Sehat Cerah Indonesia

Sehat Cerah Indonesia

Boehringer Ingelheim

Boehringer Ingelheim

Farmsco

Farmsco

SCAN APLIKASI ANDROID

SCAN APLIKASI ANDROID

EDISI JANUARI 2020

EDISI JANUARI 2020

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati

Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman S.Pt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh. Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof. Dr. Drh. Charles Rangga Tabbu,
Drh. Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh. Ketut T. Sukata, MBA,
Drs. Tony Unandar MS.
Prof. Dr. Drh. CA Nidom MS.

Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Pemasaran

Anang Sam, CHt.


Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119

Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Jumlah Pengunjung

PT. GITA Group

Followers

Info Agribisnis Klik Di Sini

alterntif text

TRANSLATE

CACING, PARASIT YANG (DIAM-DIAM) BIKIN PAILIT

On June 18, 2020

Infestasi cacing dalam saluran pencernaan ayam dapat menimbulkan luka pada mukosa usus dan menjadi tempat masuknya penyakit lain. (Foto: Istimewa)

Perhatian sering kali lebih banyak tertuju pada penyakit yang disebabkan oleh virus, bakteri dan mikotoksin, namun masyarakat peternakan sering luput dengan penyakit parasitik seperti cacingan. Di luar sana, masih saja ditemui kasus kecacingan pada peternakan ayam.

Akibat dari penyakit kecacingan secara klinis memang tidak separah akibat dari penyakit viral maupun bakterial, sehingga cacingan dipandang sebelah mata. Pada awal kejadian, penyakit cacingan tidak menimbulkan kematian dan tidak terlihat pada data recording farm, berupa penurunan produksi telur. Namun pada kenyataannya di lapangan, kasus cacingan seringkali menjadi pintu pembuka bagi masuknya penyakit viral dan bakterial lain.

Infestasi cacing dalam saluran pencernaan ayam dapat menimbulkan luka pada mukosa usus dan menjadi tempat masuknya bakteri Clostridium sp, sebagai penyebab penyakit Nekrotik enteritis (NE). Oleh karena itu, pengendalian dan penanganan kasus penyakit NE tidak terlepas dari langkah-langkah pengendalian penyakit parasiter cacingan, selain pengendalian juga terhadap penyakit parasiter Koksidiosis.

Peternak tidak pernah tahu ayam menderita cacingan atau tidak, selama tidak melakukan pemeriksaan terhadap feses, untuk mencari kemungkinan adanya telur cacing, maupun potongan tubuh cacing. Dan biasanya, diketahui ternak mengalami kecacingan setelah dilakukan bedah bangkai, berkaitan dengan kasus lain yang sedang diperiksa. Jarang sekali dilakukan bedah bangkai khusus yang ditujukan untuk mengetahui ada/tidaknya infestasi cacing di dalam tubuh ayam. Sehingga diagnosa kecacingan ditegakkan setelah terlihat adanya cacing di dalam saluran pencernaan.

Nematoda atau Cacing Gilig
Cacing ini merupakan cacing saluran pencernaan yang paling umum. Parasit ini disebut cacing gilig karena berbentuk bulat serta tidak bersegmen dan merupakan kelompok parasit penting pada unggas sehubungan dengan banyaknya spesies dan dampak yang ditimbulkan.

Ada dua jenis siklus hidup nematoda, siklus hidup langsung dan siklus hidup tidak langsung. Pada cacing gilig dengan siklus hidup langsung, perkembangan siklus hidup terbagi atas empat bagian; (1) Telur yang dikeluarkan bersama feses. (2) Telur yang berada di lingkungan, berkembang, menetas dan tertelan oleh hospes. (3) Berkembang menjadi larva pada bagian proventrikulus. (4) Cacing dewasa di usus.

Pengendalian dan pengobatan ditujukan langsung pada hospes dengan tujuan mematikan dan mengeluarkan parasit secara langsung. Sedangkan pada cacing dengan siklus hidup tidak langsung, pengendalian dan pengobatan dapat ditujukan terhadap hospes sementaranya dan pengobatan terhadap hospes dengan tujuan mematikan dan mengeluarkan parasit secara langsung.

Infeksi Ascaridia sp. 
Spesies Ascaridia merupakan contoh utama parasit cacing yang sering ditemukan pada ayam. Siklus hidup spesies ini tidak membutuhkan hospes perantara. Penularan penyakit parasit ini melalui… (Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Juni 2020)

Drh Yuni
PT ROMINDO PRIMAVETCOM

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer