Friday, June 6, 2014

Teknologi Pakan untuk Sapi Perah

Penulis:
Andang S Indartono | twitter: @andangindartono
Pengurus Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI)
   
Pakan merupakan komponen terbesar pada usaha peternakan. Biaya pakan yang dipengaruhi oleh inflasi dan kenaikan harga menjadi perhatian utama para pelaku usaha peternakan. Harga pakan konsentrat pada tahun 2010 rata-rata Rp. 1.800/Kg saat ini sudah lebih dari Rp. 2.500/Kg.

Tingginya harga bahan baku pakan mendorong perlunya strategi yang tepat untuk mencapai efisiensi dan efektivitas produksi ternak. Orientasi efisiensi dalam penggunaan pakan sangat terkait dengan kualitas dan kuantitas serta dampak terhadap performa ternak.

Kondisi ini mengarahkan para peternak dan industri peternakan untuk mencari dan menggunakan sumber-sumber bahan pakan yang murah serta penerapan inovasi teknologi tepat guna. Bentuk-bentuk praktis penerapan teknologi dalam industri pakan salah satunya adalah pengembangan additive dan supplement untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam menghasilkan pakan yang berkualitas yang mampu mendongkrak peningkatan produktivitas ternak.

Hal itu dibahas secara mendalam dalam Workshop AINI: Ruminant Feed Technology yang diselenggarakan Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan (AINI) di Bandung pada 22 Mei 2014 lalu. Narasumber yang hadir dalam acara itu yakni Sekjen AINI Prof Nahrowi, Pengajar Fakultas Peternakan IPB Prof Toto Toharmat, Pengajar dari Fakultas Peternakan Universitas Padjajaran Dr. Ir. Didin S Tasripin, Nutritionis Trouw Nutrition Wira Wisnu Wardani, District Manager Elanco Animal Health Eka Rhamdani, dan perwakilan dari Direktorat Pakan, Ditjen Peternakan Dr Maradoli Hutasuhut.

Dalam workshop yang membahas secara khusus tentang nutrisi bagi ternak sapi perah tersebut, terungkap bahwa sapi perah baik yang berskala industri maupun usaha tani, kualitas pakan yang digunakan dalam kegiatan on farm sangat menentukan produktivitas dan kualitas susu yang dihasilkan.

Penyediaan pakan yang berkualitas pada kegiatan usaha peternakan sapi perah tidak saja pada aspek pemenuhan nutrisi dan pencapaian produktivitas yang efisien, tetapi juga harus memperhatikan kualitas produk susu, kesejahteraan ternak serta faktor residu yang mungkin timbul akibat penggunaan bahan-bahan pakan.

Problem laktasi sapi perah
Kecukupan bahan kering hijauan dan tingkat serat yang cukup, sangat diperlukan untuk mempertahankan kondisi rumen  sapi perah, sehingga produksi susunya berjalan normal. Oleh karena itu, sapi perah sebaiknya mendapatkan bahan kering hijauan 1.4% dari bobot hidup. Jumlah hijauan pada ransum sapi perah pun jangan kurang dari 0.80% dari bobot hidup.

Pemberian konsentrat yang berlebihan atau pemberian lemak, pati dan non struktural karbohidrat yang berlebih dalam ransum juga dapat menyebabkan gangguan fungsi rumen dan metabolisme sapi perah. Yang perlu diingat, pemberian konsentrat (termasuk sereal) tidak boleh diberikan lebih dari 2.5% dari bobot hidup. Bahan kering konsentrat hendaknya tidak melebihi 55-60% dari bahan kering ransum selama puncak produksi dan 40-50 % pada produksi susu rata-rata.

Waspadai juga akan terjadinya penurunan produksi susu yang bisa terjadi secara mendadak jika pemberian pakan kurang memadai pada periode kering atau setelah puncak laktasi. Penurunan produksi dapat terjadi akibat variasi tingkat pemberian konsentrat  dalam ransum melebihi 10-15%./

Lanjutkan artikelnya silahkan baca di artikel edisi Juni 2014

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template