Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi

Ir. Bambang Suharno

Wakil Pemimpin Umum/Usaha

Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA


Redaktur Pelaksana

Ir. Darmanung Siswantoro

Koordinator Peliputan

Ridwan Bayu Seto


Redaksi

Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)

Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)

Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)

Drh Heru Rachmadi (NTB)

Sadarman SPt (Riau)

Drh. Sry Deniati (Sulsel)

Drh. Joko Susilo (Lampung)

Drh Pututt Pantoyo (Sumatera Selatan)


Kontributor

Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,

Drh Dedy Kusmanagandi, MM,

Gani Haryanto,

Drh Ketut T. Sukata, MBA,

Drh Abadi Soetisna MSi

Drs Tony Unandar MS

Prof Dr Drh CA Nidom MS

Kabag Pemasaran :

Aliyus Maika Putra,


Staf Pemasaran

Mariyam Safitri.

Kabag Produksi & Sirkulasi

Yuliswar

Staf Produksi & Sirkulasi

M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi


Administrasi:

Nur Aidah,


Kabag Keuangan:

Eka Safitri


Staf Keuangan

Achmad Kohar


Alamat Redaksi:

Ruko Grand Pasar Minggu

Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A

Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520

Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408

e-mail:

Redaksi : majalah.infovet@gmail.com

Pemasaran : iklan.infovet@gmail.com


Rekening Bank a/n

PT Gallus Indonesia Utama

Bank MANDIRI Cab Ragunan,

No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I

No 733-0301681


Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan atau peternakan.

Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.

Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi. Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com


Followers

FAKTOR PENTING MENGATASI TURUNNYA PRODUKSI

On 2:00:00 PM


Selaras dengan aktivitas sepanjang hari yang dilakukan setiap hari mulai dari sebelum datangnya bibit sampai masa panen, diharapkan tindakan pencegahan itu dapat menjaga produksi telur terus mengalir dan rejeki pun senantiasa tercurah melalui usaha peternakan ayam petelur.

Drh Heri Setiawan dari PT Wonokoyo Jaya Corporindo Surabaya Jawa Timur mengungkap faktor penting untuk mengatasi penyebab turunnya produksi telur adalah menjaga/mempertahankan harmonisasi antara daya tahan tubuh ayam; pengontrolan lingkungan dan mikroorganisme.

“Daya tahan tubuh ayam harus optimal melalui program kesehatan yang baik dan benar,” kata alumnus FKH Unair ini seraya memaparkan program kesehatan yang baik dan benar itu meliputi vaksinasi, gisi/nutrisi seimbang dan sesuai kebutuhan ayam.

Adapun, lanjut Drh Heri, “Pengontrolan lingkungan harus ketat melalui biosekuriti yang tepat dan akurat. Lalu perkandangan juga harus memenuhi syarat.” Sementara pengendalian mikroorganisme patogen harus dilakukan secara rutin dan berkesinambungan melalui proses desinfeksi dan sanitasi yang benar.

Senada dengan hal itu, Drh Teguh Budi Wibowo dari CV Bintang Mandiri Tasikmalaya Jawa Barat mengatakan, faktor penting mengatasi penyakit penurun produksi telur yaitu, “Tingkatkan biosekuriti, tingkatkan sanitasi kandang dan lingkungan, kurangi stres di kandang seminimal mungkin.”

Lalu, tambah alumnus FKH UGM ini, harus dilakukan penerapan program vaksinasi, pemilihan jenis vaksin dan aplikasi serta jadwal yang tepat. Faktor pakan pun harus cukup secara kuantitas maupun kualitas.

Sepakat dengan hal itu, Drh Andy Tristijanto dari PT Sierad Produce Jawa Timur mengatakan cara mengatasi penyakit penurun produksi telur itu, “Yang pasti biosekuriti termasuk kebersihan kandang, program kesehatan. Juga manajemen terutama sistem pakan, ventilasi/sirkulasi udara.”

Peternak Ricky Bangsaratoe dari Eden Farm pun menambahkan faktor penting untuk mengatasi penyakit penurun produksi telur itu adalah, “Dengan cara kebersihan kandang harus selalu terpelihara, dijaga lalu lintas hilir mudik kendaraan, hewan dan semua yang ada di sekitar kandang,” tegasnya.

Sama dengan yang dilakukan Eden Farm di wilayah barat pulau Jawa, pada peternakan ayam petelur Supardi Farm di Jawa Timur pun dilakukan sanitasi kandang dan peralatan peternakan untuk pencegahan penyakit.

Pada peternakan di Desa Kiringan Kecamatan Takeran Kabupaten Magetan Jawa Timur ini, kandang dicuci dan disemprot dengan desinfektan untuk mencegah dan membunuh bakteri dan berbagai organisme lain; serta mencegah keluar masuknya hewan lain dan vektor penyebab penyakit seperti lalat dan tikus ke lingkungan peternakan. Obat pembunuh lalat pun digunakan untuk mengusir lalat.

Kegiatan di Supardi farm dilaporkan oleh Ristina Windawati dari Madiun kepada Program Studi Diploma Tiga Kesehatan Ternak FKH Unair Surabaya. Di sini, katanya, “Dilakukan perbaikan sanitasi air minum dengan dua kali sehari membersihkan tempat minum sebelum diberi air yang baru.” Seminggu sekali tempat minum pun diberi disvektor 25 ml tiap 10 liter selama paling tidak 30 menit.

“Pencegahan yang lebih dini dengan penerapan manajemen peternakan yang dikelola dengan baik meliputi pakan, perkandangan, kontrol kesehatan, sehingga tercipta suasana yang nyaman bagi ayam,” ujar Ristina Windawati yang pernah mengalami langsung kegiatan di peternakan Supardi.

Sehari-hari, kegiatan di peternakan ini dimulai pada pukul 6 pagi dengan memberi pakan ayam sampai pukul 7 pagi. Selanjutnya pada pukul 7 sampai pukul 8.30 anak kandang membersihkan tempat minum dan kandang.

Selanjutnya pengumpulan telur dilakukan pada pukul 8.30 sampai pukul 9.15. Telur diambil dari tempat telur di baterai, dikumpulkan atau dipanen dengan egg tray langsung ditimbang kemudian dibawa ke tempat penyimpanan.

Tibalah saatnya karyawan untuk makan pagi pada pukul 9.15 sampai pukul 9.45. Setelah itu pada pukul 9.45 sampai 10.45 telur yang tertata di egg tray tadi langsung dipindahkan ke kotak kayu yang di dalamnya ditaruh jerami untuk mencegah telur pecah juga saat dipasarkan. Saat pemindahan itu juga dipisahkan antara telur yang normal dengan yang pecah, retak dan tidak normal bentuknya.

Kemudian pada pk 10.45 sampai pukul 11.30 anak kandang meratakan pakan dan membersihkan alat-alat kandang, disusul waktu istirahat sampai pukul 13.00. Berikutnya dilanjutkan pemberian pakan lagi sampai pukul 14.00. Disusul lagi pembersihan tempat minum dan sekitar kandang sampai pukul 14.30.

Pada saat pukul 14.30 inilah dilakukan lagi pengambilan telur dari baterai ke eggtrai kemudian dimasukkan ke kotak telur sampai pukul 15.30. Akhirnya pada pukul 15.30 ini anak kandang kembali meratakan pakan dan pembersihan alat-alat kandang sampai pukul 16.00, lalu pulang.

Berlanjut kegiatan petang, malam, sampai pagi yang merupakan kegiatan bagi penjagaan yang tidak membutuhkan aktivitas yang langsung dilakukan seperti pada pagi sampai sore tadi. Tentu saja penjagaan ini dengan kewaspadaan terhadap hal-hal tak diinginkan terjadi.

Dari kegiatan sehari-hari peternakan ayam petelur Supardi Farm ini, terlihat dan terasa, betapa ketat kegiatan untuk memproduksi telur ayam. Apalagi bila berbagai gangguan dan penyakit bisa saja terjadi pada peternakan yang kegiatannya membutuhkan dedikasi ini.

Selaras dengan aktivitas sepanjang hari yang dilakukan setiap hari mulai dari sebelum datangnya bibit sampai masa panen, diharapkan tindakan pencegahan itu dapat menjaga produksi telur tidak jatuh alias turun. Namun, produksi terus lancar mengalir dan rejeki pun senantiasa tercurah melalui usaha peternakan ayam petelur. (Yonathan Rahardjo)

Contoh kasus penurunan produksi telur terjadi di peternakan ayam petelur, pencegahan dan pengobatan diulas secara lengkap pada majalah infovet edisi 188/ Maret 2010. untuk pemesanan dan info berlangganan silahkan klik disini.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

3 komentar

banyak faktor yang penting dalam mengatasi turunnya produksi. salah satunya adalah sanitasi kandang. sanitasi kandang sangat perlu untuk diperhatikan karena dapat mencegah ternak terjangkitnya penyakit.

banyak faktor yang penting dalam mengatasi turunnya produksi. salah satunya adalah sanitasi kandang. sanitasi kandang sangat perlu untuk diperhatikan karena dapat mencegah ternak terjangkitnya penyakit.

sebenarnya apakah musik bisa mempengaruhi produksi telur???
karena d daerah saya kandang ayamny diberi sounds music....