Monday, October 30, 2017

Gandeng Organisasi Alumni, Fapet Unsoed Siap Jadi Pusat Unggulan Peternakan

Dari kiri : Teguh Munajat , Achmad Sodik, Ismoyowati, Agus Kadarisman (hallo.id)
Dekan Fakultas Peternakan (Fapet) Unsoed Purwokerto Prof Ismoyowati siap meningkatkan kerjasama dengan alumni dalam rangka menjadikan Fapet Unsoed menjadi pusat keunggulan dan pengembangan sumber daya pedesaan dan kearifan lokal secara berkelanjutan. Hal ini disampaikan dekan dalam pemaparan visi misi dan program kerja pengembangan Fapet Unsoed di acara Temu Alumni Tahunan Keluarga Fapet (Kafapet) Unsoed , di Ciawi Bogor, minggu, 29 Oktober 2017.

Prof. Ismoyowati adalah dekan Fapet yang baru dilantik bulan Juli lalu periode untuk 2017-2022 menggantikan Prof. Achmad Sodik yang menjabat tahun 2010-2017.  Telah menjadi tradisi Kafapet Unsoed, setiap tahun mengadakan Temu Alumni Tahunan yang diikuti oleh lebih dari 300 orang perwakilan alumni dari seluruh Indonesia. Dalam setiap acara temu alumni dilakukan diskusi dengan topik aktual di bidang peternakan. Tahun 2016 lalu acara temu alumni di Gedung Kementerian Pertanian diisi dengan  sarasehan peternakan nasional yang hasilnya telah diserahkan ke Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan sebagai sebuah rekomendasi untuk pemerintah dalam mengambil kebijakan bidang peternakan. Tahun ini panitia sepakat acara temu alumni tahunan diisi dengan pemaparan visi misi dekan baru untuk didiskusikan dengan peserta temu alumni.

Ismoyowati  mengharapkan Kafapet  terus memberi masukan untuk meningkatkan daya saing Fapet Unsoed bukan hanya di tingkat nasional tapi juga di internasional. Dengan perkembangan teknologi dan bisnis yang demikian cepat, Fapet Unsoed juga akan menyempurnakan kurikulum Fapet agar dapat mengikuti perkembangan zaman.Ia mengharapkan Kafapet Unsoed sebagai pihak yang tahu kebutuhan industri dapat memberikan masukan mengenai perbaikan kurikulum.

Menanggapi hal ini Bambang Suharno yang bertindak sebagai moderator mengatakan, saat ini dengan adanya pelarangan Antibiotic Growth Promoter (AGP) membuat peternak unggas banyak beralih dari kandang open house manjadi kandang closed house. Dengan makin banyaknya peternak melakukan investasi kandang closed house , satu orang sarjana peternakan bisa mengelola 150 ribu ekor ayam.  Sarjana yang dibutuhkan di masa depan adalah yang menguasai teknologi closed house. Sementara itu ilmu mekanisasi peternakan sudah dihapus dari kurikulum Fapet Unsoed. "Hal ini tentunya perlu menjadi pertimbangan dalam menyusun kurikulum ke depan," ujar Bambang.

Hal senada juga disampaikan Budi Purnomo, alumni Fapet Unsoed yang berprofesi di media digital. Mengutip pengamat bisnis, ia mengatakan di masa depan akan banyak profesi yang hilang, akibat berkembangnya teknologi digital. Beberapa diantaranya profesi tukang pos, teller bank, kasir dan sebagainya. Banyak teknologi yang bisa menggantikan manusia, sehingga menjadi tantangan dunia pendidikan tinggi untuk menyusun kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan masa depan. 

"Dunia peternakan juga akan mengikuti arah teknologi digital dalam mengelola budidaya, breeding, pakan dan sebagainya," kata Budi.

Sementara itu Ketua Kafapet Jabodetabek Rony Fadilah mengusulkan agar program magang dan pembekalan oleh alumni untuk mahasiswa ditingkatkan agar lulusan Fapet Unsoed lebih berdaya saing lagi. "Saat ini lulusan Fapet Unsoed umumnya dikenal berkualitas bagus oleh industri peternakan, namun tetap harus ditingkatkan agar lebih bagus lagi," tambahnya.

Terhadap semua masukan peserta, Dekan Fapet menyambut antusias untuk melanjutkan kerjasama antara Fapet dan alumni yang telah terjalin selama ini. Pihaknya terbuka untuk menerima masukan dan saran demi kemajuan Fapet Unsoed.

Sementara itu Ketua Umum Kafapet Unsoed Pusat Bambang Riyanto Japutro menyatakan, sebagai tindak lanjut dari temu alumni tahunan ini, pihaknya akan proaktif menyusun masukan untuk perbaikan kurikulum maupun untuk hal yang lainnya demi membantu terlaksananya visi misi dan program kerja yang telah dipaparkan dekan. 

Pendidikan bertaraf internasional

Dalam Temu Tahunan Alumni Fakultas Peternakan Unsoed yang bertema "Semangat Sumpah Pemuda, Semangat Kita Semua" itu  Ismoyowati, memaparkan misi untuk menyelenggarakan pendidikan bidang peternakan yang memenuhi standar nasional dan internasional.
Untuk mencapai sasaran tersebut, ia memaparkan sejumlah program kerja yang mempercepat proses tercapainya visi dan misi yang sudah ditargetkan.
Ia mengatakan, setidaknya ada 6 program kerja utama yang akan dijalankan, yaitu : 
Pertama, penguatan kelembagaan dan tata kelola. Kedua, peningkatan  kualitas akademik. Ketiga, penguatan daya saing mahasiswa dan alumni.
Keempat, pengembangan sarana dan prasarana pendidikan. Kelima, pengembangan kualitas SDM (dosen dan tenaga pendidikan) dan manajemen pendidikan. Serta, keenam, internasionalisasi Fapet Unsoed.
Khusus mengenai internasionalisasi Fapet Unsoed, ia memaparkan sejumlah program, antara lain penyelenggaraan seminar internasional, meningkatkan karya ilmiah terindeks internasional, serta meningkatkan kerjasama internasional.
Achmad Sodik Rektor UNU
Acara Temu Alumni Tahunan juga disertai acara ucapan terima kasih kepada Prof Achmad Sodik yang secara konsisten selama menjabat Dekan tahun 2010-2017 selalu hadir dalam acara temu alumni tahunan untuk berinteraksi dan berdiskusi dengan alumni. Kafapet juga menyampaikan selamat atas posisi barunya sebagai Rektor Universitas Nahdatul Ulama (UNU) Purwokerto.
Dalam sambutannya  Prof Achmad Sodik menyampaikan terima kasih atas kerjasama yang telah terjalin baik antara Fakultas dengan alumni dan mengharapkan terus ditingkatkan di masa yang akan datang.***







Wednesday, October 25, 2017

ILDEX INDONESIA 2017 WADAH PERKEMBANGAN INDUSTRI PETERNAKAN

Dari ki-ka: Nino Gruettke, Tri Hardiyanto, Fini Murfiani dan Don P. Utoyo
melakukan peresmian simbolis pembukaan ILDEX Indonesia 2017.
Untuk ketiga kalinya International Livestock Dairy Meat Processing and Aquaculture Exposition (ILDEX) Indonesia kembali diselenggarakan pada 18-20 Oktober 2017, di Hall D1-D2 Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran, Jakarta. Event dua tahunan ini menjadi platform bisnis dan transaksi yang tepat bagi para individu di industri peternakan.
Dalam acara pembukaan yang berlangsung pada Rabu (18/10), Managing Director VNU Exhibitions Asia Pasific Co. Ltd, Nino Gruettke, mengatakan, pihaknya terus memfokuskan kegiatan ini khususnya di Indonesia yang memiliki peluang besar untuk industri peternakan. Tak heran perkembangan ILDEX kali ini jauh lebih besar dari tahun sebelumnya. “Terlihat ada perkembangan besar di ILDEX kali ini dalam hal ukuran dan jumlah pengunjung,” ujar Nino.
Ia menyatakan, jumlah peserta yang ikut berpartisipasi turut mengalami peningkatan sebanyak 48%, kemudian ruang pameran berhasil terjual 100% dengan beberapa perusahaan memperbesar area pameran sebanyak 50%. Adapun 230 peserta dari 34 negara, dua paviliun Internasional dari Tiongkok (24 perusahaan) dan Korea Selatan (6 perusahaan dan paviliun baru dari Korea Agency of Education, Promotion and Information Service in Food, Agriculture, Forestry and Fisheries (KPIS)), dan dihadiri oleh sekitar 8.000 pengunjung dari 13 negara termasuk Indonesia, Thailand, Myanmar, Bangladesh, Filipina, Malaysia, India, Sri Lanka, Taiwan, Turki, dan lain-lain ikut memadati ILDEX Indonesia 2017.
Seluruh stakeholder industri peternakan dan kesehatan hewan
bersama-sama mengkampanyekan peningkatan konsumsi daging ayam yang bergizi.
Sementara, Komisaris Utama PT Permata Kreasi Media, Tri Hardiyanto, menambahkan, gelaran ILDEX kali ini menjadi barometer perkembangan industri peternakan di Indonesia, karena menampilkan informasi dan teknologi yang inovatif dan variatif. “Sehingga diharapkan ILDEX menjadi ajang bertukar informasi dan teknologi seputar peternakan yang secara langsung berpengaruh terhadap konsumsi protein hewani, dan ILDEX menjadi kontribusi utama industri peternakan di Indonesia,” kata Tri.
Pernyataan serupa juga disampaikan oleh Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan, Fini Murfiani, yang mewakili Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan. Menurutnya, dengan diselenggarakannya pameran ini, dapat menjadi wadah interaksi yang baik dalam hal transaksi bisnis dan informasi industri peternakan di Indonesia. “Agar wawasan industri peternakan dan kesehatan hewan, serta pengolahan hasil peternakan di Tanah Air ini dapat terus meningkat,” harapnya.

Peraih Indonesia Poultry Veterinary Award 2017,
Drh Eko Prasetyo, Drh Irawati Fari dan Prof Drh Wayan Teguh Wibawan.
Pemberian Penghargaan
Usai sambutan beberapa stakeholder peternakan, ILDEX Indonesia juga mempersembahkan penghargaan spesial INPOVA (Indonesia Poultry Veterinary Award) 2017, bagi para insan di bidang kedokteran hewan dengan tiga kategori.
Kategori pertama “Veterinary Business Management Award” jatuh kepada Presiden Direktur PT Novindo Agritech Hutama, sekaligus Ketua Umum Asosiasi Obat Hewan Indonesia (ASOHI), Drh Irawati Fari. Untuk kategori kedua “Veterinary Poultry Health Scientist Award” diberikan kepada Prof Dr Drh Wayan Teguh Wibawan dari Fakultas Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor (IPB) dan kategori ketiga “Veterinary Poultry Technical & Consultancy Award” disematkan kepada Drh Eko Prasetyo dari Tri Group Bogor.
Kemudian ada pula pemberian penghargaan ISPI Award 2017 dengan kategori peternak atau organisasi pelestari plasma nutfah yang diberikan kepada Ketua Himpunan Peternak Domba dan Kambing Indonesia (HPDKI), Ir Yudi Guntara Noor dan Ketua Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia (Himpuli), Ade M. Zulkarnain.
Peraih ISPI Award 2017, Ir Yudi Guntara Noor dan Ade M. Zulkarnain,
keduanya memegang piala penghargaan.
Selain penghargaan bagi individu, dihari terakhir penyelenggaraan ILDEX Indonesia 2017, juga diberikan penghargaan bagi para peserta pameran baik itu dari perusahaan maupun asosiasi dengan empat kategori. Diantaranya, kategori “The Best Performance” diberikan kepada JAPFA Comfeed Indonesia, Biochem dan Ceva Animal Health Indonesia, kemudian kategori “The Favorite Stand” jatuh kepada PT Romindo Primavetcom, PT DSM Nutritional Products Indonesia dan Big Dutchman, lalu kategori “The Inspiring Stand” dimenangkan oleh Bredson, Gemilang Group dan CJ Indonesia, serta kategori “The Most Unique Stand” diperoleh FAO Ectad.

Kegiatan ILDEX
Selain memberikan penghargaan, ILDEX Indonesia 2017 menampilkan banyak kegiatan menarik yang tentunya sayang untuk dilewatkan. Diantaranya, memperkenalkan edisi perdana ABC Challenge Asia 2017, yakni konferensi untuk pemangku kepentingan yang terlibat di bidang peternakan dan kesehatan hewan dalam memastikan konsumen di negara Asia mendapatkan daging unggas yang aman dan berkualitas baik. Konferensi tersebut merupakan rangkaian ILDEX 2017 yang dilaksanakan sehari sebelumnya, Selasa (17/10), di Hotel JW Marriot, Jakarta, dengan menghadirkan 30 pembicara internasional dari 40 topik seminar teknis.
Keceriaan di stand FAO saat menerima penghargaan “The Most Unique Stand”.
Selain itu, selama tiga hari kegiatan ILDEX Indonesia 2017 juga diisi dengan seminar teknis soal penyakit, antibiotik, maupun produk termutakhir yang disajikan oleh perusahaan dan organisasi/asosiasi terkait, dengan lebih dari 40 seminar teknis yang menampilkan 30 lebih pembicara profesional di bidangnya.
Selamat atas terselenggaranya pameran ILDEX Indonesia 2017 yang menjadi wadah penting untuk perkembangan industri peternakan di Indonesia. Jangan lewatkan event berikutnya pada Oktober 2019 mendatang. (RBS)

Wednesday, October 11, 2017

AYO IKUTILAH TRAINING JURNALISTIK, GRATISSS !!!!!!


Friday, October 6, 2017

PENGUNGSI TERNAK GUNUNG AGUNG

Ternak sapi yang diungsikan dari aktivitas Gunung Agung, Bali.
Aktivitas Gunung Agung yang berlokasi di Bali Timur saat ini dalam kondisi waspada. Walau kondisi gunung belum menunjukkan kepastian akan meletus, namun statusnya sudah dalam kategori “awas”, sehingga masyarakat Bali yang tinggal di areal radius 12 km dari pusat letusan harus mengungsi.

Dari hasil pantauan Infovet, wilayah pengungsi yang terdaftar sekitar 471 lokasi sebanyak 143.840 orang yang tersebar di berbagai wilayah. Tidak hanya manusia yang diungsikan, ternak pun juga ikut diungsikan. Kabupaten Karangasem pegunungan, yang merupakan daerah gersang ternyata banyak menyimpan ternak sapi Bali. Salah satu lokasi pengungsian yang Infovet kunjungi adalah Dusun Les, Desa Les, Kecamatan Tejakula, Kabupaten Buleleng yang berjarak sekitar 55 km dari Gunung Agung.

Di tempat ini telah terkumpul sekitar 350 ekor sapi Bali dan sekitar 100 ekor kambing yang berasal dari Desa Ban dan Desa Datah, Kabupaten Karangasem, yang lokasinya di bukit sekitar 2-3 km dari Gunung Agung.

Kini yang masih dibutuhkan oleh peternak dan para dokter hewan adalah bantuan obat hewan. Diharapkan pemerintah setempat bisa memberikan bantuan tersebut, khususnya untuk obat antibiotika, vitamin dan ruboransia.

Sementara data dari Korlap Ikatan Sarjana Peternak Indonesia (ISPI) Bali, yang disampaikan oleh Pengurus ISPI, Rochadi Tawaf menambahkan, telah dilakukan evakuasi ternak data sampai 3 Oktober 2017, sekitar 4.678 ternak, diantaranya ternak sapi (4.053 ekor), kambing (459 ekor) dan babi (166 ekor), yang tersebar di tujuh Kabupaten penampungan, yaitu Kabupaten Klungkung (326 ekor), Kabupaten Buleleng (1.827 ekor), Kabupaten Karangasem (984 ekor), Kabupaten Gianyar (332 ekor) Kabupaten Bangli (868 ekor), Kabupaten Tabanan (311 ekor) dan Denpasar (20 ekor).

Kemudian menyediakan tempat penampungan ternak sebanyak 41 titik yang tersebar di tujuh Kabupaten, membentuk Satgas Peternakan dan Kesehatan Hewan, memberikan bantuan berupa pakan konsentrat (5 ton), rumput kering/hay (10 ton), batang pisang (1 pickup), obat-obatan (10.000 dosis), truk evakuasi (1 unit), pembangunan kandang, atap dan kelengkapannya (terpal 21 buah), serta kelengkapan untuk identifikasi ternak (neck tag 350 buah), selang air minum 150 m.

Antisipasi lain yang dilakukan juga memfasilitasi bantuan dari berbagai pihak yang telah diterima dan sebagian telah disalurkan, yaitu pakan konsentrat (95 ton), rumput gajah (3 ton), hijauan pakan (1 truk), Jerami (2,5 ton), mobil truk (9 unit), mobil pickup (5 unit), kantong jerami untuk molase (400 lembar), bambu (1 truk+220 batang) dan terpal (60 buah). Dan sampai 4 Oktober 2017, masih melanjutkan evakuasi ternak di daerah Kubu 45 sapi, 56 babi dan 13 kambing untuk dievakuasikan ke Desa Tembok Buleleng. (Mas Djoko R/Bali)

KESEJAHTERAAN PETERNAK SAPI LOKAL KIAN MENURUN

Suasana konferensi pers Pataka di Hotel Ibis Jakarta, (19/9).
Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (Pataka), mempersembahkan hasil riset mengenai peternakan sapi lokal di Indonesia, pada acara Konferensi Pers Tinjauan Kebijakan Peternakan Sapi Indonesia, di Hotel Ibis, Jakarta.

“Tujuan kami ini ingin melihat bagaimana tingkat kesejahteraan peternak sapi lokal dari tahun ke tahun, dengan mengukur pendapatannya dan analisa faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan mereka,” ujar Ketua Pataka, Yeka Hendra Fatika, Selasa, (19/9).

Ia memaparkan, riset yang dilakukan pihaknya terdapat di empat Provinsi, yakni Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Lampung, dengan 12 Kabupaten dan melibatkan 215 responden, diantaranya 148 peternak sapi dengan berbagai kriteria, 24 blantik, 18 jagal, 7 RPH/TPH dan 18 pedagang daging. “Kami juga membedakan peternak dengan tiga klasifikasi, diantaranya peternak breeder atau pembibitan, peternak rearing atau pembesaran dan peternak feedloter atau penggemukan,” jelas dia.

Lebih lanjut ia menjelaskan, dari hasil riset didapat bahwa, harga rata-rata pembelian sapi 2014-2017 untuk sapi indukan betina, sapi pedet jantan dan betina, sapi bakalan jantan dan betina, masih mengalami kenaikan yang cukup signifikan setiap tahunnya. Untuk sapi indukan betina meningkat sebesar 46,5% per tahun, pedet jantan 8,62% per tahun, pedet betina 10,83% per tahun, kemudian bakalan jantan 3,74% per tahun dan bakalan betina 4,86% per tahun.

“Jadi semua jenis sapi mengalami peningkatan harganya dari tahun ke tahun. Untuk indukan betina bila bobotnya tinggi, harganya relatif rendah, sementara pedet betina dan jantan walaupun bobotnya kecil, harga per kilo hidupnya lebih tinggi. Ini yang sering kali kita tidak melihat, pada intinya ini sebagai modal pembelian para peternak,” ungkapnya.

Ia menambahkan, “Kalau dilihat dari sisi bobot sapi, ada kekhawatiran bahwa bobot sapi yang dibeli para peternak ada kecenderungan menurun. Jadi, jenis sapi yang dipelihara oleh para peternak ini dari tahun ke tahun makin kecil, konsekuensinya otomatis umur pemeliharaannya lebih lama,” tambahnya.

Kesejahteraan peternak sapi semakin menurun
karena biaya yang semakin meningkat
dan kebijakan yang tidak kondusif.
Lebih lanjut, untuk perkembangan sapi yang dijual, Yeka menuturkan, dari ketiga peternak (breeder, rearing dan feedloter), terjadi penurunan penjualan. “Jadi logis saja dari data kenaikan harga, ternyata jumlah sapi yang dipasok ke pasar mengalami penurunan tiap tahunnya,” terang dia. Penurunan terjadi untuk breeder 50%, rearing 10% dan feedloter 7,6%.

Di sisi lain, untuk ketiga klasifikasi peternak tadi, harga pakan baik hijauan dan konsentrat ikut mengalami peningkatan, dengan total kenaikan rata-rata (2014-2017) untuk hijauan 52% dan konsentrat 14%. Ditambah lagi dengan biaya tenaga kerja yang juga ikut naik sebesar 10%, kemudian untuk biaya pengobatan khusus untuk breeder mengalami kenaikan 123%.

Sedangkan untuk biaya pemeliharaan, kata Yeka, untuk breeder pejantan mengalami kenaikan sebesar 9,83%, rearing bakalan jantan naik 19,87% dan feedloter sapi siap potong meningkat 13,26%. Berdasarkan data setiap tahunnya, keuntungan yang didapatkan peternak sapi tidak terlalu besar bahkan mengalami kerugian. “Bila menghitung seluruh biaya yang ada, maka kesejahteraan peternak terus menurun, khususnya untuk peternak pembesaran (rearing) dan penggemukkan (feedloter),” tandasnya.

Sementara, menurut Rochadi Tawaf dari Lembaga Studi Pembangunan Peternakan Indonesia (LSPPI), yang juga Sekjen Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PPSKI), menuturkan, penurunan kesejahteraan peternak sapi di Indonesia ikut dipengaruhi oleh beberapa kebijakan yang kontroversial, seperti kebijakan pembebasan impor daging dan sapi, kebijakan impor dari negara yang belum bebas PMK dan kebijakan rasio impor sapi bakalan dengan indukan.
“Kebijakan itu harusnya memiliki naskah akademik (scientific based policy). Tidak hanya sesaat tapi bersifat futuristic, low risk dengan pendekatan berbasi kearifan budaya lokal (local wisdom),” katanya.

Kebijakan-kebijakan tersebut, lanjut dia, berpotensi menghilangkan peluang usaha bagi peternak rakyat dan juga dapat berdampak pada tutupnya bisnis usaha feedloter di Indonesia. “Solusinya pemerintah perlu menciptakan iklim kondusif bagi pembangunan peternakan sapi potong nasional melalui harmonisasi kebijakan yang berlandaskan kajian scientific yang kredibel,” pungkasnya. (RBS)

BISNIS PETERNAKAN RAKYAT MASA DEPAN

Dialog presiden Jokowi dengan masyarakat peternakan di arena Jambore peternakan pada tanggal 24 September 2017 yang lalu menarik untuk disimak. Presiden mengharapkan bagaimana peternakan rakyat yang usahanya tidak efisien saat ini mampu merubah pola bisnisnya secara berkorporasi.  Selain itu, terungkap pula dalam dialog tersebut bahwa di era digitalisasi saat ini, suka atau tidak suka usaha peternakan rakyat seharusnya melakukan bisnisnya dengan sentuhan “fintech”.

Usaha peternakan rakyat selama ini terkendala
sistem pendukung usahanya, yaitu permodalan
dan teknologi. Sentuhan keduanya selama ini belum
mampu meningkatkan produksi dan produktivitasnya.
Kendala Permodalan dan Teknologi
Usaha peternakan rakyat, selama ini terkendala sistem pendukung usahanya, yaitu permodalan dan teknologi. Sentuhan permodalan maupun teknologi pada sistem usaha yang selama ini ada, belum mampu meningkatkan produksi dan produktivitasnya. Kita tahu bahwa usaha ternak rakyat yang skalanya kecil-kecil diusahakan dengan cara sederhana, lokasinya tersebar, dengan modal yang kecil serta dikelola secara subsistem tradisional.

Ide “korporasinya Jokowi” sesungguhnya merupakan jawaban, bahwa usaha sejenis yang berkelompok pada suatu hamparan kawasan, akan menjadikan bisnis ini tangguh dan efisien. Usaha seperti ini dikenal juga dengan istilah “klusterisasi bisnis”. Misalnya pada kasus usaha ternak sapi perah, di mana peternak di wilayah itu hanya memelihara sapi perah yang berproduksi, sementara pemeliharaan rearing dilakukan oleh peternak lainnya.

Demikian halnya dengan penyediaan hijauan pakan dan konsentrat pun dilakukan oleh kelompok masyarakat lainnya. Hal seperti ini, banyak dilakukan juga oleh komoditi usaha ternak lainnya, seperti sapi potong, kambing, domba maupun perunggasan. Masing-masing kluster akan melakukan hubungan bisnisnya secara efektif dan efisien. Bisnis ini kini mulai dilakukan secara online (daring) menggunakan teknologi digital yang berkembang sangat pesat.

Lihat saja bagaimana para tengkulak yang menyebabkan tataniaga menjadi tidak efisien bisa dipotong oleh sistem daring ini. Hal ini bisa kita lihat sehari-hari aktivitas para peternak di media sosial. Mereka saling menawarkan produknya, bahkan bisnis hewan kurban pun berubah dengan banyaknya alternatif tawaran harga dan cara yang lebih murah dan efisien, bahkan mampu melayani lintas kota, lintas wilayah, bahkan lintas benua sekalipun.

Finansial Teknologi
Ada satu hal yang menarik di era digital ini, dengan tumbuh kembangnya bisnis teknologi finansial. Bisnis ini lebih dikenal dengan nama “fintech/fintek (financial technology)” yang banyak ditawarkan oleh para technopreuneur. Produknya bermacam-macam, mulai dari bagaimana mengatur keuangan pribadi, mencari pasar sampai dengan program pengembalian kredit.

Ternyata bisnis daring tidak melulu hanya e-commerce (toko online) atau situs portal berita. Startup teknologi penyedia jasa finansial, atau biasa disebut fintech, merupakan salah satu bisnis yang sedang berkembang pesat di tanah air. Salah satu pemicunya adalah karena urusan finansial merupakan masalah yang banyak dihadapi oleh berbagai kelas masyarakat. Misalnya, pada usaha peternakan rakyat, kita belum pernah mendengar keberhasilan “kredit program”, menciptakan produksi atau produktivitas peternakan rakyat berdaya saing. Kiranya dengan pendekatan permodalan melalui bisnis fintech akan mampu memberikan berubahan bisnis peternakan dimasa mendatang.

Beberapa contoh fintech yang telah berkembang di negeri ini, menurut Pratama (2017) antara lain, (1) Jurnal, adalah penyedia software akuntansi untuk para pemilik usaha kecil dan menengah (UKM). Melalui software tersebut, kita bisa membuat invoice, serta mengelola aset, inventori dan gudang secara otomatis. (2) Jojonomic, merupakan software yang fokus menjadi platform Software as a Service (SaaS) yang bertujuan untuk mempermudah proses reimbursement. Software ini telah menghadirkan fitur absensi dengan teknologi pengenalan wajah. (3) Sleekr, merupakan layanan sumber daya manusia berbasis cloud. Namun setelah mengakuisisi startup bernama Kiper pada tahun 2016 yang lalu, kini software ini memberikan layanan mengatasi masalah akuntansi di berbagai perusahaan. (4) OnlinePajak, adalah software layanan yang bisa memudahkan untuk menghitung, membayar dan melaporkan pajak. Startup ini didirikan oleh pengusaha asal Perancis, Charles Guinot, dan telah terhubung langsung dengan server e-Billing dan e-Filing di Direktorat Jenderal Pajak. (5) VeryFund, merupakan aplikasi mobile yang memungkinkan melacak segala transaksi yang terjadi di setiap rekening bank. (6) DompetSehat, adalah sebuah aplikasi mobile yang bisa membantu mencatat keuangan pribadi, seperti yang dihadirkan Jojonomic. Aplikasi ini juga bisa memberikan masukan tentang cara mengeluarkan uang yang lebih baik, setelah sebelumnya melakukan analisis kebiasaan belanja. (7) Kartoo, adalah aplikasi mobile yang bisa menampilkan informasi promo dari para penerbit kartu debit maupun kartu kredit. (8) Finansialku, adalah portal dan aplikasi perencana keuangan yang bisa memberi berbagai tip tentang cara mengelola keuangan yang baik. Software ini bisa memberi masukkan tentang cara mengatur investasi, reksa dana, saham, asuransi, hingga persiapan pensiun dengan baik. (9) EFL, adalah penyedia layanan penilaian risiko kredit yang bisa membantu lembaga finansial tanah air ketika akan memberikan pinjaman kepada seseorang. Mereka mengklaim bisa memberikan penilaian kepada orang yang bahkan belum mempunyai riwayat pinjaman maupun jaminan sekalipun. (10) CekAja, adalah situs yang berisi informasi dan perbandingan layanan finansial seperti kartu kredit, asuransi dan berbagai bentuk investasi.

Berdasarkan hal tersebut, sesungguhnya “fintech” merupakan jawaban kesulitan mengakses finansial yang selama ini ditunggu-tunggu kehadirannya dalam menuju bisnis peternakan rakyat masa depan. Di mana usaha peternakan rakyat yang berskala kecil, di era mendatang akan mampu menghasilkan produk yang berdaya saing, karena dibarengi dengan teknologi keuangan yang handal disertai dengan pengamannya. Demikian juga pola korporasi dalam bentuk “kluster” merupakan prasyarat bagi keberhasilan sistem inovasi teknologi digital ini. Boleh jadi pola klaster dengan sentuhan permodalan melalui fintech merupakan ciri bisnis peternakan rakyat di masa mendatang, semoga…!!!

Oleh : Rochadi Tawaf
Dosen Fapet Unpad; Ketua I PB ISPI;
Penasehat PP Persepsi: Sekjen DPP PPSKI

 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template