Friday, June 6, 2014

MERS-CoV Mungkinkah Mendunia?

Waspadai virus mars VoC
Dunia dikagetkan dengan kemunculan virus flu unta atau Middle East Respiratory Syndrome Coronavirus (MERS-CoV). Berbagai hasil penelitian menaruh kecurigaan bahwa unta merupakan sumber penularan MERS-CoV. Adakah kemungkinan virus ini akan dapat menjadi pandemi, suatu wabah mendunia? Inilah ulasan Infovet.

Coronavirus dikenal sebagai infeksi saluran pernapasan ringan pada manusia, yang telah diidentifikasi sejak tahun 1960. Virus ini varian dari Coronavirus yang baru sehingga diberi nama Novel Coronavirus (MERS-Co V). Hal tersebut dipaparkan oleh Dr drh NLP Indi Dharmayanti MSi, Peneliti Bidang Virologi, Biologi Molekuler dan Penyakit Eksotis, Balai Besar Penelitian Veteriner Bogor.

Kita putar kembali waktu, tepatnya di Juni tahun 2012, novel betacoronavirus yang kemudian diberi nama Middle East Respiratory Syndrome Coronavirus (MERS-CoV) diisolasi dari penderita dengan demam dan gejala pernapasan berat yang kemudian dirawat di rumah sakit di Jedah, Arab Saudi. Spesimen pasien tersebut kemudian dibawa ke Neterherland untuk membantu dalam mengidentifikasi kasus. DNA Sekuen virus penyebab kemudian di upload di GenBank pada bulan September 2012. Sampai 22 April 2014, tercatat jumlah kasus laboratory-confirmed MERS-CoV di dunia berjumlah 333 orang dan 107 meninggal dunia.

 “Sejumlah besar virus RNA sebenarnya telah banyak menginfeksi di hewan termasuk kelelawar. Data surveilans yang terbatas menyebutkan bahwa sejumlah besar Coronavirus dengan berbagai diversitas dapat ditemukan pada kelelawar  berbagai spesies di beberapa daerah,” ungkap Drh Indi.

“Oleh karena itu, mengapa kelelawar diduga sebagai natural reservoir. Beberapa penelitian juga menemukan materi genetik MERS-CoV pada kelelawar di Saudi Arab mirip dengan MERS CoV manusia,” sambungnya.Lanjut dia, jalur penularan MERS-CoV pada manusia sementara ini adalah dengan  close contact, jadi belum ke airborne sebenarnya.

Prof dr Tjandra Yoga Aditama SpP(K), Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan, menguraikan bahwa hasil penelitian menunjukkan virus Corona yang  ditemukan pada unta (dromedary camel) 99,9% sesuai dengan genom pada manusia clade B MERS-CoV. Penelitian lain pada unta menunjukkan bahwa unta dewasa‎ sudah mempunyai antibodi terhadap MERS-CoV, angkanya bisa mencapai lebih dari 70% pada satu penelitian. Sedangkan anak-anak unta memiliki virus yang aktif, penelitian menunjukkan sampai 35% pada swab hidung unta muda.

“Ini merupakan satu dari tiga penelitian terbaru di 2014 tentang hubungan unta dengan MERS-CoV. ‎ Peneliti dari Amerika Serikat dan King Saud University berhasil mengisolasi virus MERS CoV pada usap (swab) hidung pada unta berpunuk satu, dan membuktikan bahwa sekuen genom di unta dan manusia adalah tidak berbeda,” ungkap Prof Tjandra kepada Infovet, Kamis (22/5) melalui surat elektronik.

Masih dibutuhkan penelitian lebih mendalam untuk memastikan, termasuk penelitian untuk mengetahui jalur penularan, penelitian kemungkinan pajanan dari binatang dan atau lingkungan dan kemungkinan rantai penularannya. Data-data hingga saat ini belum dapat membuktikan adanya penularan dari unta ke manusia secara jelas, karena hubungan langsung kausal belum ditemukan.

”Untuk sementara ini memang ada baiknya warga kita yang bepergian ke jazirah Arab untuk tidak kontak langsung dengan unta. Saya menganjurkan jangan ada paket kunjungan ke peternakan unta dalam paket perjalanan umroh jamaah kita,” tegas Prof Tjandra.  Selain itu, ada juga Anjuran WHO  lain yang menyebutkan agar jangan mengonsumsi susu mentah maupun makanan yang mungkin tercemar oleh kotoran binatang./nung.    

Selengkapnya bisa baca di edisi JUNI 2014

In memoriam: Fajar Adi Purnama

Kembali kami ucapkan Innalillahi wa inna illaihi rojiun. Semoga almarhum sahabat, saudara kami khusnul khotimah, diampuni segala kekhilafannya, diterima seluruh amal ibadahnya, dan keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan iman ya robbal alamin..

Sabtu pagi, 17 Mei 2014, telepon seluler kami berdering. Suara anak muda di ujung sana berbicara dengan terbata-bata. “Selamat pagi om. Saya Aras. Innalilahi wa innaillahi rojiun, papa sudah meninggal.”

Kabar duka dari Aras, Putra Sulung dari Manager Gita Organizer Fajar Adi Purnama, sungguh mengejutkan kami. Seminggu sebelumnya, Fajar menelpon Pimpinan Infovet Bambang Suharno dengan suara lantang, tanpa ada kesan sebagai orang yang menderita sakit. Ia mengatakan, sudah bosan di rumah, ingin segera ke kantor.

“Saya akan minta Aras anak saya untuk mengantar ke kantor. Setidaknya untuk mengurangi rasa jenuh di rumah Pak,” ujarnya dengan penuh semangat.

Tuhan rupanya berhendak lain. Mulai hari Jumat 16 Mei, kondisi kesehatannya menurun. Dan  Sabtu 17 Mei 2014, tepatnya jam 7.50 Tuhan memanggilnya, dalam usia 46 tahun. Kematian adalah kehendak Tuhan.  Tidak ada yang bisa menolaknya.

Fajar Adi Purnama, lahir di Jakarta, 18 Agustus 1968. Ayahnya Keswadi lulusan IKIP yang tidak mau berkarir di bidang pendidikan. Ia meniti karir di harian Berita Buana.

Menurut ayahnya, Fajar sejak muda ingin mandiri. Ketika lulus perguruan tinggi, salah satu relasi ayahnya menawari Fajar pekerjaan di bank. Fajar menolaknya. Demikian pula ketika ada yang menawari untuk berkarir di militer melalui pendidikan di AKABRI. Juga ditolaknya. “Saya ingin cari kerjaan sendiri,” begitu prinsipnya.

Dan sejak tahun 1990n ia berpindah-pindah pekerjaan, hingga akhirnya bertemu dengan majalah Infovet tahun 1995.

“Saya heran setelah masuk ke Infovet kok betah ya dia,” ujar ayahnya, mengenang anak pertamanya.

Tahun 1995 Infovet baru mulai terbit bulanan. Fajar mendapat peran sebagai marketing iklan. Tahun 1999 mendapat tugas baru, menjadi penanggungjawab training/seminar. Waktu itu ditengah-tengah krisis moneter yang menerpa dunia bisnis, Fajar berhasil merintis kegiatan training budidaya ayam kampung, ikan hias, cacing tanah, dan lain-lain. Selanjutnya tahun 2004, ketika terjadi pengembangan organisasi PT Gallus Indonesia Utama,  Fajar dipercaya sebagai Manager Gita Organizer, divisi baru yang mengembangkan kegiatan training dan seminar.

Hingga akhir hayatnya, Fajar berperan mengembangkan bermacam kegiatan seminar dan training beserta event lainnya di Gita EO, antara lain mengembangkan berbagai seminar dan training ASOHI, bekerjasama dengan Asosiasi Monogastrik Indonesia (AMI) menyelengarakan seminar nasional monogastrik, training marketing, launching produk perusahaan obat hewan, bersama RSHJ menyelenggarakan training dengan pembicara internasional, serta sebagai  co-organizer Indolivestock Expo yang diselenggarakan Napindo Media Ashatama dan berbagai kegiatan lainnya.

Fajar dikenang sebagai sahabat yang ramah, penuh humor dan selalu ceria. Ia rajin menjaga kesehatan, antara lain dengan makan dan olah raga yang teratur yaitu futsal seminggu sekali. Selamat jalan saudaraku. Kami senantiasa mengenangmu. Semoga Allah SWT memberikan tempat terbaik di sisiNya. Amiin.

Selang seminggu berpulangnya saudara kami Fajar Adi Purnama, kami kembali mendapat kabar duka bahwasanya ayahanda Fajar Adi Purnama, Bapak Keswadi menyusul putra sulungnya berpulang ke Rahmatullah. Kami turut berduka sedalam-dalamnya.





STOP! Penyakit Surra Masuk Ke Sumatera

Akhir akhir ini kasus Surra muncul lagi di negara kita, seperti yang dimuat pada majalah Infovet bulan Mei 2014. Kejadian penyakit ini terjadi pada kerbau lokal tepatnya Mei 2013 di Kabupaten Pandeglang dan Lebak, Banten, dilanjutkan kejadian penyakit pada November 2013 dan terakhir terjadi Maret -  April 2014 di Kabupaten Pandeglang. Kejadian penyakit ini mempunyai pengaruh besar karena memberi dampak ekonomi pada peternak akibat kematian, serta dipastikan tidak diijinkanya kerbau dari daerah tersebut dijual keluar daerah lain. Beberapa daerah yang membuat program pengadaan kerbau untuk pengembang biakan kerbau, tidak bisa mendapatkannya dari Provinsi Banten.

Kejadian Surra di Banten menjadi catatan tersendiri di pintu gerbang masuknya pulau Sumatera yaitu Provinsi Lampung. Lalu lintas sapi atau kerbau lokal dari pulau jawa ke pulau Sumatera mempunyai frekuensi yang cukup besar terutama pada 2013. Sehingga kejadian di Banten tersebut harus diwaspadai dan dicegah agar tidak menular ke Sumatera. Jika Surra dari Banten masuk ke Sumatera maka kejadiannya akan tidak jauh berbeda dengan yang terjadi di Sumba. Pemeliharaan ternak dengan digembalakan di padang rumput, integrasi dengan kebun sawit, ataupun populasi kerbau yang hidup di rawa rawa atau sepanjang aliran sungai sangat mudah terjadi penularan dari individu ke individu ataupun ke kawanan sapi / kerbau.
PEMERIKSAAN SURRA
Surveilans untuk penyakit Surra dilakukan dengan melakukan anamnesa, observasi pada ternak, kandang, keberadaan vektor. Pemeriksaan Ulas Darah/PUD (  Direct Microscop Examination/DME ) biasa dilakukan di lapangan. Pemeriksaan lainya meliputi pewarnaan Giemsa ( Giemsa Stain Smear/GSS ), Micro Haematocrit Centrifugation Technique/MHCT, Miniature-Anion Exchange Centrifugation Technique/MAECT. Jika dalam pemeriksaan tersebut ditemukan Trypanosoma evansi maka segera diinjeksikan ke hewan percobaan (mencit). Pemeriksaan serologis juga dapat dilakukan dengan card agglutination test for trypanosomosis (CATT/T. evansi), Enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA), Indirect immunofluorescence antibody test (IFAT), Latex agglutination test (LAT), Field ELISA (FELISA). Pendekatan secara molekuler dapat dikerjakan dengan polymerase chain reaction (PCR).

Pemeriksaan dengan histopatologi pada organ organ ternak yang telah mati dengan menemukan Trypanosoma evansi pada jaringan, di luar sel atau pada pembuluh darah. Bebarapa kasus Trypanosoma evansi dapat ditemukan pada orhan hati, jantung dan otak. Pada ternak yang mati dengan gejala kepala berputar putar, hasil pemeriksaan histopatologi menemukan Trypanosoma evansi pada otak dan terdapar perivascular cuffing ( infiltrasi / akumulasi sel radang di sekitar pembuluh darah ) di Otak.

Trypanosoma evansi adalah protozoa darah homoflagella tersirkulasi di dalam darah secara ekstraseluler sebagai agen penyakit Surra. Beberapa laporan sapi / kerbau dengan gejala klinik: demam, anemis konjungtiva, lemah, ambruk, kurus, terdapat oedema bawah dada, perut, kaki belakang, testis dan terjadi abortus. Beberapa kasus kematian diawali dengan kepala berputar putar, sapi menjadi lebih beringas, dan berujung kematian disertai kembung dan mulut berbusa ( seperti keracunan ).

Trypanosoma evansi dapat ditularkan melalui vektor mekanik : Lalat penghisap darah (Tabanid & Haematopaghus), lalat Tabanid ( hanya betina yang menghisap darah ), lalat Muscid ( Jantan dan betina menghisap darah ). Lalat Tabanid sangat efektif sebagai vektor karena mampu terus menghisap darah meskipun hewannya berontak, mampu mentransfer Trypanosoma evansi ke inang yang baru kurang dari 5 (lima) detik dan mampu menghisap darah dalam jumlah besar/ Nung.

Artikel selengkapnya baca di EDISI JUNI 2014/ Order ke- (021) 78841279

Teknologi Pakan untuk Sapi Perah

Penulis:
Andang S Indartono | twitter: @andangindartono
Pengurus Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI)
   
Pakan merupakan komponen terbesar pada usaha peternakan. Biaya pakan yang dipengaruhi oleh inflasi dan kenaikan harga menjadi perhatian utama para pelaku usaha peternakan. Harga pakan konsentrat pada tahun 2010 rata-rata Rp. 1.800/Kg saat ini sudah lebih dari Rp. 2.500/Kg.

Tingginya harga bahan baku pakan mendorong perlunya strategi yang tepat untuk mencapai efisiensi dan efektivitas produksi ternak. Orientasi efisiensi dalam penggunaan pakan sangat terkait dengan kualitas dan kuantitas serta dampak terhadap performa ternak.

Kondisi ini mengarahkan para peternak dan industri peternakan untuk mencari dan menggunakan sumber-sumber bahan pakan yang murah serta penerapan inovasi teknologi tepat guna. Bentuk-bentuk praktis penerapan teknologi dalam industri pakan salah satunya adalah pengembangan additive dan supplement untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam menghasilkan pakan yang berkualitas yang mampu mendongkrak peningkatan produktivitas ternak.

Hal itu dibahas secara mendalam dalam Workshop AINI: Ruminant Feed Technology yang diselenggarakan Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan (AINI) di Bandung pada 22 Mei 2014 lalu. Narasumber yang hadir dalam acara itu yakni Sekjen AINI Prof Nahrowi, Pengajar Fakultas Peternakan IPB Prof Toto Toharmat, Pengajar dari Fakultas Peternakan Universitas Padjajaran Dr. Ir. Didin S Tasripin, Nutritionis Trouw Nutrition Wira Wisnu Wardani, District Manager Elanco Animal Health Eka Rhamdani, dan perwakilan dari Direktorat Pakan, Ditjen Peternakan Dr Maradoli Hutasuhut.

Dalam workshop yang membahas secara khusus tentang nutrisi bagi ternak sapi perah tersebut, terungkap bahwa sapi perah baik yang berskala industri maupun usaha tani, kualitas pakan yang digunakan dalam kegiatan on farm sangat menentukan produktivitas dan kualitas susu yang dihasilkan.

Penyediaan pakan yang berkualitas pada kegiatan usaha peternakan sapi perah tidak saja pada aspek pemenuhan nutrisi dan pencapaian produktivitas yang efisien, tetapi juga harus memperhatikan kualitas produk susu, kesejahteraan ternak serta faktor residu yang mungkin timbul akibat penggunaan bahan-bahan pakan.

Problem laktasi sapi perah
Kecukupan bahan kering hijauan dan tingkat serat yang cukup, sangat diperlukan untuk mempertahankan kondisi rumen  sapi perah, sehingga produksi susunya berjalan normal. Oleh karena itu, sapi perah sebaiknya mendapatkan bahan kering hijauan 1.4% dari bobot hidup. Jumlah hijauan pada ransum sapi perah pun jangan kurang dari 0.80% dari bobot hidup.

Pemberian konsentrat yang berlebihan atau pemberian lemak, pati dan non struktural karbohidrat yang berlebih dalam ransum juga dapat menyebabkan gangguan fungsi rumen dan metabolisme sapi perah. Yang perlu diingat, pemberian konsentrat (termasuk sereal) tidak boleh diberikan lebih dari 2.5% dari bobot hidup. Bahan kering konsentrat hendaknya tidak melebihi 55-60% dari bahan kering ransum selama puncak produksi dan 40-50 % pada produksi susu rata-rata.

Waspadai juga akan terjadinya penurunan produksi susu yang bisa terjadi secara mendadak jika pemberian pakan kurang memadai pada periode kering atau setelah puncak laktasi. Penurunan produksi dapat terjadi akibat variasi tingkat pemberian konsentrat  dalam ransum melebihi 10-15%./

Lanjutkan artikelnya silahkan baca di artikel edisi Juni 2014

Persiapan Menuju INDO LIVESTOCK 2014 EXPO & FORUM

 “Pameran & Seminar Bidang Industri Peternakan, Pakan Ternak, Perunggasan,
Sapi Perah, Sapi Potong, dan Budidaya Ikan.”
 
PT Napindo Media Ashatama selaku penyelenggara INDO LIVESTOCK 2014 EXPO DAN FORUM telah mengawali persiapan sejak hampir setahun yang lalu menuju perhelatan besar yang akan diselenggarakan pada tanggal 18 - 20 Juni 2014 di Jakarta Convention Center, Jakarta. Didukung oleh Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian RI selaku tuan rumah penyelengggaraan, diharapkan pameran dan forum ini akan dihadiri oleh lebih dari 500 peserta pameran dari 42 negara dan 7 paviliun Negara, yaitu Indonesia, Korea Selatan, China, Taiwan, Eropa, Amerika Serikat dan Belanda.

Bapak Menteri Pertanian berkenan menerima tim PT Napindo Media Ashatama pada Jumat, 2 Mei 2014 yang lalu guna melaporkan persiapan penyelenggaraan Indo Livestock 2014. Pameran ini akan digelar bersamaan dengan pameran industri pakan ternak (Indo Feed Expo & Forum), industri susu sapi perah (Indo Dairy Expo dan Forum) dan industri budidaya ikan (Indo Fisheries Expo & Forum).

Penyelenggaraan pameran peternakan berskala Internasional ini merupakan ajang temu bisnis yang sangat ditunggu-tunggu oleh para pelaku usaha industri peternakan baik dari dalam maupun luar negeri, peternak, lembaga pemerintahan, pengambil kebijakan, dosen, peneliti, konsultan peternakan, dokter hewan, sarjana peternakan, pembuat makanan ternak untuk mendapat informasi dan isu terkini mengenai perkembangan teknologi dari industri peternakan, obat – obatan hewan, pakan ternak, susu sapi perah dan budidaya ikan.

Program pendukung acara yang akan diselenggarakan pada pameran tahun ini, antara lain:
  1. Seminar Peternak Unggas Nasional, Ajang Pemilihan Peternak Unggul Masa Depan yang diselenggarakan oleh FAO ECTAD Indonesia pada tanggal 18 Juni 2014.
  2. Seminar Nasional Pengembangan Sistem Reproduksi Ternak Sapi di Indonesia yang diselenggarakan oleh PB ISPI & PB PDHI pada tanggal 19 Juni 2014.
  3. Seminar Onsite Review; New Registration Regulation in Indonesia yang diselenggarakan oleh ASOHI pada tanggal 20 Juni 2014.
  4. Sarasehan Kesiapan Logistik Peternakan Nasional Menghadapi AEC 2015 & Era Perdagangan Bebas 2020 oleh IPB pada tanggal 20 Juni 2014.
  5. Tersedia lebih dari 90 slot Technical Product Presentation yang diselenggarakan oleh peserta pameran dan dapat diikuti secara gratis oleh para            pengunjung yang ingin mengetahui secara rinci mengenai perkembangan teknologi dari industri peternakan, perikanan, pakan serta obat-obatan hewan.
  6. Indo Livestock Award yang diselenggarakan dalam rangka memberikan apresiasi sebagai perusahaan/perorangan yang berprestasi dan dapat dijadikan             teladan bagi komunitas peternakan. Bekerja sama dengan KPUPI (Komunitas Pengembang Usaha Peternakan Indonesia), Indo Livestock Award 2014 nantinya dibagi    menjadi 5 kategori masing - masing kepada perusahaan besar dan berskala kecil-menengah dan 1 kategori khusus perorangan. Adapun kategori tersebut adalah :    Rekayasa Input, dengan award “Cipta Piranti Satwa Nugraha”; Budidaya, dengan award “Nastiti Budidaya Satwa Nugraha”; Inovasi Produk, dengan award “Adiguna    Satwa Nugraha”; Kelembagaan, dengan award “Praja Mukti Satwa Nugraha”; Pengembangan SDM (sumber daya manusia), dengan award “Widya Karta Satwa Nugraha”;    dan kategori Perorangan/Khusus, dengan award “Adi Karsa Nugraha.”
  7. Gerakan Peduli Gizi SDTI (Susu, Daging, Telur, Ikan) dalam rangka mendukung kampanye peningkatan konsumsi protein hewani dan produk lahan peternakan di    Indonesia. Kegiatan ini bertujuan untuk mengedukasi dan meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya protein hewani, khususnya kelompok masyarakat    yang masih memiliki pemahaman yang minim tentang konsumsi protein hewani.
  8. Live Demo setiap hari yang akan menampilkan berbagai teknologi terkini di bidang peternakan.
Diharapkan pameran Indo Livestock selalu menjadi barometer bagi kemajuan industri peternakan Indonesia di kancah internasional, serta ajang untuk meningkatkan kerjasama bisnis, pengembangan olah teknologi dan jasa peternakan di Indonesia. (wan)

Thursday, June 5, 2014

ADAKAH ALAMAT “PALSU” SUKSES ?

Tanggapan Artikel Refleksi Mei 2014
Oleh : Untung Satriyo

Menarik sekali kolom Refleksi edisi Mei 2014 karya Bambang Suharno yang berjudul “Dimanakah Alamat Sukses?”.  Pesan penting dari artikel tersebut adalah; Semua orang memiliki alamat sukses sendiri-sendiri. Carilah itu dan bergegaslah ke sana.

Soal alamat, saya jadi ingat judul sebuah lagu  dangdut “Alamat Palsu” yang pernah tenar didendangkan oleh Ayu Ting Ting.  Sebab berkait dengan isi Kolom Refleksi, sudah pasti bahwa yang dimaksud alamat di sini adalah sebuah titik lokasi non geografis. Lebih konkritnya bagaimana dan kemana untuk menuju “sukses” itu. Jadi pertanyaannya, adakah alamat sukses yang palsu?

Sukses itu meskipun sebuah tujuan, namun toh sebenarnya lebih mengandung arti proses yang terus berjalan. Ibarat sebuah tanaman, maka tahapan itu adalah terus tumbuh dan berkembang. Oleh karena itu sangatlah penting untuk dibatasi pengertian apa itu sukses. Meski sebenarnya tidak ada kata pengganti yang tepat untuk kata sukses selain menunjukan adanya proses yang terus berjalan meskipun banyak kendala yang merintangi.

Tak ada pula makna kata “sukses” yang berarti sebuah jenis kata “aktif”. Padahal sukses itu sudah pasti bukan bermakna pasif. Oleh karena itu definisi dan batasan sukses itu jika digabungkan dengan tempat, lokasi atau titik, sudah pasti menjadi bermakna pasif.

Alamat sukses sendiri adalah lebih mengandung arti sebuah pencapaian yang mampu memberikan perasaan senang, tenang dan nyaman bagi seseorang. Zona nyaman, kebebasan finansial, kemerdekaan berekspresi dan dapat begitu mencintai aktifitas yang dilakukan, itu menjadi beberapa parameter yang lebih rasional dan bisa diterima secara umum.

Menjadi wajar dan tak salah jika kemudian muncul pertanyan sebagai berikut :
Apakah seorang eksekutif sebuah Perusahaan yang bergaji Rp 500.000.000 tiap bulan sudah masuk dalam katagori level sukses?
Apakah seorang penjual nasi uduk keliling dengan penghasilan bersih Rp 25.000 per hari digolongkan belum mencapai sukses?

Tentunya akan menjadi semakin bias pengertian kata “sukses”. Lalu apakah seorang eksekutif itu benar-benar sudah mengerti, merasakan, menikmati dan sampai pada alamat tujuan sukses? Sedangkan si penjaja nasi uduk keliling itu contoh yang belum dan tidak sukses?

Kembali pada pertanyaan adakah alamat palsu sukses itu?
Sudah pasti alamat palsu sukses itu ada. Dua contoh ekstrim diatas adalah buktinya. Seorang   eksekutif, meskipun dengan membawa pulang setengah miliar rupiah setiap bulan, namun jika belum  tenang, tak nyaman atau kurang mendapat ruang untuk berekspresi, adalah kisah seorang yang sedang menemui alamat sukses, namun bukan yang sebenarnya, alias palsu.

Aktifitas kerjanya bukanlah merupakan hal yang mampu memberikan spirit untuk terus tumbuh dan berkembang, namun karena lebih didorong sebuah keharusan, dan ‘rasa takut’ terhadap pemilik perusahaan. Inisiatif dan kepekaan untuk berkreasi banyak dibebani oleh sebuah tanggung jawab pihak ketiga. Bukan pertanggungjawaban terhadap diri sendiri.

Justru si penjaja nasi uduk yang berkeliling keluar masuk kampung itulah yang telah menemukan alamat sukses sebenarnya. Barangkali meskipun dalam sehari hanya mampu menyisihkan nominal Rp 25.000 dari total omset hasil penjualannya. Namun kebebasan dan kemerdekaannya dalam berekspresi melebihi batasan seorang eksekutif itu. Kreasi dalam menjalankan pekerjaannya hanya dikontrol oleh dirinya sendiri, tanpa harus mempertanggungjawabkan kepada pihak lain.

Barangkali juga rasa aman, nyaman itu juga dia rasakan, karena ia sudah mampu menakar hasil yang akan dia peroleh. Dalam hal ini kebebasan finansial tentu saja jauh lebih ia rasakan karena keinginan dan kebutuhannya sudah dia ukur sendiri. Tak akan ia bunuh diri dengan memasang pasak lebih besar dari tiang.

Poin penting yang dapat dicatat dari uraian diatas adalah bahwa sukses adalah sebuah proses yang berjalan terus menerus dan bermakna aktif. Parameter materi atau hitungan angka ekonomis kurang mampu menegaskan makna sebuah kesuksesan. Kita bisa terjebak pada alamat “sukses yang palsu” jika proses “sukses” itu kurang memberikan rasa nyaman, aman, tenang serta terbelenggunya kebebasan berekspresi.

DIES NATALIS ISMAPETI KE-31

Ikatan Senat Mahasiswa Peternakan Indonesia (ISMAPETI) bekerja sama dengan BEM Fakultas Peternakan (Fapet) IPB sukses mengadakan rangkaian kegiatan Dies Natalis ke-31 ISMAPETI 
17-20 April 2014.

Rangkaian kegiatan ini mengusung tema “Spirit dan Harmonisasi Peternakan untuk Mewujudkan Mahasiswa Peternakan Berprestasi” ini diadakan untuk memperingati ulang tahun ISMAPETI yang ke-31. Sebanyak 140 mahasiswa yang berasal dari 16 delegasi hadir dalam acara ini.

Pembukaan dilaksanakan di gedung Jannes Hummuntal Hutasoit pada Jumat (18/4). Rangkaian kegiatan dibuka oleh pihak dekanat Fapet IPB yang diwakilkan oleh Dr Ir Irma Isnafia Arif. Kegiatan talkshow menghadirkan 4 orang pembicara yaitu Dr Ir Riwantoro selaku Sekdit Peternakan Kementerian Pertanian RI, Prof Dr Ir Luki Abdullah MSc Agr yang merupakan Sekjen FPPTPI, dari ISPI hadir Andang Indartono dan Ruri Sarasono selaku Sekjen GOPAN. Tema talkshow yaitu “Kementerian Peternakan Menyokong Ketahanan Pangan”.

Talk Show yang dimoderatori Ketua Umum PB ISMAPETI, Tarmizi Taher berlangsung cukup menarik. Dalam kesempatan ini, Riwantoro menyampaikan bahwa industri peternakan rakyat merupakan penyumbang terbesar pangan hewani di Indonesia. Kondisi ini justru memacu kita untuk meningkatkan kualitas peternakan rakyat untuk ketahanan pangan. “Kalau Indonesia tidak bisa berdaulat di bidang pangan hewani untuk apa ada ISMAPETI,” tegasnya.

“Keinginan untuk membentuk Kementerian Peternakan ini sebenarnya sudah lama”, Ujar Bapak Luki Abdullah.  Luki mengatakan tahun depan akan ada perdagangan bebas Asia, Indonesia harus sedini mungkin mempersiapkan diri. Luki mengungkapkan, saat ini banyak orang dari Thailand sedang belajar berbahasa Indonesia. Hal tersebut menurutnya menjadi bukti, bahwa Indonesia adalah pasar yang bagus untuk dimasuki produk-produk asal negeri gajah putih itu.

Sementara itu Andang Indartono menyampaikan bahwa Indonesia adalah negara yang sedang tumbuh, konsumsi dalam negeri adalah penggerak utama ekonomi. Menyangkut Kementerian Peternakan ia berpendapat harus dibentuk supaya kebijakan dan regulasi bisa lebih fokus. Saat ini yang menjadi pertanyaan sudah siapkah regulator, swasta dan akademesi untuk membentuk Kementerian Peternakan.

Usai acara talkshow, para delegasi mengikuti kegiatan tur menuju Lab. Lapang Fapet IPB. Peserta delegasi diperlihatkan demo pembuatan wafer pakan dan judging pada sapi pedaging. Malam harinya, diadakan kegiatan Focus Group Disscussion yang membahas salah satu rekomendasi Munas XII ISMAPETI yaitu tentang pembentukan Kementerian Peternakan (Kemenpet). Ada 9 tools yang akan digunakan dan telah dibentuk Tim Adhoc Kemenpet yang terdiri dari 11 orang delegasi dari universitas yang berbeda. (M Jundi Adila/Inf)

DIRJEN PETERNAKAN RESMIKAN IVM ONLINE

Untuk saat ini anggota IVM Online adalah lab-lab milik Pemerintah yang telah menerima training peningkatan kapasitas secara bertahap.
Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan terus berupaya meningkatkan kewaspadaan pengendalian dan pemberantasan penyakit Avian Influenza/AI (flu burung) pada unggas. Salah satu upaya dengan membangun sistem monitoring virus AI pada unggas secara online yang disebut Influenza Virus Monitoring Online atau IVM Online. Program ini diresmikan menggunakan IVM Online pada Selasa, 20 Mei 2014 di Bogor.

IVM Online adalah sebuah sistem untuk memonitor sifat antigenic dan genetic dari virus Avian Influenza (AI) khususnya Highly Pathogenic Avian Influenza (HPAI) pada unggas di Indonesia yang terintegrasi secara online. Dengan demikian perkembangan jenis virus HPAI di seluruh penjuru Indonesia dapat dimonitor. Hal ini sangat penting untuk menentukan strategi pengendalian dan pemberantasan AI yang cepat dan akurat.

Ir Syukur Iwantoro MS MBA, Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan menyampaikan bahwa, "Sistem IVM Online yang berbasis web ini memungkinkan para pengguna dapat mengetahui posisi virus AI yang bersirkulasi di Indonesia dengan mudah, karena dapat ditampilkan dalam bentuk peta filogenetik.”

Lebih lanjut Syukur menambahkan. "Disamping itu sistem ini dapat memberikan laporan dengan cepat dan tepat kepada para pengambil kebijakan, untuk menetapkan tindakan pengendalian penyakit selanjumya, seperti jenis vaksin yang harus digunakan dan antigen untuk diagnosa.”

Hal ini mengingat kesuksesan vaksinasi tergantung pada ketepatan jenis vaksin yang digunakan, yakni sesuai dengan strain virus AI di lapangan. Oleh karena itu monitoring terhadap perkembangan virus AI di lapangan harus dilakukan secara berkelanjutan, guna menentukan apakah diperlukan formulasi vaksin yang baru.

Dalam membangun jejaring dan sistem laboratorium kesehatan hewan berkelanjutan untuk monitoring virus influenza - IVM Online tersebut Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerjasama dengan Food and Agriculture Organization (FAQ).

Sejak tahun 2009, Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerjasama dengan FAO Indonesia telah meningkatkan kemampuan 8 Laboratorium Veteriner (2 Balai Besar Veteriner/BBVet dan 6 Balai Veteriner/BVet), Pusat Veterinaria Farma/Pusvetma, Balai Besar Penelitian Veteriner/BBalitvet, dan Balai Besar Pengujian Muru dan Sertifikasi Obat Hewan/BBPMSOH untuk deteksi, monitor dan karakterisasi virus AI yang beredar di lapangan.

Metode diagnosa diantara laboratorium telah diharmonisasi dengan menstandarisasi kualitasnya untuk memperoleh hasil yang berkualitas. Hasil screening virus AI di lapangan akan dianalisa oleh focal point laboratorium, yang akan dilakukan tes lanjutan dan squencing genetik virus.

Bahkan menurut Direktur Kesehatan Hewan Drh Pudjiatmoko PhD, IVM Online ini sangat bermanfaat dalam peningkatan kapasitas kemampuan laboratorium untuk mendukung kesehatan hewan. Diharapkan dengan adanya program ini dapat mendukung terbentuknya jejaring laboratorium veteriner di seluruh Indonesia. untuk masa yang akan datang diharapkan laboratorium swasta dan perguruan tinggi juga dapat bergabung dan berpartisipasi dalam IVM Online. 

Artikel selengkapnya baca di Infovet edisi Juni 2014, ya.. 

Drh Taufiq Junaedi MMA, Resmi Pimpin ASOHI Yogyakarta.

Foto: Drh. Taufiq saat sedang santai dirumahnya
Sebuah perhelatan sederhana pemilihan raya pengurus ASOHI (Asosiasi Pengusaha Obat Hewan Indonesia) Cabang Yogyakarta telah digelar pada awal Mei 2014 yang lalu.  Kegiatan yang diadakan untuk melakukan penyegaran kepengurusan organisasi itu, setelah sekian lama seolah tenggelam tanpa ada tanda-tanda antara hidup dan mati. Terpilih dengan suara terbanyak adalah seorang pelaku usaha perdagangan obat hewan yang mempunyai bendera usaha bernama CV Sato Satwa Sejahtera, yaitu Drh H Taufiq Junaedi MMA.     

Dengan terpilihnya Taufiq, maka berakhir sudah kepengurusan ASOHI periode sebelumnya yang selama ini dikendalikan oleh Drh Rusul Suhendra MSi. Kandidat lainnya terdiri dari 8 (delapan) orang. Adapun nama-nama calon yang bertarung dalam kepengurusan itu antara lain Drh Zahrul Anam, Drh Christanti, Drh Nawang Widoretno, Drh Anwar S, Drh Kantun Setiawan, Drh Hesti, Drh Rully Jayamedika dan Drh Untung Satriyo MSk.  

Menanggapi terpilih sebagai Ketua ASOHI Cabang Yogyakarta untuk periode 2014-2019, Taufiq menerima dengan perasaan yang amat berat namun masih penuh semangat untuk merevitalisasi ASOHI Cabang Yogyakarta, yang selama ini seolah telah mati suri.

“Sebuah amanah dari rekan rekan sejawat pelaku usaha obat hewan yang tidak ringan. Dan harus mampu saya tunjukkan agar organisasi ini semakin berwibawa serta disegani oleh organisasi lain. Mengingat selama ini kegiatan ASOHI cabang Yogyakarta seperrtinya mati suri. Harus digiatkan dan diisi dengan aneka kegiatan yang mampu menyemangati anggotanya dalam berniaga,” ujarnya

Seperti selalu saya ingat pesan dari Ketua Umum ASOHI Drh Rakhmat Nuriyanto MBA, bahwa ditingkat pusat, ASOHI sebagai organisasi yang sudah begitu disegani dan diperhitungkan peran dan eksistensinya oleh organisasi lain maupun pemerintah pusat. Maka hendaknya ditingkat daerah atau regional pun juga demikian, harapan Rakhmat. Untuk itulah sebagai ketua tim formatur terpilih ia segera akan melengkapi pengurus harian. Dengan harapan untuk dapat bermanfaat bagi ornanisasi maupun kepada masyarakat luas.

“Dalam waktu yang singkat saya akan segera melengkapi kepengurusan harian ASOHI Cabang Yogyakarta agar dalam Rakernas Juni 2014 ini kami sudah bisa ikut berperan serta sekaligus melaporkan kepada pengurus pusat ASOHI,” tegasnya. (iyo)




Ekspos Kegiatan dan Anggaran Ditjen PKH

Dirjen Syukur Iwantoro: Tujuan dari ekspose ini adalah untuk mensinergikan penyusunan perencanaan pembangunan peternakan dan kesehatan hewan pusat dan daerah
Ir. Syukur Iwantoro, MS, MBA
Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan menyelenggarakan pertemuan eskpose kegiatan  dan anggaran Tahun 2015 untuk Dinas Propinsi yang membidangi fungsi peternakan dan kesehatan hewan di seluruh Indonesia, Rabu, 23 April 2014.

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari di Tangerang ini dihadiri oleh seluruh kepala dinas propinsi yang membidangi fungsi peternakan dan kesehatan hewan seluruh Indonesia.

Hadir dalam pembukaan acara tersebut diantaranya Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementan Syukur Iwantoro dan para Direktur dan Sekretaris Direktorat lingkup Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan.

Pada sambutannya, Syukur menyampaikan, “Tujuan dari ekspose propinsi ini adalah mensinergikan penyusunan perencanaan pembangunan peternakan dan kesehatan hewan pusat dan daerah termasuk UPT pusat”.

Lanjutnya, “Saya juga menekankan perlunya sinergi kegiatan dengan UPT lingkup Ditjen Peternakan dan Keswan karena UPT merupakan kepanjangan tangan dari Ditjen PKH di daerah untuk melaksanakan fungsi perbibitan, budidaya, pakan, keswan dan kesehatan masyarakat veteriner dan pascapanen”.

Pada pertemuan tersebut para kepala dinas memberikan presentasi terkait tahun awal dari rencana strategis (Renstra) 2015 – 2019. Saat ini telah disusun dan dibahas pokok-pokok rencana strategis 2015 - 2019. Renstra ini selanjutnya akan disosialisasikan dan dibahas bersama para stakeholder termasuk dinas bidang peternakan dan keswan tingkat propinsi dalam waktu yang dekat, sehingga penyusunan renstra dibuat paralel dengan penyusunan kegiatan tahun 2015.

Renstra ini menjadi acuan utama pembangunan peternakan dan keswan baik di pusat maupun daerah. Oleh karena itu pada expose kegiatan propinsi untuk tahun 2015 menjadi sangat penting sebagai langkah awal memulai kegiatan perencanaan tahunan. Dalam perencanaan tahun 2015 sebagai langkah awal, diperlukan sinergi penyusunan perencanaan pembangunan peternakan dan kesehatan hewan sehingga tujuan dapat tercapai. (wan)

Medion Jadi Tempat Magang Pelatihan CPOHB

Tim CPOHB Direktorat Kesehatan Hewan Kementan RI dan Tim Medion

Medion menjadi tempat magang peserta pelatihan Cara Pembuatan Obat Hewan yang Baik (CPOHB) yang diadakan oleh Direktorat Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian RI. Kegiatan ini merupakan sarana untuk meningkatkan kompetensi tim CPOHB dalam penilaian aspek Good Manufacturing Practices (GMP) untuk obat hewan.

Pada tanggal 24 April 2014 lalu, sebanyak 6 orang peserta pelatihan CPOHB datang ke pabrik Medion di Cimareme, Padalarang, Bandung. Inspeksi diawali dengan perkenalan dan presentasi Company Profile Medion, lalu dilanjutkan dengan plant tour. Inspeksi meliputi keseluruhan aspek yaitu mulai dari Sistem Manajemen Mutu, Personalia, Bangunan dan Sarana Penunjang, Sanitasi & Higiena, Pengawasan Mutu, Inspeksi Diri & Audit Mutu, Penanganan Keluhan & Penarikan Produk, Dokumentasi, Kontrak Pembuatan & Analisis serta Kualifikasi & Validasi.

Hasilnya, Medion telah memenuhi standar ketentuan CPOHB. Memang perusahaan yang sudah mengekspor produk-produknya ke 14 negara di Asia dan Afrika ini selalu memperhatikan mutu mulai dari bahan baku hingga barang jadi. (med)

Medion Kembangkan Pengetahuan Generasi Muda

Puluhan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi mengikuti Program Kunjungan Industri di Medion.
Langkah Medion dalam memberikan edukasi semakin mantap. Sebagaimana Program Kunjungan Industri yang telah dijalankan pada 5 April 2014, yang dihadiri oleh Mahasiswa dari Jurusan Teknik ITB, POLBAN, POLMAN, UNPAR, dan ITENAS. Disusul kemudian Kunjungan dari Mahasiswa Teknik Informatika Universitas Atmajaya Yogyakarta pada 21 April 2014.

Dalam kegiatan ini mahasiswa diajak mengenal lebih dekat tentang dunia kerja, kemudian   mengadakan kunjungan ke pabrik disesuaikan dengan latar pendidikan para peserta kunjungan. Selain itu, juga diberikan materi tentang pengembangan diri dan softskill.

Manfaat Kunjungan Industri ini sangat dirasakan oleh para peserta. Mereka mengaku benar-benar puas dengan materi yang diberikan karena memberikan pengetahuan yang baru. Hal ini menjadi pengalaman yang menarik dan berguna untuk bekal masa depan. Semoga bekal ini dapat digunakan untuk menjadi persiapan masuk ke dunia kerja. (med)

Novogen Masuki Pasar Layer Sumatera Utara

*Pengiriman perdana sebanyak 11.600 DOC PS Novogen Brown ke Sumatera Utara

Perusahaan genetik layer asal Perancis Novogen belum lama ini mengembangkan pasar produknya Novogen Brown ke Sumatera Utara, provinsi penghasil telur terbesar ketiga di Indonesia setelah Jawa Timur dan Jawa Barat.
 
Regional Sales & Technical Manager Novogen Suryo Suryanta mengatakan sebanyak 11.600 DOC PS Novogen Brown telah dikirim ke PT Expravet Nasuba, anak perusahaan dari Mabar Group dan merupakan salah satu perusahaan pembibitan terbesar di provinsi tersebut. “Pengiriman DOC tersebut merefleksikan strategi kami untuk terus mengembangkan bisnis kami di wilayah Indonesia bagian barat. Di samping itu, dengan kehadiran Novogen Brown, para peternak layer di wilayah ini akan memiliki lebih banyak pilihan untuk strain layer yang berkualitas,” tutur Suryo.

Suryo mengungkapkan, selain PT Expravet Nasuba, sudah ada 2 perusahaan pembibitan lainnya di Sumatera Utara yang telah menunjukkan ketertarikannya untuk memelihara Novogen Brown. “Sejauh ini Novogen Brown telah menunjukkan performa yang sangat memuaskan di Jawa Timur. Kami yakin performa ini juga dapat dicapai Sumatera Utara,” kata Suryo. (wan)

PT MSD Animal Health Gelar Seminar Biosekuriti

Kegembiraan peserta saat mendapat doorprize
PT MSD Animal Health sebagai perusahaan yang selalu berkomitmen memberi solusi bagi peternak, membaca kegundahan di berbagai farm. Seperti adanya gangguan bakteri, kemudian pertumbuhan jamur serta mikroorganisme yang merugikan. Berangkat dari kondisi tersebut, Rabu, 7 Mei 2014, PT MSD Animal Health menggelar technical seminar tentang biosekuriti dan re-launching produk desinfektan unggulan.        

Mengusung tema “Omnicide: The Foundation of Your Biosecurity Strategy” hadir sebagai pembicara adalah Tony Meakin, Export Business Development Manager Coventry Chemicals Ltd, UK. Tony menjelaskan tentang pentingnya biosekuriti.

“Dalam aspek biosekuriti dibutuhkan kehadiran desinfektan yang efisien dan memiliki daya bunuh yang kuat terhadap infeksi penyakit. Selain itu juga memberikan perlindungan residual yang cukup lama. Dan kebutuhan ini mampu dijawab oleh Omnicide yang sangat aktif terhadap semua bakteri, virus, jamur, dan spora,” tambah Tony.

Seminar yang berlangsung di Hotel Novotel Mangga Dua Jakarta ini dihadiri sekitar 60 peserta yang terdiri dari para peternak, instansi pemerintah, serta perusahaan relasi PT MSD Animal Health. Seperti PT Cibadak Indah Sari Farm, farm layer Indo Central Farm Depok, PT Sierad Produce, PT Biotek Sarana Industri, dan masih banyak lagi. Usai menyimak pemaparan pembicara, acara dilanjutkan dengan sesi tanya jawab.

Berakhirnya sesi tanya jawab, para peserta akan bersiap untuk agenda penutupan, namun panitia menyiapkan kejutan lain yaitu atraksi berupa pertunjukan sulap yang cukup menghibur. Menjelang akhir acara, semakin seru dengan pembagian doorprize menarik. Mereka yang beruntung berhak menerima hadiah berupa merchandise original klub sepak bola Liga Inggris. (nung/rachma)

Trouw Nutrition Indonesia Buka Kantor Baru Di Surabaya.

Trouw Nutrition Indonesia mengumumkan pembukaan kantor baru di Surabaya pada hari Rabu, 14 Mei 2014. Kantor yang berlokasi di Gedung Graha Pena Surabaya akan difokuskan untuk membantu meningkatkan layanan operasional, sales dan administrasi untuk wilayah Jawa Timur dan sekitarnya. 

"Laju pertumbuhan ekonomi Indonesia bagian Timur tumbuh secara signifikan. Banyak peternak dan pabrik pakan diperkirakan akan mulai beroperasi di Jawa Timur, Kalimantan dan Sulawesi,” kata drh. Harris Priyadi, Country Manager (Sales & Marketing) Indonesia. Harris menambahkan, kantor di Surabaya merupakan bagian dari rencana pengembangan strategis yang memungkinkan Trouw Nutrition Indonesia untuk memahami pelanggan dan lebih memposisikan diri sebagai penyedia solusi nutrisi ternak./ Wan

Alamat Kantor Surabaya PT. Trouw Nutrition Indonesia:
Graha Pena Building
Lantai 12 suite 1203
Jl. A. Yani No. 88
Surabaya – 60234
Telp. +6231 8286138
Tentang Trouw Nutrition
Trouw Nutrition adalah salah satu perusahaan Nutreco – perusahaan global yang merupakan salah satu produsen premix terbesar, termasuk feed additives dan layanan inovatif bagi perkembangan gizi untuk industri nutrisi hewan. Perusahaan ini beroperasi di 25 negara dengan jumlah karyawan sekitar 3.000 orang. Sejak 1931, solusi-solusi pakan Trouw telah memenuhi kebutuhan produsen pakan, integrator, distributor dan home mixers.

Wednesday, June 4, 2014

PINSAR INDONESIA RE-BORN.

Pengurus DPP Pinsar Indonesia berfoto bersama usai pelantikan
Pinsar Unggas Nasional yang dikenal selama ini resmi berganti nama menjadi Pinsar Indonesia yang merupakan kependekan dari Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Indonesian Poultry Farmers Association and Information Centre). Demikian tertuang dalam hasil Musyawarah Nasional IV Pinsar Indonesia di Hotel Mercure, Alam Sutera, Serpong, Tangerang Selatan Provinsi Banten pada 20-21 Mei 2014 lalu.

Selain mengganti nama dan format organisasi, Pinsar Indonesia juga mengumumkan Susunan Pengurus Dewan Pengurus Pusat Pinsar Indonesia yang baru. Pelantikan susunan pengurus DPP Pinsar Indonesia ini dilakukan oleh Direktur Budidaya Ir. Fauzi Luthan mewakili Menteri Pertanian RI. Menurut Singgih Januputro SKh, Ketua Umum Pinsar Indonesia terpilih, “Keterpilihan ini bagi saya adalah amanah yang tidak ringan, bahkan mungkin bagi saya sangat berat. Berbagai tantangan persoalan perunggasan sudah menanti di depan mata, seperti yang disampaikan rekan-rekan peternak peserta Munas, dalam pemandangan umum di persidangan.”

“Namun demikian bukan berarti tantangan ini menjadi sesuatu yang mustahil untuk bisa diselesaikan. Maka dari itu kerja kolektif bersama rekan-rekan pengurus dan rasa optimisme perlu terus dilakukan. Untuk itu saya ingin mengajak kepada rekan-rekan sesama pengurus, agar dalam menjalankan tanggung jawab ini sinergitas dan kekompakan perlu dikedepankan,”

Drh Hartono Ketua Dewan Pembina Pinsar Indonesia menepis anggapan bahwa pergantian nama dan format Pinsar ini dikarenakan adanya perpecahan dalam tubuh Pinsar Unggas Nasional. Ia menegaskan bahwa hasil putusan Munas ini merupakan rencana jangka panjang yang sudah dipersiapkan oleh pengurus sejak lama.

“Dengan ini kami kembali menegaskan bahwa Pinsar Indonesia ini merupakan organisasi peternak unggas layer dan broiler dengan lebih dari 100.000 anggota peternak yang tersebar di seluruh Indonesia; dan organisasi ini bukan hanya sebagai penyedia informasi harga pasar unggas,” tegas Hartono. (wan)

Sosialilasi Halal untuk RPH di Bali

Sosialisasi halal untuk RPH di Bali
Salah satu persyaratan di dalam UU No 18 tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, pada Bab VI, Pasal 61 Ayat 2 yang menyangkut RPH, dinyatakan harus memperhatikan kaidah agama dan unsur kepercayaan yang dianut masyarakat.

Propinsi Bali sebagai daerah tujuan wisata mancanegara dan nusantara memiliki populasi penduduk yang beragama Islam sekitar 520 ribu orang dari 3.247.000 orang. Di sisi lain, wisatawan muslim dari dalam dan luar negeri sering menanyakan tentang keberadaan rumah makan halal dan hotel bertaraf halal di Bali.

Perlu diketahui, bahan baku daging yang dimasak di rumah makan dan hotel bertaraf halal harus berasal dari rumah pemotongan yang memiliki sertifikat halal yang dikeluarkan oleh LPPOM MUI. Pada awalnya, untuk mengaplikasikan persyaratan halal sesuai kaidah Islam pada RPH di Bali sedikit mengalami ganjalan.

Bahkan, ada salah satu dokter hewan lulusan perguruan tinggi terkenal di Jawa dan pernah bertanggungjawab di RPH Mambal Badung, mengatakan kepada Infovet, bahwa Bali tidak perlu halal, yang perlu halal orang Islam saja. Pendapat ini bisa saja disampaikan karena ketidaktahuan makna dari halalanthoyyiban itu sendiri.

Dalam perjalanan waktu, Ir I Putu Sumantra Mapp Sc, Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Propinsi Bali, mengatakan bahwa walaupun Bali memiliki populasi masyarakat Hindu lebih dominan, tetapi mengingat Bali sebagai tujuan wisata dan kita harus mendukung program Pemerintah, maka kita harus siap menyediakan RPH yang halal.

Oleh karena itu, untuk menindaklanjuti program RPH halal, maka semua penanggung jawab RPH dari delapan Kabupaten dan Kota Denpasar ditambah dengan beberapa orang tukang sembelih, dikumpulkan dan diberikan materi seminar berjudul Standar Penyembelihan Hewan Secara Islami oleh Drh Mas Djoko Rudyanto MS, Auditor Halal Nasional LPPOM MUI Bali.

Cita-cita untuk menerbitkan Surat Identitas Penyembelih Halal masih dalam perencanaan untuk menghindari penyalahgunaan wewenang. Di Bali, hanya RPH Pesanggaran Denpasar dan RPH Karangasem telah memiliki sertifikat halal. Kabupaten Bangli (Kintamani) tidak memiliki RPH dan RPH Mambal Kabupaten Badung yang wilayahnya sampai ke Kuta hingga Nusa Dua yang sarat dengan hotel internasional dan turis asingnya, tidak bersedia diaudit halal.

Sedangkan RPH di lima kabupaten yang lain tidak memiliki sertifikat halal, tetapi dimiliki secara pribadi oleh beberapa jagal yang membutuhkan sertifikat halal. Dan, yang tidak kalah pentingnya, jagal yang menghendaki sertifikat halal, tetapi proses penyembelihan dilakukan di rumah, maka permohonannya tidak akan dikabulkan, karena menimbulkan polusi lingkungan dan dianggap pemotongan liar.

Ternyata keberadaan Djoko sebagai auditor halal dan sekaligus dosen Kesmavet FKH Unud serta wartawan Infovet, sudah memiliki jam terbang cukup tinggi sebagai pembicara khusus halal di instansi Kemenag, Kemenperin, Kemenkop, BBPOM (Mas Djoko R/Bali)

Vietnam Belajar ke Medion

Perwakilan distributor Medion dari Vietnam meninjau langsung pabrik poultry equipment
Tak hanya berbagi ilmu ke dalam negeri saja, Medion pun berbagi ilmu kepada Vietnam. Pada tanggal 2-9 Maret 2014 lalu, sebanyak 8 orang tim manajemen dari distributor Medion di Vietnam berkunjung untuk melakukan benchmark mengenai manajemen Medion dalam melayani pelanggan khususnya dalam hal vaksinasi dan laboratorium serta manajemen warehouse.

Pertama-tama mereka melakukan kunjungan ke pabrik Medion di Cimareme, Padalarang, Bandung untuk melakukan plant tour ke fasilitas produksi pharmaceutical products, biological products, poultry equipment, dan warehouse store and distribution serta mendapatkan knowledge sharing mengenai struktur organisasi marketing, warehouse management, mediLab, dan program training Medion.

Selain mendapatkan pengetahuan secara teori, mereka juga melihat kinerja tim Medion di lapangan dengan mengunjungi titik distribusi Medion di Sukabumi bahkan menemui pelanggan setia Medion di sana yaitu Danas Farm dan PT. Sumber Protein Indonesia. Di Sukabumi, mereka menyaksikan vaksinator Medion melakukan vaksinasi pada DOC. Hal ini membuat mereka sangat kagum karena kecepatan dan keakuratan penyuntikan yang mencapai 50 ekor DOC per menit.

Diakui mereka bahwa benchmarking ini menambah pengetahuan dan membuka wawasan baru dimana masih banyak hal yang perlu dilakukan untuk pengembangan perusahaan mereka. Mereka juga sangat terkesan dengan sistem manajemen Medion yang dapat dikatakan sempurna. Terima kasih Medion, teruslah berbagi ilmu./medion

Wamentan Luncurkan Pejantan Sapi Bali


Bibit sapi yang di-launching telah mendapatkan sertifikasi dari Lembaga Sertifikasi Produk
Bertempat di Jembrana, Bali, Sabtu (26/4) Wakil Menteri Pertanian didampingi Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, perwakilan Kepala Daerah Propinsi Bali, dan beberapa Kepala Dinas yang membidangi peternakan, me-launching sapi Bali bibit hasil Uji Performans dan Uji Zuriat di Pusat Pembibitan Pulukan Balai Pembibitan Ternak Unggul dan Hijauan Pakan Ternak (BPTU-HPT) Bali.

Dalam sambutannya Wakil Menteri Pertanian mengatakan bahwa, “Launching bibit sapi Bali ini memiliki makna tidak hanya sekedar pelaksanaan panen bibit, melainkan suatu kegiatan yang berlanjut, yaitu sebagai awal dari pelaksanaan perbibitan melalui proses metode pengujian seleksi uji performan yang dilakukan di sentra-sentra ternak dan berharap ke depan tidak hanya sapi Bali dari BPTU-HPT Bali saja yang di-launching,  namun sapi Bali yang berada di masyarakat dan ternak lokal lainnya yang berada diseluruh Indonesia seperti sapi PO, sapi Madura, sapi Aceh dan ternak lainnya.”

Acara launching Bibit Sapi Bali ini merupakan perwujudan salah satu tupoksi BPTU-HPT Bali, yaitu pemberian informasi, dokumentasi dan distribusi bibit ternak unggul. Bibit sapi yang di-launching telah mendapatkan sertifikasi dari Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro) Benih dan Bibit ternak.

Selain melaksanakan launching, juga dilakukan penyerahan bibit ternak ke beberapa daerah dan UPT dalam rangka meningkatkan kualitas bibit di masyarakat.  Total sapi yang di-launching berjumlah 83 ekor ternak bibit terdiri dari 39 ekor hasil sertifikasi tahun 2013 dan 44 ekor hasil sertifikasi tahun 2014. 
Kedelapan puluh tiga ekor bibit sapi tersebut diserahkan kepada beberapa daerah, antara lain Kalimantan Timur 50 ekor, Propinsi Bali 10 ekor, BBIB Singosari 10 ekor, BET Cipelang 10 ekor, BIBD Riau 3 ekor.  Penyebaran bibit ini diharapkan akan menjaga arah pengembangan populasi sapi potong terutama sapi Bali diikuti dengan perbaikan mutu genetiknya.

Pada acara tersebut, Wamentan juga menyampaikan bahwa, tahun 2012 Kementerian Pertanian telah mencanangkan swasembada semen beku, sedangkan tahun 2013 telah mencanangkan swasembada Bull (sapi pejantan unggul).  Lebih lanjut beliau menjelaskan bahwa, pada tahun 2013 merupakan prestasi bagi Balai Inseminasi Buatan (BIB) Nasional karena telah mampu mengekspor semen beku ke Myanmar, Kamboja, Kyrgyz, Kazakhstan, Afganistan dan Malaysia. 
Wakil Menteri Pertanian meminta Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk dapat memproduksi semen beku sapi Bali secara besar-besaran dalam kurun waktu 1 sampai dengan 2 tahun ke depan, sehingga dapat mendorong pengembangan sapi Bali lebih cepat. (wan)


 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template