EDISI APRIL 2018

Perlu Kiriman Artikel Via Email? Isi email Anda di bawah ini

Jumlah Pengunjung

Susunan Redaksi

Pemimpin Umum/Redaksi
Ir. Bambang Suharno
Wakil Pemimpin Umum/Usaha
Drh. Rakhmat Nuriyanto MBA
Redaktur Pelaksana
Ir. Darmanung Siswantoro
Koordinator Peliputan
Ridwan Bayu Seto
Nunung Dwi Verawati


Redaksi
Wawan Kurniawan, SPt, (Jabodetabek)
Drh Untung Satriyo (Jogja & Jateng)
Drh. Yonathan Rahardjo (Jatim)
Drh. Masdjoko Rudyanto (Bali)
Drh Heru Rachmadi (NTB)
Sadarman SPt (Riau)
Drh. Sry Deniati (Sulsel)
Drh. Joko Susilo (Lampung)
Drh Putut Pantoyo (Sumatera Selatan)

Kontributor
Prof Dr Drh Charles Rangga Tabbu,
Drh Dedy Kusmanagandi, MM,
Gani Haryanto,
Drh Ketut T. Sukata, MBA,
Drh Abadi Soetisna MSi
Drs Tony Unandar MS
Prof Dr Drh CA Nidom MS

Pemasaran :
Andi Irhandi (0815-9186-707)



Kabag Produksi & Sirkulasi
M. Farur Rozi

Staf Produksi & Sirkulasi
M. Sofyan, Achmad Febriyanto, Rizky Yunandi

Administrasi:
Nur Aidah,

Keuangan:
Eka Safitri
Achmad Kohar

Alamat Redaksi:
Ruko Grand Pasar Minggu
Jl. Raya Rawa Bambu No. 88A
Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Telp: (021) 7829689, 78841279, Fax: 7820408
e-mail:
Redaksi : majalah.infovet@gmail.com
Pemasaran : marketing.infovet@gmail.com

Rekening
Bank MANDIRI Cab Ragunan,
No 126.0002074119


Bank BCA KCP Cilandak KKO I
No 733-0301681
a/n PT Gallus Indonesia Utama

Redaksi menerima artikel yang berkaitan dengan kesehatan hewan dan atau peternakan. Redaksi berhak menyunting artikel sepanjang tidak merubah isinya.
Semua artikel yang dimuat menjadi milik redaksi.
Email artikel Anda ke: majalah.infovet@gmail.com

Telah Hadir Majalah Cat & Dog. GRATIS Download versi Digital Magazine

Telah Hadir Majalah Cat & Dog. GRATIS Download  versi Digital Magazine
Klik di sini

Followers

PINTU MASUK YANG SANGAT KUAT

On 5:18:00 PM


PINTU MASUK YANG SANGAT KUAT


Ruang Redaksi Infovet Nopember 2008

Saat ini, peternakan digerakkan oleh bisnis agro kelapa sawit, kopi, coklat di mana Oktober harga sangat bagus. Tahun depan harga kopi, sawit, karet sangat turun, mempengaruhi produk impor-ekspor di negara maju. Tidak bisa naik sulit tahun depan. Ekspansi ke luar Jawa. Vaksinasi banyak di luar Jawa.

Tahun ini produsen ayam membatasi jumlah produk DOC, supaya harga bertahan. Pengaruhnya, perkembangan peternakan pun pada populasinya agak terhambat yang dikhawatirkan pelaku peternakan akan mengalami kesulitan.

Sementara itu Indonesia begitu gampang kena dampak luar negeri. Bila bursa efek di luar negeri naik, di Indonesia masih sulit. Kemungkinan besar di tahun depan harga minyak bumi turun, harga jagung sekarang tinggal Rp 2500 per kilogram. Di bawah itu mungkin setiap keadaan positif dan negatif. Tahun depan harga ini diperkirakan turun, di mana harga jagung sangat bagus di pertengahan tahun. Hal ini terkait beberapa petani yang semula mengelola perkebunan tebu beralih ke perkebunan jagung, harga jagung pun bisa turun.

Sesungguhnya biaya pakan untuk proses produksi sekarang lebih tinggi daripada 70 persen. Sedangkan biaya obat-obatan tidak pernah naik, malah sekarang persentasenya menjadi lebih kecil. Perbandingan jumlah vaksin dan obat-obatan (Rp 300) dibanding biaya BEP/Titik Balik Modal (Rp 13.000) sesungguhnyalah ketemu tinggal 2,5 %. Padahal dulunya adalah 6-7 persen dan mengakibatkan biaya pakan naik.

Kalau berpikir positif, dampak total produksi tidaklah sehebat dulu di mana efek terhadap performan bisa sangat berarti. Di sinilah kita masuk dalam pembahasan terhadap upaya peternak tetap menjaga perlakuan obat-obatan (kesehatan hewan) terhadap peternakannya.

Ketika Infovet kali ini memfokuskan pembahasan pada manajemen Broiler, di sinilah kita mempertimbangkan pengaruh-pengaruh pemikiran tersebut di atas. Peternakan tak pernah lepas dari perhitungan-perhitungan usaha semacam itu.

Dalam perhitungan obat-obatan untuk ayam broiler, biaya vaksinasi sangat diperhitungkan. Penyakit-penyakit yang wajib dicegah divaksinasi adalah Gumboro, ND dan Mareks. Maka pelaku bisnis obat hewan menyediakan tiga vaksin wajib ini. Vaksinasi Mareks dilakukan di pembibitan, sedangkan selanjutnya di peternakan dilakukan vaksinasi ND dan Gumboro.

Pada anak ayam umur sehari, vaksinasi dengan ND Kill+Gumboro+spray. Di sini perlu diperhitungkan ongkos vaksinasi dan sanitasi yang relatif tinggi.Pada ayam yang dipelihara sampai usia panen 30 hari, vaksinasi di Hatchery (penetasan telur) sudahlah cukup. Lalu pada ayam yang dipanen hingga di bawah 35 hari, vaksinasi ND (misal dengan vaksin live) dan IB. Pada ayam yang dipanen pada umur 42 hari, ulangan vaksinasi ND dilakukan pada ayam umur 18. Adapun vaksinasi Gumboro di penetasan atau anak ayam umur sehari tidaklah diulang.

Kantung-kantung peternakan ayam pedaging di Indonesia sejatinya lebih merata dan menyebar dibanding kantung-kantung peternakan ayam petelur. Hal ini mengingat pengelolaan ayam pedaging lebih mudah dan makan biaya lebih murah. Katakanlah kantung broiler di Jawa Barat misalnya menyebar hampir di semua wilayahnya.

Sebutlah wilayah Priangan, Tasikmalaya, Tangerang dan Bogor. Sedangkan kantung peternakan misalnya di Serang. Kantung layer lain yang terkenal adalah di Jawa Timur yaitu di Blitar dan Pare. Di Kalimantan misalnya di Banjarmasin, sedangkan di Sulawesi kita temui di Makassar.

Demikianlah, perbincangan Infovet dengan Drh Edy Purwoko Country Manager Ceva Animal Health Indonesia di atas menjadi pintu masuk yang sangat kuat bagi kita untuk memahami sisi pemeliharaan ayam pedaging mulai dari bibit, yang kesemuanya diperkuat dengan tulisan-tulisan di Rubrik Fokus. Dan wawasan pun diwarnai dengan rubrik-rubrik lain yang juga selalu menarik. Selamat membaca! (Yonathan Rahardjo)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Artikel Populer