Thursday, September 28, 2017

KONTRIBUSI PETERNAKAN TROPIS UNTUK KEDAULATAN PANGAN

Foto bersama usai acara pembukaan
ISTAP ke-7, di Kampus Fapet UGM, Selasa (12/9).
Dalam pelaksanaan the 7th International Seminar on Tropical Animal Production (ISTAP), pada 12-14 September 2017, Dekan Fakultas Peternakan (Fapet) Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA., DEA, menyatakan, bahwa peternakan di negara-negara tropis seperti Indonesia secara signifikan mampu untuk meningkatkan kedaulatan pangan.

“Peran peternakan di negara tropis menjadi penting untuk membangkitkan kemandirian, karena fungsi peternakan sebagai tabungan, akumulasi modal, serta suplai input bagi tanaman pangan,” ujar Prof Ali Agus, dalam siaran persnya usai pembukaan acara, Selasa (12/9), di Fapet UGM, Yogyakarta.

Diungkapkannya, upaya untuk mengukur kontribusi peternakan pada kedaulatan pangan di negara tropis sangat penting untuk mengidentifikasi keunggulan dan daya saing komoditas serta produk turunannya. Sebab, para petani/peternak di negara tropis tidak memiliki kekuatan untuk mengontrol mekanisme produksi pangan dan kebijakannya. Hal ini disebabkan karena petani di daerah tropis seringkali dicirikan dengan skala usaha yang kecil dan subsisten.

“Hewan ternak telah melekat pada kehidupan peternak kecil di negara-negara tropis. Oleh karena itu, melibatkan rumah tangga petani kecil dalam mekanisme produksi dan kebijakan berarti ikut mengamankan kedaulatan pangan sebuah negara,” katanya.

Menurutnya, penyelenggaraan ISTAP ke-7 yang mengambil tema “Contribution of Livestock Production on Food Sovereignty in Tropical Countries” merupakan kontribusi penting dalam perkembangan kedaulatan pangan nasional.

Sementara, Rektor UGM, Prof. Ir. Panut Mulyono, M.Eng., D.Eng, menyatakan, kedaulatan pangan tidak hanya diartikan sebagai ketersediaan pangan, melainkan akses terhadap pangan yang berbasis potensi lokal. “Indonesia dan negara tropis lain kaya akan sumber daya ternak lokal dan keanekaragaman ternak. Ini adalah aset potensial yang berguna dalam pasar domestik maupun internasional di masa mendatang,” kata Prof Panut.

Kendati begitu, lanjut dia, produksi ternak di negara tropis cenderung masih dijalankan oleh peternak kecil. “Permasalahan seperti ketidakseimbangan supply-demand, kapasitas dan kapabilitas peternak yang masih rendah dan kurangnya inovasi-teknologi, masih menjadi tantangan. Untuk memecahkan permasalahan tersebut, diperlukan sinergi antar stakholders terkait,” ucapnya.

Ketua Panitia ISTAP, R. Ahmad Romadhoni Surya Putra, S.Pt., M.Sc., Ph.D., mengungkapkan, kegiatan ini merupakan seminar Tropical Animal Production yang tertua di Indonesia. “Seminar ini sudah dimulai sejak awal 90-an dengan melibatkan seluruh peserta dari berbagai penjuru dunia. Pada penyelenggaraan kali ini, ISTAP dihadiri lebih dari 250 peserta yang berasal dari 11 negara di wilayah tropis,” katanya. (RBS)

LANJUTAN PELATIHAN PROGRAM YOUNG FARMER ACADEMY


Peternak muda Belanda Wilbert Woulters (baju putih)
dan Patricia Dorenberg (baju hitam) saat membimbing
peserta Young Farmer Academy di Pangalengan.
Setelah diluncurkan pada bulan Oktober 2016 lalu, PT Frisian Flag Indonesia (FFI), melanjutkan rangkaian pelatihan terhadap peternak muda sebagai bagian dari Program Young Farmer Academy, pada Kamis, 7 September 2017, di Pengalengan, Bandung, Jawa Barat.

Kegiatan ini merupakan komitmen berkelanjutan dari FFI dalam menghadirkan solusi untuk regenerasi peternak sapi perah di Indonesia, sekaligus mengatasi masalah kebutuhan susu nasional. Young Farmer Academy telah memilih 30 calon peternak sapi perah potensial untuk diberdayakan setelah melewati rangkaian program pelatihan teknik dan non-teknik, mereka dikumpulkan di Pangalengan untuk lokakarya selama tiga hari (6-8 September 2017), yang disampaikan oleh enam peternak sapi perah muda Belanda anggota dari Asosiasi Peternak Muda Belanda (NAJK), diantaranya Jantine Akkerman, Kees van der Sar, Patricia Dorenberg, Simone Rigter, Tom Dekker dan Wilbert Woulters. Mereka berdiskusi dengan para peserta berbagi pengetahuan dan pengalaman membangun peternakan dan organisasi peternakan sebagai sarana untuk berkembang.

“Para peternak muda Belanda hadir untuk memberikan pelatihan, pengetahuan dan pengalaman dalam membangun peternakan dan pembekalan mendirikan organisasi peternak. Kisah keberhasilan mereka ini disampaikan kepada para peserta Young Farmer Academy dengan harapan dapat menginspirasi mereka,” ujar Akhmad Sawaldi, DDP Manager dan FDOV Project Frisian Flag Indonesia.
Sementara, menurut salah satu peternak muda Belanda, Cornelis van der Saar, dirinya mengaku senang bisa membantu peternak muda di Indonesia. “Merupakan kehormatan bagi kami. Kami berharap pengalaman kami dapat menginspirasi, tidak hanya untuk menerapkan teknik peternakan moderen, namun juga memberikan informasi mengenai manfaat organisasi peternak sebagai landasan pengembangan peternak dan bisnis peternakan,” kata Cornelis.

Selain pelatihan, para peserta juga diajak berkunjung ke salah satu peternak sapi perah milik Aep Suherman di Pengalengan, yang telah sukses mengembangkan peternakannya setelah mengikuti Program Farmer2Farmer yang juga merupakan bagian dari program FDOV.

Sebagai informasi, Program Young Farmer Academy sendiri juga merupakan bagian dari proyek FDOV yang diselenggarakan melalui kerjasama antara FrieslandCampina dan FFI, serta rekanan (The Friesian, Wageningen University, Agriterra, Koperasi Lembang dan Pangalengan), serta dukungan penuh dari pemerintah Belanda melalui kerjasama pemerintah-swasta dari Kementerian Luar Negeri Belanda yang disebut FDOV (Faciliteit Duurzam Ondernemen en Voedselzekerheid). (RBS)

MENTAN KEMBALI LANTIK PEJABAT ESELON II

Pelantikan lima Pejabat Eselon II
di Auditorium Gedung F Kementan, Jumat (15/9).
Menteri Pertanian (Mentan), Amran Sulaiman, kembali melantik lima Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama di lingkungan Kementerian Pertanian (Kementan) setingkat Eselon II, yang dilaksanakan di Auditorium Gedung F Kementan, Jakarta Selatan.

Menurutnya, pelantikan ini dilakukan sebagai bentuk penyegaran, rotasi jabatan dan pengisian posisi pejabat yang masih kosong. “Jadi ini memang rotasi ada yang baru, untuk penyegaran saja,” ujar Mentan di acara pelantikan, Jumat (15/9).

Ia juga menyebut, para pejabat yang baru dilantik bisa menjalankan amanah pekerjaan dengan baik. “Saya secara resmi melantik jabatan baru di lingkungan Kementan, Saya percaya saudara akan melaksanakan tugas dengan baik sesuai yang diberikan,” katanya.

Pelantikan ini sesuai dengan Keputusan Menteri Pertanian RI No. 572/KPTS/KP.230/9/2017 tentang Pemberhentian, Pemindahan dan Pengangkatan dalam jabatan Pimpinan Tinggi Pratama di Lingkungan Kementerian Pertanian.

Adapun lima pejabat eselon II yang dilantik diantaranya, 1) Direktur Perbibitan dan Produksi Ternak Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH), Surachman Suwardi, dilantik menjadi Sekretaris Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian. 2) Pelaksana Tugas Direktur Kesehatan Masyarakat Veteriner, Ditjen PKH, Syamsul Maarif, menjadi Pejabat Sementara Direktur Kesehatan Masyarakat Veteriner. 3) Direktur Pengelolaan dan Pemasaran Hasil Tanaman Pangan, Yanuardi, menjadi Direktur Perlindungan Tanaman Pangan, Direktorat Jendral Tanaman Pangan. 4) Inspektur III Inspektorat Jendral, Widono, dilantik menjadi Inspektur II, Inspektorat Jendral. 5) Sekretaris Inspektorat Jendral, Bambang Pamuji, dilantik menjadi Inspektur III, Inspektorat Jendral. (RBS)

PRESIDEN INGIN PETERNAKAN KAMBING DIKELOLA SEPERTI KORPORASI

Presiden Jokowi meninjau ternak domba
dan kambing pemenang kontes. 
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginginkan agar pola beternak kambing dan domba dilakukan dengan model korporasi. Ketimbang kecil-kecilan dan tak berkelompok, pola beternak secara korporasi dinilai jauh lebih efisien.

"Saya lihat bangun industri peternakan kayak sebuah korporasi yang besar, yang jumlahnya banyak, yang miliki ternak gabung, konsolidasi dalam sebuah organisasi mau itu PT (perusahaan), koperasi, atau gabungan peternak yang jumlahnya banyak. Sehingga hitungan dari sisi bisnis bisa untung dan manfaat," ungkap Jokowi dalam acara Jambore Peternakan 2017 di Cibubur, Jakarta, Minggu (24/9/2017).

Jambore Peternakan Nasional yang diselenggarakan sejak 22 September diikuti 1.200 peternak baik perorangan maupun kelompok peternak. Selain Mentan Amran Sulaiman, hadir pula Gubernur BI Agus Martowardojo, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat serta sejumlah pejabat BUMN terkait.

"Bagaimana kita bisa membangun sebuah industri peternakan yang betul-betul seperti sebuah korporasi yang besar, yang jumlahnya banyak, tapi yang memiliki adalah rakyat, para peternak, sehingga bisa bersaing dengan negara-negara lain. Itu yang kita inginkan, kalau kita kalah bersaing, berarti ada yang kurang efisien dan regulasi yang menghambat untuk pengembangan peternakan harus dihilangkan, agar perkembangan sektor usahanya bisa berjalan,” tegasnya

Dalam acara Jambore Peternakan Nasional 2017 ini juga diserahkan
Piala Presiden dan penghargaan Anugerah Bakti Peternakan.  
Saat temu wicara dengan sejumlah peternak, Jokowi mengungkapkan, guna mewujudkan keinginan membentuk korporasi peternakan di Indonesia, para peternak perlu bergabung dalam sebuah wadah besar. Misalnya kepada kelompok Perserikatan Peternak Kambing dan Domba (PPKB) Yogyakarta. Perserikatan tersebut, seperti diungkapkan Ketua Umum PPKD Yogyakarta, Didik, telah mempunyai 500 anggota peternak dengan total jumlah ternak 10.000 ekor kambing dan domba.

"Jadi ini terkonsolidasi kurang lebih memiliki seluruh 10.000 ekor. Ini yang namanya mengkoordinasikan peternak, ya seperti ini, kedepannya ada industri bibit ternak, penggemukan ternak, dan industri pakan ternak. Dahulu pemerintah banyak memberikan sapi, tapi tidak menghasilkan apa-apa. Untuk itu peternakan harus masuk sistem perbankkan,” ungkapnya.

Sebelumnya Menteri Pertanian, Amran Sulaiman mengungkapkan bahwa bahwa pemenuhan swasembada pangan ke depannya telah diubah dengan swasembada protein, yang dapat diperoleh tidak hanya dari daging sapi, namun juga kambing, domba, ayam, kelinci dan unggas lain. Kedepannya pemerintah keinginan mengembangkan sapi unggulan dengan menganggarkan Rp 100 miliar untuk membeli bibit (semen) sapi unggulan Belgian Blue.

“Saat ini nilai ekspor peternakan naik 22% pada kambing, ayam, dan babi. Pemerintah juga akan memberikan asuransi peternakan, yang 80% preminya ditanggung pemerintah dan 20% ditanggung peternak. “Jadi peternak hanya membayar Rp. 40.000/ekor/tahun, sisanya 80% persen pemerintah yang bayar. Selain itu dengan naiknya nilai ekspor peternakan saat ini, sebenarnya kita sudah swasembada protein,” ujar Amran. (WK)

JOKOWI BELAJAR KIAT JITU DARI PETERNAK

Presiden Jokowi berdialog dengan peternak saat
Jambore Peternakan Nasional 2017 di Buperta Cibubur, (24/9). 
Mungkin tak banyak yang tahu kalau Presiden Joko Widodo ternyata mulai menggemari hobi sebagai seorang peternak kambing. Dalam vlog yang pernah ia unggah di saluran YouTube pribadinya pada Maret lalu, Presiden memang pernah mengabarkan kelahiran dua ekor anak kambing yang ada di Istana Bogor.

"Sepuluh bulan yang lalu, saya beli 5 ekor kambing, 3 betina dan 2 jantan. Setelah sepuluh bulan, sekarang menjadi 11 kambing. Artinya beranaknya enam," cerita Presiden saat hadir di Jambore Peternakan Nasional 2017 di Bumi Perkemahan Cibubur, Jakarta Timur, Minggu, 24 September 2017.

Di hadapan para peternak yang turut hadir dalam acara tersebut, Kepala Negara tak sungkan mengakui kalau saat ini ia sedang mempelajari bagaimana cara beternak.

"Saya hitung-hitung dengan kalkulasi hitungan ekonomi, untungnya besar juga," ucapnya.

Meski demikian, ia mengakui bahwa beternak domba seperti yang ia lakukan saat ini tidaklah mudah. Oleh karenanya, Presiden meminta beberapa orang peternak untuk berbagi pengalamannya selama ini.

Sugiharto, seorang peternak dari Purworejo, mengaku memiliki 206 ekor kambing dari semula yang hanya 6 ekor kambing. Kepada Presiden, ia menceritakan bahwa dahulu ia bekerja sebagai seorang kontraktor yang kemudian banting setir menjadi peternak. Kini dengan profesi barunya itu ia bisa mengaryakan tiga orang pekerjanya.

"Cukup, Pak. Ada yang membersihkan kandang, ada yang membuat pakan," jawabnya ketika ditanyakan Presiden apakah dengan tiga pekerja tersebut cukup untuk mengurus ratusan kambing miliknya itu.

"Oh tiga cukup ya, berarti yang saya kebanyakan dong. Kambing saya ada 11 tapi operatornya ada 3. Berarti kalau kambingnya ada 11 berarti enggak usah pakai operator dong ya. Berarti saya sendiri ya," ucap Presiden disambut tawa dan tepuk tangan para undangan.

Ada banyak hal lainnya yang dikemukakan oleh Sugiharto. Presiden Joko Widodo tentu saja merasa senang dapat mendengar sendiri pengalaman-pengalaman para peternak yang selain bisa ia terapkan sendiri, juga mengetahui kondisi para peternak di Tanah Air.

"Kalau kambingnya sudah lebih dari 500 kasih tahu saya ya, nanti saya datang ke Purworejo. Saya ingin mempunyai sebuah contoh agar masyarakat membangun industri peternakannya. Lebih bagus lagi kalau ada gabungan-gabungan, itu akan menekan biaya," ucap Presiden.

Jambore Peternakan Nasional ini diisi dengan beberapa acara
diantaranya Kontes Ternak Domba dan Kambing dan Seni Ketangkasan Domba Garut. 
Lain halnya dengan Sugiharto, Didik yang datang dari Perserikatan Ternak Kambing dan Domba se-Yogyakarta mengatakan bahwa saat ini ia mengelola sekira 10 ribu ekor kambing. Semua kambing itu berasal dari sekira 500 peternak.

"Kami mungkin satu-satunya yang punya unit pengolahan pakan. Tidak satu persen pun kami ambil dari luar," ia menjelaskan.

Mendengar itu, Kepala Negara semakin tertarik. Menurutnya, hal-hal seperti itu yang seharusnya banyak dilakukan para peternak lainnya.

"Ini yang namanya mengorporasikan peternak. Ada industri bibit dan pakan ternaknya, dari hulu ke hilir dikonsolidasikan. Pertanian juga harus seperti itu. Kalau ada industrinya itu akan efisien," kata Presiden.

Lebih lanjut, Kepala Negara mengatakan bahwa pihaknya akan terus memberikan dukungan melalui kebijakan-kebijakan yang menjadikan para peternak semakin mandiri. Ia juga mengingatkan jajarannya untuk tidak mempersulit para peternak dan para pengusaha kecil pada umumnya dengan mengurangi hambatan aturan yang ada.

"Saya kira Pak Menteri harus catat. Kita ini terlalu banyak aturan yang menghambat usaha kita," ia menegaskan.

Ia pun berencana akan turun langsung ke sejumlah daerah melihat bagaimana jalannya industri ternak di sana.

"Sewaktu ke lapangan nanti, ke Yogya, Bandung, dan Purworejo, nanti kita lihat apa industri peternakan kita sudah berjalan dengan baik. Tentu kita dari sisi pemerintah akhirnya bisa memberikan kebijakan, mungkin suntikan yang justru tidak meninabobokan kita. Dulu banyak pemberian sapi dari pemerintah, tapi tidak memiliki hasil apa-apa. Saya kira lebih bagus kalau kita berikan rangsangan agar peternak masuk ke sistem perbankan seperti KUR (kredit usaha rakyat)," ujarnya.

Presiden Jokowi usai meninjau sapi Belgian Blue
hasil teknologi Embrio Transfer. 
Terakhir, Presiden juga mendorong para peternak untuk dapat bekerja sama dan membentuk sebuah kelompok besar peternak. Dengan cara itu, ia meyakini bahwa keuntungan yang bisa didapatkan para peternak akan semakin berlipat.

"Industri peternakan yang terkonsolidasi bisa memberikan keuntungan yang sangat besar. Satu tahun dari 100 kambing bisa Rp120 juta, itu bukan angka yang kecil. Bisnis apa yang bisa memberikan return seperti itu," tuturnya.

Tampak hadir mendampingi Presiden, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat, Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo, Menteri PU dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian. (WK)

Friday, September 22, 2017

TONTON SENI KETANGKASAN DOMBA GARUT GRATIS BARENG PRESIDEN DI JAMBORE PETERNAKAN NASIONAL 2017

Buperta Cibubur (22 September 2017). Budaya beternak masyarakat Jawa Barat erat kaitannya dengan budaya beternak domba, hal ini dapat dilihat dan dibuktikan dari data populasi ternak yang ada di Indonesia tahun 2015, bahwa hampir lebih dari 65 % populasi ternak domba di Indonesia yang berjumlah 16,5 juta ekor, ada di Jawa Barat (10,8 juta ekor). Besarnya populasi ternak domba di Indonesia umumnya dan khususnya di Jawa Barat sangat erat kaitannya dengan kekayaan, keanekaragaman, dan ketersediaan bibit ternak domba lokal yang ada di Indonesia, khususnya di Jawa Barat.
Salah satu jenis domba lokal yang paling terkenal di Indonesia yang banyak dikembangkan oleh peternak di Jawa Barat adalah jenis Domba Garut yang oleh Peraturan Menteri Pertanian Nomor 2914 tahun 2011 telah ditetapkan menjadi Rumpun Ternak Domba Lokal Indonesia. Masyarakat Jawa Barat dengan kearifan lokal budayanya juga mengaitkan kegiatan budidaya beternak Domba Garut ini dengan berbagai macam seni budaya masyarakat Jawa Barat yang ada, seperti Seni Ketangkasan Domba Garut, Seni Kontes Domba Garut, dan yang terakhir adalah Seni Domba Garut Catwalk.
Seni Ketangkasan Domba Garut merupakan salah satu jenis seni budaya masyarakat Sunda (Jawa Barat) yang paling populer. Menurut catatan sejarah yang ada kesenian ini sudah berkembang sejak tahun 1800-an (Disparbud Jawa Barat), hampir disetiap kabupaten/kota di Jawa Barat setiap minggunya dalam satu bulan, kegiatan budaya ini menjadi ajang silaturahmi dan pertemuan diantara para peternak juga dengan para tokoh masyarakat.
Berkembangnya Seni Ketangkasan Domba Garut saat ini telah diatur dalam hal tata cara pelaksanaan dan peraturan pertandingannya oleh Himpunan Peternak Domba dan Kambing Indonesia (HPDKI) yang berdasarkan beberapa kajian ilmiah yang dilaksanakan oleh beberapa akademisi peternakan di perguruan tinggi peternakan  di Jawa Barat, dalam rangka mengaitkan kegiatan seni budaya ini kaitannya dengan peningkatan dan pelestarian kualitas bibit Domba Garut, tanpa mengurangi dari nilai kearifan lokal budaya masyarakat Jawa Barat.
Menurut Ketua Umum HPDKI, Yudi Guntara Noor, saat ini 75 % penilaian Seni Ketangkasan Domba Garut berasal dari Kualitas Ternak Domba Garut, dan 25 % berasal dari kualitas pukulan dalam pertandingan. Penilaian dilakukan oleh Juri, Wasit, dan Inspektur Pertandingan yang bersertifikat. Adapun peraturan pendukung kegiatan Seni Ketangkasan Domba Garut saat ini yang diatur oleh HPDKI yaitu antara lain: pembatasan jumlah pukulan dalam pertandingan, penimbangan berat Domba dan pembagian Kelas Domba berdasarkan berat badan (Kelas C sampai dengan 65 kg, Kelas B 65-75 kg, dan Kelas A diatas 75 kg), dan lain-lain.

Kontes Domba dan Kambing Digelar Besok
Setelah pelaksanaan Kejuaraan Seni Kontes Domba Garut Piala Kemerdekaan tahun 2016 di Istana Bogor yang saat itu disaksikan langsung oleh Presiden RI Bapak Ir. Joko Widodo, maka tahun 2017 ini Kementerian Pertanian RI, Kantor Staf Kepresidenan, dan HPDKI melaksanakan Kejuaraan Nasional Seni Ketangkasan Domba Garut, selain Kejuaraan Nasional Seni Kontes Domba Garut dan Kambing Kaligesing, sebagai salah satu rangkaian acara dalam Jambore Peternakan Nasional 2017 mulai tanggal 22-24 September 2017 di Buperta Cibubur, yang juga rencananya Acara Puncak tanggal 24 September 2017 akan dihadiri oleh Bapak Presiden RI Ir. Joko Widodo.
Yudi menyatakan, domba-domba Garut terbaik hasil seleksi selama hampir satu tahun akan hadir dan berlomba dalam memperebutkan Piala Presiden 2017, ribuan peternak akan hadir di Buperta Cibubur dalam rangka memeriahkan dan mendukung ternak-ternak unggulannya bertanding di Kejuaraan Nasional ini. Tidak salah mengutip penyataan bapak Presiden RI, tahun lalu di Acara Piala Kemedekaan di Istana Bogor, bahwa Budidaya Ternak Domba (Garut) dan Kambing, merupakan penggerak ekonomi masyarakat peternak di pedesaan yang berbasis budaya. Selain itu, beliau juga menyampaikan bahwa Daging domba & kambing merupakan sumber protein asal hewan alternatif selain daging unggas dan sapi, yang menyehatkan.”

Rakernas HPDKI, Silatnas, dan Expo Peternakan
Hari ini digelar Rakernas (Rapat Kerja Nasional) HPDKI untuk menetapkan langkah-langkah yang akan dicapai 4 tahun sisa kepengurusan saat ini. Kegiatan dihadiri para pengurus tingkat pusat dan daerah serta dewan pakar HPDKI. HPDKI merupakan rumah besar peternak domba dan kambing Indonesia. Niat baik organisasi untuk mensejahterakan anggotanya sehingga kegiatan ini merupakan saat yang tepat untuk menentukan langkah-langkah ke depan. Apalagi kita sudah memiliki Road Map HPDKI, tandas Yudi Guntara Noor.
Yudi menyatakan melalui Rakernas ini bisa menyeragamkan persepsi seluruh anggota untuk mencapai cita-cita organisasi HPDKI. Secara eksternal kita akan terus berkomunikasi secara intens dengan pemerintah. Juga menjadi mitra pemerintah sehingga kebijakan pemerintah bisa mewarnai bisnis kita, ujarnya.
Selain digelar Rakernas HPDKI, sore ini akan dibuka Silatnas (Silaturahmi Nasional) peternak kambing dan domba. Sudah ada 809 peternak yang mendaftar dari berbagai daerah di Indonesia untuk berkemah mulai nanti sore, terang Yudi Guntara Noor.
Mulai hari ini juga sudah digelar Expo Peternakan yang diikuti berbagai stakeholder peternakan dan kesehatan hewan di tanah air yang menampilkan produk-produk unggulannya masing-masing. Masyarakat umum bisa melihat kemeriahan Expo ini secara gratis atau tanpa dipungut biaya. (WK)

MULAI HARI INI, KEMENTAN DAN HPDKI GELAR JAMBORE PETERNAKAN NASIONAL 2017

Jakarta (22/09/2017). Dalam rangka mendorong peningkatan peran dan kontribusi sub sektor peternakan untuk pemenuhan kebutuhan protein hewani asal ternak dan kesejahteraan peternak, Pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertanian memfasilitasi penyelenggaraan "Jambore Peternakan Nasional Tahun 2017".
Sebanyak 1.200 peternak dan pelaku usaha mengikuti acara Jambore Peternakan Nasional 2017 dengan tema ‘Masyarakat Sehat dan Cerdas dengan Protein Hewani’. Acara ini akan dilaksanakan selama tiga hari, dari 22-24 September 2017 di Bumi Perkemahan Cibubur, Jakarta Timur.
Di acara puncak pada Ahad, 24 September 2017 Presiden Joko Widodo dijadwalkan hadir untuk bertemu para peternak. Mantan Walikota Solo itu rencananya melakukan temu wicara dengan para peternak dan pelaku usaha peternakan.
Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki mengungkapkan kegiatan jambore ini adalah salah satu wadah bertemu antara presiden dengan para peternak.  “Dalam acara ini, Presiden Jokowi juga ingin lebih dekat bertemu dengan masyarakat, khususnya kalangan peternak domba dan kambing,” kata Teten di Jakarta, Kamis, 21 September 2017.
"Kegiatan ini digunakan sebagai salah satu wadah untuk melakukan konsolidasi antar pelaku usaha peternakan dalam mendukung program pembangunan peternakan dan kesehatan hewan," ujar Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita dalam acara Konferensi Pers Jambore Peternakan Nasional Tahun 2017, Rabu 20 September 2017 di Kantor Kementerian Pertanian.
Menurutnya kedaulatan bangsa salah satunya diukur dari kemampuannya menyediakan pangan bagi rakyatnya, termasuk pangan asal ternak. Hal ini dapat diwujudkan apabila Indonesia mempunyai kedudukan yang kuat di kancah perdagangan internasional. Peran peternakan dan kesehatan hewan tidak hanya sebagai penyedia pangan, namun juga berkontribusi dalam penyerapan tenaga kerja, dan penghasil devisa.
"Untuk itu perlu penerapan kemitraan agribisnis yang berkeadilan bagi seluruh pelaku usaha peternakan dan peningkatan investasi usaha peternakan yang muaranya adalah untuk menciptakan fondasi yang kuat mewujudkan bioindustri di masa mendatang," kata I Ketut Diarmita.
Pada usia 181 tahun, yang merupakan usia sangat matang sejak lahirnya Peternakan dan Kesehatan Hewan pada tanggal 26 Agustus 1836, acara ini menjadi momentum kebangkitan sekaligus penyadaran kepada seluruh masyarakat peternakan Indonesia untuk memberikan perhatian lebih serius kepada peningkatan produksi dan skala usaha komoditas domba dan kambing, sehingga mampu berperan menjadi alternatif prioritas utama sumber protein hewani.
I Ketut Diarmita menyampaikan, Kegiatan Jambore Peternakan Nasional Tahun 2017 diinisiasi oleh peternak yang bergabung dalam Himpunan Peternak Domba dan Kambing Indonesia (HPDKI) yang mengangkat semangat Bangga Menjadi Peternak Indonesia.
Foto saat jumpa pers, dari ki-ka: Dirkesmavet Syamsul Ma'arif,
Dirjen PKH I Ketut Diarmita, dan Ketua HPDKI Yudi Guntara. 
Tujuan pelaksanaan kegiatan Jambore Peternakan Nasional 2017 adalah: (1). meningkatkan minat masyarakat terhadap usaha di bidang peternakan dan kesehatan hewan; (2). meningkatkan semangat, kreatifitas dan partisipasi peternak serta pelaku usaha peternakan dalam pembangunan peternakan dan kesehatan hewan; (3). Meningkatkan sumber daya genetik lokal serta melestarikan seni budaya yang menunjang pembangunan peternakan; (4). Memberikan apresiasi/penghargaan kepada peternak/kelompok peternak, petugas teknis dan instansi terkait yang berprestasi untuk mendorong pelaku peternakanlainnyaagar lebih giat dan berdedikasi tinggi, memiliki kebanggaan terhadap profesi yang ditekuni dan kuatnya motivasi pemenuhan protein hewani serta pengembangan agribisnis peternakan.
Acara ini dihadiri oleh lebih kurang lebih kurang 700 peternak/pelaku usaha serta undangan lainnya seperti kementerian/lembaga pemerintahan terkait, pemerintah daerah, perbankan, dengan total peserta 1.200 orang. Pada tanggal 24 September 2017 merupakan acara puncak kegiatan yang rencananya akan dihadiri oleh Presiden Republik Indonesia Bapak Joko Widodo untuk melakukan Temu Wicara dengan peternak dan para pelaku usaha peternakan.
Rangkaian kegiatan yang akan dilaksanakan pada Jambore Peternakan Nasional 2017 adalah (1). Kontes Ternak Domba dan Kambing, Seni Ketangkasan Domba Garut (23 September 2017); (2). Eksibisi ternak oleh peternak sapi, ayam lokal, itik, dan kelinci (24 September 2017); (3). Penghargaan Anugeran Bakti Peternakan dan Temu Wicara (24 September 2017); (4). Ekspo dan Pameran Peternakan menghadirkan industri pengolahan hasil peternakan, industri obat hewan, industri pakan, industri kerajinan hasil peternakan, perbankan, asuransi; serta Festival kuliner (22 - 24 September 2017); (5). Rapat Kerja Nasional (Rakernas) dan Silaturahmi Nasional Peternak (Silatnas) Kambing Domba dengan Menteri Pertanian (22 - 23 September 2017); (5). Pemecahan rekor MURI makan bersama 100 ekor kambing guling (24 September 2017).
Dalam acara Jambore Peternakan Nasional 2017 ini akan diserahkan Piala Presiden dan penghargaan Anugerah Bakti Peternakan. Piala Presiden diberikan oleh Presiden Rl kepada pemenang kontes Domba Garut (24 pemenang), Kambing Kaligesing (48 pemenang) dan seni ketangkasan Domba Garut (18 pemenang). Selain itu juga akan diberikan Anugerah Bakti Peternakan Tahun 2017 dalam bentuk tropi/piagam, dari Menteri Pertanian sebagai penghargaan kepada kelompok peternak (10 kelompok), Unit Pengolahan Hasil (UPH) peternakan (3 UPH), dan inseminator yang berprestasi (15 orang).
Selama tiga hari, jambore diperkirakan dihadiri sekitar 700 peternak dan pelaku usaha.
I Ketut Diarmita mengungkapkan, pada acara tersebut Menteri Pertanian juga akan memberikan apresiasi kepada daerah yang bebas penyakit hewan tertentu yaitu: (1) penyakit Septicaemia epizootica/ Haemorrfiagic septicaemia untuk sapi kepada Pulau Nusa Penida, Pulau Nusa Ceningan dan Pulau Nusa Lembongan Kabupaten Klungkung Provinsi Bali; (2) Rabies untuk Provinsi Nusa Tenggara Barat. Selain itu juga akan diberikan apresiasi kepada daerah wilayah sumber bibit : (1) Kabupaten Rembang sebagai wilayah sumber bibit sapi Peranakan Ongoie (PO); dan (2) Kabupaten Buleleng sebagai wilayah sumber bibit Sapi Bali.
Lebih lanjut disampaikan, pemberian penghargaan dari pemerintah kepada para pelaku usaha bidang peternakan ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan motivasi dan memberikan apresiasi. I Ketut Diarmita mengatakan, urusan pembangunan peternakan dan kesehatan hewan dalam kerangka mewujudkan kedaulatan pangan dan peningkatan daya saing ekspor merupakan tanggung jawab bersama. "Untuk itu diperlukan kertelibatan, sinergisme peran, dan kewenangan semua pihak dalam menjalankan roda pembangunan. Pelaksanaan program pembangunan pun sudah tidak bisa lagi dilakukan secara parsial", ungkapnya.
"Mari kita terus perjuangkan nasib peternak-peternak kita agar berkembang usahanya dan sejahtera. Saya juga berharap kepada para peternak agar melakukan pembenahan manajemen budidaya dan perbaikan teknis lainnya untuk menjadikan Indonesia sebagai sumber protein hewani. Selain itu juga kita dorong peternak-peternak kita untuk membentuk korporasi peternak supaya skala usahanya ekonomis. Dengan bertambahnya usaha peternakan berskala komersil, kita berharap mimpi Indonesia pada tahun 2045 menjadi lumbung pangan Asia dapat tercapai," pungkas I Ketut Diarmita penuh harap. (WK) 

Wednesday, September 20, 2017

TINGKATKAN JAMINAN MUTU DAN KEAMANAN PAKAN, KEMENTAN TERBITKAN REGULASI BARU

Suasana sosialisasi Permentan tentang
Pendaftaran dan Peredaran Pakan yang baru, Bogor (19/9). 
Bogor, Selasa 19 September 2017. Dalam rangka untuk meningkatkan penjaminan mutu dan keamanan pakan yang akan diedarkan, baik terhadap hewan, manusia maupun lingkungan, maka pemerintah melalui Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian menerbitkan regulasi baru, yaitu Peraturan Menteri Pertanian Republik Indonesia Nomor: 22/Permentan/PK.110/6/2017 tentang Pendaftaran dan Peredaran Pakan. “Permentan ini merupakan revisi dari Permentan Nomor 19/Permentan /OT.140/4/2009 tentang Syarat dan Tatacara Pendaftaran Pakan”, kata Direktur Pakan Sri Widayati mewakili Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan saat membuka Sosialisasi Peraturan Menteri Pertanian tersebut pada hari ini tanggal 19 September 2017 di Bogor.

Sri Widayati menjelaskan, dengan adanya perubahan tersebut, maka peraturan ini perlu disosialisasikan kepada stakeholders,  utamanya produsen pakan. Untuk itu, pada acara sosialisasi ini diundang Kepala Dinas Provinsi yang Membidangi Fungsi Peternakan dan Kesehatan Hewan; Pimpinan Perusahaan Pakan; Ketua Asosiasi Bidang Pakan, Perunggasan, dan Obat Hewan;  Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Pakan (BPMSP) Bekasi; Laboratorium Pengujian Mutu Pakan; dan Jajaran Ditjen Peternakan dan Lesehatan Hewan.

"Secara garis besar Permentan 22/2017 mengatur bahwa semua pakan yang dibuat/diproduksi untuk diedarkan baik yang diperdagangkan maupun tidak, wajib memiliki Nomor Pendaftaran Pakan (NPP) serta Sertifikat Mutu dan Keamanan Pakan,"ucapnya.  Lebih lanjut dijelaskan, untuk memperoleh NPP Pelaku Usaha/Pemohon harus memenuhi persyaratan Administrasi dan persyaratan Teknis.

Sri Widayati menegaskan, salah satu persyaratan teknis yang harus dilengkapi adalah pakan yang didaftarkan harus lulus Uji Mutu dan Keamanan Pakan. Untuk itu pemohon berkewajiban untuk mengirim sampel ke Lembaga Pengujian Mutu dan Keamanan Pakan.
Kalau selama ini penerbitan sertifikasi hanya dapat dilakukan oleh Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Pakan di Bekasi;  maka saat ini telah dapat dilakukan di Laboratorium Pemerintah Daerah yang telah terakreditasi, yaitu Balai Pengujian Mutu Pakan Ternak Cikole, Jabar dan Laboratorium Pakan Dinas Provinsi Kalimantan Barat.

"Kelulusan Uji Mutu dan Keamanan Pakan ditentukan oleh pemenuhan kandungan nutrisi dan anti nutrisi pakan/bahan pakan seperti telah dipersyaratkan dalam Standar Nasional Indonesia (SNI) atau Persyaratan Teknis Minimal (PTM) untuk pakan yang belum mempunyai SNI,"ucapnya.

Menurutnya, Standard Nasional Indonesia atas jenis pakan/bahan pakan ditetapkan oleh Badan Standarisasi Nasional (BSN). Namun mengingat banyaknya jenis pakan/bahan pakan, maka saat ini yang menjadi prioritas untuk diusulkan penetapan maupun revisi SNInya, adalah jenis yang kebutuhannya di lapangan relatif tinggi. Selain itu agar penjaminan mutu dan keamanan pakan dapat dilakukan secara berkelanjutan idealnya setiap 5 (lima) tahun sekali dilakukan peninjauan. 

Sri Widayati mengatakan, upaya pemerintah untuk meningkatkan kinerja bukan saja hanya pada aspek teknis, namun juga kemampuan untuk meningkatkan kualitas pelayanan yang cepat, transparan, dan berlaku sama terhadap semua stakeholders. Untuk itu mulai Juni 2014 dalam penerbitan NPP telah diproses secara on line melalui Pusat Perlindungan Varietas Tanaman dan Perizinan Pertanian (PPVTPP) sebagaimana telah diatur dalam Permentan Nomor 117 Tahun 2013.

Lebih lanjut dijelaskan, selain kewajiban mempunyai NPP, pabrik pakan yang memproduksi pakan yang diedarkan, dalam produksinya juga harus memenuhi persyaratan Cara Pembuatan Pakan Yang Baik (CPPB) dan wajib memiliki Sertifikat CPPB setelah melalui serangkaian proses penilaian.  “Sertifikat CPPB diterbitkan oleh Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan atas nama Menteri Pertanian, sehingga dengan memiliki Sertifikat CPPB tersebut,  produsen/pabrik pakan dapat meningkatkan daya saing melalui jaminan mutu dan keamanan pakan yang dihasilkan kepada para konsumennya,” ungkapnya.

Foto bersama peserta dan pembicara seminar. 
Dalam rangkaian sosialisasi Permentan 22 Tahun 2017,  Direktur Jenderal yang diwakili oleh Direktur Pakan,  juga menyerahkan Sertifikat CPPB kepada 9 perwakilan perusahaan pakan yang telah dinyatakan lulus penilaian tahun 2017.

Isue penting lain yang disampaikan pada pertemuan ini adalah pelarangan penggunaan Antibiotik Growth Promotor (AGP) sebagai imbuhan pakan, dikarenakan adanya efek yang berpotensi membahayakan kesehatan manusia, dengan adanya residu antibiotik dalam tubuh manusia,menyebabkan timbulnya kekebalan tubuh terhadap obat/antibiotik tertentu.

Dalam Undang-undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 41 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, Pasal 22 ayat (4) huruf c, bahwa setiap orang dilarang menggunakan pakan yang dicampur hormon tertentu dan/atau antibiotik imbuhan pakan. Ketentuan tentang pelarangan penggunaan pakan yang dicampur hormon tertentu dan/atau antibiotik imbuhan pakan telah diatur dalam Permentan Nomor 14 Tahun 2017.

"Saya berharap forum pertemuan ini dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh seluruh peserta, demi kelancaran implementasi Permentan No. 22 Tahun 2017 di lapangan," ucap Sri Widayati penuh harap. (WK)

Saturday, September 16, 2017

KOMPETISI BLOG HARI AYAM DAN TELUR NASIONAL 2017

Dalam rangka memeriahkan Hari Ayam dan Telur Nasional (HATN) dan World Egg Day  (WED) 2017 yang akan diperingati 1 Oktober 2017 di Lombok dan 15 Oktober 2017 di Jakarta , Panitia HATN bersama Ceva Animal Health Indonesia dan Trouw Nutrition Indonesia mengadakan  kompetisi blog berhadiah. Menangkan hadiah paket TELUR gratis selama tiga bulan, hadiah handphone, plus puluhan hadiah hiburan untuk peserta
TEMA MAU SEHAT DAN CERDAS ? YUK MAKAN AYAM DAN TELUR  
OLEH : HATN 2017, CEVA  Animal Health Indonesia dan TROUW Nutrition Indonesia
UNTUK : Umum
PERIODE: Sampai 5 Oktober 2017 Pukul: 23.00 WIB
HADIAH UTAMA:
  • PAKET TELUR SELAMA 3 BULAN dikirim 2 minggu sekali   untuk 3 Orang Pemenang Utama
  • Untuk area JABODETABEK hadah telur dikirim ke alamat yang tertera di form pendaftaran
  • dan hadiah lainnya berupa handphone keren, kamera dan HD External.
HADIAH HIBURAN:
# 30 PENDAFTAR PERTAMA akan mendapatkan hadiah menarik
CARANYA?
  1. Like fanpage PINSAR INDONESIA >> KLIK Disini
  2. Follow twitter PINSAR INDONESIA >> KLIK Disini
  3. Buatlah tulisan di blog kamu dengan sesuai tema : “Mau Sehat & Cerdas? Yuk Makan Ayam dan Telur”
  4. Tulisan bisa berupa ulasan atau cerita dan bersifat opini sesuai tema diatas
  5. Bahan untuk menyusun artikel bisa menggunakan artikel di http://pinsarindonesia.com/category/bahan-lomba-menulis-hatn-2017/https://www.ceva.co.id/ , http://trouwnutrition.co.id/ dan referensi lainnya.
  6. Tulisan minimal 500 kata disertai foto dan atau video
  7. Cantumkan keyword “Hari Ayam dan Telur Nasional” dan diberi link ke http://www.pinsarindonesia.com
  8. Formulir pendaftaran dapat dibuka di link: http://bit.ly/hariayamtelur 
  9. Setiap peserta dapat membuat maksimal 5 artikel untuk dilombakan.
  10. Pengumuman pemenang akan diinformasikan melalui HP dan email
  11. Keputusan dewan juri tidak dapat diganggu gugat.

Tuesday, September 12, 2017

JAMBORE PETERNAKAN NASIONAL 2017


 
Infovet Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template