Thursday, November 15, 2007

Flu Burung, Hewan Besar dan Obat Hewan

RIAU


Dunia peternakan khususnya dunia perunggasan di Propinsi Riau pada tahun 2006 sampai awal 2007 mengalami hal yang sama dengan propinsi lain di Indonesia yaitu adanya kasus Avian Influenza. AI di propinsi Riau sangat meresahkan semua lapisan masyarakat sehingga menyebabkan harga daging ayam dan telur turun drastis.
“Hal ini menyebabkan bisnis perunggasan sedikit menjadi lesu, tetapi kelesuan ini tidak menyebabkan perusahaan peternakan yang melakukan pola kemitraan menjadi mundur. Perusahaan kemitraan baik nasional maupun kemitraan lokal tetap bertahan, tetapi mengurangi jumlah populasinya,” kata Pengurus ASOHI Daerah Riau yang dipimpin Drh Zalpidal, belum lama ini.
Menurut Pengurus ASOHI Daerah Riau itu, situasi suram bisnis perunggasan hanya berlangsung sampai dengan bulan Maret 2007. Mulai April 2007 bisnis perunggasan bergairah kembali, karena sejak April 2007 harga Pronak mengalami perobahan yang menguntungkan, sehingga dunia perunggasan lebih bergairah kembali.
“Berkembangnya bisnis perunggasan yang disebabkan membaiknya harga pronak ternyata tetap menghadapi beberapa kendala, antara lain naiknya harga pakan dan DOC serta akhir-akhir ini juga terjadi kelangkaan DOC,” kata mereka.

Peternakan Hewan Besar
Adapun Peternakan hewan besar berkembang dengan baik, karena Pemerintah Propinsi Riau mempunyai Program pengembangan sapi potong untuk menjadikan Propinsi Riau menjadi salah satu daerah penghasil daging sapi di masa yang akan datang.
Program pemerintah ini juga diikuti oleh perubahan swasta yang ingin mengembangkan industri sapi potong di Riau. Hal ini terlihat dengan berdirinya perusahaan peternakan sapi potong di propinsi Riau antara lain PT Riau Farm dan PT Tri Bakti Sarimas. Sasaran dari perusahaan ini adalah selain untuk kebutuhan lokal juga untuk ekspor.

Bisnis Obat Hewan
Berdasarkan perkembangan dan pertumbuhan dunia peternakan tersebut baik perunggasan maupun ternak hewan besar maka bisnis obat hewan di propinsi Riau juga mengalami peningkatan. Bisnis obat hewan ini diperkirakan akan terus meningkat mengingat propinsi Riau secara geografis terletak di tengah Pulau Sumatera dan juga mempunyai jarak tempuh yang relatif singkat dengan negara tetangga yaitu Malaysia dan Singapura.
Masyarakat obat hewan yang tergabung dalam ASOHI Daerah Riau pun bekerjasama dengan Dinas Peternakan melaksanakan Temu Usaha Obat Hewan dan Pengawasan Obat Hewan se Propinsi Riau. Pemantauan terhadap adanya obat hewan ilegal selalu dilakukan. “Sampai saat ini kita bersyukur obat hewan ilegal tidak ada beredar di Propinsi Riau,” kata pengurus ASOHI Daerah Riau.
“Program pemerintah daerah yang sangat mendukung dunia peternakan agar Riau menjadi daerah penghasil daging dan telur di masa yang akan datang merupakan suatu harapan bagi ASOHI untuk berkembangnya bisnis obat hewan di propinsi Riau. Hal ini akan tetap memicu adanya pihak yang ingin memasukkan obat hewan ke Riau secara ilegal dengan harga yang murah,” Pengurus ASOHI Daerah Riau menuturkan kemungkinan-kemungkinan yang tetap bisa terjadi di masa mendatang.
Bagi masyarakat obat hewan yang tergabung dalam ASOHI Riau, secara internal petunjuk baku dari ASOHI Pusat tentang cara menangani jika ditemukan adanya obat hewan ilegal dan aturan-aturan tentang perizinn Depo obat hewan sangat bermanfaat.
Perkembangan dan pertumbuhan bisnis peternakan merupakan salah satu faktor yang sangat penting untuk tumbuh dan berkembangnya bisnis obat hewan. Oleh sebab ini, maka ASOHI senantiasa harus berupaya dan berperan aktif mengatasi kendala yang jadi penghambat perkambangan bisnis peternakan tersebut.
Masyarakat peternakan dan kesehatan Riau pun telah melakukan audensi dengan Dinas Peternakan. Mereka memberikan masukan kepada Dinas Peternakan Propinsi untuk persiapan adanya Peraturan Daerah tentang Tata Ruang Daerah Peternakan. (YR/berbagai sumber)

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template