Alltech

Alltech

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Amlan

Amlan

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI NOPEMBER 2019

EDISI  NOPEMBER 2019

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

KEMENTAN JAMIN KETERSEDIAAN STOK PANGAN ASAL HEWAN JELANG HBKN

On October 30, 2019

Ilustrasi

Dua bulan menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) yakni Natal 2019 dan juga tahun baru 2020, Kementan melalui Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) memastikan bahwa stok pangan asal hewan yang terdiri dari daging ayam dan telur ayam ras serta daging sapi, dalam kondisi aman. Hal ini disampaikan oleh Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita di ruang kerjanya, Rabu, 30 Oktober 2019.

Menurutnya, berdasarkan laporan realisasi produksi secara online dari para pelaku usaha perunggasan periode Januari-Oktober 2019, potensi produksi November-Desember 2019, serta data konsumsi daging ayam ras sesuai hasil Survei Bapok (Bahan Pokok) BPS 2017 sebesar 12,13 kg/kapita/tahun, maka dapat diperkirakan bahwa kebutuhan daging ayam tahun 2019 adalah sebesar 3.251.745 Ton, sedangkan ketersediaan daging ayam adalah 3.526.991 Ton. Dalam tahun 2019 ini diperkirakan terdapat surplus produksi daging ayam sebesar 275.246 Ton, atau rata-rata surplus sebesar 22,937 Ton/bulan.

I Ketut Diarmita

“Surplus ini merupakan potensi yang bisa dikelola lebih lanjut menjadi sumber devisa melalui ekspor ataupun diolah menjadi produk olahan untuk menambah nilai jualnya”, ucapnya.

Terkait kondisi stok telur ayam ras, Ketut menjelaskan bahwa berdasarkan hasil kajian Tim Analisa dan Asistensi Supply-Demand Ditjen PKH tahun 2019 serta data konsumsi telur sesuai dengan hasil survei Bapok BPS 2017 sebesar 17,69 kg/kapita/tahun, diperkirakan ketersediaan telur ayam ras di Indonesia sebesar 4.753.382 Ton, dan angka kebutuhan sebessar 4.742.240 Ton. Hal ini berarti masih ada neraca surplus sebesar 11.143 Ton atau 929 Ton per bulan.

“Ini salah satu contoh lain, dimana surplus telur ini seharusnya kita kelola untuk meningkatkan nilai tambah melalui pengembangan industri olahan telur dalam negeri”ungkapnya.

Lanjut Ketut memaparkan bahwa berdasarkan perhitungan kebutuhan dan ketersediaan untuk daging sapi, pada tahun 2019 ini kebutuhan nasional untuk daging sapi diperkirakan sekitar 686.271 Ton dengan asumsi konsumsi sebesar 2,56 kg/kapita/tahun. Adapun ketersediaan daging sapi berdasarkan produksi dalam negeri sebesar 404.590 Ton yang dihasilkan dari 2.25 juta ekor sapi yang dipotong. Berdasarkan data tersebut, masih diperlukan tambahan sebanyak 281.681 Ton yang dipenuhi melalui impor daging sapi (92 ribu Ton), daging kerbau (100 ribu Ton), dan sapi bakalan (500 ribu ekor setara 99.980 Ton daging).

Secara khusus, Ketut menjelaskan bahwa untuk bulan Oktober-Desember 2019 diperkirakan kebutuhan daging sapi adalah 168.870 Ton, sedangkan ketersediaan daging sapi lokal sebesar 99.558 Ton. Stok sisa akan dipenuhi dari stok sapi bakalan di feedlotter per 28 oktober 2019 sebanyak 216.544 ekor, stok daging sapi impor, stok daging kerbau impor, dan stok jeroan dengan total keseluruhan sebanyak 77.060,51 Ton. Hal ini berarti pada bulan Oktober-Desember 2019, terdapat surplus persediaan daging sebesar 7.748,51 Ton.

“Dengan data tersebut, saya yakin sampai akhir tahun 2019 ini, stok daging sapi kita mencukupi” tegas Ketut.

Menurut Ketut, secara umum, Indonesia sudah mandiri dalam penyediaan protein hewani dalam negeri, dimana untuk kebututuhan daging ayam dan telur ayam ras sepenuhnya merupakan produksi dalam negeri, bahkan masih ada surplus. Namun demikian, khusus untuk daging sapi, ketersediaannya masih memerlukan dukungan impor. Ketut meyakini bahwa dengan program pengembangan sapi yang dikerjakan pemerintah saat ini, swasembada daging sapi dapat tercapai pada tahun 2026.

"Kami harapkan dengan ketersediaan stok pangan asal hewan yang cukup ini, harga semestinya tetap stabil sampai akhir tahun nanti, dan konsumen bisa tenang” pungkasnya. (Rilis)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer