Thursday, August 30, 2007

Tarik-Menarik Pasar MBM Indonesia

Kebijakan persetujuan impor bahan baku pakan ternak yang dilakukan Departemen Pertanian dianggap tidak mendorong produksi daging dan telur sebagai sumber protein yang murah. Demikian disampaikan Ir Budiarto Soebijanto Ketua Umum Gabungan Perusahaan Pakan Ternak (GPMT) di Deptan saat ditemui Infovet usai rapat dengan Dirjen peternakan membahas masalah rencana dibukanya keran impor tepung tulang dan tepung daging (meat and bone meal/MBM) dari negara selain AS, Senin (23/7).
Hal itu mencuat menyusul melejitnya harga MBM untuk pakan ternak yang naik menjadi sekitar 400 US$/MT dari yang seharusnya bisa jauh lebih murah 50-75 US$/MT bila ada persaingan atau tidak dimonopoli oleh pengimpor tunggal.
Harga MBM di AS berkisar antara 215 US$ – 225 US$ per ton yang setelah sampai di Indonesia (setelah ditambah ongkos pengapalan/CNF) harga yang wajar seharusnya maksimal 300 US per ton. Namun karena dimonopoli oleh satu perusahaan pengimpor yaitu Baker Commoditie Inc. harganya didongkrak hingga sekitar 400 US$ per ton.
Sementara untuk mencari alternatif pengganti MBM seperti Poultry Meat Meal (PMM) selain harganya yang juga naik barangnya pun sedikit sekali pemasoknya. Begitu juga dengan Soy Bean Meal (SBM) dan Corn Gluten Meal (CGM) yang harganya naik akibat imbas naiknya harga jagung dunia.

Mentan Bantah Ada Monopoli
Sementara Menteri Pertanian Anton Apriyantono menepis tudingan monopoli impor bahan baku pakan ternak dalam bentuk MBM. Dengan adanya importir MBM asal Amerika Serikat justru membuktikan kebijakan monopoli sudah dihapuskan.
Menurut Mentan, selama ini impor MBM justru dimonopoli oleh dua negara, yaitu Australia dan Selandia Baru. Karena itu, harga MBM di kedua negara tersebut terus naik. Untuk mencegahnya pemerintah memutuskan membuka impor MBM berdasarkan zonase dari Amerika Serikat (AS).
Namun, tanggapan Menteri Pertanian (Mentan) oleh Ketua Forum Masyarakat Perunggasan Don Utoyo, Kamis (19/7), dinilai lari dari masalah yang sebenarnya. Menurut Don Utoyo, yang dimaksud adanya dugaan monopoli itu bukan berdasarkan negara produsen MBM. “Monopoli yang dimaksudkan karena MBM dari AS didatangkan hanya oleh satu perusahaan saja,” kata Don Utoyo.
Mentan menambahkan, meski impor MBM terbuka dari Australia, Selandia Baru, dan AS tetap saja MBM itu harus dari negara yang bebas penyakit sapi gila. Berdasarkan data dari Ditjen Peternakan, volume impor MBM mencapai 15.000-20.000 ton per bulan. Dari jumlah itu, 50 persen berasal dari Australia, 35 persen Selandia Baru, dan hanya 15 persen dari AS. “Jadi tidak benar kalau dikatakan impor MBM dari AS melalui Baker (Baker Commodities Inc) menyebabkan kenaikan harga pakan karena porsinya cuma kecil,” ujar Mentan.
Soal keputusan Baker Commodities Inc. yang boleh memasok MBM produksi AS, karena pada saat impor dari AS dibuka Baker Commodities Inc adalah perusahaan pertama yang mengajukan dan memenuhi persyaratan. “Ini bentuk persaingan dagang yang harus disikapi dengan arif. Impor MBM dari AS terbuka untuk semuanya sepanjang memenuhi persyaratan,” kata Anton.
Sebelumnya, para peternak, perusahaan pembibitan unggas, dan industri pakan ternak memprotes kebijakan Deptan yang hanya mengizinkan Baker Commodities Inc memasok MBM dari AS ke Indonesia. Akibat tidak ada persaingan harga, MBM menjadi lebih mahal 50 US$ sampai 75 US$ per ton.

MBM Australia dan Selandia Baru Menipis
Menurut Don Utoyo, melihat menipisnya produksi MBM di Australia dan Selandia Baru sebagai dampak pemanasan global mendorong peningkatan harga MBM di dua negara tersebut hingga 415 dollar AS per ton sampai di Indonesia.
Di AS sendiri, harga MBM sekarang hanya sebesar 215 dollar AS per ton, atau paling mahal mencapai 250 dollar AS. Katakan ada tambahan biaya pengangkutan dan lain-lain sebesar 100 dollar AS per ton, harga MBM dari AS tetap saja lebih murah.
“AS saat ini merupakan produsen MBM terbesar. Produksi besar dengan harga lebih murah ini tentu harus dimanfaatkan agar industri pakan ternak, pembibitan unggas, dan para peternak lokal diuntungkan,” katanya.
Apabila tidak ada persaingan antarprosesor dan terjadi monopoli, maka harga pasti akan menjadi tinggi. Karena itu, persaingan harus dibuka lebar. Don Utoyo menambahkan, ketika keran impor MBM dari AS dibuka pemerintah berjanji akan melakukan uji coba selama lebih kurang enam bulan. Namun, setelah lebih dari enam bulan dan impor MBM dilanjutkan, tetap hanya ada satu perusahaan yang diberi izin impor.
MBM merupakan bahan baku pakan ternak pengganti fish meal. Ini terjadi karena harga fish meal mahal, yakni di atas 1.000 dollar AS per ton. Naiknya harga MBM di Indonesia hingga 415 dollar AS per ton sebetulnya bisa diatasi dengan penggunaan soybean meal. Namun, harga soybean meal juga tinggi, yakni mencapai 350 dollar AS per ton.
Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Pakan Ternak Fenni Firman Gunadi (GPMT) mengatakan, rendahnya harga MBM dari AS tidak memberikan nilai tambah bagi industri pakan ternak. Meskipun harga MBM asal AS jauh lebih rendah dari Australia dan Selandia Baru, ketika sampai di Indonesia harganya tetap tinggi.
“Kita sudah mengingatkan berkali-kali, dan sudah mengajukan tim teknis untuk dikirim ke AS supaya ada persaingan bebas dalam impor MBM. Namun belum ditanggapi,” katanya.

Deptan akan hapus monopoli itu
Perkembangan terakhir yang diikuti Infovet diketahui bahwa Direktur Jenderal Peternakan Departemen Pertanian Mathur Riady akan membuka peluang produsen MBM lain di luar Baker Commodities Inc untuk melakukan ekspor ke Indonesia setelah ditandatanganinya surat keputusan penunjukan tim verifikasi ke Amerika Serikat.
Mathur Riady mengungkapkan, tim akan bekerja memeriksa kelengkapan dokumen milik lima perusahaan dan mencocokkannya dengan kenyataan di lapangan. Cepat atau tidaknya proses verifikasi tergantung pada komitmen perusahaan yang mengajukan izin itu.
“Ada lima perusahaan yang akan di-review. Mereka ini yang telah mengajukan permohonan izin pengiriman MBM asal AS,” katanya. Tiga dari lima perusahaan yang telah mengajukan izin adalah Darling Internat Inc, Exel Corp, dan ConAgra Foods Inc.
Menurut Mathur, pengiriman tim verifikasi merupakan tindak lanjut komitmen Deptan menghilangkan monopoli impor MBM. Hal itu untuk menciptakan harga yang kompetitif sehingga tidak memberatkan beban peternak.
Menanggapi langkah maju Deptan, Ketua Umum GPMT Budiarto Soebijanto mengatakan, kalangan industri pakan ternak menyambut gembira putusan itu. Setidaknya sudah ada langkah maju yang diperlihatkan Deptan.
Pihaknya berharap agar apa yang sudah disepakati kemarin dijalankan sesuai komitmen. Impor MBM asal AS oleh perusahaan lain supaya segera direalisasikan, tentunya setelah melewati serangkaian verifikasi dokumen maupun lapangan.
“Dari hasil pertemuan kami dengan Deptan diharapkan tim bisa berangkat ke AS Agustus- September mendatang dan diharapkan akhir tahun bisa mulai membuka impor MBM,” kata Budiarto.

Naiknya harga bahan picu naiknya harga produk akhir
Harga jagung dunia merangkak naik sejak AS dan beberapa negara produsen jagung lainnya mengumumkan penggunaan jagung produksinya untuk bahan baku pembuatan biofuel yaitu bahan bakar asal nabati yang konon lebih ramah lingkungan. Sebagai perbandingan harga jagung asal AS tahun 2006 dipatok 130 US$/MT namun kini dilepas tak kurang dari 220 US$/MT yang kenaikannya hingga 70 persen. Demikian dijelaskan Don P Utoyo dari Forum Masyarakat Unggas Indonesia (FMPI) ketika dikonfirmasi Infovet.
Naiknya harga jagung dunia memberi angin segar bagi petani lokal karena berimbas pula pada naiknya harga jagung lokal dari sebelumnya berkisar antara Rp 1200/kg menjadi Rp 1800/kg.
“Meskipun pemerintah melalui Departemen Pertanian menargetkan untuk swasembada jagung, namun kenyataannya bagi industri pakan ternak selalu mengalami kekurangan untuk menutupi kebutuhan produksi kami yang hanya 3,5 sampai 4 juta ton. Hal ini tentu sangat bertolak belakang dengan data yang disajikan BPS,” ujar Fenni Firman Gunadi Sekjen Gabungan Perusahaan Pakan ternak (GPMT).
Untuk pihaknya, kata Fenni, sebaiknya impor jagung untuk pakan ternak dibebaskan dari bea masuk impor sebesar 5%, karena dengan pembebasan ini tetap tidak akan mengganggu produksi dalam negeri.
“Sebenarnya pabrikan pakan ternak lebih menyukai jagung dalam negeri karena lebih segar. Hanya saja kualitas dan kontinyuitasnya yang tidak bisa dipertahankan sehingga pabrikan terkadang memang harus impor untuk menutupi kebutuhan tersebut,” jelas Fenni.
Kenaikan berbagai bahan baku ini tentu menyebabkan harga pakan dan harga DOC naik yang menggiring naiknya biaya produksi peternak. Bila peternak yang menanggung beban ini sungguh berat sehingga tiada kata lain harga produk telur dan daging ayam harus dinaikkan. Pada akhirnya konsumen pula yang harus memikul semuanya.
Hal ini patut disayangkan karena masyarakat akan membeli produk unggas daging dan telur ayam jauh lebih tinggi dari harga sebelumnya menyusul naiknya harga susu. (wan)

0 komentar:

Post a Comment

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template