EDISI APRIL 2018

Perlu Kiriman Artikel Via Email? Isi email Anda di bawah ini

Jumlah Pengunjung

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati


Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman SPt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,
Drh Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh Ketut T. Sukata, MBA,
Drh Abadi Soetisna MSi
Drs Tony Unandar MS
Prof Dr Drh CA Nidom MS

Pemasaran :
Andi Irhandi (0815-9186-707)



Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119


Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Telah Hadir Majalah Cat & Dog. GRATIS Download versi Digital Magazine

Telah Hadir Majalah Cat & Dog. GRATIS Download  versi Digital Magazine
Klik di sini

Followers

JANGAN REMEHKAN KOKSI

On 3:13:00 AM

Disamping kolibasilosis, penyakit pencernaan yang tidak kalah pentingnya adalah koksidiosis. Penyakit ini disebabkan oleh parasit dari golongan protozoa. Pada unggas dapat ditemukan sejumlah penyakit yang disebabkan oleh protozoa yang bersifat parasitik dan menimbulkan angka kesakitan dan kematian yang cukup tinggi.
Menurut Drh Hanggono dari PT Medion Riau, kasus koksidiosis di Riau tetap ada, sama halnya dengan lokasi peternakan lain di bumi pertiwi ini. Untuk Riau, kasus ini sering dijumpai pada lokasi-lokasi yang kurang ketat penjagaan kebersihan kandang dan lingkungannya. Hal ini dibuktikannya saat melakukan kunjungan rutin ke farm-farm yang tersebar seantero kabupaten dan kota di Riau.
“Pada umumnya temuan kasus koksidiosis selalu pada lokasi pemeliharaan ayam yang tidak terjaga kebersihannya baik di luar kandang ataupun di dalam kandang”, tutur alumni FKH UGM Yogyakarta ini.
Berdasarkan ini, penerapan sanitasi di lokasi kandang secara umum dapat menghambat berkembangnya penyebab penyakit berak darah tersebut. Terkait penyakit ini, peternak sebenarnya tidak boleh lengah, karena efek yang ditimbulkan cukup parah bila ayam dapat bebas kembali dari terkaman Eimeria.
Maksudnya adalah ayam yang terbebas dari koksi setelah menderita sakit dapat mempengaruhi keberhasilan vaksinasi gumboro, karena sifat penyakit ini adalah immunosupresif, yang dapat menekan kekebalan hasil vaksinasi gumboro tersebut. Kasus ini biasanya terjadi pada ayam petelur, pungkasnya.
Menurut Prof drh Charles Rangga Tabbu MSc PhD, penyakit asal parasit kerapkali berbeda dengan penyakit viral ataupun bakterial dalam beberapa aspek, yaitu siklus hidup yang kompleks, metode penyebaran yang beragam, sangat minim atau tidak ada uji serologik yang dapat dipakai sebagai metode diagnosis dan kadang-kadang dapat ditanggulangi dengan cara sanitasi atau desinfeksi dan isolasi yang ketat.
Koksidiosis pada ayam disebabkan oleh Eimeria yang dicirikan dengan diare dan radang usus. Protozoa yang tergolong genus Eimeria memperbanyak diri di dalam saluran pencernaan (apparatus digestivus) dan meyebabkan kerusakan pada jaringan.
Manifestasinya adalah gangguan pada proses digesti dan absorbsi zat-zat gizi, dehidrasi, kehilangan darah akibat terikutnya darah bersama feses dan meningkatnya kepekaan ayam terhadap jenis penyakit lain.
(Daman Suska)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer