Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi

Ir. Bambang Suharno

Wakil Pemimpin Umum/Usaha

Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA


Redaktur Pelaksana

Ir. Darmanung Siswantoro

Koordinator Peliputan

Ridwan Bayu Seto


Redaksi

Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)

Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)

Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)

Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)

Drh Heru Rachmadi (NTB)

Sadarman SPt (Riau)

Drh. Sry Deniati (Sulsel)

Drh. Joko Susilo (Lampung)

Drh Pututt Pantoyo (Sumatera Selatan)


Kontributor

Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,

Drh Dedy Kusmanagandi, MM,

Gani Haryanto,

Drh Ketut T. Sukata, MBA,

Drh Abadi Soetisna MSi

Drs Tony Unandar MS

Prof Dr Drh CA Nidom MS

Kabag Pemasaran :

Aliyus Maika Putra,


Staf Pemasaran

Mariyam Safitri.

Kabag Produksi & Sirkulasi

Yuliswar

Staf Produksi & Sirkulasi

M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi


Administrasi:

Nur Aidah,


Kabag Keuangan:

Eka Safitri


Staf Keuangan

Achmad Kohar


Alamat Redaksi:

Ruko Grand Pasar Minggu

Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A

Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520

Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408

e-mail:

Redaksi : majalah.infovet@gmail.com

Pemasaran : iklan.infovet@gmail.com


Rekening Bank a/n

PT Gallus Indonesia Utama

Bank MANDIRI Cab Ragunan,

No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I

No 733-0301681


Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan atau peternakan.

Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.

Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi. Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com


Followers

KETIKA BIOSECURITY SELAMATKAN PETERNAKAN UNGGAS

On 4:40:00 AM

Kisah-kisah ini merupakan kisah kilas balik. Dengan kisah yang telah berlalu beberapa tahun saat wabah Avian Influenza merangsek dunia peternakan kita, kita dapat belajar banyak bahwa Biosecurity memang benar-benar tulang punggung penyelamat dunia peternakan kita.

Menolak Tamu Hingga Menyemprot Mobil
“Maaf, semua tamu tidak boleh masuk peternakan,” kata Afung, penjaga sebuah peternakan ayam petelur di RT 02 RW 04, Desa Babat, Kecamatan Legok, Kabupaten Tangerang, Banten, ketika wartawan akan memasuki peternakan itu.
Untuk memperkuat pernyataannya, Afung lalu menunjukkan pengumuman di pintu masuk peternakan tempatnya bekerja yang berbunyi “Mohon maaf, demi keamanan bersama sementara tidak menerima tamu”.
Menurut Afung, pengumuman itu dibuat atas perintah Tedy, pemilik peternakan tersebut, sekitar dua minggu lalu. Tepatnya setelah Departemen Kesehatan memastikan penyebab kematian tiga warga Perumahan Vila Melati Mas, Serpong, Tangerang, yaitu Iwan Siswara Rafei dan dua anak perempuannya, pertengahan Juli 2004 adalah serangan virus penyakit flu burung.
Pengumuman Departemen Kesehatan itu, lanjut Afung, membuat peternakan tempatnya bekerja, yang berada sekitar 15 kilometer sebelah barat Perumahan Vila Melati Mas, segera meningkatkan kewaspadaan.
Flu burung tak dapat dianggap remeh. Akhir tahun 2003, dalam waktu 1,5 bulan penyakit itu telah membunuh 50.000 ayam milik peternakan ini hingga akhirnya membuat kami harus beristirahat selama satu tahun, ujar Afung.
Hal senada disampaikan Endah, karyawan peternakan ayam petelur lainnya di Desa Babat. “Saya ingat betul. Waktu itu pagi hari menjelang bulan puasa tahun 2003 tiba-tiba ada 20 ayam yang mati dengan jengger membiru dan suhu tubuhnya panas, tuturnya.”
Saat itu Endah yang sudah 21 tahun bekerja di peternakan ayam segera berkesimpulan apa yang terjadi di peternakan milik Tungki tempatnya bekerja bukanlah hal yang biasa. Selain jumlah ayam yang mati terbilang banyak, kesimpulan ini diambil karena gejala kematian ayam-ayam itu, yaitu jengger berwarna biru dan tubuh ayam amat panas, belum pernah ada sebelumnya.
Belum sempat menyadari apa yang terjadi, lanjut Endah, “Tiba-tiba keesokan harinya ayam yang mati menjadi 40 ekor. Lalu bertambah lagi menjadi 400 ekor dan naik terus hingga puncaknya sekitar 2.000 ekor sehari.”
“Waktu itu setiap hari, setelah mengubur ayam-ayam yang mati, saya selalu menangis. Sedih sekali rasanya,” tambah Endah yang saat itu selalu mengubur ayam tanpa perlindungan apa pun.
Tiga dokter hewan yang datang ke peternakannya, tutur Endah, “Saat itu menyatakan ayam-ayam tersebut mati karena keracunan. Pak Tungki kurang percaya. Dia lalu memanggil dokter dari Korea. Namun, saya tidak tahu hasil pemeriksaan dokter itu, tuturnya.”
“Saya juga tidak berani banyak bertanya. Sebab, dengan alasan supaya tidak menimbulkan kepanikan, saat itu kami tiba-tiba diminta diam,” tambah Endah perihal kematian ayam-ayam di peternakannya yang sekarang dia yakini akibat serangan penyakit flu burung.
Untuk menghindari serangan penyakit serupa, lanjut Endah, ketika peternakannya beroperasi kembali sekitar bulan Oktober 2004, pihaknya langsung menetapkan standar keamanan ternak yang lebih tinggi.
Sejak saat itu, siapa pun yang masuk area peternakan yang di sekelilingnya sudah ditaburi kapur harus melewati kubangan air setinggi mata kaki orang dewasa yang sudah diberi karbol.
“Setiap peti telur dan kendaraan yang akan memasuki area peternakan juga harus disemprot dengan air yang dicampur obat pembasmi kutu. Supaya tidak ada bibit penyakit dari luar yang masuk ke peternakan,” ujar Endah.
Selain itu, perkembangan kesehatan ayam juga lebih diawasi. Setiap tiga bulan sekali, sejumlah ayam diambil darahnya untuk kemudian diperiksa di dinas peternakan.
“Kandang juga lebih dibersihkan. Setiap ada pergantian ayam yang umumnya setahun sekali, kandang dikosongkan dahulu selama sekitar satu bulan. Saat itu semua bagian kandang disemprot dengan air yang dicampur obat kutu. Setelah itu baru diisi dengan ayam yang baru,” kata Endah.
Keadaan ini berbeda dengan sebelumnya di mana pengosongan kandang hanya sekitar dua minggu dan yang dibersihkan selama masa pengosongan itu hanya bagian atap kandang.
Dengan berbagai upaya pengamanan di atas, lanjut Endah, sampai saat itu belum ada ayam di peternakannya yang mati karena flu burung. Kalau saat itu diserang flu burung lagi, peternakan ini akan ditutup. Bangkrut, kata Endah sambil menambahkan, telur ayam hasil peternakannya setiap hari dikirim ke berbagai tempat di Jakarta dan Tangerang.

Biosecurity di Peternakan
Saat wabah flu burung di tanah air itu, di kandang peternakan biosecurity memang dilakukan secara ketat. Di peternakan Kelompok Kurnia Ranca Bungur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, tidak sembarangan orang bisa masuk ke kandang.
Semua tamu harus menunggu di luar pagar kandang, kata Hartono, pemilik peternakan yang juga Ketua Pusat Informasi Pasar Unggas Nasional. Tamu yang akan masuk harus melewati beberapa tahap penyucian desinfektan.
Di dalam kandang, instalasi paling mahal yang dipasang adalah penggerak udara raksasa yang mengarahkan agar udara bergerak ke satu arah.. Di kanan kiri kandang dibuat saluran air. Tidak hanya itu, lingkungan kandang dibuat seperti taman atau kebun. Farm is garden, begitu moto peternakan itu. Hasilnya, kandang itu tidak bau dan lebih mirip taman kebun.
Maaf, tidak boleh masuk kandang, ya. Setiap ada orang masuk ke kandang berarti itu meningkatkan risiko, kata Hartono. Hartono juga tidak membolehkan pengunjung berpindah ke kandang lain. Boleh melihat kandang lain, tetapi jangan turun dari mobil, nanti kalau turun berarti meningkatkan risiko penularan, katanya.
Para pekerja di kandang satu juga tak bisa dengan mudah berpindah ke kandang lainnya. Sekadar main pun dilarang. “Begitulah, para peternak kini makin mengetatkan biosecurity untuk bisa bertahan dari gempuran segala penyakit. Dan biosecurity ini kami laksanakan tiap hari, bukan karena ada isu flu burung,” ujar Hartono menegaskan.

Pengendalian di Berbagai Tempat
Tindakan pembersihan kandang (biosecurity) untuk mengendalikan kemungkinan masuknya virus flu burung telah menyelamatkan peternak unggas di beberapa tempat ketika terjadi wabah flu burung. Vaksinasi tetap dibutuhkan, tetapi tidak mutlak untuk daerah yang aman dan mampu melakukan biosecurity secara ketat.
"Kalau lingkungan bersih tidak perlu vaksinasi. Vaksinasi diperlukan untuk kandang yang pernah terkena flu burung, kemudian melakukan pengisian ayam kembali maka perlu vaksinasi. Kuncinya pada biosecurity yang seragam yang harus dilakukan peternak," kata Ketua Posko Ayam Indonesia Ghofir Hakim saat itu ketika menceritakan pengalaman peternak di daerah Banyumas dalam mengendalikan flu burung tahun 2003.
Langkah yang dilakukan oleh para peternak secara seragam adalah melakukan pengendalian lalu lintas unggas, orang, serta peralatan. Unggas dari daerah yang terkena diupayakan tak masuk ke daerah yang aman, mengurangi lalu lintas orang ke peternakan, alat dan sarana yang ada di peternakan disemprot dengan disinfektan.
"Peti telur yang mau masuk ke kandang harus direndam dalam disinfektan. Kami melakukan itu secara ketat karena saat itu belum ada vaksin yang jelas. Kami masih mempertanyakan vaksin yang beredar. Tanpa vaksin, terbukti penyebaran virus bisa dikendalikan," ujarnya. Ia menyebutkan, dari 1,2 juta populasi ayam di Banyumas, hanya sekitar 140.000 ekor yang dimusnahkan.
Kasus pertama terjadi September 2003 dan mulai bisa dikendalikan Oktober. Kasus terakhir ditemukan Desember 2003. Selain itu, dari 250 peternakan, hanya sekitar 30 yang terkena. Prioritas pada biosecurity juga dilakukan peternak di beberapa daerah lain, seperti Kabupaten Temanggung, dan terbukti bisa menyelamatkan peternakan.
Beberapa peternak mengatakan, untuk daerah yang masih aman dan bersih sebaiknya tidak dilakukan vaksinasi karena bisa memunculkan penyakit baru bila tidak ditangani secara tepat. Vaksinasi lebih baik dilakukan pada peternakan yang pernah terkena wabah flu burung.
Dari pengalaman peternak dalam mengendalikan wabah flu burung juga diketahui perlunya kebersamaan antara peternak, Dinas Peternakan, dan perusahaan pendukung seperti pakan dan obat-obatan. Mereka harus satu kata dan membuat kesepakatan dalam melakukan tindakan. "Kami melakukan upaya-upaya standar sehingga ketika ke peternak semua sama. Peternak dan semua pihak terbuka. Laporan selalu masuk ke posko," kata Ghofir.

Hindari Peternakan Campuran
Saat itu praktisi hewan kecil drh Soeharsono menyatakan, sebenarnya virus flu burung itu tidak dapat bertahan lama. Jenis virus ini biasanya akan cepat mati sebelum dia menemukan media baru untuk hidup.
Masyarakat tidak perlu terlalu khawatir, namun tetap waspada. Apabila daging unggas ataupun babi diolah dengan benar, maka akan aman. Namun, penanganan yang benar ini harus mulai dilakukan dari tingkat peternakan hingga pengolahan, ujarnya.
Hal senada dikatakan Dr G Ngurah K Mahardika, ahli virus lulusan Institut fuer Virologie, Giessen University, Jerman, yang saat itu staf pengajar Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana, Bali. Dia memaparkan perlunya pemisahan hewan di peternakan dan mengurangi kepadatan peternakan.
Banyak sekali peternakan, juga di Bali, yang mencampur antara unggas dan babi. Ini berbahaya apabila ada virus pada unggas yang berpindah ke babi dan membentuk varian baru yang lebih ganas. Karena itu sangat diperlukan pemisahan hewan pada peternakan-peternakan, ungkapnya.
Uniknya penyebaran virus flu burung ini, karena belum dapat dideteksi awal, maka langkah lokalisasi masing-masing hewan ternak menjadi alternatif. Juga sangat penting menerapkan biosecurity, terutama pada peternakan berskala besar.

Penanganan kotoran ternak
Selain itu juga perlu diperhatikan penanganan kotoran hewan. Kotoran hewan sangat berbahaya karena dapat menjadi media yang sangat bagus untuk virus bertahan hidup. Kotoran hewan, terutama di peternakan berskala besar, perlu dikelola dengan saksama.
Melalui biosecurity dan pengelolaan peternakan yang benar, peternakan akan aman dan terhindar dari virus itu. Dengan demikian, kesehatan ternak terjamin, begitu pula keamanan dan kesehatan konsumen.
Pada dasarnya virus flu burung hanya dapat menular apabila orang mengadakan kontak yang lama dan menghirup virusnya. Ini membutuhkan kontak yang sangat dekat karena penularan hanya dapat terjadi melalui pernapasan, mulut, dan selaput lendir mata.
Dengan sifatnya yang mudah mati, virus flu burung tidak mudah menjangkiti manusia. Hanya kewaspadaan yang perlu dijaga, dengan cara melaksanakan prosedur standar. Kekhawatiran berlebihan hanya membuat orang semakin tidak tahu bagaimana cara menghadapi penyakit ini.

Biosecurity di Rumah Potong Ayam
Di sebuah kampung jauh dari hiruk pikuk kemacetan lalu lintas Jakarta, para pekerja memakai seragam khusus putih-putih dengan masker di hidung. Pemandangan itu lebih mirip ruang operasi di sebuah rumah sakit. Namun, mereka tidak sedang menangani manusia. Mereka memproses ayam potong.
Ribuan ayam yang sudah bersih bulunya menggantung di peralatan khusus. Ayam-ayam itu terus berputar di atas ban berjalan. Semua pekerja siaga, tak ada percakapan.
Tiap divisi dibatasi sekat dengan suhu yang berbeda. Di salah satu divisi mereka harus bekerja dengan suhu empat derajat Celsius. Di ruangan pendingin, suhunya bisa lebih dingin karena mesin dioperasikan dalam suhu minus 40 derajat Celsius. Daging ayam yang akan didistribusikan memang harus menjalani pembekuan pada suhu minus 40 derajat Celsius selama dua jam.
Itulah gambaran yang masih terbayang di benak Infovet, saat kunjungan wartawan di Rumah Potong Ayam PT Sierad Produce Tbk, di Desa Jabon Mekar, Kecamatan Parung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat saat kasus Avian Influenza mengguncang negeri ini 2004.
Kunjungan dimulai dari daerah bersih, yaitu dari pengepakan daging ayam karkas baru ke tempat kotor, yaitu penyembelihan ayam.
Semua yang memasuki areal harus berganti baju putih, mengenakan topi khusus, sepatu bot tinggi, dan barang bawaan harus ditinggal. “Gelangnya juga dilepas, Pak,” kata petugas.
Memang merepotkan, tetapi begitulah standar biosecurity. Petugas juga tak membolehkan pekerja berkuku jorok. Seusai dari ruang ganti, pengunjung harus melewati genangan air desinfektan. Cuci tangan menggunakan desinfektan dilakukan tiga kali. Baju pengunjung juga diperiksa dan melewati pemeriksaan untuk menghilangkan rambut atau bulu yang menempel di baju.
Di dalam ruangan terasa dingin. Ratusan pekerja yang memakai masker tak satu pun bicara. Mereka berada di posisi, ada yang memeriksa ayam, memotong-motong ayam, membungkusi, mengiris-iris, dan ada yang setiap saat mengepel lantai dengan desinfektan. Ada juga yang berkeliling membawa desinfektan karena setiap 15 menit para pekerja harus cuci tangan.
Dari ruangan bersih kemudian menuju ruangan kotor. Tempat menyortir ayam hidup dari peternakan, menyembelih ayam, mencabut bulu, memotong-motong kaki, hingga mengeluarkan jeroan ayam. Ayam yang disortir, dijamin berasal dari peternakan bebas flu burung. Transportasi yang masuk ke rumah pemotongan harus disemprot dan setelah digunakan harus dicuci.
Semua ayam disembelih oleh petugas yang mendapat sertifikat dari Majelis Ulama Indonesia. Kami mengikuti sertifikasi halal, sertifikasi keamanan pangan HACCP, dan sertifikasi ISO 9001:2000. Setiap hari kami mengerjakan seperti ini, baik ada isu flu burung maupun tidak, katanya.

Akhirnya..
Berkaca pada tindakan biosecurity sangat ketat saat wabah AI menggurita di tanah air, kita sudah yakin seyakin-yakinnya bahwa biosecurity-lah tulang punggung utama penyelamatan peternakan Indonesia Raya dari kehancuran yang mengancam akibat penyakit maut Flu Burung.
Kalau saat itu biosecurity begitu ketat dilakukan, kini pun dan dalam kondisi apapun sudah seharusnya kita tetap menerapkan tindakan paling bijak dalam pencegahan semua penyakit yang mungkin menyerang.
Tindakan itu adalah: Biosecurity. (Infovet/berbagai sumber)


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »