Wednesday, October 31, 2007

Jurus Akademik Menguasai Ilmu Serangga dan Penyakitnya

Adalah Dr Drh FX Koesharto MSc, ahli serangga yang dimiliki Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor, menerima Infovet dalam ruang kerjanya dalam rangka wawancara tentang lalat berkenaan dengan sebuah liputan terkait produk lalat sebuah perusahaan obat hewan.

Wawancara yang dinamis itu menghantar pada suatu pemahaman bahwa seorang yang tekun pada bidangnya bakal sanggup menguasai ilmu itu, ilmu yang terbukti sangat dibutuhkan peternak dalam menangani persoalan serangga dan penyakit parasit yang dapat ditimbulkannya pada peternakan bahkan meluas pada kehidupan manusia sehari-hari.

Bahkan berkat keahliannya, Dosen FKH IPB Dr Drh FX Koesharto MSc pun ‘dipakai’ oleh berbagai kalangan bersifat nasional dan masuk katagori penting dalam bidang ini. Sebutlah prestasi-prestasi FX Koesharto yang juga menjadi referensi perusahaan obat hewan nasional PT Novartis Indonesia Animal Health Bussiness Unit yang dikenal sebagai perusahaan yang setia mengawal peternakan melawan parasit lalat dan sejenisnya.

Dr Drh FX Koesharto MSc juga Dosen Entomologi Kesehatan (ENK, Pascasarjana FKH IPB), Pengajar International Field Biology Course in Indonesia (IBOY Training Course in Indonesia) 2005, bersama Departemen Pertanian menggawangi standarisasi pestisida, bersama Departemen Kesehatan meneliti Studi Komunitas Nyamuk Tersangka Vektor Filariasis Di Daerah Endemis di Jawa Timur, dan berbagai prestasi lainnya.

Itulah cermin pragmatis dari keberhasilan dunia akademis dalam mencetak insan yang tekun mendalami bidangnya. Nahwa, dengan belajar secara tekun siapapun dapatlah menguasai ilmu, dalam konteks liputan fokus kali ini tentang penyakit parasit. Dan dalam konteks Dr Drh FX Koesharto MSc adalah tentang serangga dan penyakit yang disebabkan oleh parasit serangga pada ternak.

Dalam konteks almamaternya, kurikulum di FKH IPB Bogor lah yang menjadi jurus jitu menguasai ilmu lalat dan penyakitnya. Dalam bahasa peternak dan insan praktisi peternakan dan kesehatan hewan: “Inilah ilmu-ilmu yang dapat kita miliki untuk menjaga keamanan peternakan kita dari parasit dan penyakit yang disebabkan oleh parasit serangga!”

Ilmu-ilmu itu mutlak harus dikuasai oleh dokter hewan bahkan menjadi kurikulum wajib, apalagi dokter hewan ahli penyakit ternak lantaran parasit serangga, namun boleh dipahami oleh peternak dan masyarakat peternakan dan kesehatan hewan pada umumnya.

Kuasailah ilmu ini, itu kuncinya. Bahkan, dalam Jurusan Entomologi Kesehatan Pasaca Sarjana FKH IPB pun, akan didapat manfaat lebih dalam tentang ilmu itu, yang tentu mendasari penerapannya. Tentu saja, sebab di sini dipelajari biologi dan klasifikasi serangga, berbagai aspek bioekologi serangga, serta klasifikasi serangga sampai dengan familia (suku). Dibicarakan pula beberapa kaidah dasar dalam taksonomi dan sistematika hewan.

Tertarik untuk menguasai ilmu ini untuk kepentingan hajat hidup lebih luas? Di sini, pelajari struktur dan fungsi alat tubuh serangga, bentuk dan susunan tubuh serangga, eksternal maupun internal, berikut fungsi faali berbagai bagian dan sistem dalam tubuh serangga.

Lalu pahamilah ihwal arthropoda pengganggu kesehatan, daur hidup, ekologi, serta peranan serangga, tungau dan caplak dalam mengganggu kesehatan manusia. Juga, berbagai alternatif cara pengendalian.

Seorang ahli bidang ini sudah tentu mesti menguasai soal penyakit yang ditularkan serangga vektor, berbagai penyakit yang disebabkan oleh parasit, bakteri, virus dan berbagai berbagai agen patogen yang dapat ditularkan oleh nyamuk, lalat, pinjal dan ektoparasit lain.

Anda pun bagus untuk tahu proses penularan, hubungan antara patogen dan vektor, proses keberhasilan dalam proses transmisi serta proses keberhasilan vektor untuk menularkan ke inang. Mengertilah kondisi lingkungan dan perilaku manusia yang dapat menunjang proses penularan.

Jangan lupakan, biosistematika nyamuk, morfologi, eko-biologi nyamuk dalam kaitannya dengan lingkungan kehidupannya yang spesifik di dalam setiap habitat. Kuasai: taksonomi dan identifikasi nyamuk yang spesifik di dalam suatu daerah dan perubahan eksternal dan internal akibat perubahan lingkungan.

Ketahuilah soal arthropoda pengganggu kesehatan hewan, pelajari morfologi, daur hidup dan perilaku dari semua ektoparasit baik yang terbang dan merayap yang mengganggu kehidupan hewan dan ternak dalam penampilan dan produksi ternak.

Kemudian, soal serangga permukiman, pelajari investasi serangga dan tungau di tempat permukiman manusia, khususnya sebagai pengganggu ketentraman hidup maupun kesehatan. Kenali bioekologi dan cara-cara pengendaliannya.

Ihwal parasitologi medis, bahas daur hidup dan bioekologi parasit, berikut patogenesis dan kelainan-kelainan yang diakibatkannya. Dengan satu penekanan: parasit-parasit yang ditularkan oleh arthropoda (serangga).

Kita yang tertarik pun patut tahu tentang pestisida serangga kesehatan. Kajilah sifat fisik dan kimiawi, formulasi, aplikasi serta daya kerja pestisida yang biasa digunakan dalam dunia kesehatan dan veteriner.

Adapun, kita juga butuh metodologi penelitian entomologi kesehatan. Bahas berbagai kaidah dasar tentang pelaksanaan suatu penelitian, dari sejak perumusan ide awal, perencanaan, pelaksanaan, analisis data, hingga pelaporan hasil.

Sesudah itu, lanjutkan secara kristis bahasan berbagai pendekatan dan metodologi khusus yang lazim ditempuh dalam penelitian bidang entomologi kesehatan baik di laboratorium maupun lapangan.

Juga ada bahasan pengendalian serangga kesehatan. Tahukah, di sini pun ada falsafah, strategi dan taktik dalam menghadapi masalah vektor dan serangga kesehatan lainnya. Untuk itu berbagai cara dan pendekatan pengendalian serangga dibahas secara kritis, terutama yang digunakan dalam dunia kesehatan dan veteriner.

Tak terlupa, filosofi entomologi kesehatan. Maknai ilmu entomologi dalam sudut pandang kesehatan manusia. Bahas fungsi peranan entomologis dalam upaya penanggulangan kerugian dan penyakit karena atau yang ditularkan oleh serangga.

Kuasai, proses penularan vektor serangga oleh patogen sampai proses penularan ke manusia, serta faktor lingkungan termasuk perilaku manusia yang menunjang penularan.

Juga kuasai masalah khusus entomologi kesehatan. Ada berbagai topik pilihan dalam lingkup entomologi kesehatan khususnya untuk menunjang tesis atau disertasi.

Telaah mendalam berbagai aspek bidang Entomologi Kesehatan, pembahasan kritis terhadap beberapa permasalahan aktual.

Bahas lebih mendalam permasalahan yang diakibatkan oleh ektoparasit pada hewan dan ternak terutama perubahan lingkungan yang terbaru serta dampak ekonomis yang ditimbulkan.

Adapun hal akarologi kesehatan lanjut adalah telaah mendalam berbagai aspek bidang akarologi kesehatan dan veteriner, pembahasan kritis terhadap beberapa permasalahan aktual.

Masih ada lagi: kevektoran dan transmisi penyakit, di sini menelaah kapasitas vektor dalam kaitannya dengan potensi penularan penyakit.

Selanjutnya tentang ekologi ektoparasit bahas hubungan antara parasit dengan lingkungannya, termasuk syarat-syarat makanan dan kondisi setempat untuk melangsungkan hidupnya. Ada juga praktikum untuk mempelajari komunitas parasit pada berbagai kondisi habitat.

Kemudian soal fisiologi nyamuk, bahas lebih mendalam kondisi fisiologi nyamuk khususnya yang berkaitan dengan proses penularan penyakit dan keterdekatannya dengan manusia atau hewan.

Dari ilmu-ilmu wajib untuk menguasi penanganan terhadap serangga dan penyakit yang disebabkannya pada ternak, saat ini Dr Drh FX Koesharto MSc adalah salah satu pengajarnya, selain para dosen yang lain. Kajian ilmiah dalam kurikulum wajib di fakultas itulah yang menjadi dasar kuat kaum peternakan kita menangani serangga dan keberadaannya sebagai parasit penyebab penyakit.

Itulah yang disebut: Ilmu yang bermanfaat! (YR/ berbagai sumber)

1 komentar:

Hafiz on June 2, 2008 at 5:30 PM said...

Terima kasih atas entomologi dari bapak...

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template