Alltech

Alltech

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Amlan

Amlan

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI NOPEMBER 2019

EDISI  NOPEMBER 2019

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

DELEGASI MYANMAR PELAJARI PROGRAM PENGENDALIAN AI DI INDONESIA, DITJEN PKH SAMBUT BAIK

On August 29, 2019

Dirjen PKH menerima delegasi Livestock Breeding and Veterinary Department, Myanmar (Foto: Humas Kementan)


Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) menerima kunjungan empat delegasi dari Livestock Breeding and Veterinary Department, Myanmar untuk belajar lebih mendalam program pengendalian Avian Influenza (AI) atau Flu Burung, khususnya terkait pelaksanaan kompartemen bebas AI.

Kedatangan delegasi yang dipimpin oleh Deputy Director General, Than Naing Tun, didampingi para pejabat lainnya yakni Deputy Director, Zin Mar Aung; Assistant Director Sein Maung Maung, dan Htay Htay Wi (Research) ini disambut langsung oleh Dirjen PKH, I Ketut Diarmita di Ruang Rapat Utama II Ditjen PKH, Selasa (27/8/2019).

“Kami telah jadwalkan untuk datang ke Indonesia untuk mempelajari program pengendalian penyakit sebagai bahan masukan untuk pemerintah Myanmar, dalam upaya peningkatan status kesehatan unggas agar dapat kami aplikasikan,” ungkap Than Naing Tun menyampaikan apresiasi pemerintah Myanmar terhadap langkah-langkah Ditjen PKH terkait keberhasilan Infonesia dalam pengendalian AI pada unggas.

Menanggapi hal tersebut Ketut menjelaskan, AI merupakan salah satu dari 15 penyakit hewan yang dapat ditularkan ke manusia (Zoonosis) prioritas untuk dikendalikan pemerintah. Penyakit AI menyerang semua jenis unggas domestik termasuk ayam, bebek, dan burung puyuh. Ketut juga menjelaskan Indonesia tertular virus AI sejak tahun 2003 dan kemudian menyebar ke beberapa wilayah di Indonesia.

"Dalam upaya melindungi kesehatan manusia dan produksi ternak unggas di Indonesia, pemerintah gencar melakukan program pengandalian dan penanggulangan flu burung melalui strategi utama dan strategi penunjang," ungkap Ketut yang juga menjelaskan bahwa salah satu strategi utama yaitu pelaksanaan Kompartemen Bebas AI dalam rangka peningkatan status kesehatan unggas nasional.

“Kami berhasil menekan kasus AI di peternakan rakyat dan memberikan sertifikasi kompartemen bebas AI bagi peternakan komersial, sehingga sertifikasi ini membuat produk unggas Indonesia dapat diekspor ke beberapa negara, salah satunya Jepang yang memiliki persyaratan kesehatan hewannya sangat ketat,” ujar Ketut. 

Lebih lanjut Ketut memaparkan bahwa kompartemen bebas AI di Indonesia telah ada sebanyak 177 unit di 10 provinsi, yaitu: Jawa Barat (75), Lampung (14), Jawa Timur (32), Banten (14), Jawa Tengah (6), Bali (13), NTT (6), DI Yogyakarta (4), dan Kalimantan Barat (5), dan Sulawesi Selatan (8).

Selain telah mengekspor Daging Wagyu ke Myanmar, dengan adanya penerapan sistem kompartementalisasi bebas AI di Indonesia ini, Indonesia berhasil mengekspor Hatching Egg (telur tetas) ke Myanmar. Sejak Tahun 2015- 2018. Berdasarkan data rekomendasi pengeluaran, ekspor Hatching Egg ke Myanmar mencapai 10.508.712 butir telur HE dengan nilai sekitar Rp. 109,8 miliar.

Selain implementasi sertifikasi kompartemen bebas AI, Indonesia juga bekerjasama dengan FAO dalam program pengendalian AI di Indonesia melalui peningkatan biosekuriti peternakan dan penguatan kapasitas petugas dalam merespon kasus dan kapasitas laboratorium.

Ketut juga menambahkan bahwa pemerintah terus mendorong peternakan unggas untuk meningkatkan daya saing dengan implementasi manajemen pemeliharaan melalui penerapan Good Animal Husbandry Practices (GAHP) dan juga menerapkan sistem kompartemen bebas penyakit AI. (Rilis/NDV)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer