai berikut:

• Tempatkan alat (probe) pada area lingkungan ayam yang efektif (lingkungan mikro).
• Selalu menempatkan alat pada posisi masuk (inlet) untuk memperoleh data suhu dan kelembaban relatif dari udara luar dan pada posisi keluar (exhaust fan) untuk mengetahui rata-rata parameter dalam kandang.
• Tempatkan alat pada sisa daerah lainnya seperti dekat tempat minum dan jalur tempat makan (feeder), sehingga bisa diketahui apakah sistem ventilasi sudah cukup dan bekerja dengan baik untuk daerah yang seharusnya.
• Bagi area kandang menjadi dua atau tiga blok memanjang sisi kandang. Tempatkan alat diagonal mulai dari dekat tempat minum di posisi inlet dan berakhir di dekat tempat makan (fan). Tempatkan beberapa alat pada aliran udara untuk memperoleh gambaran mengenai perubahan suhu pada sistem ventilasi yang sedang bekerja. Tempatkan beberapa alat antara fan untuk memperoleh gambaran mengenai peningkatan suhu pada saat sistem ventilasi sedang berjalan atau dimatikan. 
• Periksa alat sesering mungkin untuk memastikan tidak terjadi pergeseran, kotor atau rusak dan bersihkan setiap minggu. Apabila periode pemrograman tidak bisa meliput sepanjang periode pemeliharaan, buat catatan di bawah alat untuk melakukan program ulang sebelum kehilangan data. Baca data seminggu sekali untuk menghindari kehilangan data apabila terjadi kerusakan alat. 
• Alat tidak boleh bersentuhan dengan dinding maupun permukaan lainnya.
• Lindungi alat dari ayam dan gangguan luar (sinar matahari dan hujan). Jika ditempatkan di luar lindungi dengan gelas plastik yang dilubangi untuk mempertahankan ventilasi yang cukup di sekeliling alat.

Pemahaman Data dari Alat
Adanya perbedaan antara suhu di luar, sisi keluar/pinggir (fan) dan di dalam kandang akan memberikan informasi berguna tentang apa yang terjadi di dalam kandang. Apabila perbedaan antara suhu luar dan dekat/pinggir fan berkisar 4°C, maka berarti suhu udara luar menyedot panas di dalam tetapi tidak cukup untuk menurunkan suhu ke tingkat yang diinginkan, ataupun pergerakan udara rendah, hingga suhu di dalam akan meningkat sejalan dengan perubahan waktu.

Apabila perbedaan suhu luar dan dekat/pinggir fan kurang dari 2°C, maka bisa berarti udara luar tidak menyedot panas di dalam dan tidak menurunkan suhu di dalam kandang. Situasi ini dapat terjadi pada musim dingin atau malam hari, biasanya udara mengarah langsung ke atap kandang, atau juga karena pergerakan udara tinggi, maupun suhu dan kelembaban relatif di dalam bisa meningkat.

Kemudian apabila terdapat perbedaan yang tinggi antara suhu di dalam dan dekat/pinggir fan maka berarti bagian sisi kandang (pinggir) ini tidak memperoleh udara yang cukup atau ada kemungkinan terjadi peningkatan kadar karbon dioksida, amonia dan suhu.

Lalu, apabila suhu dari salah satu alat yang diletakkan di dalam kandang berubah secara mendadak, ini berarti terjadi suatu perubahan arah udara, juga bisa karena sistem ventilasi pada tahapan yang lebih tinggi/cepat sedang diaktifkan, atau alat menyentuh bagian permukaan yang lebih dingin atau lebih panas.

Daftar Parameter Lingkungan
Selama masa pertumbuhan ayam broiler akan menghasilkan gas dan produk limbah. Produk ini akan berakumulasi sepanjang waktu dan menyebabkan perubahan substansial terhadap kualitas udara dalam kandang. Cemaran utama yang biasa terjadi dalam udara adalah debu, amonia, karbon dioksida, oksigen dan uap air yang dapat menimbulkan efek merugikan.

Pengaruh langsung dari debu dan amonia meliputi kerusakan fisik permukaan lambung, yang menyebabkan menurunnya resistensi terhadap penyakit, berkurangnya konsumsi makan dan pada kondisi yang parah menyebabkan buruknya pertumbuhan.

Kehadiran gas berbahaya akan menekan pengambilan oksigen, mengingat adanya kompetisi antara unsur-unsur kimia secara langsung. Ini penting diperhatikan sebab ascites cenderung terjadi pada tingkat oksigen yang rendah. Kandungan tinggi dari karbon dioksida dan karbon monoksida juga membatasi pengambilan oksigen. Pada kadar konsentrasi yang lebih tinggi, kehadiran kedua gas tersebut bisa berakibat fatal.

Kelembaban Relatif
Tingkat kelembaban lingkungan berpengaruh langsung terhadap kehilangan panas laten tubuh ternak. Tingkat kelembaban juga secara tidak langsung mempengaruhi penampilan ternak akibat konsentrasi debu dan bakteri patogen meskipun masih sedikit dokumentasi ilmiah yang mendukung keterkaitan ini. Meningkatnya kelembaban akan merugikan produksi ternak pada suhu tinggi.

Pada umumnya perubahan kelembaban tidak menimbulkan respon terhadap pertumbuhan ternak pada suhu lingkungan di bawah 24°C. Alat pengukur kelembaban harus diletakkan berdekatan dengan alat suhu. Beberapa sensor suhu mempunyai sensor kelembaban sehingga memungkinkan untuk mengukur kelembaban relatif. (INF)

Cemaran Udara Paling Penting dan Pengaruhnya
Amonia (NH3)
Dapat dideteksi dengan penciuman pada konsentrasi di atas 20 ppm. >10 ppm menyebabkan kerusakan permukaan paru-paru, >20 ppm meningkatkan kepekaan terhadap penyakit pernapasan dan >50 ppm menurunkan laju pertumbuhan. Rekomendasi batas atas adalah 10 ppm
Karbon dioksida (CO2)
>0,35% (3500 ppm) menimbulkan nodul-nodul kartilaginus pada paru-paru yang berkaitan dengan ascites. Fatal pada konsentrasi tinggi. Rekomendasi batas atas 2500 ppm
Debu
Menyebabkan kerusakan permukaan paru-paru. Meningkatkan kepekaaan terhadap serangan penyakit. Gunakan ventilasi untuk mengurangi debu.
Kelembaban
Pengaruhnya bervariasi menurut suhu. Pada 29°C Rh 70% menghambat pertumbuhan karena ayam tidak mampu mendinginkan dirinya sendiri. Kualitas litter memburuk pada kelembaban tinggi menyebabkan poenurunan kualitas produk pada saat prosesing. Rekomendasi dalam kisaran 65-75%.
DR Dhia Alchalabi, Poultry International, 2001.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer