Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi

Ir. Bambang Suharno

Wakil Pemimpin Umum/Usaha

Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA


Redaktur Pelaksana

Ir. Darmanung Siswantoro

Koordinator Peliputan

Ridwan Bayu Seto


Redaksi

Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)

Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)

Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)

Drh Heru Rachmadi (NTB)

Sadarman SPt (Riau)

Drh. Sry Deniati (Sulsel)

Drh. Joko Susilo (Lampung)

Drh Pututt Pantoyo (Sumatera Selatan)


Kontributor

Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,

Drh Dedy Kusmanagandi, MM,

Gani Haryanto,

Drh Ketut T. Sukata, MBA,

Drh Abadi Soetisna MSi

Drs Tony Unandar MS

Prof Dr Drh CA Nidom MS

Kabag Pemasaran :

Aliyus Maika Putra,


Staf Pemasaran

Mariyam Safitri.

Kabag Produksi & Sirkulasi

Yuliswar

Staf Produksi & Sirkulasi

M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi


Administrasi:

Nur Aidah,


Kabag Keuangan:

Eka Safitri


Staf Keuangan

Achmad Kohar


Alamat Redaksi:

Ruko Grand Pasar Minggu

Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A

Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520

Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408

e-mail:

Redaksi : majalah.infovet@gmail.com

Pemasaran : iklan.infovet@gmail.com


Rekening Bank a/n

PT Gallus Indonesia Utama

Bank MANDIRI Cab Ragunan,

No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I

No 733-0301681


Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan atau peternakan.

Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.

Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi. Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com


Followers

SOLUSI GIZI BURUK DAN KEMISKINAN ENERGI

On 6:09:00 PM

SOLUSI GIZI BURUK DAN KEMISKINAN ENERGI
Ahmad Sofyan 1 & Evrin S. Vanadianingrum 2

(( ‘Let food be thy medicine and medicine be thy food’ (Jadikan makanan sebagai obatmu dan obat sebagai makananmu) – Hippocrates: 460-370 SM- ))

Ibarat sebuah obat, makanan sangat penting dalam menopang kesehatan tubuh. Makanan yang masuk kedalam organ tubuh sudah seharusnya menjadi bahan untuk menopang kesehatan dan mengahasilkan energi bagi tubuh. Namun, kualitas bahan pangan yang bergizi di negeri ini masih jauh dari makanan yang menyehatkan seperti apa yang didambakan oleh Hippocrates pada puluhan abad yang lalu.
Betapa sangat menyedihkan banyak kasus keracunan makanan akibat buruknya kualitas bahan pangan dan minimnya perhatian tehadap makanan yang bergizi. Seperti maraknya kasus daging glongongan, ayam suntik dan ayam tiren (mati kemaren) akhir-akhir ini tentunya menjadi catatan hitam kondisi pangan nasional. Seperti yang telah dilaporkan Antara (7/9/2008), daging gelonggongan banyak di jual di sejumlah pasar tradisional yang berdampak pada kecemasan konsumen dan ancaman kesehatan. Kasus ini mencuat di tengah meningkatnya permintaan bahan pangan hewani pada bulan puasa dan menjelang lebaran.
Naiknya harga daging justru dimanfaatkan pihak tertentu dengan memasarkan daging ’haram’ tersebut yang sangat berbahaya baik bagi kesehatan dan dalam jangka panjang dapat menghambat perkembangan kecerdasan. Ditengah tuntutan kualitas bahan pangan yang dipersyaratkan untuk menjamin keamanan bagi konsumen, banyak sekali kasus yang mencerminkan betapa buruknya mata rantai bahan pangan di negeri ini, khususnya bahan pangan protein hewani yang amat penting dalam menopang kualitas sumber daya manusia. Kondisi ini sangat kontradiktif tuntutan kualitas pangan yang harus tersedia baik jumlah maupun mutunya, aman, merata, dan terjangkau (UU No.7 tahun 1996 tentang Pangan).
Jargon produk pangan hewani yang ASUH (aman, sehat, utuh dan halal) masih terkendala oleh ulah pihak yang hanya mencari keuntungan sesaat. Akibatnya, konsumen merasa tidak aman untuk mengkonsumsi daging yang berakibat pada menurunnya permintaan. Tak hanya itu, pedagang juga ikut menangung penurunan omset penjualan.
Resiko yang mengancam kesehatan akibat kurangnya asupan gizi masih kurang diperhatikan. Tak heran jika makanan yang menurut Hippocrates sebagai obat yang menyehatkan namun berubah sebagai racun tubuh. Ini terjadi lantaran bahan pangan yang dikonsumsi justru sebagai agen pembawa bibit penyakit.

Ancaman Masa Depan
Catatan buruknya kualitas gizi tersebut sejatinya hanya sebagian dari minimnya upaya pembangunan gizi bangsa untuk meningkatkan SDM. Sampai saat ini pun kecukupan konsumsi pangan hewani rakyat Indonesia masih jauh dari konsumsi negara berkembang lainnya. Menilik data dari Badan Pangan Dunia/FAO (2007), konsumsi daging rakyat Indonesia per tahun hanya 11,9 kg, sementara konsumsi daging rakyat Thailand sudah mencapai 23,3 kg dan China 59,8 kg.
Hal ini seakan memperkuat keterpurukan kualitas pembangunan manusia (human development index) Indonesia yang hanya di urutan 107 dibawah Vietnam dan angka melek huruf pada urutan 56 dibawah Sri Lanka (UNDP, 2007). Sejatinya bahan pangan hewani sangat berperan dalam menopang kesehatan, kecerdasan dan pembangunan sumberdaya manusia.
Fakta tersebut menunjukkan kualitas konsumsi pangan yang masih jauh dari kondisi ideal. Lagipula rendahnya konsumsi pangan bergizi ini semakin diperparah dengan tekanan ekonomi akibat kenaikan harga bahan kebutuhan pokok yang dipicu dari kebijakan naiknya harga BBM beberapa bulan yang lalu. Tak bisa dipungkiri, program kompensasi kenaikan harga BBM melalui program bantuan langsung tunai (BLT) belum cukup efektif dalam memperbaiki kualitas gizi.

Langkah Perbaikan
Rendahnya kualitas gizi dan krisis energi merupakan tantangan besar dalam menjaga kelangsungan dan keutuhan bangsa. Kelimpahan kekayaan alam Indonesia memerlukan tata pengelolaan yang lestari untuk mengantisipasi berbagai dampak hingga mampu memperbaiki gizi buruk dan kemiskinan energi jangan sampai mengarah pada rendahnya kualitas SDM.
Disisi lain pemerintah masih terbebani dengan program pengentasan kemiskinan dari 37,2 juta penduduk miskin yang sebagian besar tersebar di wilayah perdesaan (BPS, 2007) yang menggantungkan pendapatannya pada sektor pertanian. Sudah seharusnya program perbaikan gizi tidak hanya melalui program makanan tambahan (PMT) seperti yang dilakukan pemerintah sekarang, namun perlu diintegrasikan dengan sektor lainnya.
Lebih jauh, diperlukan pula langkah perbaikan yang integratif untuk mengatasi perbaikan gizi sekaligus penyediaan energi alternatif untuk mengurangi dampak semakin melambungnya harga bahan bakar minyak (BBM) yang akan memaksa naiknya harga bahan kebutuhan pokok. Keterpaduan pembangunan pertanian dan peternakan (agriternak) menjadi salah satu alternatif dalam mengatasi kekurangan gizi. Program inilah yang secara langsung akan meningkatkan penghasilan penduduk miskin yang mengandalkan hidupnya pada sektor pertanian.
Selain produk utama berupa bahan pangan hewani yang bernilai gizi tinggi, dengan pengelolaan limbah peternakan yang baik dapat dijadikan menjadi sumber energi alternatif (biogas). Langkah ini yang sekaligus sebagai upaya untuk mencegah kemiskinan energi. Ketergantungan kegiatan pertanian yang selama ini sangat bergantung pada pupuk kimia akan tersubtitusi dari pemanfaatan pupuk organik (biofertilizer) dari limbah peternakan.
Peranan inilah yang perlu direvitalisasi kembali yang didalamnya termasuk pembaharuan Undang-Undang No. 6 tahun 1967 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan yang dinilai banyak kalangan sudah tidak cocok dengan kondisi sekarang. Selain itu, revisi UU ini juga harus diikuti dengan penegakan supremasi hukum dan sanksi seberat-beratnya bagi pelanggar dan pemalsu daging yang amat membahayakan kesehatan masyarakat.
Dalam upaya peningkatan kualitas bahan pangan, diversifikasi produk olahan pertanian dan peternakan sudah menjadi keharusan. Kelemahan ketrampilan selama ini yang menjadi penghambat peningkatan kualitas bahan pangan sudah seharusnya mendorong bagi pemerintah melalui lembaga penelitian, universitas, departemen terkait dan pemerintah daerah untuk bersatu padu dalam penyebarluasan informasi dan implementasi teknologi. Penegakan hukum bagi pihak yang melanggar juga terus ditegakkan untuk menjamin mata rantai perdagangan dan distribusi bahan pangan tidak ternodai oleh ulah pihak-pihak yang mengail di air keruh.
Kita sangat merindukan bahwasannya bahan pangan yang kita konsumsi adalah bahan makanan yang aman dan sehat, bahan pangan akan memberikan kontribusi terhadap kesehatan, dan kesehatan akan menopang kualitas sumber daya manusia sebagai pelaku utama pembangunan nasional. Tercukupinya gizi dan sumber energi akan menuju kesejahteraan bangsa, bermartabat dan mampu berkompetisi di tingkat global.

Catatan : 1) Peneliti pada BPPT Kimia, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Yogyakarta. 2) The Altech’s Young Animal Scientist-2007 / Alumnus Fapet IPB, Bogor.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

1 komentar:

sayangnya daging masih dianggap buruk...
padahal daging itu buruk bagi yang berlebihan...
selama mengkonsumsi dan pengolahannya tepat dan tidak belebihan, itu sangat baik bagi tubuh..
tubuh perlu asam folat yang banyak di daging...
tubuh perlu vit B12 untuk pematangan sel darah merah agar tidak anemia...
dan faktanya prevalensi anemia di Indonesia masih tinggi...
tetapi takut makan daging krn kolesterol, padahal kolesterol baru muncul klo sudah berlebihan, atau memakan yang bukan daging...
penting dijelaskan arti daging itu...
bukan gajih... bukan kulit... jeroan...
daging ya daging...