Wednesday, December 2, 2009

Ketika Dokter Hewan Pedesaan Peduli

Dengan tajuk Dokter Hewan Pedesaan Peduli, pada 4 Oktober 2009 sebuah organisasi yang bernama Forum Komunikasi Praktisi Dokter Hewan se-Kabupaten Bantul Yogyakarta (FORKOM PDH) menggelar Bhakti Profesi sekaligus menggalang Dana untuk Korban Bencana alam di Padang Sumatera Barat.

Lebih dari 100 ekor sapi potong milik peternak rakyat di sebuah kawasan pedesaan Bantul Yogyakarta diperiksa kesehatan umum dan reproduksi oleh sekitar 20 orang dokter hewan. Antusiasme peternak nampak jelas tergambar ketika mereka sebelumnya menerima informasi ilmu pengetahuan praktis dan tepat guna dari salah seorang peserta bhakti profesi.

Lalu lintas tanya-jawab antara para praktisi dan peternak berjalan cair, santai dan sangat interaktif. Menurut Drh Aida Zumaroh yang menjadi pengisi sekaligus pemandu tukar-bagi ilmu itu, bahwa problema serius pada sapi potong adalah bagaimana mengelola sapi betina.

”Peternak sapi potong skala rakyat, umumnya lebih cenderung menggantungkan keuntungan usahanya dari kelahiran pedet (anak sapi). Sangat berbeda sekali dengan perusahaan penggemukan sapi potong (feedlotter) yang justru orientasi profit atas dasar penambahan bobot badan sapi itu.

Oleh karena itu, jika manajemen sapi betina oleh para peternak skala rakyat tidak dijalankan dengan benar, maka perolehan keuntungan itu tidak akan dapat diraih. Bahkan menurut Aida, peternak malah jatuh dalam kerugian, jika benar-benar usaha itu dihitung secara ekonomi modern.

Point penting pemeliharaan sapi betina adalah menjaga dan mencermati siklus reproduksinya. Dengan dasar itu, maka peternak akan meraih banyak keuntungan yaitu berupa masa kosong fungsi organ sistema reproduksi yang pendek. Artinya begitu birahi segera dikawinkan sehingga akan diperoleh calon anak baru. Setelah melahirkan pun dicermati kapan muncul birahi lagi agar segera dapat dikawinkan secara cepat dan tepat waktu. Jika hal ini lalai dan tidak dicermati, maka sudah pasti akan merugikan peternak.

Untuk mencapai kondisi sapi bisa birahi memang banyak faktor yang berpengaruh. Secara normal memang siklus birahi sapi betina di daerah tropis seperti Indonesia ini, adalah tiap 18-23 hari sekali. Artinya jika sapi itu sistem organ reproduksinya normal, maka siklus birahi itu akan terus ada, kecuali sapi sedang dalam masa bunting.

Namun demikian, ujar Aida meskipun sapi dengan sistem organ reproduksinya normal, jika pemberian pakan kurang mencukupi jumlah dan nilai gizi yang diperlukan seekor ternak sapi, maka tentu saja siklus birahi itu tidak akan muncul. Kalaupun memang birahi, akan tidak terlihat oleh peternak.

Setelah acara berbagi ilmu pengetahuan dan ketrampilan, kemudian dilanjutkan dengan pemeriksaan kesehatan umum dan reproduksi. Selain itu juga diberikan pengobatan bagi sapi yang sakit dan diberikan aneka vitamin. Kegiatan yang mendapat restu dari Kepala Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan Kabupaten Bantul itu, berlangsung cukup sukses dan mengesankan bagi kedua belah pihak. Selamat dan terus berkiprah FORKOM PDH....Bravo FORKOM. (iyo)

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template