Thursday, January 24, 2008

Awal yang Baik, Gangguan Stres dan Penampilan Akhir Ayam

Fokus Majalah Infovet Edisi 162 Januari 2008

Awal yang baik akan memberikan hasil yang baik. Ternyata, pepatah kuno tersebut juga berlaku pada aktifitas pemeliharaan ayam modern. Soalnya, kesalahan pada penanganan awal telah terbukti akan mengakibatkan penampilan ayam selanjutnya yang tidak prima alias kurang ‘tokcer’ pada pertumbuhannya. Demikian diungkapkan Drs Tony Unandar Private Poultry Farm Consultant dalam sebuah seminar teknis di Bogor belum lama ini.

Berdasarkan pengamatan lapangannya, ada tiga masalah yang paling sering mengganggu pemeliharaan awal ayam, yaitu: tingginya faktor stres yang ada, peradangan tali pusar (omphalitis) dan dehidrasi (kehilangan cairan tubuh yang berlebihan). “Ketiga hal inilah yang menjadi pemicu utama munculnya kasus kekerdilan dan lambat tumbuh,” ujarnya.

Namun dalam tulisan ini akan difokuskan pada hal-hal yang terkait dengan masalah stres dan penampilan akhir ayam. Stres merupakan reaksi fisiologis normal ayam dalam rangka beradaptasi dengan situasi baru, baik itu yang terkait dengan lingkungan maupun perlakuan-perlakuan yang diterima oleh ayam.

Proses adaptasi ini tentu saja akan membutuhkan sejumlah energi tertentu yang akan diperoleh dari sisa kuning telur yang ada, pakan, atau bahkan dari cadangan energi lain yang terdapat dalam tubuh ayam. Itulah sebabnya, dalam kondisi stres yang tinggi, bobot badan ayam sangat sulit untuk mencapai bobot yang sesuai dengan standar, karena sebagian energi akan digunakan untuk mengeliminir efek stres yang terjadi. Akibatnya FCR nya jelek dan hanya akan memboroskan pakan yang diberikan, itupun kalau ayamnya masih mau makan.

Di lain pihak, tingginya faktor stres yang ada, terutama disebabkan oleh proses-proses yang terjadi di lingkungan penetasan seperti seleksi dan penghitungan DOC, vaksinasi Marek dan potong paruh (khusus untuk DOC ayam petelur), transportasi serta kondisi di lingkungan induk buatan, dapat mengakibatkan kondisi umum DOC akan menurun, rendahnya nafsu makan serta terganggunya penyerapan sisa kuning telur.

Selanjutnya, hal ini tentu saja akan memperparah kondisi ayam secara umum.

Adanya faktor-faktor stres tersebut akan mengakibatkan peningkatan sekresi Adeno Cortico Streroid Hormone (ACTH) oleh kelenjar pituitari pada otak (Siegel, 1999). Salah satu efek utama dan tingginya kadar hormon ini adalah menurunnya laju metabolisme tubuh secara umum, termasuk menurunnya penyerapan sisa kuning telur yang masih ada. Secara normal, sisa kuning telur yang ada pada DOC akan habis terserap dalam tempo 4-7 hari setelah menetas (hatching). Gangguan pada penyerapan akhir sisa kuning telur ini akan memberikan beberapa efek negatif pada perkembangan ayam selanjutnya, yaitu:

1. Gangguan pada kecukupan nutrisi yang dibutuhkan pada awal kehidupan ayam. Dibner (1998) telah membuktikan bahwa untuk pertumbuhan lanjut jaringan tubuh ayam setelah menetas, kurang lebih 50% dari kebutuhan protein dan energi pada hari pertama berasal dari sisa kuning telur yang ada, karena pada awal kehidupan ayam. sistem pencernaannya belum berfungsi secara optimum, termasuk sekresi enzim-enzim pencernaan. Gangguan pada kecukupan nutrisi ini pada tahap berikutnya tentu saja akan mengakibatkan keterlambatan tumbuh pada ayam yang dipelihara, termasuk besarnya peluang untuk mendapatkan ayam yang tidak seragam (un-uniform), baik itu pada ayam broiler atau ayam petelur.

2. Gangguan pada absorpsi zat kebal induk yang terkandung dalam sisa kuning telur. Gangguan ini sedikit banyak agak bervariasi, tergantung pada derajat stres yang dialami oleh DOC. Yang jelas, manifestasi lapangan yang bisa dideteksi adalah tidak optimumnya dan tidak ratanya antibodi dari induk yang dapat diserap oleh DOC. Secara umum, kondisi ini akan mengakibatkan meningkatnya kepekaan ayam yang bersangkutan terhadap tantangan mikroba dari lingkungan, termasuk terganggunya respon kekebalan akibat pemberian vaksin aktif. Alexander (1988) mengatakan bahwa ketidakrataan zat kebal induk yang ada pada flok ayam tertentu setidaknya akan memberikan pengaruh yang tidak menguntungkan pada keberhasilan vaksinasi terhadap ND (Newcastle Disease).

3. Gangguan pada absorpsi sisa kuning telur akan memperbesar peluang terjadinya kontaminasi kuman lingkungan. Walaupun sisa kuning telur telah berada di dalam rongga perut ayam, namun pada minggu-minggu pertama masih terdapat pori-pori yang cukup banyak pada bekas tali pusar ayam. Lingkungan dengan sanitasi yang tidak begitu baik dan ditambah dengan adanya kuning telur yang mengalami gangguan pada absorpsinya akan memperbesar peluang terjadinya kontaminasi kuning telur oleh kuman lingkungan. Walaupun kontaminasi kuman lingkungan ini tidak mengakibatkan kematian yang tinggi pada DOC yang bersangkutan, namun aktifitas kuman lingkungan pada sisa kuning telur tersebut akan mengakibatkan perubahan sifat-sifat fisika maupun kimiawi pada kuning telur yang ada, misalnya terjadinya penggumpalan (koagulasi) kuning telur. Manifestasi akhir dari kondisi ini adalah adanya kuning telur yang persisten selama hidup ayam tersebut yaitu kontaminasi kuman dan omphalitis. Selanjutnya, ditemukan adanya pertumbuhan yang terlambat, asites, atau bahkan peningkatan kematian ayam pada fase-fase berikutnya.

Kondisi stres pada ayam juga akan mengakibatkan terganggunya sekresi neurotransmitter (cairan penghubung impuls) pada sistem syaraf ayam. Salah satunya adalah kholesistokinin. Gangguan pada sekresi neurotransmitter ini dapat mengakibatkan turunnya tingkat konsumsi pakan pada ayam yang dipelihara (Cook, 1998). Tergantung pada derajat stres yang dialami oleh ayam, maka gangguan konsumsi pakan yang dialami juga akan sangat bervariasi, Manifestasi akhir dari kondisi ini adalah adanya gangguan pertumbuhan pada ayam yang sangat bervariasi dan tentu saja ayam dalam flok yang bersangkutan sangat tidak seragam.

Pada sisi lain, Siegel dan Gross pada tahun 1990 telah membuktikan bahwa adanya stres pada ayam akan mengakibatkan beberapa efek negatif pada sistem pertahanan tubuh dalam menghadapi agen penyakit. Yang jelas, dalam kondisi kadar ACTH yang tinggi, kewaspadaan butir darah putih dalam menangkal bibit penyakit akan menurun (lazy leucocyte syndrome). Kondisi ini tentu saja akan mengakibatkan peningkatan kepekaan ayam terhadap tantangan bibit penyakit.

Stres ternyata juga dapat mengakibatkan gangguan pada sistem pencernaan ayam. Fuller (1982) adalah seorang peneliti pertama yang mengamati efek stres pada ayam terhadap menurunnya laju peristaltik usus dan perubahan komposisi mikroflora usus. Pada tahap akut, adanya stres akan mengakibatkan peningkatan laju peristaltik usus, akan tetapi pada fase berikutnya justru terjadi penurunan Iaju peristaltik usus yang diikuti dengan perubahan komposisi mikroflora usus. Yang jelas, manifestasi kedua kondisi ini adalah sama yaitu "wet dropping" alias kotoran basah dan efisiensi pakan tentu saja akan menurun.

“Jadi, agar ayam anda dapat menunjukkan potensi genetiknya secara maksimal, coba minimkan faktor stres yang diterimanya pada awal kehidupan. Caranya adalah, dengan penanganan yang lebih baik, penuh dengan perasaan sayang alias perasaan perikebinatangan,” kata Tony.

Ketika ditanya mungkinkah buruknya kualitas DOC datang dari kualitas induk yang jelek? Tony buru-buru menampik dan mencoba netral, “Pada prinsipnya perusahaan pembibitan ayam merupakan perusahaan publik yang juga hidup dari adanya peternak rakyat, sehingga kecil kemungkinan perusahaan tersebut akan mengeluarkan produk yang jelek bila nantinya hanya akan merusak citra perusahaan. Karena biar bagaimanapun kerugian yang diderita peternak pasti akan berimbas pada kerugian perusahaan pembibitan,” ujar Tony menandaskan. (Infovet)



Gambar 1. Efek lanjutan stres pada DOC.

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template